Desember, Januari, Februari, Maret

Hai…hai…!!

Been a while still the last time I logged in to this blog, sampai-sampai sempat lupa lho saya terakhir nulis di sini topiknya tentang apaan yak? 😅

Jadi gimana nih kabar teman-teman semua? Sekarang sudah bulan Maret 2021 yang mana itu berarti telah genap setahun sudah pandemi ini melanda Indonesia. Saya sungguh berharap teman-teman semua dalam keadaan sehat dan tetap bersukacita meskipun masih harus bergelut dengan new normal life yang entah harus sampai kapan ini 😁. Bersyukurlah sekarang vaksinasi sudah semakin gencar berjalan ya, mari sama-sama mendoakan supaya prosesnya bisa berjalan secara adil dan merata serta terutama Tuhan memberkati agar vaksin ini memang bisa menjadi jalan untuk berhentinya pandemi ini. Amiiinn!

Kabar keluarga kami sendiri puji Tuhan sehat dan baik, kegiatan sehari-hari masih tetap di rumah saja. Gak pernah jalan-jalan. Belum pernah pergi liburan. Dan belum berniat menyambangi mall dalam waktu dekat…hehehe…. Banyak hal sudah yang terjadi dari sejak terakhir saya menulis di sini. Ada cerita tentang Natal, Tahun Baru, pindahan rumah, ulang tahun si abang ke-12, ulang tahun pernikahan, dan masih banyak lagi cerita yang seharusnya bisa didokumentasikan di sini. Akhir tahun 2020 hingga awal tahun 2021 ini memang cukup sibuk untuk kami, terutama karena urusan pindahan rumah dan penyesuaian diri dengan ritme kehidupan di rumah baru hingga bikin saya kelupaan dan tak sempat terus buat bikin dokumentasi di blog ini 😅. Puji Tuhan sekarang lagi ingat dan sedang ada kesempatan, jadi langsunglah login ke blog buat nulis beberapa kejadian penting di keluarga kami sejak akhir bulan Desember hingga Maret ini. Iyes, ini ceritanya update rapelan 😆.

Continue Reading…

Kawai ES110, Si Piano Portabel Yang Murah Tapi Tak Murahan

Doh, judulnya ngiklan banget yak….

Hahahaha…

Padahal sih gak ya, saya nulis ini tujuannya bukan buat ngiklan, tapi hanya untuk berbagi cerita. Siapa tahu kan ya di antara pembaca ada juga yang kondisinya seperti kami: butuh piano dengan kualitas sekelas piano akustik berhubung anak sudah terbiasa pakai piano akustik, tapi dengan ukuran sekelas organ berhubung tinggal di tempat yang ruangnya terbatas 😁.

Continue Reading…

Si Adek dan Presentasi

Salah satu hal yang saya sukai dari metode belajar di sekolah anak-anak, adalah dari sejak dini anak-anak sudah diajarkan untuk berani menampilkan ide-ide mereka lewat presentasi. Dari sejak tingkat pra-TK (di sekolah anak-anak tingkat pra-TK itu adalah kelas K1, tingkat TK di kelas K2 dan K3), anak-anak sudah harus bisa menyampaikan presentasi meskipun masih dalam bentuk yang sederhana, misalnya saat Student Led Conference di mana mereka mempresentasikan apa saja yang mereka pelajari di sekolah kepada orangtua masing-masing. Duh, nulis ini jadi teringat ketika pertama kali lihat si adek presentasi di sekolah. Bangga dan gemeesss rasanya ngelihat anak umur 4 tahun presentasi 😁.

Dan sekarang, berhubung si adek sudah duduk di kelas 1 SD, maka tentu tugas-tugas yang berkaitan dengan presentasi itu semakin meningkat alias semakin sering dibanding waktu masih di TK dulu. Puji Tuhan, karena sudah dibiasakan untuk berani dalam menyampaikan ide lewat presentasi, maka si adek percaya diri saja serta tidak ada masalah sama sekali ketika harus presentasi baik itu yang direkam maupun yang dilakukan secara langsung di depan layar kelas.

Di quarter pertama yang baru lewat ini, si adek dua kali dapat tugas untuk presentasi.

Lanjutkan membaca “Si Adek dan Presentasi”

An Answered Prayer

Sejak dulu, saya paling suka lihat anak-anak yang bisa dan mau bermain musik dalam ibadah di gereja. Sukanya tuh yang sukaaa banget. Pokoknya tiap kali ke gereja dan melihat ada pemain musik yang masih anak-anak, pasti akan bikin saya sangat terpukau. Mungkin karena saya sendiri tidak mengerti apa-apa soal musik, mungkin karena jangankan bermain alat musik, bernyanyi dengan baik saja saya tidak bisa lulus jika untuk lulus diperlukan kualitas nyanyian tanpa ada satu pun nada yang meleset, sehingga setiap kali melihat orang yang bisa bermain musik, apalagi jika usianya masih anak-anak, maka saya akan terpukau sambil dalam hati bilang, “Luar biasa, usia sekecil itu sudah bisa memainkan instrumen musik dengan indah… Dan memainkannya untuk Tuhan lagi, benar-benar istimewa!

Karena perasaan yang seperti itulah, maka sejak awal memasukkan si abang ke sekolah musik, sudah ada kerinduan di hati saya kalaulah bisa si abang dengan belajar musik ini kelak bisa menjadi pemusik di gereja. Saat itu, meski kerinduan saya (plus suami juga, karena ternyata dia juga merindukan hal yang sama!) besar, tapi saya tahan diri sih karena sadar juga dengan kondisi saya yang nyanyi aja fals gini kok kayaknya terlalu muluk-muluk ya berharap bisa punya anak yang memiliki talenta dalam bermusik dan apalagi bisa memakai talenta itu untuk pelayanan di gereja 😁. Kalau suami bisa sih menyanyi dengan baik, tapi kalau untuk bermain musik dia sama cupunya dengan saya, alias tidak bisa sama sekali! 😄

Continue Reading…

Kumon Advanced Student Forum 2019

Setelah akhir tahun kemarin berhasil menyelesaikan Kumon EFL dengan predikat nilai Sangat Memuaskan, maka puji Tuhan tahun ini si abang diundang ke ajang Kumon Advanced Student Forum 2019 tidak lagi hanya untuk menerima piala, melainkan untuk menerima piagam Completer 😍.

Continue Reading…

ABRSM Piano Exam and The Kiddos’ New Courses

Salah satu hal yang bikin saya menikmati banget masa cuti ini adalah keleluasaan yang saya rasain dalam nganter jemput anak-anak. Karena ngerasa jauh lebih leluasa, makanya begitu mereka minta nambah les, saya pun langsung ijinin. Kendala untuk nambah les itu memang selalu adanya di waktu kan ya? Terutama tentu waktunya anak-anak. Tapi kendala waktunya akan lebih besar lagi kalo saya yang nganter jemput mereka juga terkendala di waktu kerja. Puji Tuhan saya masih punya waktu setahun lagi, jadi mari manfaatkan sebaik-baiknya untuk menambah bekal pengetahuan dan keahlian buat anak-anak.

Sejauh ini, sejak saya cuti si adek udah ngikut les menggambar di Global Art, trus si abang dan si adek juga ngikut les renang, trus si abang seminggu sekali juga latihan musik di gereja karena puji Tuhan dia udah mulai ikut pelayanan musik di ibadah Tunas Remaja, dan si adek juga sejak awal tahun ini mulai ikut les piano. Jadwal mereka sebenarnya dalam seminggu udah penuh, tapi dua anak ini masih belum puas, masih pengen nambah bahan pelajaran lagi. Ya udah, gak apa-apa, selama mereka sehat, bisa atur waktu dengan baik, bertanggung jawab dengan pilihan mereka sendiri, dan selalu semangat, ya kenapa gak kan ya? Toh saya punya waktu ini buat nganterin dan ngedampingin mereka. Kalo kata temen saya sih, saya beruntung punya anak-anak yang semangat belajarnya tinggi. Saya tinggal perlu nyiapin waktu, stamina, dan ATM aja….. 😂.

Continue Reading…

Perfect

Sebenarnya pagi ini saya berencana ngelanjutin cerita soal liburan kami kemarin (ini masih banyak banget ceritanya…hahahaha… Luar biasa memang. Liburnya kepanjangan sih, jadi ceritanya juga banyak 😅) sambil juga nerusin kerjaan nyelamatin foto-foto yang di-host di TinyPic (so far, saya udah nyelamatin foto dari 48 posts, udah lumayan banyak, tapi yang belum selesai masih lebih banyak lagi….wkwkwkwkwk…gak apa-apa, harus tetap semangat pokoknya! 💃). Tapi, berhubung kemarin ada cerita lucu soal si adek, saya jadi pengen cerita soal itu dulu, karena yang kayak gini-gini mah musti cepet-cepet diceritain sebelum kelupaan 😅.

Continue Reading…

Rahmat International Wildlife Museum & Gallery Medan

One fine day at the museum

Libur panjang selama hampir dua bulan akhirnya usai sudah. Sejak dari hari Sabtu minggu yang lalu kami udah pulang ke Palembang dan sekarang udah kembali menjalani rutinitas seperti sebelumnya. Suami kembali kerja di tempat tugasnya, anak-anak sekolah dan les, sementara saya yang masa cuti tanpa tanggungan 2 tahunnya belum berakhir tentu kembali dengan setia menjadi supir pribadinya anak-anak 😁 .

Aslilah ya, libur sekolah anak-anak tahun ini memang panjang banget. Dua bulan kurang seminggu aja, pemirsa! Weeww….luar biasa! Memang sih gak sepanjang summer break di luar sono ya, tapi kan tetep aja, di sini jarang banget ada sekolah yang ngasih libur sepanjang itu. Rata-rata kemarin anak sekolahan tuh kelar libur Idul Fitri masih ada masuk dulu (sebagian malah ada yang masih ujian), trus penerimaan raport, trus baru libur kenaikan kelas itupun kayaknya cuma kurang lebih dua minggu aja. Sementara sekolah anak-anak ini, dari sejak akhir Mei udah terima raport dan langsung ngasih libur Idul Fitri nyambung dengan libur kenaikan kelas, itu pun masuk tahun ajaran barunya masih lebih telat seminggu dibanding sekolah lain 😅.  Makanya gak heran kalo banyak orangtua temennya si abang dan si adek yang ngeluh sampe keabisan ide liburan karena saking panjangnya libur kali ini 😆. Kalo kami sih sebaliknya, malah hepi-hepi aja dengan libur sepanjang ini karena jadinya hampir dua bulan kami bisa ngumpul ngikut suami. Dan kami gak henti-hentinya bersyukur dengan status cuti tanpa tanggungan saya yang bikin kami bisa menikmati libur panjang ini secara maksimal bersama-sama, yang mana karena bisa sama-sama selama hampir dua bulan itulah maka libur yang udah sangat panjang ini pun masih tetep aja berasa pendek! Beneran lho, pas masuk minggu terakhir libur kami berempat langsung ngerasa sedih karena kok rasanya singkat banget yaaa waktu hampir dua bulan ini? Huhuhuhu…. Time does indeed fly faster when you’re having fun….

Yah gak apa-apa, begitulah hidup, mari dijalani dengan terus bersyukur aja 😘.

Dan sekarang, meskipun libur udah selesai, tapi saya masih tetep mo lanjutin cerita soal libur kemarin. Masih banyak banget nih yang antri buat diceritain, semoga lah ya dalam waktu seminggu atau dua minggu (atau tiga minggu….atau empat minggu………..bahahahaha) udah bisa kelar semuanya, sampai tuntas, didokumentasiin di sini. Amiiinn…

Continue Reading…