Asepso

Pernah dengar sabun Asepso gak?

Kalo saya sih udah dari dulu tau sama sabun ini dan dari dulu yang saya tau sabun ini cocok untuk mengatasi gatal-gatal juga baik untuk membersihkan kuman di badan terutama untuk anak-anak yang super aktif. Tapi meski udah tau dari dulu soal sabun ini, saya gak pernah terpikir untuk mandi pake sabun Asepso karena ngerasa gak butuh. Itu sabun kesehatan. Sementara saya butuh sabun kecantikan…hehehe…

Sampai beberapa bulan yang lalu.

Begini ceritanya.

Apabila ada bagian dari diri saya yang membuat kepercayaan diri saya berkurang, maka itu adalah di bagian tangan.

Sudah pernah saya cerita di sini bagaimana pergumulan saya dari sejak kecil sampai sekarang dengan telapak tangan yang hampir setiap saat basah karena saya menderita hyperhidrosis. Bukannya mengeluh atau gak terima, namun bagaimanapun kondisi seperti ini sering menempatkan saya pada situasi yang kurang menyenangkan. Misalnya ketika saya harus bersalaman dengan orang lain atau ketika saya harus berbicara dengan memegang mikrofon. Saya bukan orang yang gak percaya diri dan saya selalu yakin bahwa saya bisa berbicara di depan umum dengan cukup baik. Tapi setiap kali saya harus maju ke depan dan harus memegang mikrofon, saya akan merasa gelisah karena tau saya gak bakal nyaman memegang mikrofon apalagi kalo harus berlama-lama. Kondisi tangan yang seperti ini memang menyusahkan (cuma sesama penderita hyperhidrosis yang bisa ngerti sejauh apa menyusahkannya 😀 ), tapi karena kondisi ini udah dari kecil kan ya maka saya pun udah dari dulu bisa menerima keadaan saya sendiri dan bahkan bisa berusaha menyamankan diri meski sebenarnya gak nyaman 🙂

Sayangnya, yang akhirnya kemudian membuat saya sedih dan terus terang sempat kesal banget, karena ternyata ketidaknyamanan akibat kondisi tangan saya gak cuma berhenti di hyperhidrosis aja. Sejak hamil si adek, kulit tangan saya mulai mengalami alergi… sampe sekarang! Dan serius lho, alergi ini dimulai sejak kehamilan saya yang kedua dan sedihnya karena meski dimulai sejak awal kehamilan, tapi sampai selesai hamil pun alergi ini masih terus ada.

Alerginya sama apa?

Oh ada banyak!

Mulai dari sabun cuci piring, deterjen baju, sabun colek, berbagai bahan pembersih (termasuk cairan pembersih kamar mandi), sabun mandi yang pake pewangi, aneka jenis body lotion, sampe ke minyak telon! Bayangin deh, gimana frustasinya saya karena bahan-bahan yang sehari-harinya akrab di rumah bisa bikin kulit tangan dan jari jemari saya merah-merah dan terkelupas bahkan saat lagi parah-parahnya bisa bikin kulit tangan saya keriput, terkelupas, dan berdarah. Parah banget lah pokoknya 😦 . Saya yang sudah gak nyaman dengan kondisi telapak tangan yang hampir setiap saat basah, masih lagi harus berkurang percaya diri ketika bersalaman dengan orang dan mereka melihat bagaimana  ‘rusaknya’ kulit tangan saya…hikksss….sedih banget… kalo sudah gitu, terpaksa saya pake senjata andalan: senyum semanis-manisnya supaya orang yang bersalaman dengan saya fokusnya hanya ke muka saya aja dan bukan ke tangan saya 😀 .

Gara-gara kondisi ini maka saya di rumah selalu sedia sarung tangan plastik untuk saya pake ketika lagi masak, karena saya gak mau pegang bahan makanan dengan tangan yang kondisinya seperti itu. Menyusahkan sebenarnya masak pake sarung tangan plastik, tapi yah mau gimana lagi.

Udah berbagai macam usaha yang saya lakukan buat mengatasi gangguan di kulit tangan saya ini.

Usaha pertama tentu menghindari pemicu alerginya ya. Di rumah saya selalu pake sarung tangan karet buat nyuci piring, bersihin kamar mandi, nyikat keset, ngucek kain lap, dan sebagainya yang berhubungan dengan cuci mencuci pake tangan (syukurlah nyuci baju pake mesin). Makanya di rumah saya selalu ada stok sarung tangan karet dan di tempat-tempat mencuci seperti di dapur, di halaman belakang, juga di kamar mandi di laundry room selalu tergantung sarung tangan karet buat saya pake. Pernah satu kali ada tamu di rumah liat saya cuci piring pake sarung tangan karet, mikirnya saya terlalu menjaga kulit saya sampe perlu pake sarung tangan begitu padahal cuci piring pake tangan kan udah lumrah buat orang Indonesia. Ya dia gak tau, saya perlu pake sarung tangan kalo gak mau kulit tangan saya jadi lebih keriput daripada nenek-nenek usia 70 tahun 😦 . Selain itu saya juga menghindari sabun mandi yang pake aneka wangi-wangian (waktu itu saya pake Lifebuoy cair, puji Tuhan gak memicu alergi saya), selektif memilih losion yang gak mengandung paraben dan gak memicu alergi, juga benar-benar menghindari mengoleskan minyak telon ke anak-anak (pilihannya kalo gak pak suami yang olesin, ya anak-anak sendiri yang olesin minyak telonnya ke badan mereka sendiri). Di antara semua pemicu alergi di tangan saya, sabun cuci piring dan minyak telon menjadi pemicu alergi terbesar. Cukup sekali saja kena, maka sela jari jemari saya akan langsung kemerahan.

Merah-merah di sela jemari saya, ini saat lagi tidak begitu parah lho, kalo lagi parah maka bias sampai berdarah dan kulit saya akan berkeriput 😦

Usaha lain yang saya lakukan buat mengatasi alergi ini tentu dengan konsul ke dokter kulit. Kata dokter ini adalah penyakit eksim dan salah satu cara mengatasinya adalah dengan menjaga telapak tangan selalu kering………….?

Waktu dengar saran dokter itu, saya cuma bisa tarik napas panjang.

Gimana coba caranya seseorang dengan hyperhidrosis yang berpusat di telapak tangan bisa menjaga agar telapak tangannya selalu kering? Bingung kan? Wkwkwkwkwk….

Dokter kemudian meresepkan salep racikan yang kemudian saya pakai sampai habis. Memang setelah pakai salep dari dokter itu, kulit saya berangsur sembuh sih, walo gak sembuh total alias masih terlihat merah-merah gitu, tapi saya udah cukup senanglah karena udah ada kemajuannya. E tapi begitu salepnya habis, merah-merahnya bertambah banyak lagi dong…hikkss…. Mana kalo untuk dapat resepnya harus datang ulang lagi ke dokter, haduh, saya kan gak punya waktu untuk bolak-balik ke dokter. Setelah salep itu habis, kondisi kulit saya terlihat makin parah. Sempat ngobrol sama teman gereja yang ngeliat tangan saya, dia cerita ada temannya juga yang ngalamin sama seperti saya trus udah berobat ke Singapore, tapi sampe sekarang gak teratasi. Waduh…

Putus asa, akhirnya saya pun membiarkan kulit saya begitu saja. Memang tetap usaha ya menghindari pemicu alerginya supaya gak bertambah parah, tapi saya udah gak bikin usaha untuk menyembuhkan kulit yang udah rusak. Sampai akhirnya beberapa bulan yang lalu mama saya menyarankan untuk pake Asepso karena kalo menurut mama saya sabun ini memang sudah terbukti bisa menyembuhkan aneka masalah kulit. Dari gatal-gatal akibat kuman ataupun alergi sampe ke masalah jerawat sekalipun bisa diatasi oleh sabun ini. Dan itu bukan cuma sekedar kata orang aja, karena mama saya udah membuktikan bisa mengatasi masalah kulit papa saya dengan sabun ini.

Ya sudah, saya coba lah Asepso yang warna hijau.

Sabun Asepso Hijau

Dan ternyata pemirsa, puji Tuhan, gak cuma Asepso ini cocok dengan kulit saya yang sangat sensitif dengan sabun-sabunan, tapi juga sabun yang harganya relatif murah ini ampuh menyembuhkan kerusakan kulit yang saya alami bahkan lebih baik daripada salep dari dokter hingga kulit di sekitar jari jemari saya bisa kembali seperti sedia kala. Haleluya. Puji Tuhan.

Kulit mulus lagi berkat Asepso. Puji Tuhan!

Memang walau bagaimanapun pemicu alerginya tetap harus saya hindari ya, dalam artian saya tetap harus selalu pakai sarung tangan karet ketika cuci mencuci, gak ganti-ganti body lotion alias tetap setia sama yang memang udah terbukti gak memicu alergi, juga gak pernah menyentuh minyak telon. Tapi setidaknya, kalaupun secara gak sengaja tangan saya terkena bahan yang bisa memicu alergi, saya bisa mengandalkan Asepso untuk menyembuhkan gejalanya.

Sejak itu saya pun gak ganti-ganti sabun mandi lagi. Jadi setia pokoknya sama Asepso, yang meski wanginya agak beda dari sabun biasanya tapi sudah terbukti menjadi sabun mandi terbaik untuk saya. Puji Tuhan juga meski dipakai sehari-hari, tapi sabun ini gak bikin kulit saya jadi kering dan salah satu yang penting juga, sabun ini tidak mengandung paraben…hehehe…

Kandungan dalam Asepso+ soap

O ya, sabun ini juga bisa dipakai oleh anak-anak lho. Si abang kan juga kulitnya sensitif dengan sabun-sabunan dari sejak dia bayi dulu, dan gejala alerginya itu selalu muncul di bagian paha. Sejak bayi dulu sudah saya konsultasikan ke dokter kulit dan sudah coba berbagai jenis sabun seperti Cetaphil yang katanya cocok untuk kulit sensitif, tapi sama aja, masalah kulitnya gak pernah teratasi. Nah karena Asepso sudah terbukti di kulit saya, maka saya pun coba kasih sabun ini ke si abang. Puji Tuhan, lagi-lagi dengan Asepso masalah kulit si abang bisa teratasi dan sekarang ini kondisi kulit di pahanya sudah jauh lebih baik bahkan mengarah ke mulus.

Luar biasa memang ya, Asepso ini sabun yang murah tapi ternyata memang gak main-main kemampuannya mengatasi masalah kulit. Jadi buat pemirsa yang baca ini dan juga mengalami masalah dengan kulit (termasuk jerawat lho), boleh tuh dicoba pake Asepso+ soap, mudah-mudahan beruntung seperti kami 🙂 .

 

Iklan

28 respons untuk ‘Asepso

  1. Aku kadang suka alergi juga di sela tangan gatal kalo kebanyakan pake sabun colek buat nyuci kain lap, nyuci sandal jepit, dan sejenisnya. Sarung tangan karet pun saya selalu sedia. Jadi solusinya asepso ya. Dulu suami pakai asepso, namun saat saya konsekuen mandi pakai lifebouy cair. Dia gak pake lagi asepso. Jadi gak stok lagi. Berarti mesti tetep beli asepso buat jaga2, beruntung indogrosir seberang jual. Nice info, mbak Lisa 👍🙏

  2. Wah, terima kasih infonya, aku baru belakangan ini sela2 jari juga merah, padahal dari dulu (setau aku) gak ada alergi. tapi boleh dicoba nih. terima kasih ya kak infonya.. 🙂

  3. Ini sabun legendaris. Sejak saya kecil sudah kenal sabun ini. Waktu kecil orang tua selalu bilang pakai sabun Asepso kalau ada gatal di badan. Tak menyangka sabun ini juga ampuh buat menghilangkan alergi bagi penderita hyperhidrosis. Selamat, semoga sehat selalu.

    1. Banyak ternyata ya yang pke sabun ini, pdhl gk pernah ada perasaan iklannya di TV tp dipake di mana2 😁. Btw, knp klo di asrama perlu pake sabun semacam asepso ini? Sori nanya, aku gk pernah punya pengalaman di asrama soalnya

  4. Salam kenal mbak alice Saya indah, tangannya sama bgt kaya saya mbak, kalo kulitnya kering dia bisa merekah dan berdarah sakit tp gatel. Saya juga alerginya kebagian pas nglahirin anak pertama, ga ngeh juga karena si myk telon, pikirnya gara2 sabun cuci baju sm cuci piring jadi fokus nyari sabun2 yg cocok di tangan, eh tapi kenapa ni tangan ga sembuh2 berobat ke dokter salep abis ya kulitnya merekah lagi deh. Entah kenapa minyak telon anak2, saya ganti pake minyak tawon tangan saya berangsur pulih mbak. Sampe punya anak ke 3 dicoba lagi pake myk telon si kuning itu, tangan saya bener2 ga bisa langsung timbul bentol kecil berisi air. Dermatitis atopik yg melelahkan.

    1. Tp anehnya dulu wkt sama anak pertama, aku gak alergi sama sekali lho dgn minyak telon. Stlh anak kedua ini aja baru alergi 😭

      Masih bersyukur gk alergi sama sabun cuci ya, bener2 merepotkan klo kayak aku yg alergi sama ini itu…

  5. Salam kenal mbak, makasih sharingnya, saya sering kering malah tangannya, anak saya huga sensitive, bener udah pake Cetaphil dan sebamed masih blm ada perubahan, baca tulisann ini jd inget bapak juga dulu pake asepso dan hilanh jerawat dinpunggung, waah semoga cocok juga , nyona asepso lagi.

  6. Seperti teringatkan setelah membaca post ini untuk gunain Asepso lagi.
    Kulitku termasuk sensitive, ngga bisa gunain sembarang merk sabun.
    Terimakasih infonya,kak.
    Semoga sehat selalu.

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s