Beralih ke Galaxy Note 5

Ini lagi-lagi saya bukannya mo ngasih review yaaa…. Cuma mo pamer cerita aja kalo saya akhirnya terpaksa ganti perangkat telekomunikasi lagi.

Kata terpaksanya sengaja digarisbawahi dan ditebalkan karena memang awalnya ganti ke Galaxy Note 5 ini karena terpaksa banget. Kalo bukan karena si BB Q10 yang sempat saya bangga-banggain itu tiba-tiba berulah, maka gak akan mungkin saya harus berganti perangkat kayak gini.

Jadi ceritanya, pada suatu hari yang berselang hanya beberapa hari dari ulang tahun saya, entah kenapa tiba-tiba bagian kanan bawah dari layar si BB Q10 terlihat menggelap. Puncaknya saat kami lagi beribadah minggu di Gereja, pas lagi mo buka hp buat buka aplikasi Alkitab, saya kaget demi ngeliat layarnya yang sekarang mulai berwarna ungu dari bagian kiri atas dan dalam waktu beberapa menit saja, seluruh layarnya jadi gelap…hikksss…

Saya kesel bukan main.

Apalagi karena sadar bahwa itu kemungkinkan besar karena layarnya terkena keringat dari telapak tangan saya. Memang dengan pake BB Q10 maka interaksi dengan layar bisa diminimalisir, namun berhubung keyboard-nya hanya berfungsi untuk ngetik doang sementara masih banyak fungsi yang harus dijalankan dengan menyentuh layar (seperti untuk back, memilih menu, dan sebagainya), maka interaksi antara jari tangan dengan layar tentu masih sering terjadi. Tangan saya kan memang suka keringetan karena saya mengidap hyperhidrosis dari sejak kecil dan terkadang kadar keringatannya suka parah banget jadi besar kemungkinan layarnya rusak karena sering terkena keringat dari tangan saya 😦

Sedih ya pemirsa.

Jadi saya harus pake HP yang bagaimana lagi dong?

Hari gini, susah banget nemu HP yang gak pake teknologi touch screen.

Sediiihhh…banget. Saking sedihnya, saya sampe ogah-ogahan waktu siang itu juga diajak suami ke Erafone buat beli HP baru. Dan ketika saya mau diajak pun saya bilang ke pak suami pengen beli HP yang gak pinter aja, alias yang cuma bisa telpon, sms, dan denger radio doang…

Suami ketawa pas denger itu, trus bilang kalo saya sebaiknya beli HP yang walopun pake teknologi touch screen tapi dilengkapi sama stylus pen.

Saya pas denger itu spontan ngomong, “Hah? Maksudnya yang macam Galaxy Note 5 gitu? Gak ah. Kemahalan!”

Suami pun jawab, “Gak apalah agak mahal. Sekali-kali ini….”

Yaelah pak suamiiiiiii…. Iyalah judulnya sekali-sekali. Namanya juga beli HP bukan beli makan!

Saya sebenarnya menolak usulan dia sih.

Tapi pas nyampe Erafone saya liat-liat juga si Galaxy Note 5 dan banding-bandingin dengan pendahulunya, Note 4.

Saya masih gak setuju sebenarnya.

Tapi kemudian menetapkan pilihan pada Galaxy Note 5 dan milih-milih mau warna yang mana. Di Indonesia kayaknya cuma ada warna black sapphire sama gold platinum. Saya pilih yang gold platinum.

Saya sesungguhnya masih ragu.

Tapi sama sekali gak ngehalangin suami waktu dia jalan ke bagian kasir untuk bayar si Galaxy Note 5.

Yah begitulah.

Siang itu saya galau. Gak pengen beli HP yang kemahalan. Tapi gak mau nolak juga. Yah, namanya juga wanita…hahahaha…

Dan begitu si Galaxy Note 5 ada di tangan saya, maka segala penolakan, ketidaksetujuan, dan keraguan, semua raib entah kemana. Gak raib sih, cuma pura-pura lupa aja sebenarnya kalo tadi sempet bantah-bantahan sama suami…hihihihihi….

Samsung Galaxy Note 5

Dan ternyata, puji Tuhan saya sangat menikmati pake Samsung Galaxy Note 5 ini. S-Pen-nya bikin nyaman banget dan saya benar-benar tidak perlu berinteraksi langsung dengan layarnya karena semua bisa dikerjain dengan S-Pen ini (termasuk untuk ngangkat telpon juga saya pake S-Pen karena emang menghindari banget bersentuhan dengan layarnya). Asiknya tuh pas nulis agenda di aplikasi S-Planner, otaknya si Galaxy Note 5 bisa gitu mengubah coret-coretan saya dengan S-Pen jadi font yang saya pake dalam theme.

Ini font yang saya pake memang mirip-mirip dengan tulisan tangan, jadi gak terlalu terlihat bedanya, tapi sebenarnya itu bukan tulisan tangan saya lagi karena udah di-convert sama si Note
S-Pen dikeluarin bukan dengan cara ditarik, tapi dengan cara ditekan
Kalo lagi dalam mode lock dan S-Pen dilepas, maka kita bisa langsung bikin catatan di atas layar hitam itu dan bisa langsung di-save juga

Selain S-Pen, yang menarik dari Galaxy Note 5 adalah desainnya. Menurut saya sih kalo dibandingin sama pendahulunya lumayan beda jauh. Galaxy Note 5 tuh lebih stylish karena gabungin antara bahan glass dan metal. Ukuran Note 4 dan Note 5 sebenarnya gak terlalu berbeda, tapi Note 5 lebih tipis dan lebih ringan, sesuailah dengan saya yang juga tipis dan ringan #eh? .

Cantiiiikkkk 😀
Tipisnya lumayan banget jadi nyaman lah di genggaman tangan saya yang mungil ini 😛

Kalo kamera belakangnya sama aja sih, 16MP. Tapi dari beberapa review bilang kalo gambar yang dihasilkan dari Note 5 tuh lebih bagus ketimbang yang dari Note 4. Sudah gitu katanya kualitas kamera Note 5 dibanding Note 4 makin keliatan ketika dipake dalam ruangan dengan pencahayaan rendah. Maaf ya pake katanya-katanya, secara saya gak punya Note 4 jadi gak bisa bandingin langsung…hehehe…tapi ini ada beberapa fotonya anak-anak yang diambil dengan cahaya yang rendah banget alias cuma pake lampu tidur dan ternyata hasilnya jernih banget.

Ini di kamar si abang dengan cahaya lampu tidur yang miniiimm banget. Hasilnya lumayan terang dan jernih kan? O ya, ini foto saya edit sebatas gabungin gambar doang selain itu gak ada editan apa-apa lagi
Kalo ini pake lampu tidur di kamar utama. Jernih kaann…

Nah, kalo kamera depannya baru deh terlihat bedanya. Kalo Note 4 kan masih 3.7MP , di Note 5 udah 5MP. Teknologi kamera untuk selfie sendiri, di Note 5 sih udah keren banget ya (saya gak tau kalo di Note 4 kayak mana). Kerennya tuh karena di mode selfie ini, kita bisa langsung ngatur pengen muka sebersih apa, mata sebesar apa, wajah se-slim apa, dan bahkan bisa langsung mengoreksi bentuk wajah juga…hihihihi…jadi ini cocok banget deh buat yang doyan ‘oprek-oprek’ muka dalam foto. O ya, ini maksudnya ngedit-ngedit muka bukan setelah jepret ya, tapi sebelum jepret pun udah bisa langsung oprek-oprek jadi secara live gitu wajah kita di layar langsung dikoreksi oleh si Galaxy Note 5 😀

Tuh pilihan-pilihan pada mode selfie. Tinggal pilih mau jadi kayak apa mukanya 😛

Ini ada foto saya yang ‘dibagusi’ oleh kamera si Note 5. Saya pake skin tone pada skala 4, large eyes pada skala 4, dan slim face pada skala 4 juga.

Jadi ANEH kaaann??

Hahahahaha….

Saya sih gak suka pake fitur yang satu ini ya. Sampe sekarang saya masih bersyukur dengan wajah yang Tuhan beri. Meski gak semulus, gak sebening, dan gak secantik artis Korea, tapi tetap lah ini wajah yang terbaik buat saya…

Yang asli tanpa editan kayak yang di bawah ini juga menurut saya udah cantik kok…

Atau yang kayak gini….

Atau yang seperti ini, yang meski diedit tapi sebatas ngasih effect filter doang.

image

Tanpa diubah-ubah udah cantik kok. Namanya juga perempuan kan, pastilah cantik. Kalo cowok mah baru ganteng 😛

Cukup soal selfie, tar post ini bakal penuh dengan foto-foto narsis saya…hihihihi

Galaxy Note 5 memiliki RAM sebesar 5GB, prosesor 1.5GHz  octa-core, dan operating system Android 5.1.1 .

O ya, Galaxy Note 5 juga pake sistem dual SIM dengan tipe Nano.

Yang agak riskan dengan Galaxy Note 5 ini adalah karena baterainya gak bisa dilepas. Udah gitu dia juga gak membuka kemungkinan untuk expand storage, jadi yah harus berpuas dengan storage sebesar 32GB yang disediakan atau memanfaatkan fasilitas storage yang disiapin sama Google.

Yah gitu deh. Di atas semuanya, yang paling penting semoga ini barang aman-aman aja di tangan saya. Jangan sampe rusak lagi deh. Kalo yang ini rusak lagi gara-gara tangan saya, maka saya akan bener-bener beli handphone yang cuma bisanya sms-an dan telponan aja.

Oya, si BB Q10 akhirnya diservis, cuma bayar sekitar 350ribu gitu. Setelah normal lagi, itu BB Q10 jadinya dipake sama pak suami. Kasian bener pak suami ini, karena selalu pake HP lungsuran dari saya. Kayaknya satu-satunya HP dia yang gak dapat lungsuran dari saya tuh cuma si BB Curve yang udah dia pake entah dari kapan tahun dan baru rusak kurang lebih sebulan yang lalu. Si Sony Experia C3 yang di tangan saya rusak sampe dua kali, sampe sekarang dipake sama pak suami dan baik-baik aja tuh. Saya yakin si BB Q10 juga akan aman damai sentosa aja di tangan dia…hehehe… Kalo soal gadget pak suami ini memang gak muluk-muluk banget orangnya. Asalkan semua e-mail bisa dia terima; asalkan semua contact ada; asalkan dia bisa nulis aneka catatan meeting, kerjaan, dan sebagainya serta bisa ngakses semua catatan itu di mana saja dan kapan saja; serta asalkan bisa browsing dan terutama baca-baca berita, maka itu udah cukup buat dia. Pak suami ini gak demen main game, gak demen foto-foto, gak aktif di sosial media, dan bukan gadget mania, jadi yah gitu deh dia hampir gak pernah pengen upgrade perangkat selama memang gak bener-bener butuh. Tipe lelaki setia dan gak banyak maunya kayaknya…hahahaha….tapi mari diamini saja memang benar seperti itu 😀

Balik lagi ke Galaxy Note 5. Karena ada kekuatiran ini barang rentan di tangan saya, maka akhirnya kami asuransiin aja . Lumayan lah kan kalo ada apa-apa. Tapi lagi-lagi, semoga aman-aman aja biar saya gak perlu ganti perangkat lagi. Biar kata jaman sekarang ini persoalan ganti gadget udah gak bikin ribet mengingat semua-mua udah bisa tertangani lewat segala macam layanan yang disediakan sama e-mail vendor (terutama Google yang makin hari makin powerful aja), tapi tetep yah, kan sayang duitnya kalo dikit-dikit musti beli yang baru lagi. O ya, karena belinya hanya selang beberapa hari dari ulang tahun saya, maka bisa dibilang ini hadiah ulang tahun lah yaaa…hehehehe

Begitulah pemirsa, cerita-cerita kita sore ini. Sekali lagi ini bukan review yah, kalo mo tau lebih banyak soal Galaxy Note 5 serta perbandingannya dengan perangkat yang lain, mending cari review yang banyak bertebaran di luar sana 🙂 .Seneng yah, sekarang udah Jumat. Rencananya malam ini kami mo mulai ngedekor rumah dalam rangka menyambut Natal. Duh, excited banget rasanya. Sebenarnya ini udah agak telat sih dibanding tahun-tahun sebelumnya. Soalnya akhir tahun ini lumayan sibuk, jadi baru sempatnya sekarang. Ok deh, selamat sore semua dan selamat ber-weekend ceria yaaa…. God bless us!

PS:
O ya, meski sekarang udah pake phablet berbasis Android yang memudahkan untuk instalasi segala macam sosial media, tapi saya tetap membatasi untuk sosial media yang aktif hanya Facebook aja. Ogah deh ngaktifin lagi Instagram, Path, dan sebagainya 😛

Iklan

42 thoughts on “Beralih ke Galaxy Note 5

  1. Haduhhh cantikk banget galaxy note 5 nya ya mba… Cucok deh sama yang pakai 😘 Selamat yaaaa. Saya juga gak berani oprek2 foto deh terutama foto selfie, asa membohongi diri sendiri menurut saya

  2. Aih..saya juga mantan pengguna bbq10..emang hp itu enak buat sms dan poto yg ringan ringan..tapi daku justru kuciwa berat krn beneraan deh itu hp, terbatas banget aplikasinya, pdhal beli nya pas baru keluar, muahaaaal…hahaha dan kemudian terpaksa beli note3, untuk aplikasi sos med, …dan kayaknya aku justru cuocok banget sama gal note 3…jadi mupeng pengen note 5…..etapi tapi..baru juga punya iphone6..hehehehe

  3. Gw pake GalNote 4 Lis *gak ada yang nanya! 😛
    Gw kemaren sempet galau mau upgrade apa kagak, tapi karena non expandable storage ama non replaceable battery jadi gw batalin. Masih kenceng sih Note4 sampe setahun lebih ini.

    1. Kalo punya Note 4 sayang memang ya Dan upgrade ke Note 5, dari segi kualitas dan fitur kan cuma beda-beda tipis doang. Paling yang unggulnya cuma di SPen sama desainnya aja cuma memang sayang banget karena bisa tambah storage itu

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s