The Total Solar Eclipse At Palembang

Udah dari sejak akhir tahun kemarin, kabar soal kejadian Gerhana Matahari Total di tanggal 9 Maret 2016 udah kami dengar. Mungkin karena Palembang adalah salah satu provinsi yang beruntung dilintasi fenomena alam ini secara total, makanya sejak jauh-jauh hari pun kami udah denger soal ini.

Sebenarnya kalo dibilang kota ini heboh sekali menyambut GMT, maka dari pengamatan saya sih rasanya gak juga. Kota ini ya biasa aja dengan kesibukannya. Cuma memang, di Jembatan Ampera udah ada persiapan festival menyambut GMT. Jembatannya sendiri sudah ditutup sejak malam tadi hingga pagi ini. Trus selain itu, sejak beberapa hari sebelumnya, mulai terlihat banyak turis yang berdatangan ke Palembang.

Kami sekeluarga sendiri cukup excited menyambut datangnya tanggal 9 Maret.Β Ya gimana gak asik. Udahlah itu hari libur di tengah minggu, eh bakal ada gerhana matahari lagi yang merupakan kejadian langka banget. Pas bener jadinya kan, karena gak perlu ke sekolah atau ke kantor, maka kami bisa sama-sama sekeluarga menyaksikan salah satu pekerjaanΒ Tuhan yang maha luar biasa itu. Gak ada satupun di keluarga kami yang pernah menyaksikan gerhana matahari apalagi yang sampe total gitu, makanya lumayan penasaran bakal seperti apa sih gerhana matahari itu?

Berdasarkan jadwal yang beredar, fenomena gerhana di Palembang akan berlangsung sejak jam 06.20 dan puncak gerhana akan terjadi pada jam 07.21.

Semalam, sepulangnya kami dari pacaran dalam rangka merayakan anniversary kami (aheemm…), Palembang diguyur hujan yang deras banget. Sempet kuatir kalo besokannya langit bakal tertutup awan.

Dan benar saja, waktu kami bangun sekitar jam setengah 6 pagi, langit mendung dong…. Dan ditunggu-tunggu sampe jam 6 lewat bahkan sampe setengah 7 pun matahari belum benar-benar nampak. Penonton pun mulai semakin kuatir bakal kecewa gak jadi menyaksikan fenomena GMT.

O ya, kami memang gak ada rencana menyaksikan GMT di Jembatan Ampera, soalnya udah kebayang itu bakal serame apa di sana. Kami pilih nonton di halaman rumah atau di area terbuka dekat rumah saja.

Langit masih tetap mendung berawan saat itu, ketika kemudian sekitar jam 7 lewat, sinar matahari Β mulai jelas terlihat, namun ada bayangan yang mulai menutupi dari sebelah kanan atasnya. Gerhana!

Karena saat itu dari halaman belakang rumah masih terlihat kurang jelas, suami pun langsung ajak saya dan anak-anak untuk pergi ke area terbuka dekat rumah dengan pake mobil.

Dan puji Tuhan pemirsa, saat itu kami berempat bisa menyaksikan langsung apa yang terjadi ketika sinar matahari tertutup total oleh bulan.

Bener-bener ya, sebelum ini saya berpikirnya gelapnya tuh hanya seperti yang gelap mendung gitu. Ternyataaa…bener-bener seperti malam sodara-sodara!

Hampir total….

Burung-burung yang tadinya rame berkicau, tiba-tiba sunyi.

Lampu-lampu jalan yang tadinya udah padam, langsung nyala lagi.

Dan suasana sekeliling gelap. Gelap banget seperti yang malam benar-benar turun.

Luar biasa. Luar biasa banget!

Total!

Kami yang menyaksikannya dari dalam mobil hanya bisa ber-wow-wow, ketika gelap semakin menutupi sekeliling kami. Habis itu rasanya pengen nangis karena ngerasa beruntung banget dikasih kesempatan sama Tuhan menyaksikan hal luar biasa seperti ini, dan kami menyaksikannya bersama-sama! Oh, Puji Tuhan Yesus!

Karena saat itu awan memang masih tebal dan masih menghalangi pandangan kami ke arah matahari, maka suami pun kembali melajukan mobil menuju tempat terbuka lainnya.

Puji Tuhan, kami lagi-lagi bisa dapat spot yang bagus untuk menyaksikan ketika perlahan-lahan bulan meninggalkan matahari dan suasana sekitar yang tadinya sangat gelap mulai berangsur terang kembali. Pagi kembali datang!

Lampu jalan masih menyala karena sinar matahari masih tertutup bulan…
Lampu jalan udah mati karena matahari perlahan kembali garang bersinar

Puji Tuhan…puji Tuhan banget bisa liat langsung kayak gini. Setelah ini belum tentu kan bisa ketemu lagi dengan Gerhana Matahari Total πŸ™‚

O iya, foto-foto di atas diambil dengan menggunakan kamera si Galaxy Note 5. Kami sendiri pun menyaksikannya dengan mata telanjang, kebanyakan lewat layar si Note itu…hehe… Kalopun ada ngeliat langsung ke arah matahari, hanya sekilas aja, anak-anak juga kami jaga supaya sesekali doang ngeliatΒ ke arah matahari. Saat GMT terjadi, anak-anak malah lebih terkejut dan fokus pada suasana sekitar yang tiba-tiba gelap, jadi ngeliatnya ke sekeliling bukan ke matahari malahan πŸ˜€

Sudah gitu, kondisi yang agak mendung dan berawan ternyata sebenarnya membantu supaya kami gak fokus terus ngeliat ke matahari dan ditambah kami ngeliatnya serta foto-fotonya dari dalam mobil yang pake kaca film jadi meski sedikit, tapi bisa membantu keamanan penglihatan kami. So far, kami aman-aman aja. Kamera si Note juga aman-aman.

Fenomena GMT lewat, kami pun pulang ke rumah. Di jalan, masih banyak orang yang ngumpul-ngumpul, sepertinya baru habis menyaksikan GMT juga. Ya, sayanglah memang kalo sampe ketinggalan. Itu orang-orang dari negara lain aja sampe rela buang duit datang ke sini, masak yang udah di sini aja gak ngeliat? Hehe… Lagian, GMT mungkin baru akan melintasi Palembang lagi 350 tahun kemudian, jadi jangan sampailah ketinggalan πŸ™‚

Begitu tiba di rumah, si abang langsung ambil diary-nya. Anak ini kan memang seperti saya, suka nulis diary. Bedanya, saya nulis pake kata-kata. Dia lebih suka nulis pake gambar. Dan inilah gambar yang dibuatnya tentang Gerhana Matahari Total πŸ™‚

Kalo gambar di atas dideskripsikan dalam bentuk kalimat, mungkin jadinya akan seperti ini.

Suatu hari Matahari sedang bersinar dan dengan ceria bersenandung, “La…la…la…”.

Tanpa diketahui Matahari, Bulan sedang melihat dari kejauhan, sambil bicara dalam hati ala sinetron, “I’ll close him…”.

Bulan pun beranjak menutupi Matahari dan membuat Matahari terkejut dan berseru, “Hey, what are you doing?!”

Bulan menjawab dengan tawa licik, “Nye..ha..ha..ha… It’s been already 350 years, Sun!”

Matahari pun hanya bisa pasrah dan menggerutui kejayaan sinarnya yang harus mengalah pada bulan, “Aww…indignity!”

The end.

Hehehe….lucu ya interpretasi anak-anak ini πŸ™‚

Sekali lagi puji Tuhan untuk hari ini. Dan semoga, apa yang anak-anak saksikan pada hari ini bisa jadi salah satu kenangan indah dalam hidup mereka πŸ™‚

“Pada hari itu akan terjadi,” demikianlah firman Tuhan ALLAH, “Aku akan membuat matahari terbenam di siang hari dan membuat bumi gelap pada hari cerah.

(Amos 8 : 9)

Iklan

35 thoughts on “The Total Solar Eclipse At Palembang

  1. luar biasa ya mbak, beruntung sekali bisa ngerasain gerhana matahari total di palembang. di banjarbaru juga tadi sempet ngerasain walau ga 100%. temen saya dari jakarta malah sengaja ke palembang untuk lihat GMT ini. katanya orang dari luar negeri aja berburu ke indonesia, masa yang dari indonesia sendiri ga mau liat..hehe

  2. Wah Lis, kalian sekeluarga benar2 beruntuung. Baruuu saja aku baca blogger yang dari Jakarta datang ke Palembang dan nonton di Jembatan Ampera katanya ga kelihatan sama sekali gerhananya. Sama2 di Palembang bisa beda ya penampakannya. Aku ikutan merinding nih baca ceritamu. Pasti terharu banget ya melihat secara langsung fenomena alam.

    1. Banyak banget tuh yang kecewa datang ke Palembang, karena rata2 pada liatnya dari Jembatan Ampera. Padahal di situ mataharinya malah ketutup awan dan asap pabrik. Ikut sedih jg sih buat yang udah jauh2 datang dan ngeluarin biaya tapi malah gak dapat yang dicari.

      Kami memang beruntung banget, pas bgt dapat pemandangan yang mataharinya gak ketutup awan

  3. Beruntung banget lis bisa ngelihat langsung gerhana matahari nya. Di jakarta ga kebagian wahahaha cuma pas jam 7.30 pagi itu berasanya kayak mendung banget. Aku sempet heran krn gelep banget, trus pas buka tv baru sadar hari ini gerhana πŸ˜€

  4. Beruntung banget ya mba, bisa lihat gerhana. Di bandung mendung, gak sempet ke boscha.
    Palembang antusiasnya luar biasa ya mba, liputan di jembatan ampera seperti lautan manusia.

      1. Aku malah sampe sekarang belom liat yang ditayangkan di TV tuh kayak apa. Tapi kayaknya kalo yang di Palembang, stasiun TV jg gak dapat hasil shot yang bagus ya, soalnya mereka semua ngumpul di jembatan Ampera, padahal di situ mataharinya ketutup awan πŸ˜€

  5. Nah kan beneran gelap seperti malam.
    Barusan sedikit debat sama Bapak saya, katanya gerhana tapi tetep aja ngga gelap. Ya iyalah, kan di Bandung cuma kebagian 88% aja :D. Saya bilang, kalau temen di Palembang beneran ngerasain suasana seperti malam.

    1. Hehe..iya teh, karena di sana gak total jadi gak bener2 gelap. Tapi dulu aku juga nyangkanya kalo gerhana tuh cuma kayak mendung banget gitu, ternyata..bener2 pekat. Agak2 spooky, tapi takjub banget liatnya

  6. iya, kmrn aq pas di palembang waktu ada gerhana..ngebayangin awalnya cuma bakal kayak mendung2 doang..taunya bener2 pekat kayak malam dan langsung ngerasa takjub banget sama kebesaran Allah..

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s