Kisah Nona Manado Cakes

Masuk bulan puasa, ada beberapa hal yang jadi berbeda yang saya lihat di kota ini.

Jalanan yang tiba-tiba lengang di pagi hari, meski jam udah menunjukkan pukul tujuh lewat. Saking sedikitnya volume kendaraan yang lewat, lampu merah pertama yang kami temui di jalan menuju sekolah abang dan kantor kami bahkan belum beroperasi hingga di jam segitu.

Pemandangan yang berbeda akan ditemui di siang hingga sore hari, jalanan yang paginya begitu lengang, tiba-tiba saja jadi begitu rame hingga macet di mana-mana. Saya pernah lho, pulang dari kantor jam setengah 4 dan tiba di rumah jam 5 lewat. Padahal dalam keadaan normal, jarak dari kantor ke rumah hanya 10 menit saja dengan kendaraan.

Jalanan kemudian akan kembali lengang mulai sekitar pukul setengah 6 sore. Yang terlihat ramai adalah di restoran dan mall.

Selain itu, hal lain yang berbeda di bulan puasa adalah di mana-mana banyak orang yang menggelar lapak bukaan puasa. Itulah yang jadi pemandangan sehari-hari setiap saya pulang kantor, di tengah kemacetan yang terkadang bisa sangat luar biasa…

Ngeliat para pelapak itu yang ngegelar dagangannya di pinggir jalan, bikin saya keinget pada masa tahun 2014 yang lalu *gilaa..udah lama banget yaaa…udah 2 tahun lewat aja 😀 *, yaitu masa di mana saya juga berdagang kue. Memang sih dulu saya bukannya yang juga gelar dagangan di pinggir jalan gitu. Tapi liat orang-orang jualan macam-macam kue, bikin saya jadi teringat pada masa di tahun 2014 silam.

Continue Reading…

My Pandan Chiffon Cake

Setelah long weekend yang gak kerasa long-long-nya, akhirnya minggu yang sibuk pun datang menjelang. Sejak kemarin tukang udah mulai kerja di rumah sementara si mbak yang minggu lalu mudik sampe sekarang belum balik dan gak tau bakal balik lagi atau gak. Cucok deh…hehehehe… Urusan rumah jadi bertambah banyak dan saya tiap hari masih harus bangun jam 3 pagi.

Tapi gak apa. Puji Tuhan, dikasih Tuhan rasa sukacita dan semangat ngejalanin semuanya tiap hari. Lagipula hal-hal yang kayak gini udah biasa terjadi dan saya bersyukur karena itu berarti ada kesempatan dan tantangan lain untuk dijalani supaya hidup gak gitu-gitu aja. Masih bersyukur juga si sus masih ada di rumah jadi tetap ada yang bantuin terutama buat jagain si adek 🙂 .

Continue Reading…

My Egg Tart Recipe

Kemarin sore, setelah jedah yang cukup lama, akhirnya saya bikin Egg Tart alias Pai Susu lagi. Diinget-inget, sebelum hari kemarin itu, rasanya terakhir saya bikin egg tart tuh lebih dari 9 bulan yang lalu. Lama banget ya 😀

Sebenarnya saya udah pernah cerita tentang Egg Tart ini di sini, tapi memang waktu itu resepnya gak saya sertakan. Nah kemarin waktu saya upload foto bahan-bahan untuk bikin egg tart di FB, ada yang minta untuk dibagiin resepnya, ya udahlah pas banget itu jadi bahan untuk update blog hari ini..hehe…

Kemarin bikin egg tart ini karena atas permintaan si abang. Tadinya saya udah berencana mo bikin Orange Chiffon Cake (yang tentu saja jauh lebih gampang ketimbang egg tart) buat bekal ke sekolah dia hari ini. Eh tapi anaknya tiba-tiba request dibikinkan egg tart. Ya sudahlah gak apa-apa, diikutin aja maunya, walo sebenarnya saya rada malas bikin egg tart ini, hehe, habis manggangnya itu lho mesti ditungguin di depan oven. Gak bisa ditinggal sama sekali, kecuali kalo kita mau filling-nya menggembung kemudian pecah. Memang tantangan paling besar bikin egg tart ya itu, bagian memanggangnya, kudu ditungguin, kapan saja ada filling yang mulai menggembung, maka tart harus segera dikeluarkan dari oven, dianginkan bentar trus dimasukin lagi ke dalam oven untuk meneruskan proses pemanggangannya.

Selain soal proses pemanggangannya, hal lain yang jadi tantangan membuat egg tart adalah penggunaan kuning telurnya yang cukup banyak sementara putih telur tidak digunakan sama sekali. Bandingkan dengan bikin chiffon atau klappertaart yang menggunakan kedua bahan telur sekaligus dalam perbandingan yang seimbang, sehingga hampir tak ada bagian telur yang terbuang. Memang biasanya kalo bikin egg tart, bagian putih telurnya saya simpan untuk dipake dalam bahan makanan yang lain sehingga gak terbuang. Tapi tetep aja, rasanya lebih asik kalo baik putih telur maupun kuning telur sama-sama digunakan supaya gak perlu mikirin mo bikin apa lagi untuk manfaatin salah satu bagian telur supaya gak terbuang.

Meski begitu, sebenarnya hasil  yang didapat sesuai kok dengan tantangannya. Bener deh, egg tart ini rasanya enak dan gak bikin eneg. Meski pake banyak telur, tapi baunya gak ‘telur banget’ malah cenderung wangi karena pake pasta vanilla. Dan the best part of all adalah ketika ngeliat gimana lahapnya orang-orang tersayang di rumah menikmati egg tart ini. Segala capek hilang sudah deh, berganti rasa puas 🙂

Continue Reading…

Vanilla Chiffon Cake Baked With (FINALLY) Chiffon Tube Pan

Akhirnya ya pemirsa, setelah sejak dari tahun 2011 ‘kenalan’ dengan chiffon cake, jadi juga saya punya chiffon tube pan alias loyang chiffon beneran. Gak tanggung-tanggung, saya langsung punya tiga buah loyang chiffon. Satu bentuk lingkaran ukuran diameter 26cm, satu bentuk persegi ukuran 22cm, dan satunya lagi bentuk hati ukuran 22cm. Keistimewaan loyang chiffon adalah bagian tengahnya berlubang, bagian dasarnya bisa dilepas (untuk memudahkan mengeluarkan kue dari loyang apalagi karena dengan chiffon, loyang sama sekali tidak boleh dialasi atau dilapisi apapun (ungreased)), dan punya kaki penyangga (karena didinginkan dengan cara dibalik sementara chiffon pada umumnya mengembang melebihi tinggi loyang).

Setelah akhirnya punya juga loyang chiffon, saya langsung gak sabaran untuk segera nyoba bikin chiffon pake loyangnya yang ‘asli’ itu, penasaran, bakal tetep berhasil seperti kalo manggang pake loyang tulban gak yaaaa?

Continue Reading…

Palm Sugar Chiffon Cake

Kabut asap masih terus membayangi kota tercinta ini. Debu dan asap berbaur dalam udara sementara kesuraman terlihat di sepanjang mata memandang. Sedih. Tapi tetap percaya bahwa hujan berkat yang ditunggu-tunggu akan diturunkan Tuhan. Atau mungkin bukan hujan, mungkin berkat dalam bentuk yang lain, hanya Tuhan yang tau, yang pasti semua akan baik-baik saja dan kabut asap ini akan segera berlalu. Dan semoga ini adalah tahun terburuk sekaligus tahun terakhir bencana kabut asap seperti ini terjadi. Semoga tahun depan tak ada lagi bencana seperti ini. Kalau masih terjadi lagi, yak mari kita pikirkan untuk segera angkat kaki dari kota ini.

Di tengah kondisi cuaca seperti ini, kami semakin jarang dan semakin malas keluar. Kecuali pak suami yang tiap hari tentu harus ngantor. Sementara saya terpaksa tinggal di rumah. Begitu juga si abang yang sekarang ini sekolahnya diliburkan sampai batas waktu yang belum bisa ditentukan. Saya gak mungkin nekad tetep ngantor menembus kabut asap sambil membawa kedua anak ini. Kondisi mereka sekarang sedang batuk pilek, sebuah reaksi tubuh yang alami untuk mengeluarkan kotoran dari dalam tubuh mereka, kotoran yang berasal dari udara yang mereka hirup. Maka biarlah mereka istirahat di rumah saja. Biarlah juga saya turut tak kemana-mana dan tak hadir di kantor. Entah bagaimana konsekuensinya nanti, cuma bisa hadapi saja. Tuhan pasti ngasih yang terbaik kok. Kondisi seperti ini siapa sih yang pengen?

Continue Reading…

Orange Chiffon Cake, Recipe and Some Tips

Chiffon cake selalu istimewa di hati saya karena pertama kalinya saya belajar bikin kue dengan menggunakan oven adalah dengan chiffon cake. Waktu itu saya baru beli oven dan langsung semangat banget kepengen bikin kue, pas di buku resep ada tentang pandan chiffon cake yang mana menurut saya waktu itu bikinnya gampang, saya pun langsung mengeksekusi resepnya.

Hasilnya enak, tapi teksturnya masih salah.

Kuenya gak bantet sih, malah mengembang dengan bagus. Bolehlah saya bangga karena meski saat itu saya masih gak paham apa itu stiff peak dan buku resepnya pun hanya bilang kalo putih telur harus dikocok sampai kaku, tapi saya langsung berhasil bikin putih telurnya sampai pada tahap stiff peak itu. Saya gak pernah belajar, tapi dulu suka liatin mama bikin kue jadi tau bagaimana bentuk putih telur yang dikocok sampai kaku itu.

Cuma karena waktu itu saya terlalu takut kuenya kematangan jadi udah langsung saya keluarin dari oven meskipun pinggirannya belum benar-benar coklat dan kering. Tapi pengalaman pertama baking itu sebenarnya sangat lumayan, karena sebelumnya saya belum pernah bikin kue, jadi modalnya hanya nekad aja. Puji Tuhan hasilnya langsung enak, suami dan si abang suka pake banget, sehingga pengalaman pertama itu menjadi sangat menyenangkan dan sejak itu chiffon cake menempati posisi yang istimewa di hati saya. Istimewa dalam artian, kalo pengen baking yang gampang-gampang ya pikirannya langsung ke chiffon cake ini 😀

Sebenarnya bukan hanya karena persoalan gampangnya yang membuat saya suka banget bikin chiffon cake ini, tapi sensasi yang saya rasakan ketika nge-bake chiffon cake itu yang tak terkira. Mulai dari aromanya yang semerbak memenuhi isi rumah ketika si chiffon sedang berada dalam oven hingga rasa bahagia melihat suami dan anak yang bolak-balik ke meja makan buat nyomotin si chiffon hingga dalam sekejap saja satu loyang itu bisa segera ludes. Emmm…gak cuma mereka sih yang bolak balik, tapi saya juga, hehe… Ya habisnya udahlah rasanya enak, teksturnya empuk dan lembut, kalorinya pun lebih sedikit ketimbang jenis kue lain karena gak pake margarine ataupun butter.

Nah, sekarang saya pengen bagi resep chiffon cake di sini. Tapi bukan chiffon pandan yang biasanya saya bikin, melainkan chiffon orange yang rasanya nyam…nyam…luar biasa enak. Bener lho, sekali bikin ini pasti bikin nagih untuk buat lagi dan lagi 😀

Orange Chiffon Cake

Continue Reading…

Apple Pie….Dinantikan dan Ditinggalkan…………..

Eittss….judulnya dramatis….maklum, lagi terpengaruh sama kampanye pilpres yang penuh drama..hahahaha… Sebenarnya hari ini pengen kampanye di sini, tapi berhubung sekarang udah masuk masa tenang dan udah dihimbau untuk semua timses supaya gak kampanye lagi, maka meski saya ini cuma relawan yang merelakan diri jadi timses (cih..ngaku-ngaku jadi timses, padahal bikin status tentang dukungan sama capres nomor 2 juga cuma 7kali…hihihihi), maka saya juga harus nurut sama aturan. No campaign until the election day. Yap, mari kita sama-sama mendoakan semoga pemilu berjalan dengan aman dan lancar…terutama setelah hasilnya keluar nanti, semoga Indonesia tetap aman dari Sabang sampai Merauke. Semua tetap damai dan demokrasi tetap tegak di negeri ini. God bless Indonesia, amen!

Nah, sekarang saya mo cerita tentang pie. Tepatnya apple pie. Semua orang pasti udah tau lah ya sama pie-pie-an dan mungkin udah sering juga makan pie. Tapi gak demikian dengan Raja.

Seumur hidupnya yang baru 65 bulan ini, Raja belom pernah sekalipun makan pie, karena memang belom pernah saya beliin atau bikinin.

Sampe pada suatu hari, kami nonton My Kitchen Rules season 5. Di situ, di episode Instant Restaurants putaran ke-3, 1 kontestan yang adalah mama dan anak, Cathy & Anna, ngebikin apple pie untuk menu dessert mereka dan entah kenapa Raja kok terpesona banget sama apple pie bikinan mereka dan trus tiba-tiba nyuruh saya untuk bikinin dia apple pie yang kayak gitu. Gak tanggung-tanggung, dia langsung matok harga mati, “This saturday you will make apple pie for me, ok??”

Saya sih waktu itu oke-oke-in aja, walo dalam hati ragu juga, secara seumur-umur saya belom pernah bikin adonan pastry apalagi bikin pie gini. Tapi ya demi anak, apa salahnya dicoba. Toh di rumah banyak mulut yang akan bersedia menerima dengan senang hati apapun yang saya bikin, gak peduli enak ato gak 😀

Continue Reading…

Cemal-Cemil

Soal urusan dapur di rumah, bisa dibilang sekarang-sekarang ini saya nyantai banget. Sejak ada mbak Wiwik, saya gak pernah masak sendiri lagi. Ya abis gimana, begitu pagi bangun, makanan udah terhidang di atas meja. Mbak Wiwik memang kalo masak tuh subuh, paling-paling kalo perlu siang masak lagi untuk bikin sayuran ijo. Sekali masak biasanya dia bikin 3-4 jenis lauk dan 1-2 jenis sayuran plus 1-2 jenis makanan buat sarapan. Semuanya selesai sebelum jam 6 pagi saja sodara-sodara. Hebatnya lagi, jam 6 pagi itu dia gak cuma udah selesai masak aneka masakan, tapi juga udah selesai ngelap-nyapu-ngepel lantai bawah. Kerjanya memang cepat dan gesit. Puji Tuhan bisa punya ART seperti mbak Wiwik ini. Semoga nanti sehabis Lebaran, gak ada halangan buat mbak Wiwik (dan suster juga!) untuk kembali bekerja di rumah kami. Amin!

Tapi yaaa…meskipun urusan masak-memasak setiap harinya udah bisa diserahi semua ke mbak Wiwik, khusus untuk urusan bikin cemilan tetep menjadi kerjaan saya. Soalnya si mbak Wiwik gaptek kalo udah urusan per-baking-an. Ya udah, gak apa, kalo cuma untuk baking-baking-an mah gampang. Resep banyak, tinggal dieksekusi aja, apalagi saya selalu milih resep yang gampang. Justru yang bikin lama tuh adalah beberes dapur dan nyuci perkakas, kalo untuk yang ini mari kita serahkan kepada yang berwenang saja, yakni mbak Wiwik, hehe… Tapi itupun, meski ada yang bantuin buat beberes dapur sehabis saya obrak-abrik baking, kegiatan ini paling hanya saya lakukan pas weekend doang, hehe, pemalas ya. Ya abis kalo hari kerja, setelah pulang, waktu yang ada saya pake buat maen sama anak-anak dan juga buat nemenin si abang bikin PR Kumon, jadi gak kepikiran lagi buat turun ke dapur.  Gak apalah, yang penting masih ada kenangan di hati anak-anak tentang mamanya yang suka bikin cemilan, meski itu cuma saat weekend doang. Raja seneng banget kalo saya udah bilang mo bikin kue dan memang kegiatan ini salah satu yang bikin dia hepi banget menanti akhir pekan tiba. Gak cuma si Raja, suami juga seneng banget kalo saya bikin kue di rumah dan menurut dia, salah satu yang bikin dia suka adalah aroma kue yang lagi dipanggang dalam oven itu. Sama sih, saya juga suka banget nyium aroma kue yang lagi dipanggang. Gak cuma karena wangi, tapi karena ada rasa hangat setiap mencium wangi seperti itu dalam rumah 🙂

Continue Reading…

Our Long Weekend

Baiklah, sebelum Jumat kembali menjelang dan cerita tentang akhir pekan yang sehari lebih lama kemarin itu keburu basi, maka sekarang saya mo cerita dulu ah tentang long weekend kemaren yang mana ternyata sebenarnya gak long-long amat rasanya. Ya kali’ mo dikasih long weekend selama 3 bulan juga tetep aja rasanya gak bakal lama-lama amat..hihihihi…time flies a thousand faster when you really enjoy it kan? Makanya, kalo lagi kerja pun diusahakan deh meng-enjoy-kan tiap detiknya, biar berlalunya terasa cepet juga gitu lho. Tapi memang iya sih, yang saya rasain juga kalo di kantor tuh waktu cepat amat berlalunya. Baru juga datang, eh udah waktunya pulang buat merah ASI dan makan siang. Baru balik kantor lagi, eh udah mo jam 4 aja, udah mo waktunya pulang. Baru aja senin, eh gak kerasa udah Jumat lagi. Puji Tuhan, itu artinya saya menikmati waktu selama kerja di kantor kan? 🙂

There were not many things we did during the long weekend, but still…we were absolutely happy dong yaaa… Punya beberapa jam buat dihabiskan bareng anak di hari kerja aja udah bikin hepi, apalagi kalo bisa punya waktu sebanyak 24 jam untuk mereka selama 3 hari penuh, bahagianya pake banget pokoknya!

Hari Sabtu, kami cuma jalan-jalan ke PIM. Pertama ke Ace Hardware, beli karpet buat si Earl Grey dan trus karena ngeliat ada frame foto yang kayaknya cocok buat ditaro di ruang keluarga, jadilah beli frame foto itu juga. Pas lagi bayar-bayar, eh tiba-tiba ada cewek imut ngehampirin. Oalah, ternyata si Noverika. Ngobrol cuma bentar banget karena dia lagi sibuk sama kerjaan kantornya yang lagi bikin pameran di PIM (setau saya sih Rika ini memang titelnya manajer marketing salah satu kampus yang lumayan ngetop di sini, bener kan Rik? hehehe…. Saya tau dari mana? Dari tante Google lah…hahahaha *kepo*). Harusnya sih hari Senin kemarin kami bisa ketemuan lagi di PIM karena pameran kampusnya sampe hari Senin dan bakal ada performance dari sekolah abang dulu. Too bad, Senin kemarin kami ada agenda yang lain jadi gak sempat ke PIM lagi.

Continue Reading…