Diproteksi: Adek’s 25th Month: Bye..bye ASI…

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:

Iklan

September 2014: Meski Pahit, Harus Dijalani………………

Udah mulai masuk bulan ‘ber-ber-an’ aja ya, gak kerasa banget. Perasaan kok awal tahun baru aja lewat, eh ini udah mo akhir tahun lagi. Bentar lagi bakal banyak yang ulang tahun di keluarga kami dan yang paling ditunggu-tunggu adalah pecah telor ulang tahun pertamanya Ralph…dan…dan…bentar lagi udah mo Natal dong! Asiiikkkk!!! 😀 😀

Akhir-akhir bulan Agustus masuk ke September, rasanya banyak hal yang bikin campur aduk perasaan.

Bahagia itu sudah pasti.

Liat anak-anak sehat dan pintar, suami-istri yang masih selalu saling sayang, orang tua yang masih dikasih Tuhan kesehatan, masih punya pekerjaan, kondisi bangsa dan negara aman sehingga kita pun nyaman, masih ada orang yang bisa diandelin untuk bantu-bantu di rumah, dan semua hal di sekitar banyak sekali yang patut disyukuri dan kemudian bikin bahagia.

Tapi menyambut bulan ini kami juga ada rasa ketar-ketir.

Continue Reading…

I’m Back with My 12cm Heels

IMG-20140206-07491

Iyes, this is my first day at office after a very short maternity leave… Yupe, maternity leave always passes so quickly. Tapi yah, namanya juga hidup yah…and it’s always be my own decision to go back to work, no matter how hard I feel every time I must leave my kiddos at home… especially when it’s the first time….like today…

Ya sutralah, mari kita hadapi saja. Percaya, bahwa ini kelak akan membawa kebaikan, baik buat saya maupun buat keluarga kami, terutama buat anak-anak.

Denial, huh?

Oh tentu tidak! Saya sudah lama sekali meninggalkan semua perasaan bersalah atas keputusan untuk terus dan tetap bekerja ini. Working outside the home doesn’t make me a bad mother. I’m still a good mother for my kiddos, anyway… Yes, I’ll always be, because I am the only person who was chosen by God to be their mother 🙂

Cuma yah, namanya juga rasa hati seorang ibu, tetep aja lah ada rasa sedih ketika harus ngantor lagi. Rasanya pengen aja lebih lama bisa seharian bareng anak…. Dan lagian ya, tetep digaji penuh tanpa kerja selama 3 bulan itu rasanya super menyenangkan! Hihihihi…. Coba kalo cuti melahirkan bisa 6 bulan ya, ih alangkah asiknya, apalagi kalo selama 6 bulan itu itungan gaji tetep penuh seperti biasanya…aih, pasti super duper bahagia rasanya! *kemudian dipentung sama pak direktur sdm* 😀

Selain sedih, saya juga ada rasa deg-degan dan was-was. Rasanya sejak semalam pikiran saya penuh sama hal-hal tentang hari ini yang bisa saja terjadi.

ASIP buat Ralph masih beku, Ralph mimik nya gak banyak karena gak langsung dari mamanya, Raja bete karena saya tinggal ke kantor, saya telat ke kantor dan gak dapat parkiran, lingkungan kantor yang banyak perubahan akhir-akhir ini, saya lupa dengan password-password server, dan sebagainya, dan sebagainya…. Pokoknya dari hal yang berguna sampe hal-hal sepele yang gak ada artinya pun tiba-tiba aja jadi beban pemikiran…

Mana hari ini saya musti nyetir sendiri….hikkss…kenapa sih si papa musti dinas luar kota pas hari pertama saya ngantor gini? Kan kalo gak ada si papa otomatis persiapan pagi-pagi di rumah jadi tambah ribet karena berkurang satu tenaga. Mana sekarang pegawai yang kesiangan bakal dipajang lagi fotonya di monitor di lobi…kan malu-maluin ya kalo sampe ada foto saya di situ, apalagi foto saya yang dipegang sama SDM sekarang ini adalah foto jaman masih endut yang waktu habis melahirkan Raja itu…gak rela! Aku sungguh tak rela kalo foto itu terpajang di lobi -____-“

Puji Tuhan tadi pagi sama sekali gak telat, walo Ralph mimid-nya agak lebih lama dari biasanya sampe perlu diomongin, “udah dulu ya dek, mama musti kerja yaa…”, dan Raja baru bangun di menit-menit terakhir saya harus berangkat. Puji Tuhan tadi masih sempat mandiin Raja walo saya udah rapi pake baju kantor hingga celana pun sempat basah dan kena busa sabun. Jam 7.15 akhirnya semua beres dan kami siap untuk ber-say bye-bye 🙂

Kekhawatiran soal anak bete, saya telat, dan sejenisnya pun bisa saya coret untuk hari ini….

Soal perubahan di kantor…ah, gampanglah…seberubah-berubahnya, bakal berubah kayak gimana sih? Orang-orang baru, pejabat-pejabat baru, staf yang pindah, anak magang baru…ya itu biasalah…namanya juga lingkungan kantor….

Begitu juga dengan soal password…ya sama sekali gak perlu dikuatirin lah, itu mah cemen banget. Wong dari rumah aja saya sering nge-remote ke server kantor kok. Lah trus kenapa sempat dipikirin? Ya namanya juga lagi galau….hehehehe…

Nah, soal Ralph dan ASIP nih yang masih jadi pikiran.

Bukan karena soal stoknya. Puji Tuhan sejak sebulan terakhir saya setiap hari nyetok ASIP di freezer bersuhu -21 derajat celcius. Jelaslah, sejam aja di taro dalam kulkas itu ASIP langsung beku. Nah, yang jadi masalah karena bagian chiller-nya bersuhu 3 derajat celcius….masih dingin bangeettt jadilah itu ASIP yang udah dipindahin sejak kemaren pagi sampe tadi pagi pun masih ada bagian-bagian yang beku…hikkss…cuma satu botol yang memang udah mencair sepenuhnya.

Akhirnya saya ambil keputusan subuh tadi perah ASI bukan buat stok, tapi untuk dikasihkan pagi ini ke Ralph. Eh, gak taunya itu hasil perahan kok bisa kemasukan benda asing…kecil banget siiihh….tapi kan ya jadinya gak steril. Terpaksa lah itu ASI satu botol dibuang…hikkss…. Akhirnya cuma bisa berdoa sih, semoga ASIP di botol-botol yang laen bisa segera mencair sepenuhnya…

Gak cuma ASIP beku aja yang saya pikirin, tapi juga soal Ralph yang kayaknya rada malas kalo minum ASIP dari botol, kenyotannya beda sih yaaa jadi yah gitu deh, kayak kurang semangat dia minumnya. Beberapa hari terakhir kami simulasi di rumah dan memang Ralph sampe hari terakhir pun terlihat kurang semangat mimik dari botolnya. Agak kuatir aja kalo dia minumnya kurang. O ya, soal ngasih ASIP pake sendok dan sebagainya, itu udah bukan jadi pilihan lagi buat saya dan Ralph. Pake sendok memang lebih baik, untuk menghindari bingung puting, tapi cara itu gak bisa diterapin ke Ralph.

Buat menjawab kekuatiran saya, tadi saya telpon (untuk yang kesekian kalinya) ke rumah. Raja baru selesai belajar dan lagi mo makan koko krunch yang memang dua bulanan terakhir ini sering jadi menu brunch-nya. Ralph baik, sama sekali gak rewel. Puji Tuhan…..

Trus gimana dengan ASIP-nya?

Puji Tuhan botol-botol ASIP yang lain ternyata sudah mencair juga…

Soal takaran mimiknya?

Ternyata botol dot pertama cuma diminum sebanyak 10ml dan anaknya tidur pules lumayan lama. Bangun minum lagi pake botol dot kedua (sisa botol pertama terpaksa dibuang), yang diminum sebanyak 60ml. Jadi total dari jam 7 saya tinggalin sampe jam 10 tadi yang diminum cuma sebanyak 70ml.

Menurut saya itu masih kurang, apalagi kalo dibandingin dengan abangnya dulu…. Tapi yah, berusaha untuk tenang dengan mikirin bahwa tiap bayi kebutuhannya pasti berbeda dan kalo Ralph perutnya gak kenyang, pastilah dia bakal rewel kan? Jadi seharusnya yang dia minum tadi udah cukup buat dia. Bener kan? Yah, pasti benerlah…. *ceritanya aja sih berusaha untuk tenang, padahal dalam hati udah kepengen kabur pulang buat mimiin Ralph langsung dari pabriknya*.

Daripada terus galau, akhirnya saya mutusin buat masuk ke blog, nulis bentar untuk menenangkan hati karena memang menulis itu bisa bikin rileks apalagi dengan sambil menulis ini saya terus berdoa dalam hati kiranya Tuhan Yesus menjaga dan memberkati semuanya supaya aman….terutama supaya Ralph bisa cukup asupan gizinya untuk tumbuh kembangnya…amiinnn…

Ini waktu pertama kali latihan pake dot...
Ini waktu pertama kali latihan pake dot…
Jagoan mama pada akur dan baik-baik terus di rumah yaaa....
Jagoan mama pada akur dan baik-baik terus di rumah yaaa….

By the way, sebenarnya isi tulisan hari ini gak ada hubungannya yah dengan judulnya. Alih-alih cerita soal kembalinya saya ke kantor dengan sepatu hak tinggi, malah isinya soal anak-anak….hihihihi… Yah gak apalah gak ada hubungannya, namanya juga tulisan suka-suka saya, ya gak?

Pumping Breast Milk at Work

Tiga hari belakangan ini, saya tidak pulang ke rumah pas istirahat siang, berhubung kerjaan sedang banyak dan dikejar deadline yaitu di hari ini. Beginilah nasib orang sistem yang sifat kerjaannya non operasional dan non rutin. Klo semua lagi jalan smooth, ya bisa nyantai banget. Tapi begitu ada trouble ato ngurusin sistem baru, wah, kalo mo bener-bener ngikutin semuanya bisa-bisa sehari-semalam gak pulang.

Seperti sekarang ini. Tiga hari belakangan di kantor ada dua kerjaan besar yang merupakan rentetan dari big project kami yaitu perubahan sistem informasi pelayanan pelanggan. Pertama, migrasiin data induk pelanggan dari sistem lama ke sistem baru trus memproses perhitungan rekening untuk bulan September 2010 secara paralel antara sistem baru dan lama. Kedua, adalah memigrasikan data piutang pelanggan dari sistem lama ke sistem baru trus merumuskan SOP untuk sinkronisasi harian kedua sistem.

Saya ngurusin kerjaan yang kedua. Puji Tuhan, sejak kemarin urusan migrasi dah bisa terselesaikan. Berita Acara hasil migrasi juga hari ini dah komplit untuk seluruh cabang. BA ini tentu memegang peranan yang amat sangat penting, secara kalo ada audit, BA itulah yang dicari, karena biasanya pas lagi migrasi gini, ‘uang PLN’ suka ‘hilang’ karena terjadi kegagalan migrasi. Gak mau dong kalo nanti saya terkena sanksi musti ngeganti uang yang ‘ilang’ itu, makanya hasil migrasinya musti diteliti benar-benar jangan sampe ada selisih. Puji Tuhan, semua lancar dan gak perlu sampe kayak beberapa rekan lain yang ngurusin kerjaan pertama di atas yang akhirnya baru pulang jam 4 pagi dari kantor gara-gara hasil proses perhitungan rekening selisih terus…

Saya juga musti ngucapin terima kasih yang sebesar-besarnya buat kedua teman baru saya, Puput sama Dania yang bener-bener ngebantu banget kerjaan saya sehingga saya gak perlu lembur sampe malam-malam 🙂

Duh, malah jadinya ngomongin banyak soal kerjaan nih, padahal kan niatnya mo ngomongin tentang ASI 😀

Nah, jadi ceritanya karena kerjaan yang lagi banyak itulah, saya kemudian memutuskan untuk tidak pulang rumah pas istirahat siang. Maksudnya supaya kerjaan bisa lebih cepat selesai dan saya gak telat untuk pulang ke rumah di sore harinya. Karena itu, berhubung hingga hari ini saya masih nyiapin ASIP untuk Raja, yang biasanya saya memerah ASI di rumah, akhirnya dengan terpaksa saya melakukan aktivitas itu di kantor.

Di kantor saya, sama sekali tidak disediakan ruang untuk ibu menyusui. Yah, memang karena kesadaran akan pentingnya ASI belum menyentuh segenap insan di kantor ini… Mau bagaimana lagi, terpaksa berusaha menyamankan diri dengan kondisi yang ada.

Karena gak rela jika harus memerah ASI di toilet, saya kemudian berburu ruangan kosong yang tertutup di kantor. Ruangan yang kayak gini, hanya dimiliki oleh level DM, MB, dan GM. DM dan MB saya seminggu ini ada di kantor, jadi gak mungkin pake ruangan beliau. Pake ruangan GM juga adalah suatu hil yang mustahal!!! Nah, puji Tuhan, DM bagian tetangga sedang dinas, jadi saya bisa leluasa menggunakan ruangan beliau dengan si Puput sebagai satpam di depan pintu 😀

2 hari perah ASI di ruangan DM tetangga, hari ketiga yang bersangkutan ternyata dah masuk lagi. Akhirnya, ruang di belakang ruang arsip yang biasanya dijadiin tempat untuk sholat pun jadi pilihan. Pas lagi kosong, saya pun memerah ASI di situ, lagi-lagi dengan Puput sebagai satpam. Begitu saya selesai, dan kami keluar…oalah, ternyata dah ada beberapa orang yang udah ngambil wudhu dan lagi nunggu saya selesai untuk masuk ke situ. Hehe, maap yaaahhh 😀 😀

ASI yang saya perah kemudian dibawa pulang ke rumah oleh supir kami, si Asep, jadi Raja bisa segera menikmati ASI begitu bangun dari bobo siang. Fiuhhh…terasa lagi deh manfaat dengan mempekerjakan supir.

Waktu lagi membawa turun botol berisi ASIP, saya beberapa kali berpapasan dengan orang-orang yang pasti nanyain isi botol itu. Dan tiap kali saya bilang kalo itu ASI, kebanyakan dari mereka terkejut. Mayoritas terkejut karena saya masih menyusui dan minoritas lain terkejutnya lumayan katro karena baru tau kalo ASI bisa diperah kayak gitu.

Tadi siang, saya se-lift bersama dua orang ibu yang tentu saja langsung bertanya isi botol dalam genggaman saya. Lagi-lagi waktu saya bilang ASI, mereka terkejut lalu terjadilah percakapan ini.

Ibu A : “Memang anakmu umur berapa, Lis? Dah gede kan?”
Saya : “Besok genap 19 bulan, bu..”
Ibu A : “ASInya masih banyak ya sampe masih bisa diperah gitu?”
Saya : “Puji Tuhan, bu, masih cukup buat Raja, soalnya Raja masih aktif menyusu, kalo mamanya di rumah ya, susunya cuma nenennya ini aja..”
Ibu A : “Oooo…hebat ya, salut aku, padahal kau kerja, tapi bisa ngasih ASI kayak gini…”
Ibu B : “Iya, hebat… Memang tergantung ibunya sih ya, niat ato gak ngasih ASI ke anaknya…”
Saya : tersenyum manis…
Dan pintu lift pun terbuka, kami dah nyampe di lantai 1, maka usailah percakapan singkat itu..

Tapi kata-kata si ibu B tadi kemudian tetap terngiang di telinga saya. Hal itu bisa benar, bisa juga tidak. Kalo memang sejak awal niat udah gak ada ya memang susah, gimana ASI mau lancar kalo gak pernah dikasih ke anak. Tapi sebaliknya, banyak juga ibu yang niat dan usahanya sudah mati-matian ngasih ASI tapi karena banyak hal toh akhirnya harus berhadapan juga pada kondisi bahwa anaknya harus mendapatkan supply susu dari sumber lain.

Jadi, tak benar juga jika dikatakan bahwa itu tergantung niat.

Lalu kalau begitu tergantung apa dong? Hmmm…kalo menurut saya, semuanya tergantung dari pertama, niat; kedua, usaha; dan ketiga, karunia dari Tuhan.

Lha trus, buat yang niat dan usahanya sudah mati-matian tapi tetep sulit, apakah itu berarti karunia dari Tuhan berkurang untuk anaknya??

Ya jelas tidak. Karena saya selalu percaya, Tuhan memberikan karunia dan berkat yang unik untuk setiap anak. Tidak mendapatkan ASI eksklusif, bukan berarti Tuhan kurang mengasihi, tapi itu berarti Tuhan punya rencana dan karunia berbeda pula.

Saya sangat bersyukur jika hari ini Raja masih mendapatkan ASI yang cukup. Bersyukur bukan karena rasa bangga dianggap hebat, tapi karena itulah salah satu bagian karunia yang Tuhan beri untuk anak kami yang tentu saja wajib disyukuri dan dihargai kan?

Sekalipun saya sering memotivasi teman-teman sesama ibu bekerja untuk memberikan ASI, tapi itu lebih kepada untuk meningkatkan niat saja sebagai modal awal untuk berusaha. Tapi saya juga tak pernah mau memandang ‘gagal’ ibu yang kemudian harus pasrah dengan kondisi ASInya kurang cukup. ASI memang yang terbaik, tapi ketika dengan segala doa dan usaha, ternyata yang terbaik itu tak bisa kita beri, maka percayalah bahwa Tuhan Sang Pencipta dan Pemelihara hidup akan tetap memberikan yang terbaik untuk anak-anak kita…

Tiga hari dengan kesibukan lumayan tinggi, sekalipun persoalan supply ASI untuk Raja bisa teratasi, tapi saya tetap tidak mau begini terus. Pengennya setelah ini tiap siang bisa tetep pulang, karena nyediain ASI tanpa melihat langsung senyum Raja, terasa sangat kurang kenikmatannya, hehe.. Lagian, memerah ASI di kantor juga sangat tidak nyaman, lho ya masak tiap hari musti nyari ruangan kosong, mesti minta bantuan orang untuk jagain. Ah, gak banget deh. Meski saya yakin, jika pun Tuhan ijinin saya untuk mengalami kondisi kayak gini lagi, Tuhan pasti akan sediakan tempat yang saya butuhkan, tapi pengennya sih kalo bisa kondisi itu jangan diijinkan sering-sering terjadi pada saya 😀 😀

Hoaheeemmm…. Udah ngantuk juga nih. Dah jam 10 malam. Raja sejak tadi udah bobo, tinggal mamanya ini yang sebenernya udah ngantuk tapi gara-gara saking lebaynya sampe ngerasa gak lengkap kalo dalam sehari gak ngelapor di blog, makanya masiiihhh aja nyempetin ngetik-ngetik biarpun mata dah berair 😀

Ok deh, met bobo buat semuanya… Met istirahat…God bless u and give u a wonderful night…

Bis bald!!!

Posted with WordPress for BlackBerry.

About ASI… Again!!

Sleep so soundly after drinking breast milk last night

Tadi, barusan jadi tempat curhat seorang teman tentang ASI. Kemarin juga, ada seorang kawan saya curhat tentang istrinya yang baru melahirkan sebulan yang lalu. Lagi-lagi tentang ASI.

Teman saya cerita, istrinya diVONIS oleh dokternya tidak bisa menghasilkan ASI yang cukup untuk bayi perempuannya. Akibatnya sudah bisa ditebak. Bayinya terpaksa mengkonsumsi susu formula.

“Memang, tau dari mana kalo ASI-nya gak cukup?”

  • “Anakku nangis dan rewel terus….”

“Trus, tau dari mana kalo itu gara-gara ASI?”

  • “Ya, kata dokternya sih..berarti produksi ASI-nya dikit…”

“Trus, bagaimana dokternya tau kalo produksi ASI-nya dikit?”

  • “Kalo diperah sehari cuma dapat 250ml..”

“Kok mesti diperah? Memang gak rooming-in?”

  • “Maksudnya?”

“Anakmu gak bobo bareng istrimu waktu di rumah sakit?”

  • “Gak…”

“Oooo….”

Setelah itu, teman saya kemudian nanya-nanya tentang gimana caranya supaya ASI bisa banyak. Saya tentu tidak keberatan *malah penuh semangat 45 ngejelasinnya 😀 😀* untuk membagikan pengalaman saya seperti yang pernah saya tulis di sini.

Intinya, saya bilang ke teman saya itu, jangan pernah putus asa untuk terus mencoba memberikan anaknya ASI secara LANGSUNG dari istrinya. Jangan pake acara diperah trus dikasih pake botol dot lagi, karena gak akan membantu terhadap produksi ASI. Pelan-pelan kurangi konsumsi sufor. Sodorkan terus anaknya ASI karena produksi ASI sistemnya on demand, dalam artian produksinya adalah berbanding lurus dengan permintaan *rada-rada sotoy sih ngejelasinnya.. tapi cuek ajah.. yang penting bisa menularkan semangat ASI 😀*

Ada beberapa hal yang saya sesali.

Istri teman saya ini bukan ‘orang sembarangan’. Orang tuanya adalah pejabat di negara ini. Melahirkannya juga bukan di rumah sakit sembarangan *gak berani sebutin nama rumkitnya, takut kejadian saya dituntut gara-gara nyebutin nama rumkit 😀*. Kamarnya tentu saja diambil yang VIP, yang super luas… Bisa buat nampung tamu se-RT… tapiiiii….kok ya anaknya gak dikasih bobo sama mamanya ya??? Apa kalo anaknya bobo di situ kamarnya jadi sempit yak???

Saya juga menyesalkan dokternya. Kok ya bisa-bisanya memberikan vonis seperti itu. Bukannya dikasih semangat kek, biar si ibu tetap pe-de ngasih ASI buat anaknya..

Padahal kan memang banyak ibu yang juga mengalami produksi ASI sedikit di awal kelahiran anak. Saya contohnya. Dulu juga Raja suka stress kalo mimi ASI dari saya, apalagi kalo yang dari PD kanan. Sampe marah-marah dia. Tapi Puji Tuhan, waktu itu lingkungan di sekitar saya sangat mendukung tekad saya untuk terus memberi Raja ASI. Waktu itu gak ada satupun yang berani ngusulin untuk ngasih sufor, biarpun selama di rumah sakit, Raja susah banget bobo dengan tenang kalo malam 😀

Puji Tuhan, that dark time was quickly passed…

Setelah itu, ASI saya berlimpaaahhhh…. Glory to the LORD!!!

Pengalaman kakak saya malah lebih fantastis. 3 kali menjalani operasi tumor payudara membuat banyak saluran keluarnya ASI seperti tersumbat. Produksi ASI ada, tapi susah untuk keluar. Anak keduanya bahkan sempat jaundice. Tapi puji Tuhan, didukung oleh tekad yang kuat dan support penuh dari seluruh keluarga, anaknya tetap bisa menikmati ASIX!! Perjuangannya bukannya mudah, lho, menghadapi anak yang stress ketika menyusu karena air susunya gak keluar-keluar. Belum lagi ketika anaknya mengalami jaundice. Rasa takut, kuatir, dan sebagainya tentu menyerang dengan hebat. Tapi sekali lagi, Puji Tuhan, masa-masa itu berhasil dilewati dengan baik oleh kakak saya.

Karena itu, lewat tulisan ini saya pengen bilang kepada seluruh ibu-ibu dan bapak-bapak. Jangan lekas percaya sama kata-kata dokter yang bilang kalo ASI tidak cukup, apalagi jika masih dalam masa-masa bayi menyusu secara langsung, dalam artian belum ditinggalkan ibunya untuk bekerja. Kalo sudah ditinggalkan ibu untuk bekerja dan konsumsi ASI hanya mengandalkan hasil perahan sih, mulai beda ceritanya. Itu pun, kita tetap tidak boleh berputus asa. Kalo bisa tetap usahakan anak bisa ASIX *lumayan lho, duit buat beli sufor bisa dipake untuk nambah-nambah asuransi pendidikan anak 😀*. Bayi rewel tidak bisa dipastikan itu karena ASI yang kurang, many things can cause it.

Saya memang bukan seorang dokter. Apalagi ahli ASI. Saya hanya merasa sayang kalau ada anak-anak yang kehilangan haknya untuk menikmati ASI hanya oleh karena pengetahuan orang tuanya yang kurang hingga mudah percaya terhadap hasutan sana-sini dan kemudian luluh untuk kemudian percaya penuh pada asupan gizi dari susu formula…

So, say YES to ASI!! *ngekorin Prenagen 😀 😀*

ASI Consultant

Raja(940)Kemaren sore, seperti biasa sehabis Raja mandi dan makan, saya membawa Raja maen di teras depan rumah sambil ngeliatin burung-burung merpati piaraan tetangga sekaligus menikmati pemandangan di depan rumah yang dalam hitungan beberapa hari lagi akan segera kami tinggalkan ini. Gak lama kami ada di situ, tiba-tiba datang anak perempuan salah seorang tetangga saya yang sedang hamil 9 bulan. Datangnya gak sendiri, tapi bareng mama dan tantenya juga… Datangnya sambil teriak…. “ya ampunnn lis…. gantengnya anakmu ini…. kok cepet banget ya gedenya????”

Habis itu, kami ngobrol-ngobrol. Saya nanya-nanya tentang kehamilannya. Ternyata perkiraan kelahiran adalah 2 minggu lagi. Perutnya gede banget (bikin saya inget dengan perut saya semasa hamil dulu). Kakinya udah bengkak banget. Dan sudah terlihat ngos-ngosan kalo jalan, he he…  Si mbak juga nanya-nanya tentang Raja, udah berapa bulan, udah makan apa, sambil maen-maen sama Raja. Sempat Raja digendongnya, awalnya Raja mau…tapi gak lama nangis ketakutan…hi hi… takut banget si Raja mo dibawa lari ma orang…

Lagi asyik-asyik ngobrol, tiba-tiba mbak itu bertanya, “Kamu nyusuin berapa lama, lis?”

Saya agak terdiam, lalu dengan tenang menjawab, “Raja barusan lulus ASI ekslusif 6 bulan, mbak…

“Hahhh????” Yang kaget bukan cuma mbaknya, tapi juga mama dan tantenya. Setelah itu beruntun pertanyaan datang, “Trus kalo kamu kerja gimana, Lis?”, “oo… ASI bisa diperah to?”, “Ngasihnya gimana”, “Nyimpennya gimana?”, “Kenapa gak susu kaleng aja sih Lis?”, dan bla…bla…bla… sumpah, pertanyaannya banyak banget. Selesai saya jelasin satu, ditanya yang laen. Saya juga semangat menjelaskan. Kesempatan sosialisasi tentang ASI kayak gini jangan disia-siakan. Dan puji Tuhan, semua yang saya jelaskan bisa dimengerti.

Ujung-ujungnya, mamanya ngomong ke mbak nya, “Tuh…ris… Lisa aja yang kerja bisa ngasih ASI, ikutin tuh sarannya, kasih ASI ke cucu mama, jangan dikasih susu kaleng.” Dan terakhir sebelum pulang, tantenya bilang ke saya… “Bolehlah kau Lis, jadi konsultan ASI…”

Nguiiikkk…. pernyataan terakhir itu…he he…. rasanya saya belum pantas menjadi konsultan ASI. Pengetahuan saya sebatas berbagai informasi yang bisa saya dapatkan plus pengalaman saya menyusui Raja yang baru 6 bulan. Tapi pernyataan itu membuat saya berpikir untuk membagi pengalaman saya di sini (sudah ada yang minta nih…hi hi), yang sebenarnya sudah lama banget saya niatkan, tapi gak terlaksana juga…

Sebenarnya di blog saya sebelumnya, saya sudah pernah menulis tentang ASI, tapi itu sebatas teori, sekarang saya benar-benar ingin berbagi tentang pengalaman saya mengenai ASI ini.

Mengapa Harus ASI

  1. Alasan yang paling utama adalah karna Tuhan menciptakan payudara untuk wanita agar bisa menyusui. Sudah tugas kita sebagai ibu untuk menyusui anaknya. Gak usah takut bentuknya akan rusak atau pada akhirnya gak bisa berdiet karena harus menyusui. Pengalaman saya, dengan menyusui malah berat badan bisa turun dari 70 kg ke 51 kg. Lagipula dengan menyusui, hormon oksitosin yang bersekresi selama proses menyusui akan membantu kontraksi rahim ibu sehingga mengurangi pendarahan dan mengembalikan rahim ke ukuran semula seperti sebelum hamil. Terbukti, sekarang perut saya sudah kembali rata.
  2. ASI merupakan sumber nutrisi yang terbaik bagi bayi karena kandungan gizinya lengkap dan seimbang, temperaturnya sesuai dengan yang dibutuhkan bayi dan komposisi nutriennya paling ideal untuk tumbuh kembang bayi
  3. ASI melindungi bayi dari berbagai penyakit infeksi dan sangat berguna untuk peningkatan imunitas bayi yang bisa melindungi bayi dari berbagai penyakit. Terbukti, lho, sejak usianya seminggu, Raja sudah nginjak mall, dan sampai sekarang Raja sehat-sehat aja. Kemaren waktu ke Medan, semua yang di sana lagi pada kena flu dan batuk, mulai dari ompungnya sampai namboru dan laenya. Raja digendong sana-sini. Tapi tidak tertular penyakit apapun. Thanks GOD!!
  4. ASI mudah banget didapat. Tersedia full 24 jam. Bisa diberikan kapan dan di mana saja
  5. Dengan segala manfaat hebat yang bisa diberikannya, ASI justru sangat murah. Biaya yang perlu dikeluarkan adalah untuk makan si ibu aja, he he… Bandingkan dengan kalo beli susu kaleng yang bisa habis dalam beberapa hari saja sementara harganya muahal banget…
  6. ASI memang memberikan dampak yang sangat hebat terhadap kedekatan batin antara ibu dan anak. Bayi merasa tenang dan nyaman saat didekap di dekat payudara ibu. Begitupun ibu akan merasa rileks dan berdasarkan pengalaman saya, setiap menyusui Raja ada rasa kasih yang sulit banget saya gambarkan yang mengalir di hati saya. O ya, sekalian cerita tentang perkembangan Raja nih… Raja sekarang sudah tau lho, letak miminya di mana. Kalo lagi saya gendong, Raja suka buka-buka baju saya, trus mulutnya mencari-cari miminya, hi hi…lucu dan seneng banget rasanya. Raja juga semakin dan semakin bergantung sama saya. Jangan harap bisa menidurkan Raja di malam hari kalau tidak ada saya. Sekalipun dinina boboin sama papanya, saya harus ada di dekat situ, supaya Raja bisa ngeliat saya. Kalo saya keluar kamar bentar aja, pasti langsung mewek, he he
  7. Buat ibu yang baru melahirkan, dengan menyusui akan membantu ibu untuk beristirahat. Di malam hari, ketika bayi terbangun karena haus, ibu bisa langsung menyusui tanpa perlu bangun. Bayi juga bisa langsung terlelap karena dahaganya terpenuhi. Bandingkan dengan kalo minum susu kaleng, bayi udah nangis-nangis kehausan, si ibu harus bangkit dari tidur, bikin susu, didinginkan bentar, baru deh dikasihkan. Itupun gak boleh sambil tiduran kan??
  8. Manfaat lain buat ibu, menyusui dapat menurunkan resiko kanker payudara

Posisi, Interval, dan Lama Meyusui

Posisi yang tepat adalah yang latching-on nya pas serta nyaman baik bagi bayi maupun ibu. Dulu, saya sempat kesulitan menyusui Raja dalam posisi duduk. Karena itu Raja lebih terbiasa dan lebih nyaman mimi dalam posisi tidur menyamping. Jangan lupa,  waktu menyusui usahakan agar sebagian besar areola bisa masuk ke dalam mulut bayi agar ASI lebih lancar keluar selain itu juga menghindari puting dari terluka.

Untuk interval waktu menyusui, pengalaman saya, bayi akan tahu sendiri kapan ia perlu untuk disusui. Jadi prinsip saya, berikan ASI sesuai kapan bayi ingin. Begitu juga dengan lama menyusui. Bayi tau kok kapan ia kenyang, tar juga dilepasnya sendiri. Yang penting nih, habiskan dulu ASI di satu payudara baru pindah ke payudara yang  lain supaya bayi bisa mendapatkan ASI yang mengandung laktosa serta lemak sekaligus. Sebagai catatan, ASI yang keluar lebih awal saat menyusui adalah yang memiliki kadar lakotsa tinggi sehingga bisa memenuhi kebutuhan bayi yang sedang haus. Sementara ASI yang keluar berikutnya memiliki kadar lemak tinggi sehingga memenuhi rasa lapar bayi.

Apa yang Harus Dimakan Supaya ASI Lancar dan Berkualitas

Prinsip saya, makan sebanyak yang saya bisa. Menyusui memang bikin cepat lapar. Makanya saya makan besar sebanyak 4 – 5 kali sehari. Yang pasti, perbanyak makan sayur-sayuran hijau serta makanan berkuah. Imbangi juga dengan karbohidrat dan protein serta jangan lupa asupan vitamin dan kalsium agar kondisi ibu fit. Saya minum susu sebanyak 4 kali dalam sehari. Pagi jam 5 setelah memerah ASI saya minum Indomilk yang tinggi kalsium susu. Jam 10 pagi di kantor saya minum Prenagen untuk ibu menyusui. Sore jam 5 sesudah memerah ASI saya kembali minum Indomilk. Dan terakhir sebelum tidur malam saya minum Prenagen. Btw, ini bukan iklan atau promosi lho (secara saya gak dibayar gitu lho..!!!)… sekali lagi saya di sini untuk berbagi pengalaman saya.

Saya juga minum suplemen CDR untuk menjaga kalsium dalam tubuh supaya kalisum saya cukup untuk kebutuhan saya juga Raja. Selain itu, saya mengkonsumsi Asifit, minumnya 3 kali sehari. Dulu, sebelum saya aktif memerah ASI saya minumnya 1 kaplet sekali minum, tapi sekarang konsumsinya saya tingkatkan menjadi 2 kaplet sekali minum. Khasiatnya??? Saya juga gak tau pasti, he he… yang pasti, segala usaha yang bisa saya lakukan supaya ASI saya cukup untuk Raja, akan saya lakukan.

Darimana Tahu Kalo Kebutuhan ASI Cukup

Dari berbagai informasi yang saya dapatkan, ada 3 indikator penting yang menandakan bahwa bayi cukup mendapat ASI.

  • Pipisnya lebih dari 6 kali dalam sehari
  • Berat badan bayi meningkat
  • Bayi tidak terus-terusan rewel sepanjang hari

Selain itu, saya juga pernah baca, satu hal yang bisa jadi warning bagi ibu tentang kecukupan ASI adalah apabila ibu sudah mendapat haid dalam selang waktu yang tidak terlalu lama setelah masa nifas berakhir.

Satu hal yang pasti, tidak perlu terlalu khawatir. Terus susui bayi. Semakin sering ibu menyusui, maka produksi ASI pun akan semakin banyak dan mencukupi kebutuhan bayi.

Pemberian ASI Secara Ekslusif

Pemberian ASI secara eksklusif berarti bahwa bayi HANYA mendapatkan ASI saja selama 6 bulan pertama kehidupannya tanpa ada asupan makanan tambahan lainnya, termasuk air putih. Pemberian ASI secara ekslusif ini direkomendasikan oleh WHO. Selanjutnya, ASI diberikan selama mungkin sampai anak berusia 2 tahun atau lebih.

ASI Perah

Buat ibu-ibu yang bekerja, satu berita yang sangat menggembirakan adalah bahwa ASI bisa diperah dan disimpan dalam kurun waktu tertentu. Jelasnya, tentang seluk beluk ASI Perah ini, bisa dibaca di blog saya di Friendster dengan judul Tentang ASI Perah ini. Selain itu, saya juga ingin menambahkan beberapa hal berikut.

Tentang persiapan ibu. Sebaiknya ketika memerah ASI, ibu dalam kondisi rileks dan tenang. Pengalaman saya, justru ketika saya tidak sedang berkonsentrasi terhadap ASI perah, saya malah bisa memerah ASI dengan lebih banyak. Saya memikirkan hal-hal yang lain. Terutama hal-hal yang bisa meningkatkan adrenalin saya, karena bisa bikin saya tambah semangat memerahnya, he he…

Tentang cara memerah ASI. Pada akhirnya saya memilih memerah secara manual pake tangan. So, there is no pain but the result is very great. Ada tip nih, sebelum mulai memerah ASI, rangsang terlebih dahulu payudara menggunakan kelima jari tangan kita. Buat gerakan seperti bayi menghisap, supaya pabrik ASI-nya terangsang untuk memproduksi ASI. Lakukan hal yang sama ketika payudara terasa penuh tapi ASI sukar keluar.

Saya biasanya memerah ASI sambil selonjoran di atas tempat tidur, sambil ngeliatin Raja maen. Raja senang mengamati ketika saya sedang memerah ASI. Raja biasanya mengamati sambil mengerutkan dahinya. Seolah lagi berpikir. Lagi bertanya, “Mama lagi ngapain sih???” Supaya Raja gak bertanya-tanya, sering saya bilang ke Raja, “Mama lagi perah ASI, bang…buat kalo mama kerja, so you won’t be starfing when i’m not around.” Yang asiknya, Raja selalu exciting kalo ngeliat botol susu ASIP, kayaknya udah ngerti Raja kalo itu adalah miminya, makanan favoritnya, he he…

Tentang media penyimpanan ASI. Pada akhirnya saya memilih botol polyprephilene khusus untuk menyimpan ASI, produk dari Chicco. Tapi sebenarnya, menurut kakak saya yang baru aja dapat pelatihan dari Selasi, media yang terbaik adalah gelas bertutup yang terbuat dari bahan stainless steel, karena lebih aman dan tidak berlekuk-lekuk selayaknya botol jadi lebih mudah dibersihkannya.

Tentang penyimpanan ASIP. Saya menyimpan ASI di refrigerator dan bukan di freezer dengan jangka waktu maksimal 3 hari. Dari berbagai sumber, saya mengetahui bahwa dengan menyimpan ASI di freezer, akan membuat beberapa zat penting termasuk zat imunitas menjadi mati.

Tentang cara pemberian ASIP. Cara terbaik untuk memberikan ASIP kepada bayi adalah dengan menggunakan sendok. Manfaatkan botol bersendok. Sayang sekali, cara ini gagal saya praktekkan untuk Raja (baca ceritanya di sini). Pada akhirnya, dengan segala resiko yang mungkin muncul, saya kemudian memilih untuk memberikan ASIP kepada Raja dengan menggunakan dot. Puji Tuhan, hingga hari ini, Raja tidak pernah mengalami yang namanya nipple confuse. Semoga tidak akan pernah…

Tentang berapa banyak ASIP yang harus disediakan tiap harinya. Yah, kalo ini sih tergantung kebutuhan bayi. Gak bisa disamaratakan, karena ukuran lambung bayi kan bisa jadi berbeda-beda juga. Raja sendiri dalam waktu 3 jam, bisa ngabisin ASIP sebanyak 300ml lebih. ASIP yang dikeluarkan dari dalam kulkas juga harus dikira-kira, jangan sampai terlalu berlebih hingga akhirnya terbuang. Saya memberi aturan kepada si suster, bahwa ASIP yang sudah dikeluarkan dan dihangatkan harus diberikan dalam waktu kurang dari 4 jam.

Mmm… apalagi yah yang ingin saya bagi di sini.. kayaknya sih itu dulu, nanti di lain waktu kalau ternyata ada yang penting, saya bagi lagi di sini. Sebenarnya sih jika dibilang ASI saya selalu banyak, ya gak gitu deh… saya berkali-kali juga harus berdamai dengan kepanikan karena stok ASI menipis. Kalau sudah begitu, saya langsung telpon mama, mertua, dan tentu saja suami saya untuk membantu saya dalam doa… supaya Tuhan kasih ASI yang lebih banyak lagi, he he

Karena itu, di atas semuanya, satu hal yang paling ingin saya bagikan di sini menyangkut keberhasilan pemberian ASI ini, adalah DOA. Yupe, karena ASI diciptakan oleh Tuhan bukan oleh karena usaha kita. Saya sendiri selalu merasakan setiap menyusui Raja atau setiap kali saya memerah ASI, bahwa moment itu adalah sebuah keajaiban. Dan saya sangat bersyukur karena Tuhan masih ijinkan saya untuk merasakan keajaiban itu hingga kini. Bukan karena saya atau Raja layak mendapatkannya, tapi murni karena karunia dari Tuhan untuk kami… Karena itu, andalkan Tuhan dalam usaha ini, karena anak kita adalah milik Tuhan, jadi Tuhan bertanggung jawab sepenuhnya terhadap pertumbuhannya…

Enjoy Breastfeeding Moment…