Beautiful Things In The Morning

Pagi tadi, saat membuka pintu rumah, penciuman saya langsung menangkap wangi udara yang sangat khas. Kulit saya juga langsung mengenali semilir angin yang lewat menerpa…..

Musim panas.

Saya baru sadar, pergerakan waktu sekarang sudah masuk di musim yang dulunya sangat saya sukai.

Musim di mana saya bisa menikmati langit biru yang jernih, awan putih yang berarak, semilir angin yang membawa wangi rumput, serta berkawan dengan capung di antara rerumputan. Saya tak pernah lupa kenangan masa kecil dulu, pergi ke sekolah di pagi hari dengan suasana musim yang sangat saya sukai, rasanya menambah semangat untuk memulai tahun ajaran yang baru. Saya juga selalu mengenang saat-saat pada musim ini di mana saya jogging mengelilingi jalan kontrol bandara bareng papa dan mama…sore hari di musim panas yang indah, yang tak akan pernah saya lupa……

Mencium wangi udara dan merasakan semilir angin musim panas di pagi ini membuat saya kembali teringat pada kenangan-kenangan yang melekat begitu sempurna itu, dan hal itu bikin saya bahagia, menyadari betapa indah dan berharganya pagi ini……

Iya, berharga sekali karena di Palembang, musim panas yang indah seperti ini tidak bertahan lama.

Pengalaman tahun-tahun sebelumnya menunjukkan bahwa tak lama lagi musim panas akan berganti dengan musim asap. Langit biru jernih berganti dengan langit kelam. Udara segar yang dibawa angin musim panas berganti dengan polusi. Sinar matahari tertutup, warnanya pun menjadi pucat, sementara warna bulan terlihat memerah. Tak bisa lagi kita membuka pintu rumah dan jendela lebar-lebar agar udara segar mengalir memenuhi rumah, sebaliknya semua akses ke luar harus ditutup rapat-rapat agar abu dan kotoran sisa pembakaran tak menyerbu masuk ke dalam.

Tahun ini, tidak tahu nanti bagaimana. Mari berharap semoga kondisinya lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya. Tapi karena kemungkinan musim asap akan segera datang menyusul hadirnya musim panas ini, jadi mari dinikmati sebaik-baiknya wangi udara yang masih bersih ini… Mari nikmati langit biru cerah, puaskan mata melihat awan putih berarak di atas sana, dan bangkitkan semangat dengan semua hal kecil termasuk yang terjadi di pagi hari.

Continue Reading…

Kenangan di Sepiring Nasi

Beberapa hari lalu saya gak sempet masak di rumah.

Memang akhir-akhir ini terasa agak berat sih untuk masak sendiri, bangun subuhnya udah mulai susah karena tidur malam yang gak bisa bener-bener nyenyak, badan juga udah lebih cepet capek…terutama bagian kaki, cepet banget kerasa pegelnya, asal agak lama aja berdiri ato jalan pasti deh langsung bengkak dan kerasa pegel bukan main. Sampe-sampe kalo lagi belanja di supermarket, saya berkali-kali bilang sama suami, pengen banget rasanya bisa masuk dalam trolley belanjaan biar ke sana ke mari didorong sama suami aja..hihihihi…

Biasanya kalo saya gak masak, kami suka milih makan di resto, kebiasaan kami suka ganti-ganti resto, biar bisa nyoba gitu menunya apa-apa aja dan rasanya kek mana. Tapi gak tau kenapa, beberapa hari lalu itu saya keinget sama sebuah warung makan yang lokasinya deket banget sama kos-kosan saya dulu.

Warung makan itu sebenarnya bernama warung Bu Uci, tapi entah kenapa, gak tau juga dari mana asal-usulnya saya dan temen-temen malah menyebut tempat itu dengan Warung Jawa, memang sih yang punya adalah orang Jawa, tapi makanan yang dijual di situ bukan juga yang khas Jawa banget…jadi gak taulah, siapa yang pertama kali nyebut itu Warung Jawa, yang pasti sampe sekarang kami tetep nyebutnya gitu.

Continue Reading…

*Lupa Ngasih Judul*

5 Hari gak ngeblog dan daftar bacaan di Google Reader dah nyampe ratusan ajah!

Wew…sepertinya temen-temen blog saya pada rajin-rajin yah nge-update blognya. Seneng sih, rasanya gak percuma liat google reader. Banyak yang bisa dibaca, banyak yang bisa bikin senyum-senyum sendiri ato justru bikin terharu dan banyak juga hal-hal baru yang bisa saya dapat 🙂

5 hari terakhir ini saya memang sama sekali gak ngelakuin aktifitas ngeblog. Kerjaan di kantor sedang banyak sekali dan karena saya harus pulang jam 4 tepat, maka mending saya fokus ke kerjaan aja dulu.

Puji Tuhan semua lancar. Target-target minggu ini udah tercapai. Dan oh ya tadi saya juga sempat ngikut fit and proper test (lagi!). Puji Tuhan presentasinya lancar dan program rencana kerja saya diloloskan oleh manajemen…cihuuyyy!! Kiranya Tuhan berkati supaya semua target yang udah saya susun sampe April tahun depan bisa tercapai dengan gemilang…amiinn!

Tadi saat ngikutin fit and proper test, ada satu keberuntungan yang lagi-lagi Tuhan beri buat saya. Sederhana tampaknya, tapi bikin saya ngerasa betapa beruntungnya saya ini.

Lanjutkan membaca “*Lupa Ngasih Judul*”

Not 1… Not 2… Not 3… Not Even 4…. It’s 5 Stories on This Friday!

Minggu ini sebenarnya banyak banget yang pengen saya ceritain dan dokumentasiin di sini. Pengen deh kayak Pepipepo, tiap hari bisa publish beberapa tulisan sekaligus. Tapi duh, untuk bikin 1 tulisan aja musti disiapin dan direncanain waktunya, apalagi kalo 2..3..4??

Cerita yang banyak itu akhirnya saya rangkum dalam satu tulisan ini. Gak apalah, sekaligus dibikin jadi panjang gini, daripada dipisah-pisah nanti malah gak ketulis-tulis.

Ok deh, gak usah berlama-lama lagi, mari, kita mulai saja. Ayo, yang mo ngambil kopi sama snack dulu di dapur, saya persilakan. Kalo udah, duduk yang manis yah trus ambil napas dalam-dalam…

Kita mulai!

Video Raja Lagi Baca

Kapan hari pernah ada yang minta video Raja lagi membaca. Nah, ini saya kasih. Not just 1, but 2 videos!

Lanjutkan membaca “Not 1… Not 2… Not 3… Not Even 4…. It’s 5 Stories on This Friday!”

Flamboyan…

Adakah yang gak tau seperti apa pohon Flamboyan itu? Mungkin jarang yang gak tau yah karena pohon ini termasuk terkenal. Tapi mungkin ada yang belum tau, ini saya tampilkan fotonya.

Pohon Flamboyan (Foto diambil di depan toko buah Larissa, Jl. Basuki Rahmat, Palembang)

Lanjutkan membaca “Flamboyan…”

Kartini Cilik : Cantik Dengan Baju Bodo

Mampir sini buat majang foto saya jaman SD dulu demi ngikutin Kontes Foto Kartini Cilik-nya teh Nchie. Nasib belom punya anak cewek, gak ada yang bisa diajak pake baju-baju daerah yang lucuk-lucuk trus didandanin. Ya udah, pake foto sendiri aja 😀

Di foto ini saya pake baju daerah wanita Bugis, baju Bodo namanya. Dipakenya dalam rangka ikutan lomba fashion show anak-anak…hihihi… Waktu itu kenapa pilih baju Bodo? Karena pas mama saya pergi ke salon deket rumah buat nyewa baju, ternyata yang tersedia tinggal baju itu aja, yang laennya dah pada disewa anak-anak laen…kasian deh..hihihi..

Dan ini dia penampakan saya dalam baju khas daerah Bugis 🙂

Continue Reading…

The Last Year of My 20’s

Happy birthday to me!!!

Yap, hari ini saya ulang tahun lagi! Setelah cerita ini dan ini, hari ini saya mau bikin cerita ulang tahun saya lagi, hehehe… Gak kerasa yah, udah tiga kali ulang tahun saya dirayakan dengan menulis di blog  ini 😀

Ulang tahun kali ini terasa jauuuhh lebih spesial buat saya dibanding sebelumnya. Kenapa? Pertama, karena ini pertama kalinya saya ngerayain ulang tahun dengan suami tercinta ada di dekat saya setelah kami menikah. Kedua, istimewaaa banget karena ini adalah tahun terakhir saya di usia dua puluhan… Tahun depan, usia 30an sudah menanti…huwaaaa…udah makin tuwir niiiihhhh!!!! 😀

Trus gimana, sedih gak sudah berada di penghujung dua puluhan?

Lanjutkan membaca “The Last Year of My 20’s”

The Changes (Part III)

Seperti yang saya ceritakan sebelumnya, di tanggal 22 Agustus 2009 kami pindah ke rumah pribadi kami yang sampai sekarang ini masih menjadi tempat tinggal kami. Masih belum tau sih bakal berapa lama tinggal di sini, yang pasti selama kami masih bekerja di Palembang, rumah ini akan tetap menjadi istana kami. Gak kepikiranlah mo nyari rumah lain lagi di sini. Di sini pun sudah lebih dari cukup.

Cerita awal mengenai rumah ini pernah saya tuliskan di sini. Di situ sudah saya jelaskan mengapa rumah ini kemudian menjadi pilihan kami. Soal masalah air di rumah kontrak yang dulu itu, jelas terselesaikan dengan pindah ke rumah ini 🙂

Walaupun sudah cukup untuk kami, tapi yang namanya rumah yang dibeli sudah jadi, tetep aja lah ya ada yang kurang pas-nya karena dulu kan dibangun sesuai dengan selera pemilik lama. Karena itu, di rumah ini kami juga melakukan beberapa renovasi dan perubahan.

Renovasi pertama kami lakukan setahun yang lalu. Ceritanya sudah pernah ada di sana dan di sini.

Selain major changes seperti yang ada di cerita di atas itu, ada juga beberapa minor changes yang terjadi di rumah kami ini. Apa sajakah itu?? Well, this is it! *bukan ala miss quinn si tukang masak seksi*

Lanjutkan membaca “The Changes (Part III)”

The Changes (Part II)

Setelah tinggal di kost-an ini, saya pindah ke rumah sewaan…

Rumah Kontrak, Jalan Radial

Akhir tahun 2007, setelah pertunangan kami di 18 Mei 2007, kami berkonsentrasi penuh pada pernikahan yang akan diselenggarakan di bulan Maret tahun berikutnya. Salah satu persiapan yang kami lakukan adalah mencari rumah kontrak. Waktu itu memang mampunya ngontrak rumah dulu. Belum mampu bok beli rumah sendiri. Duit dari mane jek??? Jaman itu walo udah bergaji penuh, tapi teuteup itungannya masih kere, apalagi masih harus mikirin biaya nikah. Huhuhuhu…berdarah-darah dah!

Rumah kontrak yang kami pengen sih gak muluk-muluk yah. Hanya pertama ya lokasinya aman dan ada tetangganya, deket sama kantor, dan kalo bisa rumahnya agak baruan dikit biar keliatan seger.

Tapi ternyataa…bukannya mudah menemukan rumah kontrak yang pas. Apalagi yang deket kantor. Rata-rata penuh dan harganya juga cenderung mihil, secara di daerah perkantoran.

Continue Reading…