Bela-belain

Ceritanya sejak kurang lebih 2 minggu yang lalu, mesin cuci kami yang umurnya sudah 5 tahun itu mulai menunjukkan gejala rewel dan minta perhatian lebih. Gak cukup ternyata dengan hanya sering dibersihkan luar dan dalamnya, karena dia masih minta perhatian tambahan dengan cara selalu minimal 3 kalo error setiap tengah proses mencuci. Dan tentu saja setiap kali error, maka mesinnya akan idle, menunggu dihampiri dan ditekan lagi tombol start-nya. Menyebalkan, karena saya kudu bolak-balik naik-turun laundry room cuma buat ngecek apakah mesin masih jalan atau jangan-jangan udah error lagi, selain itu saya juga jadi gak bisa lagi masukin baju kotor ke dalam mesin malam-malam trus ditinggal tidur biar besok paginya tinggal jemur. Praktisnya jadi berkurang kan. Gak asik deh.

Seperti biasa, apapun lika-liku yang terjadi di rumah mesti saya curhatin ke pak suami, meski tak berharap dia bisa berbuat banyak bila kondisinya lagi jauh, tapi bagi saya yang penting dia mau aja dengerin keluh kesah hati ini, maka itu udah cukup melegakan batin dan jiwa saya.

Tapi seperti biasa, bukan pak suami namanya kalo kemudian gak mikirin solusi buat persoalan istrinya. Ini salah satu hal yang bikin saya selalu tambah sayang sama dia. Pak suami gak pernah sekalipun mengecilkan arti curhatan atau keinginan saya, bahkan meski kesannya sangat sederhana. Termasuk untuk soal pekerjaan rumah tangga. Baik ketika status saya masih kerja ataupun ketika saya sedang undur dari pekerjaan seperti sekarang, tetep aja dia gak akan memandang sepele segala sesuatu yang bisa mengganggu pekerjaan rumah saya.

Solusi pertama yang langsung dia pikirkan adalah membeli mesin cuci baru yang tentu saja langsung saya tolak. Pikir saya mesin cuci yang sekarang ini aja diperbaiki, daripada beli baru lagi kan sayang.

Minggu berikutnya pak suami pulang, mesin cucinya dia utak atik, berhasil gak errorerror lagi. Puji Tuhan.

Cukup sampe di situ?

Ternyata gak.

Satu kali dia nganterin si abang ke sekolah musik, sambil nungguin si abang kelar, dia pun pergi ke toko elektronik buat beli mesin cuci baru.

Pulang-pulang, dengan bahagianya dia bilang ke saya kalo dia beli mesin cuci baru dengan kapasitas 9 kg yang berarti lebih besar dari mesin cuci lama yang hanya 6 kg.

Saya tanya kenapa kok mesti beli lagi padahal yang lama sekarang sudah normal kembali.

Suami bilang, pertimbangannya ada 3.

Pertama, mesin cuci yang lama itu usianya udah cukup tua. Sekarang persoalannya bisa diatasi, tapi pasti bakal ada-ada aja error yang lain lagi.

Kedua, karena kapasitas mesin cuci yang lama hanya 6kg, jadi saya sering harus dua kali mencuci baju, terutama ketika anak-anak lagi aktif-aktifnya hingga dalam sehari bolak-balik ganti baju karena keringatan.

Ketiga, dia gak mau lagi saya cuci keset pake tangan. Pernah satu kali dia pulang, dia lihat keset-keset yang habis saya cuci bergantungan di jemuran belakang dan dia tau saya nyikatin serta memeras keset-keset itu satu per satu. Ngebayanginnya aja udah gak tega katanya 😀 . Nah dengan adanya mesin cuci yang baru, maka mesin yang lama bisa dipake untuk nyuci keset jadi saya gak perlu susah-susah lagi tiap perlu mencuci keset.

Mungkin bagi sebagian orang, alasan-alasan di atas apalagi yang nomor tiga itu agak berlebihan ya. Tapi yah begitulah suami saya ini. Dia selalu mikirin gimana supaya pekerjaan rumah saya jadi lebih mudah dan saya gak terlalu capek. Apapun pokoknya yang bisa memudahkan pekerjaan saya, maka itu akan diusahakannya.

Mendengar pertimbangan-pertimbangan dia, ya saya terharu kemudian bisa menerima lah, apalagi dia terlihat bahagia banget karena bisa melakukan sesuatu untuk membantu saya.

Malamnya, mesin cuci yang dibeli pak suami diantarkan ke rumah oleh petugas dari toko.

Dan ternyata mesinnya gak bisa dimasukkan ke dalam laundry room karena ukuran lebarnya melebihi ukuran lebar tangga dan masih nyangkut pula di plafon pas di bagian tangga yang menikung.

Ini satu hal yang gak diprediksi suami sebelumnya, karena memang kalo dilihat ukuran mesin cuci yang baru ini tuh sama dengan yang lama, meskipun kapasitasnya lebih besar. Tapi ternyata di antara keduanya ada perbedaan kurang lebih 5 cm, dan itu udah cukup untuk bikin mesin cuci yang baru ini gak bisa diangkut ke laundry room.

Melihat pak suami sangat kecewa, saya pun tawarin solusi ke pak suami.

Solusi pertama, tukar mesin cucinya dengan yang berukuran lebih kecil meski berarti kapasitasnya juga lebih kecil. Suami jelas gak setuju, karena dia pengennya saya bisa nyuci sekali aja dalam sehari dan toh ini udah beli yang baru, masak kapasitasnya masih sama aja dengan yang lama?

Solusi kedua, mesin cuci yang baru ini ditaro di halaman belakang yang memang berkanopi. Tar tiap abis nyuci, saya angkut cuciannya buat dijemur di laundry room (halaman belakang ada jemuran, tapi gak akan cukup buat cucian kami sehari-hari). Lagi-lagi suami gak setuju, karena katanya itu artinya gak bikin kerjaan saya jadi lebih mudah, malah tambah repot kudu angkut-angkut cucian lagi.

Malam itu dia sampe gak tenang tidur cuma karena mikirin mesin cuci. Saya sendiri sebenarnya gak terlalu mempersoalkan kapasitas mesin cuci. Buat saya asal mesinnya bisa beroperasi baik, maka sehari berapa kali pun nyuci ya gak masalah. Toh tinggal masukin dan pencet-pencet ini. Saya bahkan sebenarnya gak merasa perlu punya mesin yang baru. Asal mesin yang lama bisa bekerja baik lagi, maka itu sudah cukup buat saya. Persoalan nyuci keset? Ah, itu sih gak masalah. Asal nyucinya pake sarung tangan, maka buat saya sudah amanlah.

Tapi tentu saja, apa yang saya pikirkan berbeda dari yang dipikirkan pak suami. Dia sepertinya terbeban banget kalo terhalang melakukan sesuatu yang seharusnya bisa dia lakukan untuk membantu pekerjaan saya. Dan dia juga terlihat kecewa sekali karena sebelumnya udah sangat bahagia bisa ngasih apa yang diperlukan istrinya.

Karena itulah, esok harinya dia memanggil tukang las untuk datang ke rumah buat memotong railing tangga ke laundry room supaya mesin cucinya bisa masuk ke situ.

Coba deh pemirsa, kurang bela-belain apa coba suami saya ini? Haduuuhh….pak suami ini.

Dalam waktu kurang lebih tiga jam kemudian, dengan bantuan tukang las, dia sudah berhasil mengangkut mesin cuci yang baru ke laundry room dan railing tangga yang tadinya dipotong sudah terpasang lagi.

Saya cuma geleng-geleng kepala aja ketika dia dengan boyish grin-nya memamerkan hasil usahanya. Pak suamiiii….pak suami. I love you full always deh! 😀

Tangga menuju laundry room. Kalo kata suami, memang area tangga ini udah perlu dicat ulang (saya liatnya juga iya sih, railing dan dindingnya udah perlu dicat ulang 😀 ), jadi gak apalah railingnya dibongkar pasang demi masukin si mesin cuci, nanti sekalian dicat ulang supaya bekas las (yang keliatan item di sudut itu) gak terlihat lagi
Mesin cuci yang lama adalah yang Samsung, sementara yang baru adalah yang Sharp. Kalo diliat sepintas, ukurannya terlihat sama saja kan? Gak heran suami ngerasa pede aja kalo yang baru ini juga bisa masuk ke laundry room, lah memang ukurannya terlihat sama kok 😀

Puji Tuhan sih memang, mesin cuci baru yang sudah dia bela-belain ini memang bener-bener bisa membantu saya dan fitur-fiturnya juga lebih keren sehingga lebih nyaman saya pakai dibanding mesin cuci yang lama. Setelah pakai mesin yang baru ini, maka setiap hari saya cukup sekali saja nyuci karena kapasitasnya bisa menampung semua pakaian kotor meski ketika anak-anak bolak-balik ganti baju. Mesin cuci yang lama juga akhirnya resmi dipakai untuk mencuci keset kaki, dan sejujurnya memang sangat menyenangkan bisa mencuci keset tanpa pakai tangan…hehehe…. Syukurlah, meski harus dengan bela-belain, tapi apa yang diharapkan pak suami pada akhirnya memang tercapai, yaitu sesuatu yang bisa lebih memudahkan pekerjaan saya di rumah 😀 .

 

Iklan

5 respons untuk ‘Bela-belain

  1. Dirumah merk LG juga sering error kak, kayaknya yg front loading memang kelemahannya kalo udh usia diatas 5 tahunan suka error. Trus gitu dibenerin ama suamiku malah jadi nyetrum hahahahhaaa.. sampe skrg belom memutuskan beli baru, kalo error diketok-ketok aja sambil dimarah-marahin. it works! 😀

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s