KI Park Palembang

Salah satu tempat yang sering banget kami kunjungi adalah taman Kambang Iwak. Saking seringnya, sampe-sampe tempat ini jadi terasa ‘biasa’ dan meski sering saya bercerita tentang aktivitas kami di taman ini, tapi gak pernah secara khusus saya ceritakan tentang KI Park di blog saya ini, padahal jasanya cukup besar, salah satunya bikin kami termotivasi untuk sering olahraga dalam hal ini lari, karena sungguhlah, taman kota ini dengan kesegaran serta keteduhannya, menarik minat banget untuk berolahraga di situ. Kadang meski rasa malas melanda, tapi kalo udah ingat betapa asiknya menghirup udara dan menyaksikan kesegaran di taman itu, langsung deh itu semangat olahraga muncul lagi 😀 .

Hampir tiap minggu kami menyambangi taman ini. Kadang bareng anak-anak. Kadang juga hanya kami berdua saja.

Kalo sama anak-anak biasanya pas weekend dan tujuan utamanya cuma buat jalan-jalan sambil nikmatin pemadangan dan udara segar aja bukan untuk lari. Selain agak kesusahan kalo lari bareng anak-anak, pergi ke taman ini saat weekend juga memang udah kurang nyaman untuk lari, karena udah keramean sama orang.

Continue Reading…

Iklan

Diproteksi: Cerita Cuti Sebulan

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:

Diproteksi: Hari-Hari Kejepit Kami

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:

Wednesday, Thursday, Friday, Saturday, Sunday….

Libur lebaran yang CUMA seminggu ini, kami sama sekali gak kemana-mana. Hanya di dalam kota dan di dalam rumah aja. Tapi kok rasanya tetep perlu ya dibikinin jurnalnya, meski ceritanya ya cuma itu-itu doang, hehe…yah, namanya juga liburan yang gak kemana-mana. Nah, kemarin kan udah nyampe di cerita hari Selasa, sekarang lanjut lagi ke hari Rabu dan seterusnya sampe di hari terakhir liburan.

Wednesday

Hari ini pe-er masih numpuukkk…. Setelah sebelumnya semua perkakas dapur dicuci, agenda hari ini adalah menata semuanya ke dalam rak-rak. Sehabis sarapan, mulailah saya dan suami ngerjain semua satu per satu. Puji Tuhan bisa beres sebelum makan siang. Puas banget rasanya ngeliat dapur udah rapi dan barang-barang udah pada tempatnya.

Continue Reading…

Saturday, Sunday, Monday, Tuesday….

Dari judulnya ketahuan banget kalo gak ada ide buat ngasih judul tulisan ini apa…hihihihi…. Ya udahlah, apapun judulnya yang penting mah isinya….walo sebenarnya isinya gak penting juga sih. Trus kenapa ditulis? Ya gak apa-apa, pengen nulis aja 😛

Saturday

Woke up that morning dengan perasaan hepiiii….yayyy…libur dimulai! Pagi-pagi bangun saya bikin sarapan trus sekalian masak buat makan siang. Soalnya hari ini rencananya suami mo ngerjain instalasi listrik tambahan di dapur dan siangnya saya musti nganterin Raja ke sekolah musik yang mana itu adalah hari pertama kelas JMC buat Raja. Suami gak bisa ikut nganterin karena ya itu, dia mo ngerjain instalasi tambahan di dapur.

Continue Reading…

How A Working Mom With Toddler Can Survive Without A Maid

Ini gara-gara ngobrol via BBM sama Pungky soal rutinitas kami berdua sekarang yang statusnya sama-sama jadi ibu bekerja tanpa pembantu/asisten/pengasuh anak di rumah, malah jadi kepikiran mo nulis tentang ini.

Dihitung-hitung, saya ngejalanin kondisi tanpa orang yang bisa bantuin saya untuk pekerjaan rumah atau untuk jagain Raja  sudah selama hampir 4 bulan. Gak cukup dengan gak punya pembantu/asisten, suami saya pun jauh, jadi kalo pas hari kerja, ya saya bener-bener sendiri ngelakuin semuanya.

Jujur, awalnya terasa beraatt banget.

Baru ngebayangin aja saya udah ngerasa capek sendiri.

Pernah di satu hari Minggu saya nangis sampe tersedu-sedu, sangking takutnya saya menghadapi hari Senin. Takut kalo semua gak bisa berjalan dengan baik. Takut kalo saya gak bisa bangun jam 3.20. Takut gak sempat masak. Takut Raja rewel. Takut Raja sampe telat ke sekolahan. Takut saya kecapean dan jadi marah-marah. Takut bawaan jadi sering sewot karena terlalu kejar-kejaran dengan waktu. Takut ini. Takut itu. Sampe takut gak sempet dandan….hihihihi…. Lebay? Yes! Emang lebay kok sayanya!

Tapi hidup pun harus terus berjalan kan? Dan mau gak mau, semua harus dijalanin. Anak harus tetap keurus, begitu juga dengan rumah dan diri saya sendiri. Saya gak boleh terpuruk dalam perasaan mengasihani diri sendiri atau perasaan gak mampu ngelakuin semuanya, karena itu saya berusaha menyemangati diri saya sendiri.

Saya ingat, di masa-masa awal itu, ada beberapa hal yang saya lakukan demi menyemangati diri.

Continue Reading…

Kemarin Itu….

…..

Saya makan buanyak sekali!

Jadi ceritanya gini, kan hari Senin malam suami balik ke Palembang, karena Selasa siangnya mo berangkat ke Jogja. Karena berangkatnya siang, jadi paginya masih bisa nganterin kami ke kantor lalu ke sekolah Raja.

Seperti biasa, kalo ritual pagi itu, saya singgah bentar dulu di kantor buat ngabsen trus langsung jalan lagi untuk nganterin Raja ke sekolah. Sehabis nganterin Raja, setelah kami balik ke mobil, ntah apa karena rasanya beda kalo lagi bareng-bareng gini, saya tiba-tiba ngusulin suami untuk singgah makan bubur ayam Kang Didin dulu sebelum nganterin saya balik ke kantor.

Padahal dari rumah kami udah sarapan lhooo, tapi entah ngilang kemana makanan tadi, yang pasti rasanya masih pengen sarapan semangkuk bubur ayam lagi.

Continue Reading…

Nambah 6 Lagi…

Sambil nunggu suami nyampe di rumah, saya pengen ngelanjutin seri tulisan tentang POHON 😀

Harus saya akui, perdebatan kecil dengan Raja yang terjadi beberapa waktu lalu itu, mengubah satu sisi kehidupan saya…#tsaaahh… Saya jadi benar-benar lebih perhatian pada pepohonan di sekitar saya, yang tadinya gak saya pedulikan. Sekedar liat aja, tapi gak pernah mau peduli what the hell its name is. Dulu, saya malah hanya biasanya perhatian pada dahan-dahan pepohonan yang mulai terlihat mengganggu jaringan listrik yang menggunakan kawat tak berisolasi :P, kan kalo kayak gitu berarti jaringannya musti diamankan dengan melakukan pemampasan pohon (pohonnya bukan ditebang lho, cuma dahan-dahannya aja yang musti dipampas hingga ke jarak aman dari jaringan).

Continue reading “Nambah 6 Lagi…”