Cerita Cerah Ceria (Part 1) : Dari Palembang ke Medan

Hari Senin, seperti biasa saya bangun ketika hari masih sangat gelap. Selesai berdoa and did my other morning routines, saya segera turun buat ngambil sapu, kemoceng, dan pengki. Hari ini anak-anak akan ke sekolah lebih lambat dari biasanya karena rencananya di sekolah cuma ada agenda Parents Student Teacher Conference (PSTC) yang memang selalu diadakan di tengah semester. Dalam PSTC ini, orangtua akan mendapatkan laporan dari homeroom teacher mengenai segala sesuatu tentang anak dari awal hingga tengah semester. Maksudnya diadakan di tengah semester, supaya jika ada yang perlu jadi perhatian, orangtua bisa membantu guru berupaya untuk mengatasi hal-hal yang perlu diperhatikan tersebut sebelum akhir semester.

Karena anak-anak hanya akan ke sekolah dalam rangka PSTC dan kami bakal berangkat ke Medan siangnya, maka subuh hari itu saya gak masak, cukup bersih-bersih dan beres-beres rumah aja. Sekitar jam 5 saya selesai bersih-bersih, saya pun bikin sarapan yang gampang-gampang : sup sayur, ham goreng, dan telur dadar.

Continue Reading…

Bela-belain

Ceritanya sejak kurang lebih 2 minggu yang lalu, mesin cuci kami yang umurnya sudah 5 tahun itu mulai menunjukkan gejala rewel dan minta perhatian lebih. Gak cukup ternyata dengan hanya sering dibersihkan luar dan dalamnya, karena dia masih minta perhatian tambahan dengan cara selalu minimal 3 kalo error setiap tengah proses mencuci. Dan tentu saja setiap kali error, maka mesinnya akan idle, menunggu dihampiri dan ditekan lagi tombol start-nya. Menyebalkan, karena saya kudu bolak-balik naik-turun laundry room cuma buat ngecek apakah mesin masih jalan atau jangan-jangan udah error lagi, selain itu saya juga jadi gak bisa lagi masukin baju kotor ke dalam mesin malam-malam trus ditinggal tidur biar besok paginya tinggal jemur. Praktisnya jadi berkurang kan. Gak asik deh.

Seperti biasa, apapun lika-liku yang terjadi di rumah mesti saya curhatin ke pak suami, meski tak berharap dia bisa berbuat banyak bila kondisinya lagi jauh, tapi bagi saya yang penting dia mau aja dengerin keluh kesah hati ini, maka itu udah cukup melegakan batin dan jiwa saya.

Tapi seperti biasa, bukan pak suami namanya kalo kemudian gak mikirin solusi buat persoalan istrinya. Ini salah satu hal yang bikin saya selalu tambah sayang sama dia. Pak suami gak pernah sekalipun mengecilkan arti curhatan atau keinginan saya, bahkan meski kesannya sangat sederhana. Termasuk untuk soal pekerjaan rumah tangga. Baik ketika status saya masih kerja ataupun ketika saya sedang undur dari pekerjaan seperti sekarang, tetep aja dia gak akan memandang sepele segala sesuatu yang bisa mengganggu pekerjaan rumah saya.

Continue Reading…

2:22

 

Sumber gambar dari sini

Film keluaran tahun lalu yang baru saya tonton sekarang di Fox Movie. Ceritanya tentang seorang air traffic controller bernama Dylan Branson yang satu kali ketika lagi bertugas tiba-tiba mendapat semacam vision yang bikin konsentrasinya buyar hingga mengakibatkan hampir bertabrakannya dua pesawat yang mana yang satu lagi mau landing sementara satunya lagi mau take-off. Untunglah si Dylan ini orangnya pintar dan otaknya cepet banget melakukan kalkulasi matematis (dia lulusan terbaik dari NYU, punya ijin terbang, tapi gak mau jadi pilot karena takut terbang), jadi di last minute dia bisa ambil keputusan untuk kedua pilot sehingga tabrakan bisa dihindari. Namun sekalipun hari itu bisa diamankan, namun kejadian konsentrasi dia buyar ketika lagi bertugas bikin dia di-suspend dari pekerjaannya selama 4 minggu.

Continue Reading…

Asian Games 2018 dan Kambang Iwak

Asian Games 2018 perasaan udah lama kelar ya, kok baru mo dibahas sekarang?

Hehe…

Saya juga gak rencana sebenarnya nulis tentang Asian Games, secara selama pelaksanaannya sendiri saya hampir gak ada ngikutin, kecuali di beberapa kesempatan obrolan dengan pak suami gak sengaja ngebahas soal prestasi Indonesia di Asian Games 2018 atau saat ada yang lagi heboh seperti momen pelukan dan si atlit bulutangkis (ini jadi perhatian saya aslinya bukan karena si atlit tapi karena heran kenapa kok ya yang heboh justru kebanyakan ibu-ibu. Suer, di beberapa media sosial yang saya punya, yang kebanyakan share soal foto si atlit justru adalah ibu-ibu yang udah punya anak lho…aneh! Semoga saja itu didorong karena para ibu-ibu itu pengen anak-anaknya kelak berprestasi dan berbadan bagus seperti atlit itu ya 😀 ) . Saking gak terlalu ngikutinnya, selama pelaksanaan kemarin kami hanya sekali aja datang ke Jakabaring Sport City, itupun udah malam dan gak ada rencana untuk nonton pertandingannya…hehehe….

Continue Reading…

Si Manja yang Mandiri, Gemar Berhitung, dan Rajin Membaca

My baby…

Si adek, seperti yang sejak dulu saya ceritain di blog ini, anaknya manja dan demen lengket kayak perangko sama mamanya. Biarpun usianya udah mo hampir 5 tahun, tapi dia masih sering minta digendong, dipeluk, cuddling, bahkan tidur dengan kepala bersembunyi di bawah ketiak mama 😀 . Buat saya gak masalah sih, karena saya juga menikmati momen-momen kami berdua sayang-sayangan 😛

Continue Reading…

Asepso

Pernah dengar sabun Asepso gak?

Kalo saya sih udah dari dulu tau sama sabun ini dan dari dulu yang saya tau sabun ini cocok untuk mengatasi gatal-gatal juga baik untuk membersihkan kuman di badan terutama untuk anak-anak yang super aktif. Tapi meski udah tau dari dulu soal sabun ini, saya gak pernah terpikir untuk mandi pake sabun Asepso karena ngerasa gak butuh. Itu sabun kesehatan. Sementara saya butuh sabun kecantikan…hehehe…

Sampai beberapa bulan yang lalu.

Begini ceritanya.

Continue Reading…

Tikus dan Lada Hitam

Lada Hitam Butir dan Lada Hitam Bubuk

Ceritanya beberapa minggu yang lalu, rumah kami kedatangan salah satu tamu yang paling saya benci, yaitu tikus. Tikus ini menyelinap masuk ke dalam garasi lewat sela-sela pintu garasi dan hampir aja tikus itu masuk ke dalam dapur yang bersebelahan langsung dengan garasi. Puji Tuhan waktu tikus itu mencoba masuk, saya lagi di dapur dan teriakan kaget saya cukup bikin si tikus balik badan dan lari lagi ke garasi.

Yang jadi masalah, tikus itu betah berdiam di garasi di belakang sepeda-sepeda yang memang masih numpuk di situ. Sebelum kejadian tikus datang itu, garasi kami memang baru selesai diperbaiki karena ada sebagian plafon yang runtuh akibat kebocoran pipa dari kamar mandi di ruang cuci di atas garasi. Garasinya sudah saya bersihkan tapi tumpukan sepeda belum sempat saya bereskan. Saat itu saya masih belum cuti jadi waktu saya untuk beres-beres di rumah sangat terbatas makanya gak sempat ngebersihin dan ngeberesin sepeda-sepeda itu.

Saya takut dan geli dengan tikus jadi gak mungkin banget saya berusaha sendiri ngusir tikus itu dari dalam garasi. Kenapa harus diusir? Ya karena saya takut dia nyelinap masuk lewat bawah pintu dapur ke dalam rumah dan lagipula saya harus sering-sering bolak balik garasi untuk ngurusin cucian di ruang cuci atau sekedar ambil sepatu, tissue, dan sebagainya di rak sepatu dan rak stok yang ada di garasi.

Asli lah, malam itu saya galau banget gara-gara tikus itu. Mana saya udah capek dan pengen segera istirahat supaya besok bisa kembali segar menghadapi kesibukan yang gak ada hentinya dari jam 3 pagi sampe malam. Semua kerjaan udah beres, anak-anak juga udah siap untuk tidur, jadi saya tinggal perlu untuk tidur aja. Duh, rasanya kesel banget. Saya pengen segera tidur, tapi gak bisa dan itu gara-gara si tikus…hikksss…

Telponan sama suami, dia ngasih saran untuk pake bubuk lada hitam karena dari yang dia baca, tikus gak suka dengan aroma tajam lada hitam. Syukurlah saya di rumah selalu sedia lada hitam karena saya lumayan sering pake bumbu itu untuk masakan. Langsunglah saya taburi lada hitam di sekitar sepeda-sepeda itu buat menjarain si tikus. Harapannya supaya paling gak si tikus gak berani mendekati pintu dapur atau naik ke atas ke ruang cuci. Syukur – syukur kalo akhirnya mau keluar dari garasi lewat sela pintu yang sama yang jadi jalan dia masuk.

Taburan bubuk lada hitam buat menjarain si tikus yang lagi mondari mandir di belakang tumpukan sepeda itu.

Setelah lada hitamnya saya taburin, saya masih nunggu di dapur sambil ngintip-ngintip berharap si tikus mau keluar. Dan tadaaaa….sepertinya memang si tikus terganggu banget sama aroma lada hitam sampe akhirnya dia nyerah dan kabur keluar dari garasi.

Puji Tuhan, malam itu saya pun akhirnya bisa tidur dengan tenang 😀

Trus, masalahnya selesai sampai di situ?

Ternyata tidak lho pemirsa karena esok malamnya si tikus kembali datang lagi. Salahnya saya memang waktu malam sebelumnya setelah si tikus pergi, saya lupa naburin lada hitam di sekitar pintu garasi supaya tikusnya gak berani deketin garasi kami lagi.

Berpikir cepat, saya pun segera menghaluskam lada hitam butir karena asumsinya lada butiran ketika dihaluskan punya aroma yang lebih tajam dibanding yang bubuk. Semua stok lada hitam butir yang saya punya pun saya haluskan dengan blender lalu dengan geram saya siramkan ke arah sepeda-sepeda di mana si tikus masih dengan nyamannya nongkrong di situ.

Puji Tuhan, beberapa menit kemudian tikusnya langsung lari keluar dari garasi. Saya yang melihat dia lari tunggang langgang, merasa sangat puas dan bahagia karena merasa menang melawan tikus. Rasanya pengen ketawa kenceng pake suara, “Huahahahahaha!”. Kali ini, begitu tikusnya pergi, saya langsung menaburkan lada hitam di sekitar pintu garasi.

Taburan lada hitam butir yang saya haluskan di dekat pintu garasi, sangat ampuh membuat tikus tidak berani mendekat lagi ke rumah kami.

Puji Tuhan, hingga hari ini si tikus gak ada balik balik lagi ke rumah kami.

Lega, tenang rasanya. Lagipula sebenarnya saya heran, apa yang dicari oleh tikus itu di rumah kami. Makanan untuk dia perasaan gak ada deh. Mungkin si tikus cuma pengen ngadem aja dalam rumah, udah bosen mungkin tinggal di got atau cuma pengen cari aman aja berhubung di sekitar rumah sekarang banyak kucingnya 😀

Yah, apapun itu, saya bersyukur masalah dengan si tikus bisa tertangani dengan cara yang cukup sederhana. Saya gak mungkin memburu dan membunuh si tikus karena saya tidak cukup berani dan bisa pingsan bila harus kontak langsung dengan tikus atau bahkan cuma dengan liat bangkainya aja. Serius lho, saya paling takut dengan bangkai hewan dan bisa pingsan cuma dengan ngeliatnya aja. Makanya, mengusir adalah satu-satunya cara paling aman buat saya dan sangat bersyukur karena yang saya perlukan cuma ngambil lada hitam aja dari rak bumbu di dapur. Puji Tuhan. Jadi buat teman-teman yang ngalamin dengan tikus, gak ada salahnya lho mencoba mengusirnya dengan lada hitam karena saya udah membuktikan kalo lada hitam cukup ampuh mengusir tikus 😘

Suami (masih) Posesif tapi (tetap) Manis :P

Ada beberapa search term yang paling sering masuk dan bisa dibilang tiap hari ada dalam daftar statistik di blog ini. Soal masak memasak tentu menempati urutan pertama, apalagi soal menu masak…beuuhh…itu segala macam search term yang berkaitan soal masak apa hari ini masuk ke statistik 😅. Dilanjut tentang MPASI, slow cooker, dan kompor listrik. Ketahuan memang blog mamak-mamak banget ya kaaann… 😀 . Tapi ternyata, di antara top search terms yang didominasi urusan dapur itu, ada satu yang beda sendiri, yaitu ‘kisah suami posesif’. Search term ini tiap hari masuk dalam daftar di statistik blog lho, sampe pernah saya iseng nyari di google ‘cerita suami posesif’, eh ternyata bener, tulisan saya yang ini muncul di halaman pertama, pantaslah kalo banyak yang mencari soal suami posesif jadi nyasar ke blog ini.

Tapi kalo yang diharapkan adalah cerita mengenai sisi negatif suami posesif, tentu aja gak akan didapat ya di blog ini. Karena yang punya blog ini mah suaminya posesif-posesif manis…hehehe…

Continue Reading…

Sprei Nyonya Kotaro

Jadi ceritanya beberapa bulan yang lalu (kalo gak salah sekitar akhir bulan Januari), saya tau dari IG @craft_ny.kotaro kalo ternyata selain bisa bikin tas rajut (saya udah punya 2 tas rajut bikinan si Nyonya Kotaro ini 😍), si nyonya juga bisa bikin sprei. Pas banget dengan kebutuhan saya waktu itu yang pengen punya sprei baru untuk kelima tempat tidur di rumah (eh, ini butuh apa pengen doang ya sebenarnya?? Gak tau deh, yang penting mah hati senang 🤣). Langsung lah saya hubungi si Nyonya Kotaro yang tak lain adalah teman blog, yaitu Pungky . Saya kasih tau pengen pesen sprei dengan ukuran sekian2 (kelima tempat tidur di rumah ini ceritanya ukurannya beda-beda semua 🤣🤣) dan temanya ini serta itu. Jadi oleh Pungky, dicariinlah kain-kain sprei yang temanya sesuai dengan masing-masing kamar. Puji Tuhan bisa nemu semua sesuai keinginan dan kurang lebih dua minggu kemudian Pungky kasih kabar kalo sprei-spreinya udah siap 😍

Puji Tuhan sprei yang datang sesuai dengan harapan. Jahitannya rapi dan bahannya semua nyaman, sesuailah dengan yang dibilang Pungky kalo dia nyari kain yang memang nyaman untuk dipake tidur.

Setelah semua sprei dicuci, barulah semua dipasang di lima tempat tidur pada tiga kamar yang berbeda.

Hasilnya gimana?

Yuk, mari lihat yaaa….

Cantik semua kaaann???

Di foto pertama, kamarnya temanya ungu dan berhubung saya udah punya terlalu banyak sprei berwarna ungu polos, maka saya minta ke Pungky supaya dicariin kain yang ada bung-bunga ungunya supaya kesan sweet di kamar itu bisa bertambah…hehehe…

Di foto kedua dan ketiga, tema kamarnya adalah Journey From The Earth to The Outer Space… Duh, berat ya temanya, maklum temanya itu pilihan kedua bocah yang mikirnya juga suka jauh-jauh banget sih 🤣. Secara spesifik saya minta ke Pungky dicariin kain yang temanya luar angkasa. Puji Tuhan setelah dia nyari sana sini dan setelah yang udah saya taksir ternyata unavailable, nemu juga kain yang sesuai keinginan dengan bahan yang juga bagus, terutama gak gampang kusut. Maklum, buat kamar bocah yang susah diam, jadi syarat gak gampang kusut itu penting banget 😁.

Foto keempat dan kelima adalah kamar tamu yang temanya hijau. Kain sprei yang dipilih oleh Pungky ini adalah salah satu favorit saya, karena warnanya berani dan ngingetin pada suasana Natal 😍😍

Puji Tuhan, puas banget rasanya pesen sprei di Nyonya Kotaro ini. Kapan-kapan pengen pesen sprei lagi di situ aaahh 😍😍😍