Observatorium UMSU, Gerhana Bulan Parsial, dan Teleskop Celestron Travel Scope 70

Dua bocah penggemar angkasa luar

Sekitar dua tahun lalu, di bulan Juni tahun 2017, anak-anak pernah kami bawa ke planetarium di TMII (ceritanya pernah saya tulis di sini) dan tahun ini puji Tuhan sewaktu lagi berada di Medan saya bisa nyempetin waktu untuk bawa anak-anak ke observatorium milik Fakultas Ilmu Falak Universitas Muhammadiyah Medan (OIF UMSU). Asik banget ya di Medan udah punya observatorium kayak gini, jadi berguna banget untuk pelajar di seputaran kota Medan yang punya minat di bidang astronomi gak perlu jauh-jauh lagi deh ke Lembang untuk belajar 😁.

Karena tau di Medan udah punya observatorium, maka berkunjung ke situ pun jadi salah satu agenda kami ketika berada di Medan. Suami gak bisa nganterin karena agenda dia ke Medan memang adalah untuk rapat, jadi hanya saya aja yang nemenin anak-anak ke OIF UMSU.

O ya, untuk berkunjung ke OIF UMSU ini gak bisa langsung datang begitu aja ya, aturannya kudu menghubungi mereka minimal satu hari sebelumnya. Saya sendiri awalnya mencari informasi soal aturan kunjungan ke observatorium ini melalui FB page OIF UMSU sendiri, yang mana puji Tuhan adminnya fast response banget sehingga saya pun bisa segera dapat informasi yang saya perlu. Sempat ada salah informasi sedikit sih, tapi puji Tuhan dari pihak OIF UMSU bisa segera carikan jalan keluarnya hingga memungkinkan kami untuk berkunjung di hari itu juga.

Untuk berkunjung ke sini, kita juga perlu membayar biaya masuk dan aturannya adalah kunjungan berkelompok dengan jumlah anggota minimal 20, jadi meski kami hanya berempat (kami bertiga plus supir) namun tetap dikenakan biaya untuk 20 orang. Worth every penny sih menurut saya meski harus membayar untuk 20 orang, lagian biayanya gak begitu mahal kok, karena anak-anak dihitung sebagai pelajar maka per orangnya dikenakan sebesar Rp 15.000 saja.

Waktu itu kami dapat jatah berkunjung di jam 14.00….duuuhh….panaaass sih, tapi yah mau gimana lagi, itu aja udah bersyukur banget lho kami masih bisa dapat jatah berkunjung di hari itu πŸ˜….

Kegiatan pertama yang dilakukan di sini adalah menyaksikan beberapa tayangan menyangkut astronomi yang disertai dengan penjelasan dari pihak pengelola observatorium. Tayangan serta penjelasannya ini disesuaikan dengan umur pengunjung, makanya sebelum kunjungan dimulai, mereka konfirmasi dulu ke saya nanti penjelasannya bakal disesuaikan ke si abang atau ke si adek. Pilihannya tentu jatuh ke si abang ya, karena saya yakin si adek bakal bisa juga kok ngikutin 😁. Karena ini bukan planetarium, maka tayangannya hanya ditampilkan di layar di depan kami aja (kalo planetarium proyeksi gambarnya biasanya sampe ke langit-langit dan dinding).

Selesai dengan tayangan astronomi, lanjut dengan kegiatan kedua yaitu melihat-lihat galeri yang berisi galeri segala macam koleksi milik OIF UMSU, mulai dari berbagai macam model teleskop, alat-alat ukur, alat-alat peraga, buku-buku, dan sebagainya.

Foto-foto yang dipajang itu adalah hasil tangkapan teleskop di observatorium ini
Alat peraga fase bulan
Lagi dapat penjelasan mengenai rasi bintang
Salah satu contoh remote telescope
Serius banget kaaann mereka dengerin penjelasannya 😍

Seneng banget liat kedua bocah ini antusias dan serius dengerin penjelasan dari kakak-kakak pembimbing di sini
Mudah-mudahan nanti bisa beli teleskop kayak gini yaaa 😍😍
😘😘

Kegiatan ketiga setelah berkeliling di ruang galeri ini adalah berkesperimen dengan model roket air bikinan OIF UMSU. Kegiatan ini seru banget lho buat anak-anak. Abang yang udah gede aja masih antusias banget nyobain roket air ini.

Keliatan banget kaaann muka-muka hepi mereka. Itu saking asiknya main, roketnya tuh ada kali sampe 6 apa 7 kali gitu diluncurin. Ini nih salah satu keuntungan datang ke sini gak serombongan, anak-anak jadi bisa nguasain semuanya sendiri dan gak perlu pake acara nunggu-nunggu giliraan πŸ˜†.

Anak-anak baru berhenti main roket air ini setelah diajak sama kakak-kakak pembimbing buat lanjut ke kegiatan keempat yaitu melihat matahari pake teleskop gede di salah satu kubah. Begitu denger mo nyoba pake teleskop, roket air pun langsung mereka tinggalin dan dengan segera mereka lari ke arah kubah tempat teleskop yang mau mereka cobain itu. O ya, di OIF UMSU ini ada dua kubah tempat teleskop besar. Yang waktu itu dicobain sama anak-anak adalah yang berada di kubah kecil dengan ukuran teleskop yang meski udah gede tapi belum terlalu besar πŸ˜†. Selain kubah kecil ini, ada lagi kubah besar bernama Kubah Ahmad Dahlan yang berisi teleskop raksasa yang khusus digunakan untuk penelitian. Waktu kami lagi di situ, Kubah Ahmad Dahlan ini sempat dibuka sebentar dan memang dari luar aja keliatan ukuran teleskop di dalamnya tuh gede banget.

Teleskop di kubah ini dilengkapi dengan filter matahari jadi bisa dipake buat ngeliat matahari dengan sangat jelas 😍. Luar biasa banget lho rasanya bisa melihat bentuk dari bola api raksasa itu dengan mata kepala sendiri setelah selama ini seumur hidup saya hanya bisa ngeliat matahari dalam bentuk cahayanya aja.

Selain pake teleskop, di sini kita juga bisa melihat matahari pake kacamata gerhana matahari.

Puas ngeliatin matahari, anak-anak pun sempat foto-foto sebentar di beberapa photo booth yang disiapin di situ.

Sehabis foto-foto, saya ajak anak-anak buat liat-liat produk yang dijual oleh OIF UMSU di store mereka. Di toko ini mereka ngejual berbagai souvenir, buku, alat peraga, dan bahkan teleskop! Pas banget lho ini karena memang saya lagi nyari teleskop buat anak-anak. Sebenarnya di rumah udah ada satu teleskop, tapi seiring harganya yang murah, kualitasnya juga jelek πŸ˜….

Abang lagi liat-liat buku di OIF UMSU Store

Setelah melihat-lihat beberapa pilihan teleskop, kami pun akhirnya memilih untuk membeli si Celestron Travel Scope 70 yang gampang dibawa bepergian dan dengan kualitas yang sudah sangat baik untuk pelajar seperti si abang dan si adek.

Sebelum teleskopnya dibeli, dari OIF UMSU ngasih tutorial dulu, mulai dari cara ngerakit teleskopnya sampe ke cara membidik objek yang yang pengen dilihat. Inilah asiknya kalo beli barang langsung dari ahlinya ya, panduannya komplit dan jelas banget euy.

Abang lagi dapat penjelasan tentang cara penggunaan teleskop

Selain teleskop, kami juga jadinya beli kacamata matahari Angry Bird Space dan Monopoli Astronomi πŸ˜….

Anak-anak dengan kacamata matahari mereka di Sibolga

Setelah selesai belanja dan sempat berfoto lagi, kami pun akhirnya pulang. O ya, observatorium ini terletak di lantai 7 gedung pasca sarjana UMSU, jadi naik turun tangga ke sini tuh lumayan banget buat olahraga πŸ˜….

Terima kasih banyak buat OIF UMSU yang udah ngijinin kami berkunjung di observatorium ini, terima kasih juga buat kakak-kakak pembimbing yang penuh semangat dan gak kalah antusiasnya memandu, ngasih penjelasan, dan bahkan foto-fotoin kami di sini. Semoga makin sukses dan observatorium ini bisa memberikan banyak kontribusi untuk perkembangan dunia astronomi di Indonesia 😘.

Udah belajar, udah main, udah belanja, sekarang waktunya pulang 😁

Puji Tuhan siang sampai sore hari itu kedua bocah ini bener-bener menikmati waktunya bermain dan belajar di sini. Lumayan banyak lho pengetahuan baru yang bisa mereka dapatkan dan lebih bersyukur lagi karena pengetahuan baru itu justru bikin mereka jadi bertambah lagi rasa ingin tahunya. Puji Tuhan, semoga apa yang mereka dapatin di sini bisa berguna buat mereka baik untuk masa sekarang juga untuk masa depan mereka kelak 😘.

Nah, salah satu pengetahuan yang mereka dapatkan adalah berupa informasi bahwa pada tanggal 17 Juni 2019 akan terjadi gerhana bulan parsial yang berlangsung mulai dari pukul 03.00 sampai 04.30 dini hari yang mana pada tanggal segitu (alias kemarin 😁), posisi kami sudah (atau masih ya? Ini libur panjang bener soalnya πŸ˜…)Β  berada lagi di Sibolga.

Dua bocah ini tentu semangat banget ya menanti gerhana bulan itu, apalagi sebelum ini mereka belum pernah menyaksikan langsung peristiwa seperti itu. Kalo gerhana matahari sih udah pernah secara langsung mereka saksikan waktu gerhana matahari total melewati Palembang di tahun 2016 dulu. Karena semangat, jadi begitu dibangunin di jam 3 kurang dikit, mereka berdua langsung otomatis bangun trus langsung siap-siap sama teleskopnya di halaman rumah. O ya, dari sejak kami kembali ke Sibolga dari Medan, teleskopnya udah langsung dirakit sama si abang dan setiap malam bila langit lagi cerah dia pake teleskopnya buat nyari objek di langit, makanya begitu tiba waktu buat ngeliat gerhana bulan ini, dia udah gak pake banyak usaha lagi buat membidik si bulan.

Sesuai banget dengan informasi dari OIF UMSU, jam 3 dini hari itu gerhana bulan mulai terjadi.

Dari sejak jam 3 dini hari itu mereka berdua duduk di halaman menyaksikan bulan yang perlahan tertutup oleh bayangan planet bumi sendiri. O ya, gerhana bulan kali ini spesial banget lho karena bertepatan dengan peringatan 50 tahun peluncuran pesawat Apollo 11 dengan misi ke bulan 😍.

Partial Lunar Eclipse on July 17 2019

Puji Tuhan banget rasanya bisa bersama-sama menyaksikan fenomena alam ini, apalagi kami juga bisa puas menikmati lewat teleskop. Sayang teleskopnya belum dilengkapi sama kamera jadi objek yang tertangkap gak bisa langsung di-capture dalam bentuk foto. Kudu beli teleskop yang lebih canggih lagi ini kayaknya πŸ˜….

Dini hari menyaksikan gerhana bulan, malam harinya puji Tuhan langit kembali cerah sehingga anak-anak kembali bisa menikmati langit malam di balik teleskop mereka. Kali ini mereka bisa dapat bintang Antares, bintang Spica, Planet Jupiter, dan tentu saja Bulan Purnama (gerhana bulan hanya bisa terjadi saat Purnama, jadi beberapa hari ini memang Bulan sudah pasti masuk ke dalam fase Purnama).

Di langit malam ini terlihat jelas bintang Antares di rasi bintang Scorpio, serta bintang Spica di rasi bintang Virgo

Bulannya yang di atas itu ya, kalo yang dua di bawahnya mah itu lampu 😁

Bulan Purnama yang tertangkap di teleskop yang saya foto pake kamera HP
Jupiter 😍

Puji Tuhan ya pemirsa, libur panjang kali ini anak-anak gak hanya dapat jalan-jalannya aja, tapi mereka juga bisa dapat pengetahuan dan pengalaman baru terutama yang menyangkut hal yang sangat mereka sukai, yaitu astronomi. Karena itu saya bersyukur banget kami bisa berkunjung ke OIF UMSU karena kunjungan itu jadi jalan buat saya akhirnya bisa beliin teleskop yang berkualitas baik untuk anak-anak yang bisa mereka pake buat belajar dan memenuhi rasa ingin tahu mereka sendiri.

PS:

Untuk baca seri cerita liburan kenaikan kelas tahun ini, silakan klik di sini yaaa πŸ’–

13 respons untuk β€˜Observatorium UMSU, Gerhana Bulan Parsial, dan Teleskop Celestron Travel Scope 70’

  1. Ya ampun..aku udh bbrp tahun di Medan ajah baru tau ini kk, should try this karena Miguel juga suka tentang solar system, thanks infonya kk :). Anw kapan2 klo lg di Medan bolehlah kita ngopi bareng kak, hehehe…

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s