My Egg Tart Recipe

Kemarin sore, setelah jedah yang cukup lama, akhirnya saya bikin Egg Tart alias Pai Susu lagi. Diinget-inget, sebelum hari kemarin itu, rasanya terakhir saya bikin egg tart tuh lebih dari 9 bulan yang lalu. Lama banget ya 😀

Sebenarnya saya udah pernah cerita tentang Egg Tart ini di sini, tapi memang waktu itu resepnya gak saya sertakan. Nah kemarin waktu saya upload foto bahan-bahan untuk bikin egg tart di FB, ada yang minta untuk dibagiin resepnya, ya udahlah pas banget itu jadi bahan untuk update blog hari ini..hehe…

Kemarin bikin egg tart ini karena atas permintaan si abang. Tadinya saya udah berencana mo bikin Orange Chiffon Cake (yang tentu saja jauh lebih gampang ketimbang egg tart) buat bekal ke sekolah dia hari ini. Eh tapi anaknya tiba-tiba request dibikinkan egg tart. Ya sudahlah gak apa-apa, diikutin aja maunya, walo sebenarnya saya rada malas bikin egg tart ini, hehe, habis manggangnya itu lho mesti ditungguin di depan oven. Gak bisa ditinggal sama sekali, kecuali kalo kita mau filling-nya menggembung kemudian pecah. Memang tantangan paling besar bikin egg tart ya itu, bagian memanggangnya, kudu ditungguin, kapan saja ada filling yang mulai menggembung, maka tart harus segera dikeluarkan dari oven, dianginkan bentar trus dimasukin lagi ke dalam oven untuk meneruskan proses pemanggangannya.

Selain soal proses pemanggangannya, hal lain yang jadi tantangan membuat egg tart adalah penggunaan kuning telurnya yang cukup banyak sementara putih telur tidak digunakan sama sekali. Bandingkan dengan bikin chiffon atau klappertaart yang menggunakan kedua bahan telur sekaligus dalam perbandingan yang seimbang, sehingga hampir tak ada bagian telur yang terbuang. Memang biasanya kalo bikin egg tart, bagian putih telurnya saya simpan untuk dipake dalam bahan makanan yang lain sehingga gak terbuang. Tapi tetep aja, rasanya lebih asik kalo baik putih telur maupun kuning telur sama-sama digunakan supaya gak perlu mikirin mo bikin apa lagi untuk manfaatin salah satu bagian telur supaya gak terbuang.

Meski begitu, sebenarnya hasil  yang didapat sesuai kok dengan tantangannya. Bener deh, egg tart ini rasanya enak dan gak bikin eneg. Meski pake banyak telur, tapi baunya gak ‘telur banget’ malah cenderung wangi karena pake pasta vanilla. Dan the best part of all adalah ketika ngeliat gimana lahapnya orang-orang tersayang di rumah menikmati egg tart ini. Segala capek hilang sudah deh, berganti rasa puas 🙂

Continue Reading…

Apple Pie….Dinantikan dan Ditinggalkan…………..

Eittss….judulnya dramatis….maklum, lagi terpengaruh sama kampanye pilpres yang penuh drama..hahahaha… Sebenarnya hari ini pengen kampanye di sini, tapi berhubung sekarang udah masuk masa tenang dan udah dihimbau untuk semua timses supaya gak kampanye lagi, maka meski saya ini cuma relawan yang merelakan diri jadi timses (cih..ngaku-ngaku jadi timses, padahal bikin status tentang dukungan sama capres nomor 2 juga cuma 7kali…hihihihi), maka saya juga harus nurut sama aturan. No campaign until the election day. Yap, mari kita sama-sama mendoakan semoga pemilu berjalan dengan aman dan lancar…terutama setelah hasilnya keluar nanti, semoga Indonesia tetap aman dari Sabang sampai Merauke. Semua tetap damai dan demokrasi tetap tegak di negeri ini. God bless Indonesia, amen!

Nah, sekarang saya mo cerita tentang pie. Tepatnya apple pie. Semua orang pasti udah tau lah ya sama pie-pie-an dan mungkin udah sering juga makan pie. Tapi gak demikian dengan Raja.

Seumur hidupnya yang baru 65 bulan ini, Raja belom pernah sekalipun makan pie, karena memang belom pernah saya beliin atau bikinin.

Sampe pada suatu hari, kami nonton My Kitchen Rules season 5. Di situ, di episode Instant Restaurants putaran ke-3, 1 kontestan yang adalah mama dan anak, Cathy & Anna, ngebikin apple pie untuk menu dessert mereka dan entah kenapa Raja kok terpesona banget sama apple pie bikinan mereka dan trus tiba-tiba nyuruh saya untuk bikinin dia apple pie yang kayak gitu. Gak tanggung-tanggung, dia langsung matok harga mati, “This saturday you will make apple pie for me, ok??”

Saya sih waktu itu oke-oke-in aja, walo dalam hati ragu juga, secara seumur-umur saya belom pernah bikin adonan pastry apalagi bikin pie gini. Tapi ya demi anak, apa salahnya dicoba. Toh di rumah banyak mulut yang akan bersedia menerima dengan senang hati apapun yang saya bikin, gak peduli enak ato gak 😀

Continue Reading…