Tikus dan Lada Hitam

Lada Hitam Butir dan Lada Hitam Bubuk

Ceritanya beberapa minggu yang lalu, rumah kami kedatangan salah satu tamu yang paling saya benci, yaitu tikus. Tikus ini menyelinap masuk ke dalam garasi lewat sela-sela pintu garasi dan hampir aja tikus itu masuk ke dalam dapur yang bersebelahan langsung dengan garasi. Puji Tuhan waktu tikus itu mencoba masuk, saya lagi di dapur dan teriakan kaget saya cukup bikin si tikus balik badan dan lari lagi ke garasi.

Yang jadi masalah, tikus itu betah berdiam di garasi di belakang sepeda-sepeda yang memang masih numpuk di situ. Sebelum kejadian tikus datang itu, garasi kami memang baru selesai diperbaiki karena ada sebagian plafon yang runtuh akibat kebocoran pipa dari kamar mandi di ruang cuci di atas garasi. Garasinya sudah saya bersihkan tapi tumpukan sepeda belum sempat saya bereskan. Saat itu saya masih belum cuti jadi waktu saya untuk beres-beres di rumah sangat terbatas makanya gak sempat ngebersihin dan ngeberesin sepeda-sepeda itu.

Saya takut dan geli dengan tikus jadi gak mungkin banget saya berusaha sendiri ngusir tikus itu dari dalam garasi. Kenapa harus diusir? Ya karena saya takut dia nyelinap masuk lewat bawah pintu dapur ke dalam rumah dan lagipula saya harus sering-sering bolak balik garasi untuk ngurusin cucian di ruang cuci atau sekedar ambil sepatu, tissue, dan sebagainya di rak sepatu dan rak stok yang ada di garasi.

Asli lah, malam itu saya galau banget gara-gara tikus itu. Mana saya udah capek dan pengen segera istirahat supaya besok bisa kembali segar menghadapi kesibukan yang gak ada hentinya dari jam 3 pagi sampe malam. Semua kerjaan udah beres, anak-anak juga udah siap untuk tidur, jadi saya tinggal perlu untuk tidur aja. Duh, rasanya kesel banget. Saya pengen segera tidur, tapi gak bisa dan itu gara-gara si tikus…hikksss…

Telponan sama suami, dia ngasih saran untuk pake bubuk lada hitam karena dari yang dia baca, tikus gak suka dengan aroma tajam lada hitam. Syukurlah saya di rumah selalu sedia lada hitam karena saya lumayan sering pake bumbu itu untuk masakan. Langsunglah saya taburi lada hitam di sekitar sepeda-sepeda itu buat menjarain si tikus. Harapannya supaya paling gak si tikus gak berani mendekati pintu dapur atau naik ke atas ke ruang cuci. Syukur – syukur kalo akhirnya mau keluar dari garasi lewat sela pintu yang sama yang jadi jalan dia masuk.

Taburan bubuk lada hitam buat menjarain si tikus yang lagi mondari mandir di belakang tumpukan sepeda itu.

Setelah lada hitamnya saya taburin, saya masih nunggu di dapur sambil ngintip-ngintip berharap si tikus mau keluar. Dan tadaaaa….sepertinya memang si tikus terganggu banget sama aroma lada hitam sampe akhirnya dia nyerah dan kabur keluar dari garasi.

Puji Tuhan, malam itu saya pun akhirnya bisa tidur dengan tenang πŸ˜€

Trus, masalahnya selesai sampai di situ?

Ternyata tidak lho pemirsa karena esok malamnya si tikus kembali datang lagi. Salahnya saya memang waktu malam sebelumnya setelah si tikus pergi, saya lupa naburin lada hitam di sekitar pintu garasi supaya tikusnya gak berani deketin garasi kami lagi.

Berpikir cepat, saya pun segera menghaluskam lada hitam butir karena asumsinya lada butiran ketika dihaluskan punya aroma yang lebih tajam dibanding yang bubuk. Semua stok lada hitam butir yang saya punya pun saya haluskan dengan blender lalu dengan geram saya siramkan ke arah sepeda-sepeda di mana si tikus masih dengan nyamannya nongkrong di situ.

Puji Tuhan, beberapa menit kemudian tikusnya langsung lari keluar dari garasi. Saya yang melihat dia lari tunggang langgang, merasa sangat puas dan bahagia karena merasa menang melawan tikus. Rasanya pengen ketawa kenceng pake suara, “Huahahahahaha!”. Kali ini, begitu tikusnya pergi, saya langsung menaburkan lada hitam di sekitar pintu garasi.

Taburan lada hitam butir yang saya haluskan di dekat pintu garasi, sangat ampuh membuat tikus tidak berani mendekat lagi ke rumah kami.

Puji Tuhan, hingga hari ini si tikus gak ada balik balik lagi ke rumah kami.

Lega, tenang rasanya. Lagipula sebenarnya saya heran, apa yang dicari oleh tikus itu di rumah kami. Makanan untuk dia perasaan gak ada deh. Mungkin si tikus cuma pengen ngadem aja dalam rumah, udah bosen mungkin tinggal di got atau cuma pengen cari aman aja berhubung di sekitar rumah sekarang banyak kucingnya πŸ˜€

Yah, apapun itu, saya bersyukur masalah dengan si tikus bisa tertangani dengan cara yang cukup sederhana. Saya gak mungkin memburu dan membunuh si tikus karena saya tidak cukup berani dan bisa pingsan bila harus kontak langsung dengan tikus atau bahkan cuma dengan liat bangkainya aja. Serius lho, saya paling takut dengan bangkai hewan dan bisa pingsan cuma dengan ngeliatnya aja. Makanya, mengusir adalah satu-satunya cara paling aman buat saya dan sangat bersyukur karena yang saya perlukan cuma ngambil lada hitam aja dari rak bumbu di dapur. Puji Tuhan. Jadi buat teman-teman yang ngalamin dengan tikus, gak ada salahnya lho mencoba mengusirnya dengan lada hitam karena saya udah membuktikan kalo lada hitam cukup ampuh mengusir tikus 😘

Iklan

Suami (masih) Posesif tapi (tetap) Manis :P

Ada beberapa search term yang paling sering masuk dan bisa dibilang tiap hari ada dalam daftar statistik di blog ini. Soal masak memasak tentu menempati urutan pertama, apalagi soal menu masak…beuuhh…itu segala macam search term yang berkaitan soal masak apa hari ini masuk ke statistik πŸ˜…. Dilanjut tentang MPASI, slow cooker, dan kompor listrik. Ketahuan memang blog mamak-mamak banget ya kaaann… πŸ˜€ . Tapi ternyata, di antara top search terms yang didominasi urusan dapur itu, ada satu yang beda sendiri, yaitu ‘kisah suami posesif’. Search term ini tiap hari masuk dalam daftar di statistik blog lho, sampe pernah saya iseng nyari di google ‘cerita suami posesif’, eh ternyata bener, tulisan saya yang ini muncul di halaman pertama, pantaslah kalo banyak yang mencari soal suami posesif jadi nyasar ke blog ini.

Tapi kalo yang diharapkan adalah cerita mengenai sisi negatif suami posesif, tentu aja gak akan didapat ya di blog ini. Karena yang punya blog ini mah suaminya posesif-posesif manis…hehehe…

Continue Reading…

Sprei Nyonya Kotaro

Jadi ceritanya beberapa bulan yang lalu (kalo gak salah sekitar akhir bulan Januari), saya tau dari IG @craft_ny.kotaro kalo ternyata selain bisa bikin tas rajut (saya udah punya 2 tas rajut bikinan si Nyonya Kotaro ini 😍), si nyonya juga bisa bikin sprei. Pas banget dengan kebutuhan saya waktu itu yang pengen punya sprei baru untuk kelima tempat tidur di rumah (eh, ini butuh apa pengen doang ya sebenarnya?? Gak tau deh, yang penting mah hati senang 🀣). Langsung lah saya hubungi si Nyonya Kotaro yang tak lain adalah teman blog, yaitu Pungky . Saya kasih tau pengen pesen sprei dengan ukuran sekian2 (kelima tempat tidur di rumah ini ceritanya ukurannya beda-beda semua 🀣🀣) dan temanya ini serta itu. Jadi oleh Pungky, dicariinlah kain-kain sprei yang temanya sesuai dengan masing-masing kamar. Puji Tuhan bisa nemu semua sesuai keinginan dan kurang lebih dua minggu kemudian Pungky kasih kabar kalo sprei-spreinya udah siap 😍

Puji Tuhan sprei yang datang sesuai dengan harapan. Jahitannya rapi dan bahannya semua nyaman, sesuailah dengan yang dibilang Pungky kalo dia nyari kain yang memang nyaman untuk dipake tidur.

Setelah semua sprei dicuci, barulah semua dipasang di lima tempat tidur pada tiga kamar yang berbeda.

Hasilnya gimana?

Yuk, mari lihat yaaa….

Cantik semua kaaann???

Di foto pertama, kamarnya temanya ungu dan berhubung saya udah punya terlalu banyak sprei berwarna ungu polos, maka saya minta ke Pungky supaya dicariin kain yang ada bung-bunga ungunya supaya kesan sweet di kamar itu bisa bertambah…hehehe…

Di foto kedua dan ketiga, tema kamarnya adalah Journey From The Earth to The Outer Space… Duh, berat ya temanya, maklum temanya itu pilihan kedua bocah yang mikirnya juga suka jauh-jauh banget sih 🀣. Secara spesifik saya minta ke Pungky dicariin kain yang temanya luar angkasa. Puji Tuhan setelah dia nyari sana sini dan setelah yang udah saya taksir ternyata unavailable, nemu juga kain yang sesuai keinginan dengan bahan yang juga bagus, terutama gak gampang kusut. Maklum, buat kamar bocah yang susah diam, jadi syarat gak gampang kusut itu penting banget 😁.

Foto keempat dan kelima adalah kamar tamu yang temanya hijau. Kain sprei yang dipilih oleh Pungky ini adalah salah satu favorit saya, karena warnanya berani dan ngingetin pada suasana Natal 😍😍

Puji Tuhan, puas banget rasanya pesen sprei di Nyonya Kotaro ini. Kapan-kapan pengen pesen sprei lagi di situ aaahh 😍😍😍

Day 3

Hari ini, seperti biasa, saya bangun jam 3 pagi, did my morning routine, trus ke dapur buat masak. Kelar masak, cuci perkakas dan beberes dapur, trus jam 5 bangunin anak-anak buat sarapan kemudian siap-siap ke sekolah. Hari ini ke sekolahnya mepet waktu karena ada anak yang sarapannya lamaaa. Anak yang dimaksud tentu aja yang kecil ya, kalo yang gede mah urusan makan udah gak ada lagi yang perlu dikuatirkan, saking santainya soal makan sampe makannya bisa gak terkontrol. Beberapa bulan lalu saya lihat perut si bocah makin endut, jadilah saya suruh dia kurangin makan terutama nasi. Gak taunya malah diprotes dong sama dia, katanya gini, “Ma, you used to tell me to eat more so I can grow bigger and now you tell me to eat less? God, Mama, sometimes you’re confusing!“. Eeehhh….anak ini yaaaa….minta diketok sama mama jaman old, untung mamanya mama jaman now, jadi cuma nyantai aja jawab, “Say whatever you want, I don’t care as long as you do as I say, you’ll thank me later anyway.” 😝

Selesai siapin si adek (kalo si abang jelaslah siap-siap sendiri yaaa), giliran saya yang mandi dan bersiap, tar nyampe sekolah saya bakal turun buat ngelepas mereka di gym area. Kelar anterin mereka, saya pulang lagi ke rumah. Harusnya sih pagi ini ada acara breakfast bareng mama-mama teman sekelasnya si adek, tapi saya inget kalo belom nyapu ngepel di rumah, jadi sudahlah saya pilih pulang aja buat nginem…hehehehe… Waktu lagi bye-bye sama si adek, sempat ditanya sama salah satu mama temennya dia yang otomatis jadi temen saya juga lah yaaa…. “Mbak Allis, mbak Allis ikut breakfast juga gak?”. Pengen siihh sebenernya, tapi gimana doongg… Di sini kasusnya kalo pengen rumah bersih, maka kudu dikerjain sendiri, pengen sih cuma pake acara nyuruh aja, tapi mo nyuruh siapa?? *tetiba kangen punya ART lagi* *trus inget kelakuan ART suka bikin sakit ati, kangennya batal deh 😝*

Nyampe rumah, saya ganti outfit dari kostum pergi ke kostum inem sambil chat via WA sama keluarga di Manado dan sama suami. Ponakan saya yang paling kecil di sana ternyata lagi sakit, dugaannya ke HFMD, duh semoga lekas sembuh yaaa ganteng! Kalo sama suami, dia ngabarin kalo baru abis work out dan baru mecahin rekor dia sendiri, saya sendiri ngasih kabar ke dia kalo saya juga baru mau work out dengan peralatan sapu, lap, dan kain pel 🀣.

Satu jam dan satu ember peluh kemudian *lebay banget ini mah*, akhirnya seisi rumah dari depan ke belakang, atas ke bawah, kiri ke kanan, semua bersih mengkilap. Saya pun kembali mandi dan siap-siap buat jemput si adek.

Dari sekolahan buat jemput si adek, kami berdua lanjut belanja mingguan di Diamond PTC. Harusnya belanjanya Sabtu besok tapi jadinya saya alihkan ke hari ini karena beberapa hari lalu dapat pengumuman kalo besok bakal ada arak-arakan obor Asian Games hingga beberapa jalan protokol akan ditutup, termasuk jalan akses dari rumah kami menuju PTC.

Kelar belanja, kami menuju sekolahan lagi, kali ini buat jemput si abang. Dari sekolah, sekarang formasinya udah bertiga, kami langsung menuju rumah. Anak-anak ganti baju trus makan siang, sementara saya beresin belanjaan yang tadi.

1,5 jam kemudian, kami udah di jalan lagi. Kali ini menuju tempat les piano si abang, yang mana lagi-lagi lesnya di-reschedule due to Asian Games πŸ˜…. Ya sudahlah, sebagai warga negara dan warga kota yang baik, mari menyesuaikan diri ajalah ya ketika ada event seperti ini, kan toh ini semua akan mendatangkan kebaikan bersama, betul? 😁 .

Dan maka, di sinilah saya sekarang setelah hampir dua jam, menunggu si abang selesai les piano sementara si adek pulas tidur di jok tengah.

Setelah ini apakah udah selesai semua urusan? Oh, tentu saja tidak, karena kelar ini mereka masih harus ke Kumon lagi. Oh yeah! 😁

Trus kenapa judulnya Day 3?

Ya, karena hari ini adalah hari ketiga saya menjalani cuti panjang selama dua tahun. Banyak perubahan yang saya rasakan selama tiga hari ini. Bukan berarti kesibukan berkurang, sibuk ya tetap saja sibuk, tapi setelah cuti ini saya bisa merasa lebih tenang. Hidup gak lagi se in-rush sebelumnya dan saya juga bebas dari guilty feeling yang selalu muncul setiap kali saya harus membagi diri antara urusan pekerjaan dan anak-anak. Tentu saya tetap harus bersiap ya, karena dua tahun lagi kemungkinan saya akan kembali menghadapi kondisi yang sama seperti sebelum ini, tapi untuk saat ini saya gak mau mikirin itu dulu. I just want to enjoy my freedom with my kids as much as possible while it lasts 😘

Happy weekend!

Kotak Bekal Makan Siang Abang dan Adek

Sejak si abang jd murid SD, setiap ke sekolah dia butuh bawa 3 bekal. 2 bekal snack dan 1 bekal makan siang. Untuk bekal snack-nya gak perlu kotak khusus karena snack yang dia bawa memang biasanya cuma biskuit atau roti. Nah untuk bekal makan siangnya ini yang perlu dapat perhatian karena si abang sukanya sayur dalam bentuk sup gitu kan, jadi kotak bekalnya harus yang ada tempat khusus untuk sup supaya supnya gak tumpah. Sebelum-sebelumnya, kotak bekal yang jadi pilihan untuk si abang tuh adalah yang kayak gini…

Continue Reading…

From Star Wars to Lord Of The Rings

Kedua jagoan saya, samalah seperti siblings lainnya di seluruh bagian dunia ini, bukannyaΒ  yang bisa setiap saat dalam kondisi akur serta adem ayem. Bisa dibilang tiap hari ada aja hal yang jadi bahan perdebatan di antara mereka serta ada aja sesuatu yang jadi pemicu mereka berantem. Buat kami orangtua sih gak apa ya, karena kami juga gak mau ada salah satu di antara mereka yang terbiasa mengalah atau sebaliknya menang sendiri. Kami kenal betul, mereka berdua anaknya sama-sama keras jadi gak mungkin maksain salah satu mengalah kalau gak ngerasa salah atau perlu untuk mengalah. Selama berantemnya masih tau batasan, maka kami akan membiarkan mereka menyelesaikan persoalan mereka sendiri, yang mana itu gak pernah butuh waktu lama kok. Namanya juga abang adek, mana bisa berlama-lama diem-dieman dan maen sendiri-sendiri. Yang adanya semenit berantem, menit berikut udah ketawa-ketawa bareng lagi, walo di menit selanjutnya udah ada yang teriak-teriak lagi…hehehe…

Continue Reading…

Bukan Golongan Emak Berdaster :p

Biar kata sudah ibu-ibu, usia sudah di pertengahan 30an, punya dua anak, dan kegiatan sehari-hari kalo lagi di rumah gak ada bedanya sama Inem (karena suami tugas di luar kota jadi saya ngurus anak dan rumah sendiri πŸ˜€ ), tapi tetep aja saya gak bisa terbiasa kerja di rumah pake pakaian yang identik sama ibu-ibu yaitu daster!

Bukannya gak pernah pake atau anti sama daster sih, saya cuma ngerasa kurang nyaman aja kalo kerja di rumah pake pakaian ini karena rasanya kok kurang praktis dan justru membatasi ruang gerak, apalagi kalo pas lagi ngepel, ngosek kamar mandi, atau ngurusin taman. Yang adanya kalo pake daster, malah saya tarik-tarik ke atas dan diselip-selipin (ngerti kan yak? πŸ˜› ) biar gak ganggu pergerakan. Belum lagi kalau posisi harus duduk atau jongkok, duh gak nyaman banget rasanya. Udah gitu kalo tiba-tiba ada tamu, rasanya gak enak kalo menyambut tamu pake daster, soalnya daster kan rata-rata tipis ya jadi bisa tembus pandang atau minimal berbayang-bayang apalagi kalo pas kena terpaan sinar matahari πŸ˜€ .

Salah satu contoh aktivitas di rumah pake daster, terpaksa pas mo difoto duduknya harus gitu, padahal sih posisi duduk kayak gitu selalu bikin saya kesemutan πŸ˜€
Yang satu ini juga, gak nyaman kerja pake daster gini. Kalo dasternya pendek harus jaga-jaga posisi duduk. Kalo dasternya panjang, bisa ganggu pergerakan.

Menurut saya, jenis pakaian yang paling nyaman dan aman buat kerja di rumah tuh adalah t-shirt sama celana. Pakaian kayak gini gak membatasi ruang gerak dan gak perlu kuatir ketika tiba-tiba ada tamu datang atau ada keperluan mendadak harus keluar rumah karena kaos sama celana secara umum termasuk sopan ya (asal celananya gak pendek-pendek amat aja).

Baju kayak gini buat kerja di rumah, bikin terasa lebih aktif dan bebas
Ini bawahannya pake celana juga. Ini gayanya Inem banget dah…wkwkwkwkwk

Pernah satu kali kejadian, saya harus tiba-tiba bawa si abang ke rumah sakit deket rumah karena ada staples yang nancep ke jarinya dan saya gak berani nyabut staplesnya sendiri. Waktu itu si abang udah nangis teriak-teriak kesakitan, jadi saya udah gak mikir apa-apa lagi, cuma ambil dompet trus langsung angkut anak-anak ke rumah sakit. Pas udah di IGD rumah sakit, saya baru sadar, saya cuma pake daster -____-“. Di situ baru saya nyesel. Jarang-jarang sebenarnya saya pake daster kalo gak buat tidur, tapi sekalinya pake daster eh malah pas itu mendadak harus keluar rumah tanpa sempet ganti baju lagi. Walo dasternya gak pendek dan bahannya gak terlalu tipis, tapi tetep aja cara orang ngeliat bikin saya gak nyaman 😦 . Sejak kejadian itu saya makin menghindari daster buat aktivitas sehari-hari di rumah. Udah paling bener memang pake t-shirt dan celana, bisa aktif tanpa terganggu gara-gara pakaian, juga bila perlu bisa dipake keluar rumah.

Ini ceritanya hari Sabtu, pas lagi beberes rumah, baru inget jam les piano si abang dimajuin, jadi gak sempat mandi lagi langsung anterin si abang. Untunglah pake t-shirt sama celana jadi kita bisa langsung cuss deh πŸ˜€ . O ya, ini fotonya pas anak-anak lagi merem, fotonya waktu lagi di lampu merah cuma dapat 1 foto ini, mo foto lagi eh udah lampu ijo πŸ˜€

Yah begitulah pemirsa, obrolan soal pakaian kerja di rumah. Maklumkan lah emak-emak ini yang kesibukan hari-harinya cuma antara rumah-sekolah anak-tempat les anak-kantor ya, yang diobrolin ya hal-hal remeh soal baju kayak gini lah πŸ˜›

Kalo emak-emak lain gimana nih? Pilih daster ato t-shirt?

Weekend With Ant-Man & The Wasp and The Superman!

Weekend yang lalu (bukan weekend yang barusan, tapi dua weekend sebelumnya (penting yak dijelasin? πŸ˜› )), kami sekeluarga nonton Ant-Man & The Wasp. Sebenarnya sih gak rencana mo nonton, cuma pas lagi belanja mingguan, suami tiba-tiba bilang pengen ajak anak-anak nonton. Trus saya ingat kan kalo Ant-Man lagi tayang dan pas pula suami udah nonton sebelumnya sama rekan-rekan kantornya jadi bisa mutusin apakah film itu bisa ditonton sama anak-anak ato gak. Kalo menurut suami, film ini tuh film lucu-lucuan aja. Kekerasannya minim, adult material pun minim banget. Jadi ya udah deh, kami putusin habis belanja di Diamond PTC, balik rumah bentar buat naro belanjaan, trus langsung jalan lagi ke Palembang Icon buat nonton.

Habis belanja, sempat singgah makan dulu baru pulang buat naro belanjaan

Continue Reading…

Finish Well

Alohaaaa Juliiii!!! Duh, gak kerasa yaaa udah bulan Juli aja, tahun ini sudah berlalu lebih dari setengah perjalanan ternyata. Puji Tuhan….

Ngomongin bulan Juli, harusnya bulan ini jadi titik awal perubahan buat keluarga kecil kami, terutama buat saya. Tapi ternyata yang sekarang ini terjadi adalah gak sesuai dengan rencana hingga status kerjaan saya pun menggantung. Aslilah gak enak banget status menggantung itu ya, serba salah rasanya berada di antara iya dan tidak. Bikin bingung mau melangkah ke depan gimana. Galau rasanya…. Tapi yah sudahlah, semua kami pasrahkan sama Tuhan aja yang lebih tau yang terbaik buat kami dan saya juga mohon supaya kami (especially me!) dikasih kekuatan buat ngejalanin semua yang harus dilakuin tiap hari. Amiiinnn….Tetap semangaatt!! πŸ˜€

Nah, sekarang pertanyaannya, di tengah kesibukan saya yang merajalela, ada apakah gerangan sampe disempet-sempetin mampir buat cerita-cerita di blog ini? Jawabannya karena saya pengen mendokumentasikan beberapa hal tentang ketiga jagoan saya: si adek, si abang, dan tentu saja si pak suami. Sudah terlalu sering saya merasa bersalah pada mereka bertiga karena semakin jarang mendokumentasikan cerita kami di sini, padahal tujuan saya bikin blog ini kan sebagai jurnal keluarga kecil kami yang mana kelak bisa jadi bahan bacaan buat mereka. Namun sayang sekali, kurang lebih 2-3 tahun belakangan, blog ini tertinggal lumayan banyak cerita tentang kami. Sayang, sayang banget. Karena itulah sekarang ini saya berusaha memperbaiki ketertinggalan itu, paling tidak untuk kedepannya (kalo cerita-cerita yang sudah lalu mah saya udah pesimis banget mampu mendokumentasikannya lagi di sini πŸ˜€ ). Doakan saya mampu yaaaa pemirsa! πŸ˜€

Continue Reading…

Backstreet’s Back Alright!

Kemaren pagi-pagi saya dapat notifikasi dari YouTube. Awalnya gak terlalu saya perhatiin karena mikirnya paling-paling soal Star Wars lagi, karena anak-anak saya memang ngikutin segala channel tentang Star Wars dan akhir-akhir ini teaser untuk episode IX-nya kan lagi pada beredar, jadi beberapa kali saya dapat notifikasi dari YouTube soal teaser baru yang muncul. Sampe kemudian udah saya senggang, barulah saya baca bener-bener notifikasinya dan surprisesurprise….ternyata bukan soal Star Wars, tapi soal Backstreet Boys yang ngeluarin…. klip baru…….??

Continue Reading…