Avengers End Game dan Spoiler Yang Bikin Berantem

Sudah pada nonton End Game belum?

Ini kayaknya salah satu film yang paling ditunggu sejagad raya tahun ini ya. Maklum sih jadi ditunggu-tunggu banget, ya abis Infinity War-nya (dan Ant Man juga!) akhirannya pada bikin penasaran gitu sih. Kami sekeluarga juga termasuk yang nunggu-nunggu film ini tayang, apalagi sehabis nonton Captain Marvel bulan Maret lalu. Tambahlah gak sabar nungguin End Game ini. Tapi walo begitu, kami gak bisa nonton di hari pertama film ini tayang. Biasalah, kudu menyesuaikan dengan jadwal pak suami dulu. Puji Tuhan hari Jumat kemarin dia bisa dan syukur juga saya masih bisa dapat tiket untuk kami berempat, walaupun dapatnya tinggal yang di sweet box doang. Itu pun udah untung ya masih bisa dapat sweet box di CGV walo pesannya baru sehari sebelum nonton, secara ini orang pada berebutan beli tiket nonton End Game. Tadinya pengen di kelas velvet karena nontonnya jauh lebih nyaman di situ, tapi ya ampun, dicek sampe hari Minggu udah penuh aja semua…huhuhuhuhu…

Continue Reading…

Tak Pernah Berjuang Sendiri…

Sudah hari Minggu lagiii….!!

Pada ngapain dan kemana aja nih?

Kalo kami dari kemarin menghabiskan weekend ini mostly di rumah aja. Kemarin keluar cuma untuk beli air galon serta susu dan hari ini keluar cuma untuk ke Gereja, yang mana pas di jalan pulang si abang pengen makan pizza maka jadilah kami sempat singgah makan siang di Pizza Hut. Tapi selebihnya ya kami cuma leyeh-leyeh di rumah aja.

At Pizza Hut

Memang gini nih kalo suami gak bisa weekend-an di sini, saya dan anak-anak jadi malas keluar kalo gak penting-penting amat. Kalo suami ada sih biasanya kami jalan-jalan, seperti minggu lalu di mana kami pergi nonton Dumbo. BTW, itu film keren yak, kami sekeuarga suka banget. Walo jalan ceritanya memang untuk anak-anak, tapi orangtua yang nonton bisa ikut menikmati, jauhlah dari rasa bosan, gak kayak waktu nonton Wonder Park yang saking bosannya saya dan suami sampe ketiduran 😁 .

Continue Reading…

Melawan Batuk Pilek

Sudah beberapa bulan terakhir si abang dan si adek ngalamin batuk pilek, yang bukan cuma susah sembuhnya, tapi juga bolak-balik datang. Maklum memang, cuaca hampir setahun belakangan agak berbeda dari biasanya, lihat aja ini udah bulan April tapi hujan lebat masih terjadi hampir setiap hari yang mana itu diselingi dengan cuaca panas dengan matahari yang bersinar terik. Perubahan yang lumayan ekstrim dari panas ke hujan dan sebaliknya sepertinya memang lumayan berkontribusi bikin anak-anak kalo udah kena batuk pilek jadi susah sembuhnya.

Udah beberapa kali kami ke dokter dari sejak pertama mereka kena batuk pilek. Tapi yah, gitulah, obat habis, vitamin tandas, tapi tetep aja batuk pileknya datang dan pergi. Padahal mereka berdua selalu makan teratur dan banyak. Buah dan sayur juga mereka makan tiap hari. Tapi tetap aja ternyata belum cukup buat menangkis serangan batuk pilek yang saling nular antara mereka dan teman-teman di sekolah juga di antara mereka berdua sendiri 😐 .

Continue reading “Melawan Batuk Pilek”

Masih Gak Yakin….

Psssttt…walopun pembukaannya soal politik, tapi intinya jauh kok dari itu, jadi jangan langsung eneg ya 😀

Pemilu udah makin deket nih. Suasana politik kayaknya makin panas. Kayaknya sih, gak tau juga saya, karena semakin dekat Pemilu, semakin jauh saya berusaha menjauhi tayangan TV dan status-status di medsos yang berbau-bau politik. Pusing rasanya kalo ngikutin semua karena suasana politik di negara kita dari sejak lima tahun yang lalu kayaknya bener-bener drama yaaa…

Capek adinda nontonnya sementara adinda juga punya banyak drama kehidupan di sini…hihihihi…

Continue Reading…

4th Weekend Of March 2019

Teringat saat di mana dunia blogging sedang jaya-jayanya, hari Senin biasanya jadi hari di mana jagad blog diramaikan oleh cerita tentang weekend yang baru lewat. Saya dulu juga termasuk yang nungguin hari Senin buat cerita soal weekend dan di saat yang sama saya juga seneng nungguin dan membaca cerita soal weekend dari teman-teman blog saya. Walo sederhana, tapi sesungguhnya dengan menuliskan dan membaca cerita soal weekend yang baru lewat, sebenarnya cukup membantu memberikan semangat untuk menjalani rutinitas dari Senin – Jumat sebelum kemudian tiba di akhir pekan yang baru lagi 🙂 .

Itu dulu.

Sekarang makin jarang saya membaca cerita soal weekend dari teman-teman blog. Saya juga semakin jarang bahkan seingat saya udah sangat lama dari sejak terakhir nulis soal weekend…hehehe… Dunia blog memang sudah berubah banyak 🙂 .

Dan sekarang, saya kangen cerita soal weekend kami yang hitungannya dari Jumat sore sampai Minggu malam itu.

Continue Reading…

MPASI Hari Gini…

MPASI….

Rasanya sudah lama sekali saya berhubungan dengan kata ini. Dulu sih sangat akrab ya, apalagi waktu anak pertama masih bayi, wah itu bener-bener deh, MPASI jadi perhatian banget buat saya. Segala macam informasi saya cari, bahkan kandungan gizi dari setiap bahan makanan yang saya berikan juga saya buatkan rangkumannya. Perencanaan pemberiannya pun saya jadwalkan secara matang dan saya doakan bener-bener agar Tuhan memberkati semua yang saya beri dan upayakan memang jadi berkat untuk anak saya. Segalanya saya lakukan karena ingin memberikan yang terbaik untuk anak saya.

Setelah anak kedua lahir dan masuk ke usia MPASI, tetep sih hal ini jadi perhatian, cuma sudah tidak seperti waktu anak pertama. Untuk anak kedua saya sudah lebih santai, karena eheemm… ngerasa udah berpengalaman. Saya gak lagi mencari informasi sebanyak dulu karena kebanyakan informasi memang sudah ada di tangan, panduan pemberiannya pun saya ikut seperti waktu abangnya dulu, walau tentu saja saya masih terus mendoakan agar apa yang saya yakini adalah yang terbaik yang saya berikan akan memang jadi yang terbaik untuk anak saya.

Puji Tuhan, sekarang anak-anak saya dua-duanya sudah lewat dari usia balita.  Walau sampai sekarang pun saya masih memperhatikan dengan detail asupan gizi untuk anak-anak, tapi tentulah saya tidak akrab lagi dengan segala hal mencakup MPASI.

Trus kenapa sekarang tiba-tiba nulis tentang MPASI?

Continue Reading…

Renovasi Dapur #5 : Penyimpanan Perkakas Masak

Kita lanjut lagi cerita soal dapur yaaa…. Kali ini soal penyimpanan perkakas masak. Ada keuntungannya memang kitchen set ini dikerjakan setelah saya sekian lama akrab dengan dapur ini, jadi saya tau betul apa yang saya inginkan supaya pergerakan di dapur jadi lebih lancar dan dapur juga bisa terlihat lebih rapi. Dari sejak awal saya gak clueless, sebaliknya saya tau persis kabinet dengan peruntukan apa saja yang saya perlukan dan letak masing-masing kabinet itu di mana.


Continue Reading…

Renovasi Dapur #4 : Countertop dan Kabinet A-1

Yuhuuuu…..udah malam banget baru bisa mampir sini, nunggu anak-anak tidur dulu biar bisa aman damai dan sejahtera update blog-nya 😀 . Seperti yang tentu saja bisa dibaca dari judulnya, sekarang saya mau lanjut cerita soal dapur. O ya, foto di atas adalah penampakan dapur sehabis makan malam tadi, semoga gak bosan ya lagi-lagi liat foto dapur saya di blog ini, tapi kalopun yang baca bosan ya gak apa-apa, yang penting saya sendiri gak pernah bosan dengan dapur saya 😀 .

Seperti yang saya bilang di sini, saya puas dengan dapur ini tak hanya karena warnanya saja, tapi terutama karena setiap bagian dari dapur ini benar-benar sesuai dengan kebutuhan kami. Benarlah memang dalam merancang kitchen set, kita gak hanya bisa sekedar mencaplok ide tanpa benar-benar mempertimbangkan yang kita butuhkan seperti apa. Apalagi jika dapur memang benar-benar adalah bagian penting dari kehidupan di rumah, maka it’s really important for us to get it right. If we don’t, then it will be heartbreaking. Trust me, because I’ve been there before.

Mohon maaf ada penampakan daun bawang ya, ceritanya tadi pagi ke pasar trus ternyata daun bawang dan jahe merahnya (di dalam keranjang itu ada jahe merah juga) kotor banget (banyak tanahnya), jadi tadi dicuci dulu trus dikeringkan sebelum disimpan di kulkas. Waktu saya foto-foto ini masih dalam proses pengeringan, jadi masih ada di situ. Gak perlu saya pindahkan sebelum foto, karena biarlah penampakan dapur kami di blog ini adalah sebagaimana adanya 🙂

Continue Reading…

11 Years!

11 years!

11 tahun sudah saya dan suami mengarungi biduk rumah tangga. Gak kerasa ya, saya awal nulis blog (waktu itu masih di Friendster) saat kami masih pacaran dan sekarang sudah 11 tahun aja kami menikah 😀 . Wow!! Though the first time I wrote about us in my FS blog feels like it was only yesterday, tapi tetap saja ketika mengingat bahwa kami sudah 11 tahun menikah membuat saya tersadar kalau sudah cukup banyak tahun-tahun yang kami lewati bersama. Puji Tuhan sampai sekarang masih tetap saling sayang dan saling jaga. Meski kami sering berjauhan karena tuntutan pekerjaan, namun justru kondisi seperti itu selalu membantu kami untuk menghargai setiap momen kami bisa bersama 🙂 . Sekali lagi puji Tuhan, karena penyertaan Tuhan luar biasa untuk keluarga kecil kami dari awal terbentuk hingga sekarang.

Buat suamiku terkasih, terima kasih untuk 11 tahun yang luar biasa ini. Kiranya Tuhan yang terus menyertai dan memberkati rumah tangga kita supaya kita tetap selalu bersama melewati suka duka kehidupan ini. Sehat-sehat lah selalu kita, panjang umur, supaya nanti bisa main sama cucu-cucu bahkan cicit-cicit kita kelak….amiin!!

Buat HUT pernikahan ke 11 tahun ini, kami gak ada bikin acara apa-apa, cuma potong tumpeng aja berdua. Tumpengnya juga bikininan sendiri. Murah meriah, tapi bahagianya jangan ditanya 😀

LOVE is the best word to describe us!

PS:

Saya tiap tahun ada nulis tentang anniversary kami di blog ini (kalo pengen baca-baca bisa klik tag wedding anniversary), gak kerasa banget ya blog ini usianya juga udah lumayan ‘tua’ karena tulisan pertama wedding anniversary adalah ketika usia pernikahan kami baru 2 tahun, dan sekarang udah 11 tahun aja….wow bangeeettt!!! Semoga yaaa…sampe usia pernikahan kami yang ke-50 pun masih bisa saya dokumentasikan di blog ini. Aminnya mana, sodara-sodara??? 😀

Renovasi Dapur #3 : A Snap Of My Magenta Kitchen

Jadi ceritanya pemirsa, tadi sehabis nulis tentang anak-anak dan Kumon di sini, iseng-iseng saya cek komentar (yang makin ke sini makin sepi aja yak 😀 , padahal jumlah akses nambah terus, tapi komentar makin berkurang aja…aaakkk..dunia blog memang udah gak serame dulu lagi 😀 😀 #salahkaninstagram 😛 ). Nah, salah satu yang saya cek tuh adalah yang masuk ke spam. Tadi jumlahnya udah sampe ratusan aja, trus karena saya lagi kurang kerjaan, saya cek dong satu demi satu halaman komentar spam-nya, eh ternyata ada komentar ‘bersih’ untuk cerita tentang renovasi dapur #2 yang nyasar dianggap sebagai spam. Syukurlah ya, tadi itu saya ga main langsung empty spam aja, karena komentarnya ini panjang dan termasuk bagus.  Langsunglah saya un-spam trus saya approve.

Continue Reading…