One Fine Day

Hari ini hari pertama saya cuti. Kalah deh temen-temen yang mo ngerayain Idul Fitri, duluan saya cutinya :D. Ini soalnya gara-gara si Asep yang mo mudik ke Bandung, jadi ya mau gak mau saya menyesuaikan. Asep mudik, saya pun cuti. Harusnya sih cutinya dari kemarin, tapi karena kemarin itu saya masih ada jadwal bawain presentasi aplikasi dan ngasih pelatihan  ke user untuk aplikasi lainnya lagi, maka baru hari ini saya cuti. Kemarin itu Raja jadinya sepulang sekolah maen di kantor saya sampe sore. Sempet balik ding ke rumah buat makan siang, tapi abis itu balik lagi ke kantor saya.

Perasaannya gimana setelah cuti???

Dua kata.

Bahagiaaaaa buanget!

😀 😀 😀

Akhirnya ya, setelah sekian waktu ngerasain yang namanya ngerjain kerjaan kantor dan kerjaan rumah sekaligus, sekarang saya bisa tenang karena yang dipikirin cuma kerjaan rumah aja.

Bukan berarti menyepelekan kerjaan di rumah yaaa….tapi setelah ngerasain grasak-grusuk tiap hari kejar-kejaran dan membagi-bagi waktu antara urusan rumah dan kantor yang meski menyenangkan tapi mau gak mau membuat otak saya suka nge-hang sejenak karena disuruh untuk berpikir tentang kerjaan rumah dan kantor sekaligus dalam satu waktu yang mana dua-duanya butuh untuk dikerjakan secara optimal, sekarang ini rasanya enteengg banget karena yang dipikirin cuma satu: kerjaan domestik doang.

Kerjaan di kantor sebenarnya tetep sih dipikirin. Buktinya tadi pas lagi masak pun masih nge-line bareng tim di kantor, tapi tetep beda rasanya karena saya cuma ngurusin seperlunya aja (kebanyakan malah ngegosip aja sih jadinya di line..hihihihi). Lagian sebelum saya cuti itu kerjaan-kerjaan udah pada diselesaikan. Ngejar banget sih sebenarnya dan sempat bikin puyeenggg (makanya gak sempat ngeblog dan jalan-jalan ke blog teman-teman). Tapi puji Tuhan, semua bisa terselesaikan dengan sangat baik dan memuaskan kalo boleh saya bilang.

Tadi pagi, yang  biasanya mesti bangun jam empat, bisa deh bangun jam 5-an buat bikin sarapan. Kelar dengan urusan sarapan, make sarung tangan kuning buat ngerendam cucian. Habis itu ganti sama sarung tangan oranye dan saya pun bisa ngerjain satu kerjaan yang sejak pindahan ke sini gak pernah sempat saya kerjain: nyabutin rumput liar di halaman depan :D.

Setelah suami pergi ke kantor (cencu saja setelah blio selesai bikin rumah ini kinclong :D) dan Raja pergi sekolah, baru saya turun ke dapur. Masak tanpa buru-buru bahkan disambi dengan ngechat lalu masakan pun beres sejam sebelum waktu pulang Raja dari sekolah. Habis itu mandi trus siap-siap jemput Raja dari sekolah.

Begitu udah bareng Raja di rumah, saya nemenin si bocah yang dengan semangatnya nagih bikin pe-er kumon untuk hari ini. Setelah itu kami makan siang bareng, main bentar, trus bobo siang. Aahhh….nikmatnya hidup kalo bisa bobo siang kayak gini tiap hari 😀

Sekitar jam dua-an saya bangun, trus ngurusin cucian yang direndam tadi pagi. Keren yak, ngerendam dari pagi baru dicuci hampir sore…gini nih, saking nyantainya dan gak ngerasa ada yang dikejar ataupun mengejar :D.

Habis nyuci dan ngejemur pakaian, saya nyapu-nyapu rumah. Karena rumah ini penuh jendela dan ada pintu besar di belakang, maka walopun rumah udah disapu dan dipel sejak pagi tadi, tapi tetep aja butuh sentuhan sapu lagi di siang ato sore hari supaya bebas dari debu (seenggaknya debu yang keliatan oleh mata). Senengnyaaaa bisa nyapu dengan nyantai tanpa terburu-buru. Biasanya mah kalo ngantor, pulang-pulang saya nyapu cepet-cepet karena masih banyak lagi yang mo diurusin, jadi proses nyapunya itu hampir gak bisa dinikmati :D. Beda banget rasanya, karena kali ini saya bisa nyapu sambil nikmatin suasana menjelang sore di rumah ini 🙂

Beres nyapu, saya masuk dapur lagi buat manasin makanan, trus karena Raja masih aja pulas bobo, saya lanjut ngerjain pakaian yang udah disetrika dan dilipet-lipet buat dimasukkin ke dalam lemari.

Gak lama setelah itu Raja bangun, mandi, lalu main mobil-mobilan. Sementara dia main, papanya pulang, dan rumah pun tambah rame. Menjelang jam enam, kami makan bareng, trus saya dan suami gantian mandi. Setelah itu nyantai-nyantai deh. Apalagi sehabis nyuci piring, saya sendiri dengan heran berpikir, “eh, udah ya, semua kerjaanku hari ini udah beres yaaa?? Udah bisa duduk santai yaaa??”. Maklum, kalo di hari biasa, malam-malam gini saya musti mikirin bahan dan bumbu untuk masakan esok subuhnya. Makanya rada heran karena malam ini yang perlu saya lakukan cuma nurunin ikan dari freezer ke kulkas bawah doang, trus udah deh…selesai semua urusan 😀

Dan malam ini pun bisa kami lewatkan dengan santai bertiga sambil Raja dengerin, nonton, dan belajar tentang not-not dari DVD Yamaha untuk kelas Junior Music Course yang bakal dimulai per Sabtu mendatang. Selanjutnya, hari ini ditutup dengan Raja yang tidur pulas di kamar, suami yang masih nonton sport channel, dan saya yang nulis di blog ini….

Heaven!

Rasanya pengeenn...tiap hari bisa nyantai nemenin si bocah yang lagi bersantai di rumah kayak gini :D
Rasanya pengeenn…tiap hari bisa nyantai nemenin si bocah yang lagi bersantai di rumah kayak gini 😀
Iklan

How A Working Mom With Toddler Can Survive Without A Maid

Ini gara-gara ngobrol via BBM sama Pungky soal rutinitas kami berdua sekarang yang statusnya sama-sama jadi ibu bekerja tanpa pembantu/asisten/pengasuh anak di rumah, malah jadi kepikiran mo nulis tentang ini.

Dihitung-hitung, saya ngejalanin kondisi tanpa orang yang bisa bantuin saya untuk pekerjaan rumah atau untuk jagain Raja  sudah selama hampir 4 bulan. Gak cukup dengan gak punya pembantu/asisten, suami saya pun jauh, jadi kalo pas hari kerja, ya saya bener-bener sendiri ngelakuin semuanya.

Jujur, awalnya terasa beraatt banget.

Baru ngebayangin aja saya udah ngerasa capek sendiri.

Pernah di satu hari Minggu saya nangis sampe tersedu-sedu, sangking takutnya saya menghadapi hari Senin. Takut kalo semua gak bisa berjalan dengan baik. Takut kalo saya gak bisa bangun jam 3.20. Takut gak sempat masak. Takut Raja rewel. Takut Raja sampe telat ke sekolahan. Takut saya kecapean dan jadi marah-marah. Takut bawaan jadi sering sewot karena terlalu kejar-kejaran dengan waktu. Takut ini. Takut itu. Sampe takut gak sempet dandan….hihihihi…. Lebay? Yes! Emang lebay kok sayanya!

Tapi hidup pun harus terus berjalan kan? Dan mau gak mau, semua harus dijalanin. Anak harus tetap keurus, begitu juga dengan rumah dan diri saya sendiri. Saya gak boleh terpuruk dalam perasaan mengasihani diri sendiri atau perasaan gak mampu ngelakuin semuanya, karena itu saya berusaha menyemangati diri saya sendiri.

Saya ingat, di masa-masa awal itu, ada beberapa hal yang saya lakukan demi menyemangati diri.

Continue Reading…

Ngantor lagi…

Setelah dua minggu, baru hari ini ngantor lagi…

Mudik?? Gak tuh, saya di rumah aja, jadi ibu rumah tangga tanpa pembantu dan pengasuh anak. Bener-bener sendiri.

Minggu pertama karena memang kantor lagi libur, jadi masih ada si papa. Minggu kedua, si papa musti masuk kerja lagi, tinggallah saya di rumah, berhubung pengasuh untuk Raja belum ada.

Repot? Sibuk? Ya iyalah, jelas itu! Saking sibuknya, saya bener-bener gak punya waktu untuk blogging dan mungkin karena emang udah kebiasaan juga sih ya kalo lagi di rumah saya jarang online, BB pun kebanyakan nganggur, makanya dua minggu jadi ibu rumah tangga saya bener-bener terisolasi deh sama yang judulnya dunia maya ini. Padahal di rumah kalo mo online ya bisa pake si torch, g-tab, ato dari netbook dengan modem yang siap koneksi 24 jam. Tapi gak tau deh, rasanya saya gak punya waktu untuk itu. Selalu aja ada yang bisa dikerjain di rumah. Cucian udah beres, masih bisa tuh ngelirik kain lap yang udah kotor untuk dicuci. Rumah udah bersih, ternyata beberapa lemari masih perlu dibersihkan bagian dalamnya. Udah selesai masak, masih bisa tuh ngupas-ngupasin bawang putih trus di-blender dan disimpan di kulkas biar kalo mo masak tinggal maen ambil aja *ini sih judulnya nyari-nyari kerjaan yaaa :mrgreen:*. Kalopun gak ada yang mo diberesin, dibersihin, dicuci, disetrika, kan ada si anak ganteng yang cerdas yang butuh ditemenin untuk maen, baca buku, makan es krim, dan juga butuh untuk disuapin makan pagi-siang-malamnya. Pokoknya, aktivitas di rumah gak ada matinya deh! There was always something to do yang bikin saya gak ada keinginan dan gak kepikiran lagi untuk maen-maen di dunia maya.

Continue Reading…

Being A Stay At Home Mom…

Sudah seminggu ini saya menjalani hari-hari sebagai seorang ibu rumah tangga atau yang istilah kerennya stay at home mom.

Tak ada lagi kesibukan di kantor. No meeting. No analysing. No designing. No programming.

I don’t even need to dress up in the early morning, and of course there is no official outfit or even high heels to use everyday…

Aktivitas pulang-pergi kantor-rumah setiap jam 7-11-13-16 juga tidak lagi saya jalani…

Sekarang, sehari-harinya saya berada di rumah. Dengan aktivitas utama terfokus pada Raja.

Perubahan yang sangat besar untuk saya, karena yang tadinya hari-hari saya dipenuhi oleh aktivitas kantor dan rumah, sekarang it’s purely about home.

Yang tadinya pagi-pagi saya berdandan untuk ke kantor, sekarang saya disibukkan sama kegiatan nyiapin makan pagi Raja, nyuapin, mandiin, trus abis itu jalan-jalan keliling komplek.

Kalo biasanya jam 11 siang mikir untuk balik ke rumah, sekarang jam segitu berarti siap-siap untuk Raja makan siang. Begitu juga pas jam 4, instead of finishing my work for going home, i have to prepare the dinner for Raja.

Tentu saja, aktivitas di rumah jauuuuuhhhh lebih sibuk daripada kantor. Kesibukan gak ada henti-hentinya dari pagi sampe malam. Kalo Raja lagi bangun, berarti saya harus menemaninya mengeksplorasi segala sesuatu. Begitu ia bobo, gak lantas mamanya juga bisa ikutan bobo dengan nyamannya karena ada kerjaan yang harus diselesaikan, semisal nyiapin makanan Raja, nyuci peralatan makannya, ato ngerjain pekerjaan rumah tangga lainnya. Dan karena Raja maunya nempel terus sama mamanya, semua harus saya kerjakan dengan buru-buru, bahkan mandi pun kayak dikejar-kejar dan saya bahkan pernah harus makan siang sambil menyusui Raja 😀

Fiuuuhhh…serasa sibuuuukkk banget. Padahal di rumah masih ada housemaid kami si Santi yang mengerjakan semua pekerjaan rumah sementara saya hanya ngurusin segala sesuatu menyangkut Raja aja, tapi kok rasanya bener-bener sibuk banget ya?

Jadi kepikiran, gimana mama saya dulu sewaktu kami bertiga masih kecil-kecil ya? Waktu kami kecil dulu, di rumah, mama gak ada yang bantuin. Semua dikerjakan sendiri. Tapi kami keurus, rumah juga keurus. Mama bahkan masih bisa nyari uang tambahan dengan jualan kue dan es mambo. Rumah kami bahkan jadi juara bertahan lomba kebersihan rumah di komplek tempat tinggal kami dulu.

Sudah begini, makin salut plus malu sama mama…

Saya yang cuma ngurusin satu orang anak aja udah ngerasa sibuk dan repot banget. Tapi yah, gak apa-apa, saya yakin ini cuma karena saya tidak terbiasa saja menjadi ibu rumah tangga.

Di rumah, waktu juga terasa berjalan jauuuhhh lebih cepat. Rasanya baru aja Raja makan pagi, eh tiba-tiba udah siang udah mo makan siang lagi, setelah itu udah mo makan buah, hanya terasa seperti semenit lewat, udah mo siap-siap lagi untuk Raja makan sore. Tiba-tiba setelah itu sudah malam, bentar lagi Raja udah mo siap-siap untuk bobo.

Waktu bener-bener gak terasa. Makanya, gak ada waktu untuk merasa bosan.

O ya, hal paling berat yang saya jalani adalah di bagian nyuapin Raja. Saya udah pernah bilang di sini, kalo Raja is very addicted to ASI, makanya kalo makan lebih baik jangan di dekat saya. Nah, dengan kondisi sekarang, sayalah yang harus memberinya makan. Dua hari pertama, acara makan berlangsung kacau. Sambil makan, Raja malah bolak-balik minta mimi. Kalo gak diturutin, nangis kejer. Sudah gitu, manjanya juga kumat, sementara makan minta ini-itu, ya minta gelas-piring-sendok untuk dimainin lah, minta tissue, minta dvd-nya diganti-ganti. Duh, bener-bener deh. Sekalipun tetep habis, tapi acara makan bisa berlangsung sampe dua jam!!

Puji Tuhan, setelah dua hari pertama itu, semua berlangsung lancar. Bahkan Raja bisa menyelesaikan porsi makannya hanya dalam waktu 15 menit saja. Mungkin karena setelah itu Raja sudah terbiasa, sudah sadar sepenuhnya bahwa mamanya sekarang 24 jam ada di dekatnya, jadi dia gak perlu mengacaukan antara waktu makan dan menyusu. Dia juga gak boleh manja, karena kalo manjanya kelewatan, mamanya bisa juga memberi peringatan dengan nada keras 😀

Setelah dua hari pertama yang berat itu, acara makan pun menjadi sangat menyenangkan.

Dengan berada di rumah seperti ini, Raja menjadi jauh lebih dekat dengan mamanya. Main, belajar, makan, jalan-jalan, mandi, semuanya dilakukan bersama mamanya. Tidak hanya Raja yang bahagia, tapi mamanya juga…. seneeeeennnggg banget rasanya.

Dengan kedekatan kami seperti ini, perasaannya juga semakin sensitive, apalagi kalo mamanya sedang marah, Raja tau banget lho… Dan dia selalu tau gimana caranya ngebujuk mamanya: minta mimi trus setelah itu sambil mimi, tangan mungilnya mengelus-ngelus wajah mamanya. Dan tau gak sih… Raja tidak akan berhenti sampe mamanya memberikan senyuman termanis untuknya. Kalo sudah gitu, gimana hati ini gak luluh nak????? he he… Nah, setelah mamanya luluh, mulai deh usilnya muncul. Jarinya dimasukin ke dalam mulut ato lubang idung mamanya, sambil matanya tersenyum nakal. Dasar….

Hari-hari berada di rumah dengan segala kesibukan dan gejolaknya sangat saya nikmati. Tak pernah sedetik pun saya merindukan kegiatan kantor, mungkin karena selalu ada aja yang harus dikerjakan kali’ yah?? Tantangan berada di rumah rasanya jauh lebih besar daripada bekerja di luar.

Sayang, di hari ini semua harus berakhir.

Yupe, karena my stay at home time hanya saya jalani berhubung si suster minta cuti seminggu untuk pulang kampung setelah masa 1 tahun penuhnya terlewati. Semalam, si suster tiba dengan selamat sentosa di rumah kami.

Pagi ini, setelah kebersamaan dan kedekatan selama seminggu itu, kembali aktivitas ke kantor kami -saya dan Raja- jalani.

Ada tangisan dan rengekan yang sangat menyayat yang mengiringi keberangkatan saya ke kantor. Ada air mata di pelupuk mata saya…

Ah, nak, andaikan kau tahu, tidak hanya dirimu saja yang sedih nak… Mama juga sedih.. Mama juga ingin sekali bisa selalu bersamamu di rumah, nak, tapi tolong mengerti bahwa masa depan kita akan lebih baik jika papa dan mama sama-sama bekerja…

Karena itu sabar ya nak, mama yakin Raja anak mama yang cerdas akan cepat mengerti…