Masak Apa Hari Ini: Menu Masakan 14 – 23 September 2016

Nulis soal menu masakan lagi nih. Kali ini menunya untuk dua minggu sekaligus.

Minggu pertama, saya hanya masak dari hari Rabu sampai Jumat aja. Itu karena kami baru pulang dari liburan ke Bangka di hari Senin dan suami bilang ke saya untuk istirahat saja di hari Selasa toh si abang juga belum sekolah di hari itu jadi saya gak perlu ngurusin bekalnya. Si abang baru akan sekolah di hari Kamis dan suami sebenarnya bilang ke saya untuk istirahat masak juga di hari Rabu. Tapi setelah saya pikir-pikir, lebih nyaman rasanya kalo bisa masak sendiri di rumah daripada harus beli dari luar. Bukan apa-apa, beli dari luar tuh malah repot, repot mikirin mo beli apa…hehehe…

Continue Reading…

Soto Ayam Bening

Jumat pagi ngomongin makanan boleh ya…hehe… Hari ini kayaknya udah banyak yang memulai perjalanan mudik ya, di kantor udah mulai sepi orang. Hari ini aja staf saya yang masuk tinggal dua orang. Seneng rasanya liat orang-orang mulai mudik. Kami sendiri gak kemana-mana meski saya harus ambil cuti tambahan 1 minggu di luar cuti bersama yang udah diberikan sama kantor. Sebabnya apalagi kalo bukan karena si mbak dan si sus akan cuti pulang ke kampung, jadilah saya mulai besok akan tambah sibuk di rumah. Tapi gak apalah, itung-itung buat ngurusin badan…hehe… Toh pekerjaan sebagai ibu di rumah juga sebenarnya menyenangkan dan menyehatkan kok šŸ™‚ .

Nah, salah satu hal yang memperinganĀ tugas saya sebagai seorang ibu adalah karena si abang tumbuh besar menjadi anak yang tidak pemilih makanan. Dulu memang ada masa dia suka pilih-pilih makanan. Ini gak mau. Itu gak mau. Dan dulu dia tipe anak yang gak mau coba makan makanan yang belum pernah dia makan sebelumnya, jadi ya makannya bolak balik di itu-itu saja.

Continue Reading…

Resep Dabu-Dabu

Istirahat dulu dari cerita soal liburan akhir tahun kemarin. HariĀ ini pengen nulis yang pendek-pendek aja dan entah kenapa, tiap mikir tentang post yang isinya pendek, maka saya akan langsung teringat pada resep masakan. Hal ini kadang bikin saya tak percaya sendiri. Gak nyangka aja saya yang dulunya bedain jahe dan kunyit aja bingung, sekarang kok bisa jadi suka banget masak dan pe-de aja ngebagiin resep masakan di sini. Yah enak gak enaknya resep yang saya bagiin di sini, setidaknya semua sudah lulus uji di dapur, lidah, dan perut kami…hehe…

Nah sekarang ini berhubung saya baru dari Manado kan ya, jadi terpikirlah untuk ngebagiin resep yang super gampang: dabu-dabu.

Dabu-dabu ini adalah nama sambal mentah yang merupakan khas Sulawesi Utara, biasanya menjadi menu pelengkap untuk menemani ikan goreng atau ikan bakar. Selain Sulawesi Utara, daerah lain yang juga punya dabu-dabu adalah Maluku, hanya saja sedikit berbeda dengan yang dimiliki Sulawesi Utara, dabu-dabu Maluku biasanya masih ditambahkan air sehingga terlihat cair.

Sebenarnya kalo mo googling, banyak banget tuh resep dabu-dabu yang beredar di internet, cuma sampe sekarang saya masih belum nemu resep yang memang bener-bener sesuai dengan khas Sulawesi Utara. Pasti ada aja yang melenceng. Entahkah bahannya atau cara pembuatannya. Padahal ini resep gampang banget, cuma memang yang tergampang pun tetep aja bisa keluar banyak macam versi. Kali ini yang mo dibagiin di sini adalah resep yang diturunkan dari koki terbaik sepanjang masa hidup saya:Ā si mama…hehe…

Continue Reading…