Tentang Pindah Ke Lain Hati dan Tentang Indonesia Steinway Youth Piano Competition 2018

Ok, judulnya panjang. Tapi semoga isinya gak perlu panjang-panjang karena sungguhlah waktu saya gak banyak buat nulis blog seperti ini, karena itu kayaknya gak perlu lah ya berlama-lama di preambule, kita langsung aja ke inti cerita.

Pertama, soal pindah ke lain hati…errr….maksud sebenarnya bukan hati sih, tapi sekolah musik 😀 . Terhitung sejak Oktober 2017 yang lalu, si abang udah pindah dari Yamaha Music School ke Priskila Music yang berada di bawah naungan Trinity College London. Alasan pindahnya kayaknya gak perlu saya jabarkan di sini, biarlah untuk kami pribadi saja, yang pasti yang namanya pindah sudah bisa diprediksi karena mencari yang lebih baik. Puji Tuhan di tempat yang baru ini si abang enjoy dan semangatnya bertambah. Pindah sekolah musik akhirnya juga diiringi dengan ganti piano di rumah, dari piano listrik berganti ke piano akustik, karena kami lihat si abang udah makin serius belajarnya. Puji Tuhan dengan piano yang baru semangat belajarnya memang bertambah, jadi mamanya gak berasa rugi udah beliin…hehehe…

Continue Reading…

Iklan

Di PTC dan Di OPI

Pengen cerita tentang kegiatan musik si abang nih. Tanggal 13 Desember lalu dia ikutan dalam Swara Indah Music Christmas Concert di PTC Mall. Di situ dia bawain dua lagu, Cookie Boogie sama Jingle Bells.

Sebelum berangkat, latihan bentar dulu di rumah
Atrium PTC Mall

Lagu Jingle Bells-nya pake iringan musik yang diputer dari electone. Sayang waktu itu sound system kurang bagus pengaturannya, jadi si abang kurang gitu denger waktu musik pengiring mulai diputar hingga bikin dia agak ketinggalan mainnya. Tapi gak apa lah, tetep gak ngurangin rasa bangga kami ke dia kok..hehe…

Continue Reading…

Let’s Jump Together!

Selamat hari Senin!

Minggu ini bakal sibuk banget buat saya. Bukan karena kerjaan, tapi karena urusan anak-anak. Tepatnya urusan si abang. Kompetisi Electone Idol udah makin dekat, jadi tiap hari dia musti datang latihan ke sekolah musik. Nasib di rumah gak punya electone, jadi kalo latihan musti ke sekolah musik. Ya gak apa sih, emang lebih enak latihan di situ, karena bisa sambil diliatin juga sama gurunya. Jadi setiap hari saya harus nganterin dia ke sekolah musik, sementara dengan begitu kan bukan berarti les-les yang lain jadi gak jalan. Les tetep jalan, sekolah juga tetep jalan *yaiyalah!*. Jadi bayangkan dalam sehari entah berapa kali saya harus bolak-balik antar jemput si abang *nasib LDM-an lagi, jadi urusan sehari-hari musti di-handle sendiri*. Tapi gak apalah, selama anaknya semangat, saya juga akan selalu semangat 🙂

Ngomongin musik, akhirnya setelah diingatkan lagi sama Arman via komennya di sini (thank you, thank you so much ya Man), akhirnya jadi juga kami ngedaftarin si abang untuk les privat piano. Tempat lesnya di sekolah musik dia sekarang sih, cuma beda hari aja dengan kelas JMC-nya. Untuk kelas grupnya gak dibrentiin, jadi si abang akan tetep ngikutin kelas JMC dan kelanjutannya seperti biasa. Les privat ini untuk tambahan, biar kemajuannya bisa lebih pesat. Jadi kelas grup dan kelas privat akan jalan beriringan 🙂

Continue Reading…

Let’s Explore!

Beberapa hari yang lalu, waktu si abang lagi main piano, saya datang lalu duduk di samping dia.

Dia lagi mainin lagu yang belum pernah saya dengar sebelumnya, jadi setelah abis dia main, saya tanya lagu apa tuh yang barusan dia mainin.

It was Let’s Explore from JMC 4,” jawab dia sambil membuka bukunya trus nunjukin ke saya halaman yang berisi lagu itu.

Continue Reading…

Practicing All Yamaha JMC 3 Songs

Selamat pagiiiiii………….!

Pagi ini, sebelum mulai ngapa-ngapain, pengen nulis cerita singkat dulu tentang Raja yang udah berhasil latihan semua lagu dalam buku Yamaha JMC 3-nya. Kelasnya sendiri sebenarnya baru mulai kurang dari dua bulan, dan lagu yang diajarin di kelas juga baru mau 3 lagu, tapi Raja karena rasa penasarannya jadi nyoba untuk berlatih semua lagu dalam buku bahkan termasuk lagu yang di bukunya gak ada tulisan not-nya. Sependengaran saya sih yang dia mainin udah bener notnya, tapi buat mastiin, pas bubar kelas Sabtu kemarin, dia main di depan miss-nya lagu yang gak ada notnya itu yang judulnya Morning In The Forest, dan kalo kata gurunya sih melodinya udah bener.

Semalam, akhirnya dia minta saya untuk ngerekam dia main semua lagu Yamaha JMC 3 itu. Aslinya sih semuanya sepertinya udah bisa dia mainin dengan benar, tapi eh begitu direkam gini ada aja kejadian jarinya kepleset…hihihi..ya gak apalah, namanya juga latihan.

Ini saya upload di sini video Raja latihan….but sorry for the backsound yah, itu suara si adek yang lagi ngoceh gak jelas yang emang gak mungkin disuruh diam 😀

So people, enjoy…..hope these songs can cheer up your day!

Perjalanan mencari piano murah……

Saat awal masukin Raja ke sekolah musik, yang paling jadi pikiran adalah soal perlengkapan perangnya yang utama, apalagi kalo bukan alat musiknya sendiri, dalam hal ini piano.

Soal piano ini jadi kepikiran, karena sejak jaman dulu, walau satu-satunya pengetahuan saya tentang piano hanyalah terbatas pada bentuknya yang terbagi dua: grand dan upright, saya udah tau kalo piano itu harganya mahal. Kalo organ sih pasti relatif lebih murah, tapi kalo udah ngomong piano, dalam benak saya langsung terbayang lah itu duit puluhan hingga ratusan juta rupiah. Saya dulu memang nggak pernah cari tau ya berapa harga piano sebenarnya, tapi kira-kira udah bisa saya bayangkan lah harganya berapa mengingat hanya di rumah teman yang orang tuanya tergolong berpenghasilan besar aja yang punya piano. Kalo yang penghasilannya rada pas-pasan (seperti orang tua saya), palingan juga cuma ada organ…hihihihi… Dan ternyata, kesimpulan saya dulu itu memang gak salah kok, terbukti waktu pertama kali main ke rumah mertua (yang waktu itu statusnya masih calon) dan saya iseng-iseng nanya berapa harga piano upright di rumah mertua itu saat dulu dibeli, saya pun langsung ngerasa mules di perut begitu denger angkanya. Di rumah mertua memang ada piano bagus yang usianya udah bertahun-tahun, karena udah dibeli sejak suami masih kecil, tapi ya itu herannya kok mereka semua 6 bersaudara gak ada satupun yang bisa main piano, satu-satunya yang bisa ya cuma bapak mertua. Sayang banget ya 😀

Makanya karena sadar kalo piano itu harganya mahal sekali, waktu Raja kami masukin ke sekolah musik, saya dan suami cuma bisa beriman aja supaya tar bisa dapat duit buat beliin Raja piano. Pernah satu kali saya iseng-iseng nyari harga piano, dan ketemulah saya di sebuah situs yang ngejual piano-piano second….yang mana penemuan itu bikin saya nyesel. Ya abis gimana gak nyesel, gara-gara situs itu saya tambah pusing liat piano second aja harganya bisa nembus angka sampai hampir 500juta. Eyampun, beli sebiji piano aja bisa dapat satu rumah tipe 50-an…gimana ini?? T___T

Nah, setelah Raja mulai masuk sekolah musik, baru tau lah kami kalo ternyata piano itu ada jenis digitalnya juga….hihihi…memang lah pengetahuan kami soal piano ini ceteeekk banget. Kami taunya karena di sekolah musik Raja juga kan jualan alat-alat musik Yamaha juga, nah di situlah kami liat-liat… Oalah, ternyata bahkan yang grand pun ada yang versi digitalnya. Nah, harapannya kan dengan ada versi digital gini, maka harganya pun bisa menjadi lebih terjangkau. Seharusnya begitu kaann?

Kenyataannyaaaaa….

Continue Reading…