Abang’s Journal

Seperti yang saya bilang di sini, di sekolahnya abang tuh sering banget dapat project, kayaknya memang sekolah ini yang notabene emang gak pake kurikulum nasional punya arah untuk bikin anak jadi kreatif. Bagus banget sih menurut kami, meskipun salah satu konsekuensinya ya orangtua terkadang harus ikutan pening ketika anak harus disuruh bawa ini dan itu ke sekolah atau ketika project harus dikerjakan di rumah dan butuh bantuan dari orangtua. Tapi yah, gak apalah, orangtua ikutan pening kayaknya emang udah lumrah dan seharusnya deh….kalo gak mau sibuk ya anaknya gak usah aja disekolahin…hehe…

Nah, salah satu project dari sekolahnya beberapa waktu yang lalu sebelum final test adalah menulis jurnal harian selama seminggu (Monday to Friday), yang mana jurnal itu harus ditulis di sekolah dan tentu aja karena primary language di sekolahnya adalah bahasa Inggris, maka jurnal tersebut juga harus ditulis dalam bahasa Inggris.

Saya udah tau tentang tugas itu dari sejak pertama tugas itu diberikan. Taunya ya karena si abang yang cerita, anak ini kan memang kalo dalam perjalanan pulang dari sekolah pasti langsung cerita ke saya apa aja hal yang dia alami hari itu di sekolah. Tapi waktu itu saya belum lihat langsung seperti apa jurnal yang dibuat oleh si abang karena kan gak dibawa pulang. Waktu dia cerita saya cuma nyimak aja dan ngasih tanggapan “Oh ya? Oh gitu…. That’s great…” Huehehehe…maklum lah ya, saya kan sambil nyetir jadi nyimaknya gak 100% *alesan* .

Sampe kemudian menjelang semester berakhir dan si abang bawa pulang jurnal yang dibikinnya selama seminggu itu.

Dan saya pun langsung terharu ketika membacanya…….

Bukan… Bukan karena tulisannya mengharu biru penuh kata-kata sayang untuk mamanya. Sebaliknya dalam jurnalnya itu dia gak ada nulis sedikit pun tentang mamanya.

Bukan juga karena tata bahasanya yang teratur dengan grammar yang sempurna. Sebaliknya, tata bahasanya masih sedikit kacau, khas anak-anak, dan grammar-nya pun butuh perbaikan di sana sini.

Tapi saya terharu, simply karena dia yang masih kelas 1 SD itu sudah mampu menuangkan pengalamannya dalam bentuk tulisan.

Saya terharu, karena tau bahwa kemampuannya menuliskan pengalaman itu adalah salah satu warisan yang dia dapat dari saya.

Di rumah pun si abang sebenarnya suka menulis diary. Saya udah pernah cerita juga di sini tentang si abang yang menulis pengalamannya melihat gerhana matahari total beberapa bulan yang lalu. Tapi di diary-nya di rumah, si abang lebih suka menceritakan pengalamannya dalam bentuk gambar. Nah, di sekolah dia diharuskan menceritakan pengalaman kesehariannya dalam bentuk gambar dan tulisan sekaligus. Saya baca diary abang di rumah yang lebih banyak gambarnya ketimbang kata-kata aja udah terharu ya, apalagi pas baca jurnal yang dia bikin di sekolah yang lebih banyak kata-katanya, duh terharu sekaligus bangga banget pokoknya 😀 . Orang kalo baca mungkin mikir, ini saya kok lebay banget yah. Tapi gak apalah. Yang punya anak pasti ngerti gimana rasanya 😛 .

Dan untuk melengkapi kebanggaan yang saya rasakan pada si abang ganteng itu, maka diary yang dia bikin di sekolah itu pun saya scan untuk kemudian tentu saja dengan ijin dari sang penulis mau saya tampilkan di sini 🙂 .

Ini cover-nya, pake gambar muka dia…hihihihi…. Btw, si abang kalo gambar mukanya pasti dengan senyum lebar kayak gitu, karena memang abang ini anaknya bawaannya tuh hepiii 😀
Ini cerita di hari Senin alias hari pertama dia dapat tugas nulis jurnal. Dia cerita tentang dia baca buku di library trus denger ada temennya ketawa karena nemu sepeda dalam library. Kalo yang di rumah dia cerita tentang dia ngerjain PR Kumon (yang menurut dia gampang bangeett…padahal itu PR-nya udah tentang operasi pecahan dan desimal sodara-sodaraaaa…hahahaha…puji Tuhan!), trus abis ngerjain PR dia maen mobil-mobilan sama tentu Thomas yang tak boleh ketinggalan 😀
Kalo ini cerita di hari kedua alias hari Selasa. Di sekolah katanya dia belajar Math tentang angka sampai 100 yang mana waktu dapat tugas dia bikinnya cepet banget. Puji Tuhan ya bang, pelajaran di Kumon udah sampe desimal jadi untuk pelajaran di sekolah udah sama sekali gak nemu kesulitan lagi ya sayang… Selain itu juga katanya di sekolah dia ada computer class. Tentang kejadian di rumah, dia cerita soal Kumon-nya yang mana ternyata ada review alias ada yang salah yang dia kerjain..hihihihi…. Itu liat kan di gambarnya ada tulisan F-141, itu adalah kode kertas kerja Kumon yang harus dikerjain ulang sama dia 😀
Cerita di hari Rabu di sekolah adalah tentang PE Class di mana dia main badminton sama temen-temennya. Sayangnya hari itu di rumah ada hal yang bikin dia sedih karena adeknya sakit dan demam sampe 39 dercel hingga bikin si adek yang tadinya ceria jadi banyak diam dan gak bisa makan dengan baik
Nah, untuk hari Kamis ini yang bagian cerita di sekolahnya sebenarnya adalah kejadian yang udah terjadi di minggu berikutnya. Itu karena di hari Kamis pada minggu berjalan itu si abang juga ikut sakit hingga gak ke sekolah. Makanya itu cerita di rumahnya adalah tentang dia sakit, dia bilang dia gak demam kayak adek (kalo diperhatiin, itu ada gambar termometer di ketiak dia..hahaha) tapi kepalanya sakit jadi papanya nyuruh dia banyak istirahat dan banyak minum aja. Nah, Kamis minggu depannya dia kan udah sekolah lagi, jadi dia cerita waktu itu di Science Class dia ngalamin kesulitan karena gak ikutan eksperimen yang dilakukan di minggu sebelumnya di mana dia sakit itu 🙂
Hari Jumat di minggu berjalan abang masih di rumah, makanya dia cerita kalo di hari itu dia masih sakit tapi untunglah di malam hari dia udah lebih baik dan udah bisa main sama adeknya. Minggu berikutnya di sekolah, dia cerita kalo hari itu ada final test untuk Math dan di kelasnya ada 8 orang yang dapat 100, termasuk dia 😀

Puji Tuhan, saya betul-betul bersyukur melihat perkembangan si abang. Membaca lagi jurnalnya selagi saya menampilkannya di sini lagi-lagi bikin saya bahagia. Bangga dengan kemampuan anak ini bercerita sekaligus merasa lucu melihat gambar-gambar yang dia buat. Dia mungkin memang tidak terlalu berbakat dalam menggambar, tapi dia berusaha banget untuk menuangkan pengalamannya dalam bentuk gambar. Dia juga mungkin masih terlalu kecil untuk memperhatikan grammar dalam setiap kalimat yang dia buat dan masih sukar baginya untuk menjaga agar semua tulisannya rapi, tapi itu tidaklah terlalu penting untuk sekarang ini karena buat saya apa yang bisa dia buat sekarang udah sangat hebat dan untuk itu saya benar-benar bersyukur pada Tuhan.

Ah, cerita tentang anak bikin hari saya terasa bertambah bahagianya dan lagi-lagi bikin saya bersyukur pada Tuhan. Hidup tidak pernah jadi mudah. Akhir-akhir ini bahkan pergumulan demi pergumulan datang menerpa. Tapi Tuhan itu baik sekali karena di setiap saat Tuhan selalu kasih saya berbagai alasan untuk tersenyum bahkan merasa bahagia dan tertawa, di mana sukacita benar-benar berasal dari hati bukan untuk menutup-nutupi kondisi sebenarnya, sehingga sukacita itu benar-benar merasa penuh dan bikin saya merasa kuat menghadapi semuanya. Saya punya Tuhan yang luar biasa dan Tuhan yang punya hati yang sangat baik itu juga ngasih saya semua yang saya perlu dalam dunia ini: suami yang sangat mencintai saya, anak-anak yang bawa sukacita setiap hari, keluarga besar yang saling peduli, teman-teman untuk saya berbagi cerita, rumah yang nyaman, makanan enak, hidup yang menyenangkan. Semua yang saya perlukan ada dan karena Tuhan saya (dan bersama suami juga tentu!) tak perlu takut menghadapi apapun 🙂 .

Aaahhh…paragraf terakhir di atas kenapa jadi tentang mamanya? Hahahaha…. Padahal kan lagi cerita soal anak…hihihihi…. Maafkanlah yaaa…mama juga perlu curhat 😀 😀 . Dan sekarang udah sore dooongg…udah jam 5 lewat, waktunya cabut dari kantor iniiii… Duh, semoga jam segini Palembang gak macet lagi biar segala urusan yang masih harus dikerjakan di luar pada sore sampe malam nanti ini bisa kelar dengan cepat. Udah kangen abis ini sama anak-anak 😀 .

Iklan

14 thoughts on “Abang’s Journal

  1. Lha abang sekolah di swasta ya mbak? Klo sejak kecil udah dilatih menggunakan bahasa inggris, ntar pas gede pasti lancar bahasa inggrisnya. Plus projeck2 nya kayak sistem pendidikan di amerika.

    Emang Tuhan selalu baik ya mbak. Saya juga ngerasa seperti itu. Makanya saya hidup nggak mau macem2, takut Tuhan marah ha ha ha…… ..

    “Tuhan memberi, kemudian mengambil, kemudian memberi lagi” danielle steel.

    Pokoknya harus pandai2 bersyukur deh.

  2. Keren Lis diarynya si Abang. Hihihi. Gw lihat gambarnya malah mikir: Ish, gambar situasinya bagus banget. Bisa menggambarkan apa yang kejadian. Syukaaak!

  3. Seru banget bacanya. Kebayang nanti kalau dia udah besar dan baca-baca lagi tulisan itu. Tugas sekolahnya keren ya…

  4. wah untuk ukuran anak kelas 1 SD udah hebat banget itu kemampuan nulis dan gambarnya lis
    semoga tambah pinter terus ya abang raja 😀

  5. Bagus ya ada diary ini, buat kenangan pengalaman anak2 di sekolah. Bagus jg krn dibagi dlm visual gamba dan tulisan. Aku dulu ada diary ini pas SMA diminta sm wali kelas. Tiap kali aku bikinnya seminggu sekali, tp warna bolpennya aku ganti2 biar kesannya tiap hari aku update hahaha. Bandel abis. Soalnya wali kelasnya gualak banget, kalo sampai diarynya gak update, bisa diteriakin.

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s