Masak Apa Hari Ini: Mengatur Menu Masakan Untuk Seminggu

Salah satu kegiatan seru yang saya bikin setiap minggunya adalah ngatur menu masakan buat seminggu ke depan. Biasanya kan saya belanja mingguan untuk bahan-bahan masakan di hari Jumat malam (di supermarket) dan Sabtu pagi (di pasar tradisional), jadi kalo udah Jumat siang gini biasanya saya udah mulai tuh bikin daftar menu masakan buat hari Minggu sampe Jumat depan (buat Sabtu gak perlu, karena biasanya Sabtu kami makan di luar…hehehe).

Nah, udah mo 3 minggu ini saya gak punya mbak lagi di rumah, jadi ya otomatis kudu masak sendiri. Karena saya ngantor pagi dan harus berangkat pagi banget buat nganterin si abang sekolah dulu, maka saya milih bangun pagi jam 3 supaya punya waktu yang cukup tanpa terburu-buru di dapur selama 2 jam. Jam 5 saya udah harus kelar dengan urusan dapur trus harus segera mandi biar masih punya waktu yang cukup juga buat milih-milih baju dan dandan cantik…hehehehe…

O ya, karena lagi gak ada mbak, maka untuk urusan bersih-bersih rumah dikerjain sama pak suami dan si sus. Biasanya pak suami di lantai atas, sementara si sus di lantai bawah atau gantian terserah mereka lah ngaturnya, saya mah taunya sibuk di dapur aja dan taunya jam 5 udah pada kelar semua. Rumah udah bersih luar-dalam-depan-belakang sementara makanan udah tersaji di atas meja makan.

Jam 5 pagi makanan udah kelar dimasak. Memang pagi banget ya. Untunglah di rumah ada si sus jadi makanan bisa dipanasin dulu sebelum diantar sebagai bekal ke sekolah abang dan kantor kami. Si abang memang untuk bekal makan siangnya gak bawa dari pagi, tapi dianterin ke sekolah deket-deket sama jam makan siangnya supaya makanannya bisa dinikmati dalam kondisi masih hangat. Buat ngambil bekal dari rumah dan nganterin bekalnya ke sekolah abang, kami minta tolong sama OB kantor (dia kami kasih gaji bulanan untuk itu). Selain buat bekal abang, si sus juga biasanya siapin bekal makan siang untuk saya dan suami juga, jadi kami bisa makan siang di kantor dulu dan cuma keluar untuk jemput abang dari sekolah. Sekali lagi, syukurlah di rumah masih ada sus, jadi ada orang yang bisa manasin dan masuk-masukin makanan ke kotak bekal 😀 .

Karena sekarang lagi masak-masak sendiri, maka saya mau share di sini menu masakan saya selama seminggu ini. Jenis masakannya sendiri biasa-biasa aja sih, cuma sapa tau gitu bisa ngasih ide ato pencerahan buat ibu-ibu lain yang juga kudu mikir hari ini mo masak apa? Hehehe…. Sebagian masakan minggu ini resepnya udah ada di blog ini, tar saya kasih link-nya. Sementara yang resepnya belum pernah saya tuliskan di blog ini, sekalian bakal saya bagikan juga resepnya di sini 😉 .

Last week menu
This Week Menu

Lanjutkan membaca “Masak Apa Hari Ini: Mengatur Menu Masakan Untuk Seminggu”

Iklan

Antara Galau Beautiful Mind dan Gulai Daging Sapi

Selamat hari Selasaaaaaa!!!!

Aaahh… 6 minggu terakhir ini memang rasanya bahagia banget kalo udah hari Selasa (dan Rabu juga sih sebenarnya). Bahagianya sampe yang bikin perasaan gak sabar menanti-nantikan gitu. Rasanya jadi pengen waktu diputer lebih kenceng supaya hari Selasa lebih lekas tiba. Dan begitu hari yang dinanti-nantikan itu tiba, bahkan sebelum matahari bersinar, saya pun akan dengan tidak sabaran stand by di depan laptop…

Continue Reading…

Silky Chocolate and Durian Muffin

Weekend kemarin, lagi-lagi jadi hari-hari yang sibuk buat kami. Sibuk karena ada beberapa hal yang perlu dikerjain di rumah, selain itu kami juga sibuk belanja dalam rangka Natal…hehehe… Seneng banget rasanya kalo udah mo hari raya gini ya. Kegiatan belanja yang sebenarnya udah biasa dilakukan jadi terasa lebih spesial, karena judulnya mo belanja untuk hari raya 🙂

Selain itu, makin deket sama Natal, saya juga jadi makin rajin bikin cemilan di rumah. Ntah kenapa ya, rasanya asik aja kalo di rumah tuh tiap hari ada cemilan, ada wangi kue, dan ada kami yang duduk bareng di tengah suasana dingin menjelang Natal sembari nonton, bercanda, dan menikmati cemilan 🙂

Nah, pagi ini saya mau bagi resep cemilan yang aslinya saya dapat dari hasil share teman di Facebook. Dua resep yang mo saya bagi ini, bikinnya gampang banget dan dari apa yang saya lihat, kemungkinan gagal tuh hampir tak ada, makanya pas sekali liat resepnya langsung ada keinginan untuk eksekusi. Yuk, mari disimak ya, sapa tau temen-temen juga ada yang pengen nyoba bikin Silky Chocolate dan Durian Muffin ini.

Lanjutkan membaca “Silky Chocolate and Durian Muffin”

My Egg Tart Recipe

Kemarin sore, setelah jedah yang cukup lama, akhirnya saya bikin Egg Tart alias Pai Susu lagi. Diinget-inget, sebelum hari kemarin itu, rasanya terakhir saya bikin egg tart tuh lebih dari 9 bulan yang lalu. Lama banget ya 😀

Sebenarnya saya udah pernah cerita tentang Egg Tart ini di sini, tapi memang waktu itu resepnya gak saya sertakan. Nah kemarin waktu saya upload foto bahan-bahan untuk bikin egg tart di FB, ada yang minta untuk dibagiin resepnya, ya udahlah pas banget itu jadi bahan untuk update blog hari ini..hehe…

Kemarin bikin egg tart ini karena atas permintaan si abang. Tadinya saya udah berencana mo bikin Orange Chiffon Cake (yang tentu saja jauh lebih gampang ketimbang egg tart) buat bekal ke sekolah dia hari ini. Eh tapi anaknya tiba-tiba request dibikinkan egg tart. Ya sudahlah gak apa-apa, diikutin aja maunya, walo sebenarnya saya rada malas bikin egg tart ini, hehe, habis manggangnya itu lho mesti ditungguin di depan oven. Gak bisa ditinggal sama sekali, kecuali kalo kita mau filling-nya menggembung kemudian pecah. Memang tantangan paling besar bikin egg tart ya itu, bagian memanggangnya, kudu ditungguin, kapan saja ada filling yang mulai menggembung, maka tart harus segera dikeluarkan dari oven, dianginkan bentar trus dimasukin lagi ke dalam oven untuk meneruskan proses pemanggangannya.

Selain soal proses pemanggangannya, hal lain yang jadi tantangan membuat egg tart adalah penggunaan kuning telurnya yang cukup banyak sementara putih telur tidak digunakan sama sekali. Bandingkan dengan bikin chiffon atau klappertaart yang menggunakan kedua bahan telur sekaligus dalam perbandingan yang seimbang, sehingga hampir tak ada bagian telur yang terbuang. Memang biasanya kalo bikin egg tart, bagian putih telurnya saya simpan untuk dipake dalam bahan makanan yang lain sehingga gak terbuang. Tapi tetep aja, rasanya lebih asik kalo baik putih telur maupun kuning telur sama-sama digunakan supaya gak perlu mikirin mo bikin apa lagi untuk manfaatin salah satu bagian telur supaya gak terbuang.

Meski begitu, sebenarnya hasil  yang didapat sesuai kok dengan tantangannya. Bener deh, egg tart ini rasanya enak dan gak bikin eneg. Meski pake banyak telur, tapi baunya gak ‘telur banget’ malah cenderung wangi karena pake pasta vanilla. Dan the best part of all adalah ketika ngeliat gimana lahapnya orang-orang tersayang di rumah menikmati egg tart ini. Segala capek hilang sudah deh, berganti rasa puas 🙂

Continue Reading…