Simple Summer Strawberry Cake

Akhir-akhir ini cuaca di Palembang sering sekali sangat panas pada pagi hingga menjelang sore hari. Panasnya yang betul-betul terik dengan temperatur udara yang cukup tinggi. Kemarin pagi, termonitor dari pengukur suhu di tengah kota, temperatur di kota ini mencapai 39,6 derajat Celcius. Wow banget pokoknya panasnya.

Panas yang sangat terik itu kemudian biasanya akan disusul dengan hujan yang seringnya cukup lebat disertai angin kencang pada malam hari. Kalau malam hari hujan, maka rasanya bersyukur sekali karena berarti temperatur dalam rumah akan jadi lebih sejuk dan lebih bersahabat hingga tidur pun bisa lebih nyaman. Lain hal kalau seharian itu tidak ada hujan sama sekali, AC diatur di suhu paling rendah pun tetap saja udara dalam rumah terasa sangat panas dan lembab, bikin pada keringetan dan gak nyaman buat tidur.

Iyes, cuaca memang lagi ekstrim akhir-akhir ini. Dan sepertinya ini terjadi bukan hanya di Palembang saja, tapi juga di kota-kota lain. Kondisi cuaca yang kayak gini memang bikin kita perlu banget jaga kesehatan ya. Puji Tuhan kami sekeluarga dalam kondisi baik dan sehat, si abang aja yang lagi kena flu, tapi flunya ringan kok gak sampe bikin sakit kepala dan demam 🙂 .

Continue Reading…

Cemal-Cemil

Soal urusan dapur di rumah, bisa dibilang sekarang-sekarang ini saya nyantai banget. Sejak ada mbak Wiwik, saya gak pernah masak sendiri lagi. Ya abis gimana, begitu pagi bangun, makanan udah terhidang di atas meja. Mbak Wiwik memang kalo masak tuh subuh, paling-paling kalo perlu siang masak lagi untuk bikin sayuran ijo. Sekali masak biasanya dia bikin 3-4 jenis lauk dan 1-2 jenis sayuran plus 1-2 jenis makanan buat sarapan. Semuanya selesai sebelum jam 6 pagi saja sodara-sodara. Hebatnya lagi, jam 6 pagi itu dia gak cuma udah selesai masak aneka masakan, tapi juga udah selesai ngelap-nyapu-ngepel lantai bawah. Kerjanya memang cepat dan gesit. Puji Tuhan bisa punya ART seperti mbak Wiwik ini. Semoga nanti sehabis Lebaran, gak ada halangan buat mbak Wiwik (dan suster juga!) untuk kembali bekerja di rumah kami. Amin!

Tapi yaaa…meskipun urusan masak-memasak setiap harinya udah bisa diserahi semua ke mbak Wiwik, khusus untuk urusan bikin cemilan tetep menjadi kerjaan saya. Soalnya si mbak Wiwik gaptek kalo udah urusan per-baking-an. Ya udah, gak apa, kalo cuma untuk baking-baking-an mah gampang. Resep banyak, tinggal dieksekusi aja, apalagi saya selalu milih resep yang gampang. Justru yang bikin lama tuh adalah beberes dapur dan nyuci perkakas, kalo untuk yang ini mari kita serahkan kepada yang berwenang saja, yakni mbak Wiwik, hehe… Tapi itupun, meski ada yang bantuin buat beberes dapur sehabis saya obrak-abrik baking, kegiatan ini paling hanya saya lakukan pas weekend doang, hehe, pemalas ya. Ya abis kalo hari kerja, setelah pulang, waktu yang ada saya pake buat maen sama anak-anak dan juga buat nemenin si abang bikin PR Kumon, jadi gak kepikiran lagi buat turun ke dapur.  Gak apalah, yang penting masih ada kenangan di hati anak-anak tentang mamanya yang suka bikin cemilan, meski itu cuma saat weekend doang. Raja seneng banget kalo saya udah bilang mo bikin kue dan memang kegiatan ini salah satu yang bikin dia hepi banget menanti akhir pekan tiba. Gak cuma si Raja, suami juga seneng banget kalo saya bikin kue di rumah dan menurut dia, salah satu yang bikin dia suka adalah aroma kue yang lagi dipanggang dalam oven itu. Sama sih, saya juga suka banget nyium aroma kue yang lagi dipanggang. Gak cuma karena wangi, tapi karena ada rasa hangat setiap mencium wangi seperti itu dalam rumah 🙂

Continue Reading…