Diproteksi: Christmas 2014: Christmas in Our Home

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:

O Deus Conosco…………….

Tadi pagi, suami ngeshare video ini…………..

Sekali nonton, saya langsung nangis.

Berulang-ulang kali nonton pun saya tetep nangis.

Yang ada di hati saya cuma, terima kasih Tuhan, terima kasih Tuhan, terima kasih.

Rasanya gak akan cukup untuk bilang terima kasih Tuhan karena penyertaan-Nya yang sungguh sempurna. Dalam semua hal di hidup saya dan dalam semua saat, Tuhan Yesus ada di dekat saya, menjaga, memahami, menghibur, menguatkan, mengingatkan, menuntun, menemani, memberi sukacita……

Dan tak hanya saya, Tuhan juga beserta semua orang yang saya kasihi, hingga saya boleh berhenti kuatir akan mereka karena tak ada penjagaan yang lebih sempurna daripada penjagaan Tuhan sendiri.

Terima kasih Tuhan Yesus, terima kasih………….

Thomas oh Thomas!

Sebenarnya saya sendiri juga heran, kok ya bisa si abang tuh sejak pertama kenal sama si Thomas di usia 1 tahun 7 bulan, sampe sekarang gak ada bosen-bosennya sama si kereta bermata bulat ini. Entahkah itu nonton filmnya, nyanyiin lagunya, ato mainin keretanya.  Apalagi sekarang-sekarang ini ya, sejak dia punya lebih banyak waktu di rumah, pokoknya tiap hari dia mestiiii ‘membangun’ pulau Sodor di ruang mainnya, trus abis itu dia bisa sampe berjam-jam main sendiri di situ.

Dulu, waktu si abang masih sekolah, biasanya main Thomas kayak gini tuh cuma dilakuin pas sabtu atau minggu aja, soalnya untuk main Thomas di Pulau Sodor gini tuh butuh waktu yang lumayan lama. Bikin rel-relnya aja udah lama kan, belom lagi waktu untuk mainnya. Kalo di hari sekolah alamat selesai maen terlalu kemalaman, tambah lagi kan kemaren-kemaren itu kami gak ada yang bantuin di rumah…capek ya bok kalo tiap malam musti beresin rel-relnya itu. Si abang sih tetep diajarin untuk beresin sendiri mainannya, tapi kalo dia sendiri yang beresin tanpa kami bantuin tar jadinya kelamaaaann.  Tambah lagi dulu-dulu itu si abang suka malas kalo bikin rel sendiri, pengennya ya kami yang bikinin relnya…ih, capek tau nak. Kalo cuma sekedar bikin rel beberapa biji dengan bentuk melingkar sih ya gak apa, tapi ini kan si abang maunya rel-rel yang panjang disertai liukan serta naikan dan turunan…isshh…capek deh!

Nah, bedanya dengan dulu itu, selain karena sekarang dia punya banyak waktu untuk bermain, dia juga udah gak pernah merengek-rengek lagi minta dibikinin railways, malah sekarang dia cenderung gak suka kalo kami turun tangan membantu membangun pulau Sodornya. “I always do it better than you”, katanya…hehehe…ya iyalaahh…kalo kami yang bikin (apalagi kalo saya) kan bikinnya sekedarnya aja, beda dengan dia yang bikinnya dengan segenap jiwa raga demi bisa main dengan puas 😀

Setiap hari, si abang membangun pulau sodor dengan model yang berbeda. Biasanya dia mulai bikinnya di pagi hari menjelang siang kemudian dibongkar kembali di malam hari. Dan memang bener kok, seperti kata si abang, apa yang dibuatnya lumayan jauh lebih bagus daripada hasil bikinan saya atau papanya… si abang juga makin pintar berkreasi mengubah yang default menjadi bentuk yang berbeda.

Contohnya yang shake-shake bridge kemarin itu. Mungkin buat yang anaknya gak menggemari Thomas agak kurang mengerti apa yang si abang buat, apa itu shake-shake bridge juga mungkin gak tau, hehe…. Memang sih jembatan bergoyang yang si abang bikin kemaren di video itu gak seperti shake-shake bridge yang sebagaimana mestinya (halah!), tapi kami cukup salut dengan ide dan akal si abang membikin jembatan yang bisa naik-turun gitu saat dilewati oleh kereta tanpa menyebabkan rel jembatannya jadi patah atau terlepas dari sambungannya.

Ini dia ada beberapa foto rel-rel yang dibikin si abang di pulau Sodornya di rumah 😀

Continue Reading…

Obat Sakit Maag

Seharian ini rasanya serba salah di kantor…

Sejak sekitar jam 10 tadi, maag mulai terasa nyut-nyutan… Sebel deh, padahal sejak saya hamil Raja, saya gak pernah lagi ngerasain sakit kayak gini.

Makin siang, makin kerasa sakit… Sore ini udah bener-bener perih. Terpaksa minta tolong si Asep buat nganterin ke rumah. Gak kuat rasanya kalo nyetir dalam kondisi  maag perih banget gini apalagi kalo maag udah sakit kepala juga ikut nyut-nyutan..hikkss…

Pengen minta ijin pulang cepet, tapi ada kerjaan yang harus saya kejar hari ini. Pengen pulang jam 4 tenggo, eh tiba-tiba ada trouble di Data Center, terpaksa musti dibenahin dulu, sekarang lagi nunggu query jalan. Dan lucunya, ketika kita lagi pengen buru-buru, malah si server suka lemot….lambaatt banget prosesnya…hikksss…

Memang tidak ada obat maag yang lebih baik ketimbang makan teratur.  Dulu sebelum hamil saya sering tidak teratur makan. Setelah hamil hingga sekarang, saya selalu teratur makannya, sehingga maag tidak lagi menyerang. Dan satu kesalahan yang saya buat hari ini, yaitu tidak sarapan…tapi minum kopi… lengkaplah sudah kebodohan saya hari ini. Cukup sekali makan gak teratur, lambung langsung protes, ditambah pula dengan kafein, si lambung tambah berteriak-teriak..hikksss…

Ya sudah, sekarang tinggal berusaha sabar menunggu proses di server selesai. Semoga selesainya sempurna tanpa masalah….

Dan selagi menunggu, biarlah video-video Raja ini menjadi obat pelipur sakit di lambung ini :mrgreen: