Asian Games 2018 dan Kambang Iwak

Asian Games 2018 perasaan udah lama kelar ya, kok baru mo dibahas sekarang?

Hehe…

Saya juga gak rencana sebenarnya nulis tentang Asian Games, secara selama pelaksanaannya sendiri saya hampir gak ada ngikutin, kecuali di beberapa kesempatan obrolan dengan pak suami gak sengaja ngebahas soal prestasi Indonesia di Asian Games 2018 atau saat ada yang lagi heboh seperti momen pelukan dan si atlit bulutangkis (ini jadi perhatian saya aslinya bukan karena si atlit tapi karena heran kenapa kok ya yang heboh justru kebanyakan ibu-ibu. Suer, di beberapa media sosial yang saya punya, yang kebanyakan share soal foto si atlit justru adalah ibu-ibu yang udah punya anak lho…aneh! Semoga saja itu didorong karena para ibu-ibu itu pengen anak-anaknya kelak berprestasi dan berbadan bagus seperti atlit itu ya 😀 ) . Saking gak terlalu ngikutinnya, selama pelaksanaan kemarin kami hanya sekali aja datang ke Jakabaring Sport City, itupun udah malam dan gak ada rencana untuk nonton pertandingannya…hehehe….

Continue Reading…

Iklan

A Night With My Sister

Beberapa waktu yang lalu, tepatnya di akhir bulan Juli (udah cukup lama juga ya…hehehe), kakak saya datang ke Palembang. Bukan buat jalan-jalan sih, tapi karena ada urusan kerjaannya di sini, itupun hanya 4 hari, tapi teteplah kami sangat bersyukur masih bisa ketemu walo hanya sebentar saja. Saya sendiri udah kangen banget sama kakak saya ini, secara kan ya, terakhir kami ketemu tuh waktu Natal tahun 2015 lalu lho! Udah lama banget kaaann 😦 .

Continue Reading…

M1X Cafe Palembang

Pengen cerita tentang tempat makan lagi nih.

Akhir-akhir ini memang asik cerita tentang tempat makan di Palembang, karena seperti yang saya bilang di sini, di Palembang sekarang makin banyak dibuka resto dan cafe baru jadi makin banyak tempat yang bisa dijelajahi buat ngisi perut di sini.

Nah, dari sekian banyak tempat makan baru yang dibuka di Palembang, ada satu yang belum lama ini baru kami coba, namanya adalah M1X yang lokasinya di arah Kenten, tepatnya di Jalan Sukatani. Sebelum ini sebenarnya kami udah beberapa kali lewat di depannya, terutama kalo mo belanja bulanan di Indogrosir, karena Indogrosir letaknya kan di Kenten, tapi baru beberapa waktu yang lalu kami ada waktu dan niat untuk singgah.

Continue Reading…

Kambang Iwak Palembang

Salah satu tempat yang sering banget kami kunjungi adalah taman Kambang Iwak. Saking seringnya, sampe-sampe tempat ini jadi terasa ‘biasa’ dan meski sering saya bercerita tentang aktivitas kami di taman ini, tapi gak pernah secara khusus saya ceritakan tentang KI Park di blog saya ini, padahal jasanya cukup besar, salah satunya bikin kami termotivasi untuk sering olahraga dalam hal ini lari, karena sungguhlah, taman kota ini dengan kesegaran serta keteduhannya, menarik minat banget untuk berolahraga di situ. Kadang meski rasa malas melanda, tapi kalo udah ingat betapa asiknya menghirup udara dan menyaksikan kesegaran di taman itu, langsung deh itu semangat olahraga muncul lagi 😀 .

Hampir tiap minggu kami menyambangi taman ini. Kadang bareng anak-anak. Kadang juga hanya kami berdua saja.

Kalo sama anak-anak biasanya pas weekend dan tujuan utamanya cuma buat jalan-jalan sambil nikmatin pemadangan dan udara segar aja bukan untuk lari. Selain agak kesusahan kalo lari bareng anak-anak, pergi ke taman ini saat weekend juga memang udah kurang nyaman untuk lari, karena udah keramean sama orang.

Continue Reading…

Hole Ei8hteen Palembang

Yuhuuu….

Sudah hari Senin lagi dan kali ini saya lagi-lagi mo cerita tentang tempat makan yang baru dibuka beberapa bulan yang lalu (mungkin sekitar Maret – April) di Palembang.

Nama tempatnya adalah Hole Ei8hteen yang berlokasi di komplek apartemen The Basilica di daerah Celentang. Tau soal tempat ini dari teman trus penasaran karena sepertinya kalo dari cerita teman, tempat ini lumayan menarik.

Jadilah kami ke situ buat makan malam hari Sabtu kemarin. Nyari tempatnya mudah banget lah, walo bukan di pusat kota persis, tapi kalo buat orang Palembang tempat ini pasti gampang banget dikenali. Begitu masuk komplek apartemen The Basilica (yang belom jadi-jadi juga sampe sekarang 😀 ), bangunan Hole Ei8hteen ini langsung menarik perhatian karena warnanya yang seluruhnya hijau tua dengan konstruksi agak melengkung. Aslinya saya pengen foto bangunan resto ini dari luar, tapi sayang banget Sabtu kemarin saya gak bawa HP karena si Note 5 lagi dikarantina (untuk yang kedua kalinya lhooo pemirsa, padahal itu umurnya belom ada setahun! My God, kenapa yang namanya mobile phone tuh gampang banget rusak di tangan saya?? 😥 ), jadilah saya gak bisa leluasa foto-foto kemarin itu…hikkss….

Continue Reading…

YORK Palembang

Palembang memang akhir-akhir ini sedang berkembang lumayan pesat. Salah satu hal yang nyata terlihat adalah banyaknya tempat-tempat nongkrong baru berupa café dan resto yang dibuka di sini. Saking banyaknya tempat baru, kami sampe gak bisa ngikutin lagi dan seringnya baru tau setelah sekian waktu dibuka. Bagus sih kayak gini karena kami jadi punya banyak alternative ketika ingin makan di luar sambil nongkrong santai.

Salah satu tempat yang baru dibuka adalah YORK yang kalo saya gak salah baru buka di bulan Juni kemarin. YORK ini letaknya di simpang Polda dan bersebelahan dengan restoran Teko.

Continue Reading…

Palembang Bird Park (Jilid II)

Beberapa hari yang lalu, sehabis baca post di blog Omnduut tentang Palembang Bird Park, saya cerita sama pak suami kalo sekarang Palembang Bird Park udah banyak perkembangannya dibanding terakhir kami dulu ke situ. Waktu saya cerita sih pak suami cuma ‘oh gitu…oh gitu’ aja, cuma ternyata yang saya ceritain tuh nyantol di kepala dia sampe waktu Sabtu barusan sehabis nganterin anak imunisasi ke Hermina, dia ngajak kami buat lanjut jalan ke Palembang Bird Park. Ya gak nolak dong ya, apalagi anak-anak. Tau bakal ketemu lagi sama birds mah mereka seneng banget.

Langsunglah kami kemudian dari Hermina di Basuki Rahmat jalan menuju Palembang Bird Park yang notabene berlokasi di kawasan bisnis Ogan Permata Indah Jakabaring.

Continue Reading…

El’s Coffee dan Fugu Sushi & Bar : Tempat Makan Enak Ramah Anak di Palembang

Selamat hari Seniiiinn!!

Hari ini pertama kalinya dalam seminggu terakhir saya akhirnya bisa beraktivitas normal. Sejak hari Jumat tanggal 29 Agustus yang lalu saya mulai ngerasain sakit kepala yang biasanya mulai sejak jam 8 pagi dan meski dengan pain killer pun baru akan reda menjelang sore. Setelah bolak-balik periksa, kesimpulannya ada masalah di bagian saraf mata, kemungkinan besar karena lelah menghadapi radiasi terutama dari laptop dan komputer yang jadi temen kerja saya sehari-hari. Dokter pun ngeresepin pain killer, vitamin saraf, vitamin mata, dan obat tetes mata serta nyaranin untuk saya bedrest (bener-bener banyak tidur bukan sekedar berbaring doang) selama seminggu biar mata dan seluruh saraf saya bisa istirahat. Selain itu dari spesialis mata juga ngeresepin kacamata karena ternyata mata saya ada silindris juga meski hanya 0.25 disertai catatan kalo bisa pake kacamata yang lensanya bisa melindungi mata dari digital eyestrain.

Maka jadilah selama seminggu saya kerjaan tiduuurrr aja terus di rumah. Puji Tuhan sejak hari Jumat sakit kepala saya gak datang lagi dan per hari Sabtu saya udah berhenti minum pain killer. Kemarin Minggu sempat pas siang-siang kepala saya agak sakit mungkin karena terkena radiasi UV waktu pulang gereja, tapi puji Tuhan sakitnya gak seberapa dibanding sebelumnya. Tanpa pain killer saya masih bisa bertahan dan dengan tidur sedikit, sakit kepala itu udah bisa hilang.

Continue Reading…

Farewell Miss Leny

Hari Sabtu kemarin, di tengah kesibukan yang sibuknya ampun-ampunan, saya nyempetin waktu bareng si abang ngehadirin acara makan malam dalam rangka perpisahan gurunya si abang yang mo dimutasi sama yayasan ke kota lain.

Acara ini sebenarnya bukan acara resmi yang diadain sama sekolah, melainkan cuma inisiatif dari kami beberapa orangtua murid aja, sebagai tanda terima kasih buat miss Leny yang udah selama setahun ngajarin, ngedidik, dan jadi salah satu orang yang paling dekat untuk anak-anak kami. Apalagi ini kan miss-nya tahun depan udah ngajar di kota lain, jadi ya harus ada lah acara untuk say bye-bye ke beliau meskipun hanya sederhana aja.

Sayangnya jumlah orang tua (dalam hal ini mama-mama lah yaaa…hehehe) yang bisa confirm untuk ikutan datang hanya sedikit sekali. Hanya 8 orang padahal sekelas ada 21 orang. Ini gara-gara sebagian bentrok di jadwal, sementara sebagian yang lain lagi karena gak bisa dihubungi berhubung jarang banget muncul di sekolahan buat antar/jemput anak. Ini aja di antara yang 8 itu ada dua yang bisa saya hubungi setelah nanya nomor telepon via BS atau supir anaknya…hehehe…

Continue Reading…