The 25th Month

Hoaaaa….baru bisa menulis lagi niiiihhhh…. Wah, udah hari Kamis, cepet banget aja hari-hari ini berlalu yaahhh. Sudah sejak seminggu lalu pengen nulis tentang perkembangan Raja, tapi gak sempet-sempet, syukur hari ini udah bisa nulis lagi.

Continue Reading…

Toilet Training For P.I.P.I.S

Hari ini, untuk pertama kalinya Raja mengenakan underwear. Kemaren sabtu, kami membelikan Raja underwear sebanyak 15 biji yang ukuran M yang merknya Rider *hehe, jujur, saya baru tau kalo brand ini menyediakan yang buat anak-anak dengan motif yang lucu-lucu juga 😀 😀*, yang seharusnya ditujukan untuk anak 3- 4 tahun. Ternyata, memang agak longgar dikit, tapi yah gak apa-apa, kami perkirakan dalam sebulan-dua bulan ke depan udah bakal pas betul. Selama ini, kalo membelikan baju untuk Raja kami memang selalu memilih yang untuk usia 3 – 4 tahun. Kalo untuk anak umur 1 tahun kesempitan banget, kalo untuk anak umur 2 tahun biasanya ngepas banget jadi gak bakal lama dipake jadinya kan sayang, hehe… Nah, kalo untuk anak 3 – 4 tahun biasanya yang paling cocok buat Raja. Udah cocok terlihat di badannya dan bisa lama dipake karena gak cepat ngepas banget.

Nah, underwear ini kami belikan dalam rangka toilet training untuk pipis buat Raja. Selama ini, pagi-siang-sore-malam, Raja pake disposable diaper. Udah bisa ngendaliin pupup *tapi kadang kalo lagi error, ni anak suka cuek juga biarpun udah pupup siiyyyy 😀 😀* tapi sama sekali belom bisa ngendaliin pipis. Kalo diliat dari tabel di sini, seharusnya anak usia 18 bulan sudah bisa mengendalikan pipisnya. Nah, karena Raja sudah berusia 18 bulan, maka di hari ini dimulailah serangkaian panjang acara toilet training.

Tadi pagi, bangun-bangun diajak pipis ke kamar mandi, Raja gak mau sama sekali. Eh, giliran dibawa jalan keluar, belom ada 5 menit malah udah ngompol. Tadi juga si suster laporan, habis minum susu, si suster ngajak Raja pipis. Gak mau lagi, maunya langsung lanjut maen. Belom juga ada semenit main, malah langsung pipis dan tentu saja pipisnya di celana……huwwaaaaa!!!!!

Ya sutralah, gak apa-apa. Pelan-pelan juga pasti bisa, asal gak pernah putus asa aja. Lumayan, kan, kalo Raja udah bisa pipis dengan benar pada tempatnya. Itu berarti Raja bertambah pintar, gak sesek karena seharian pake dispo diaper, dan mamanya juga gak sesek tiap bulan musti nyetok dispo diaper 7 – 10 pak…fiuuuhhh…lumayan banget tuh kan untuk kesehatan keuangan keluarga..hihihihihihi

Ngajarin anak bisa pipis dan pupup dengan benar memang bukan perkara mudah. Tapi tentu saja bukan dengan tingkat keberhasilan yang rendah. Terbukti, sekian banyak orang tua yang berhasil dengan toilet training pada anaknya sebelum anaknya mencapai usia 2 tahun. Apalagi kalo diingat-ingat gimana orang tua kita dulu yang belom kenal sama yang judulnya popok sekali pakai, katanya rata-rata setelah lewat setahun anak-anak udah jarang banget ngompol *berdasarkan kesaksian nyata dari mama saya 😀 😀*. Kakak saya juga dulunya susah banget ngajarin pipis dan pupup yang benar ke keponakan saya yang pertama, tapi toh puji Tuhan dengan ketabahan, ketekunan, dan keuletan tiada tara *jiiiaaaahhhhhh!!!!*, pada usia 2 tahun, keponakan saya sudah lepas sepenuhnya dari dispo diaper baik untuk siang maupun malam bahkan ketika sedang jalan-jalan dan naik pesawat sekalipun!!

Karena itu, saya pun harus semangat. Yakin dan percaya, cepat atau lambat pasti akan berhasil juga.

Ayo, Raja, kita sama-sama berusaha ya nak!!!

Tuhan Yesus mohon berkati dan sertai kami dalam usaha ini yaaaaa……

Toilet Training for P.U.P.U.P

Nyantai duduk di atas toilet sambil pup... 😀

Tadi siang, saya bersama 3 orang teman kantor pergi melayat ke rumah salah seorang rekan kantor yang baru saja ditinggal pergi oleh bapaknya.

Kami berempat pergi dengan menggunakan mobil saya.

Karena semuanya perempuan, maka pembicaraan sepanjang jalan tidak jauh-jauh dari topik tentang anak. Yah, tentang perilaku anak sehari-hari, tentang kesukaan2nya…sampe soal kebiasaan pupup dan pipis. Macam-macam ceritanya. Ada yang cerita tentang anaknya yang ogah pupup di toilet. Ada pula yang cerita tentang mitos kejadian buruk yang akan menimpa pada anak kalo ia sempat memakan (yakkkksss…!!!) pupupnya sendiri (hadooohhh…jangan dibayangin ya…jijai memang…!!).

Kebiasaan masing-masing anak memang pasti berbeda-beda. Teman saya cerita, anaknya yang pertama sama sekali tidak mengalami masalah untuk toilet training, tapi anak yang kedua justru susah banget. Begitulah, sekali lagi setiap anak unik. Ada yang membutuhkan treatment tertentu, ada yang tidak.

Ngomongin soal pupup di toilet, saya juga sudah bisa angkat bicara, nih..alias sudah bisa cerita juga. Secara, sejak usianya 10 bulan, Raja sudah menjadi salah satu pengguna tetap toilet kami, he he… Meskipun Raja baru bisa menggunakan toilet untuk pupup saja, tapi itupun rasanya sudah hebat.

Peralatan toilet training Raja hanya dudukan toilet untuk anak-anak saja. Sengaja saya gak memilih potty training, secara mikir ke-tidak-praktisan-nya. Sehabis anak pupup di potty, anak musti diangkat lagi buat dibersihkan pantatnya, habis itu, pottynya juga musti dibersihkan dari kotoran. Ah…ribet…

Kalo langsung pake toilet kan kita tidak perlu kerja berkali-kali. Sehabis anak pupup, tinggal flush aja, trus pantat anak bisa langsung dibersihkan di atas toilet. Praktis. Dan malah lebih berguna untuk mengajarkan kegunaan toilet pada anak.

Ngajarin Raja pupup di toilet juga gak begitu susah. Karena ni anak kalo mo pupup, ekspresinya jelas kentara dan dia pun akan mencari pegangan untuk berdiri. Jadi kalo Raja udah ngambil posisi berdiri dan wajahnya mulai menegang, sesegera mungkin kami angkat dan dudukkan di atas toilet.

Kalo sekarang sih Raja udah tau, dah mulai nunjuk-nunjuk ke arah kamar mandi kalo pengen pupup… Tapi tetep, kami musti waspada dalam memperhatikan ekspresi Raja karena ni anak bisa saja langsung pupup tanpa nunjuk-nunjuk dulu, he he…

Ah…anak mama ini memang pinter… tuh, liat aja asik banget pupup di atas toilet, pake goyang-goyang kaki segala, he he..

Abis ngeden..goyang-goyang kaki... 😀 😀

Setelah ini kita mulai toilet training for pee, ya sayang… Mama gak akan maksain Raja untuk sesegera mungkin ngerti pipis di toilet. Kita belajar pelan-pelan aja ya sayang…

Sepertinya kalo soal toilet training ini, saya musti banyak berguru dari kakak saya. Anaknya sebelum masuk usia 2 tahun udah gak pake disposable diaper sama sekali, baik siang, baik malam, bahkan untuk pergi-pergi. Salut deh pokoknya…

O ya, berikut saya petikkan tanda-tanda bahwa anak siap untuk memulai toilet training yang saya ambil dari sini.

  • Mampu berjalan sempurna untuk duduk di potty
  • Bisa memberitahukan kalau ingin pup atau pee
  • Mampu mengontrol otot-otot yang digunakan untuk pup dan pee
  • Menunjukkan ketidaknyamanan ketika celananya basah atau terkena kotoran
  • Minta ganti celana ketika ngompol atau pup
  • Senang meniru yang dilakukan orangtua atau anak yang lebih besar
  • Mengikuti orangtua atau kakak ke kamar mandi dan melihat cara menggunakan toilet
  • Ingin melakukan hal-hal yang menyenangkan orangtua atau memperoleh pujian dan hadiah
  • Tidak ngompol saat tidur siang atau malam
  • Bisa duduk tenang dan bermain dalam keadaan diam selama 5 menit
  • Bisa membantu mengenakan atau melepas pakaian sendiri
  • Ingin menaruh mainan dan barang miliknya yang lain ke tempatnya
  • Menunjukkan kebanggan ketika berhasil mencapai suatu prestasi
  • Sudah pup secara teratur pada waktu tertentu setiap hari
  • Kotoran yang keluar saat pup sudah terbentuk sempurna
  • Saat pee, jumlah urin yang keluar cukup banyak
  • Tidak sedang mengalami situasi yang membuat stress, seperti penyapihan dan kelahiran adik baru. Tunggu sampai stress berlalu (biasanya 4-6 minggu)

Tanda-tanda di atas kalau buat saya sifatnya teoritis, bisa benar sesuai praktiknya atau tidak, lagian tidak ada satu patokan yang pasti kalau sudah berbicara tentang pola asuh anak. Semua tinggal tergantung kita sebagai orang tua yang menyikapinya. Tentu kita dong yang paling tahu kapan anak kita siap…

So, good luck for all the parents who are starting the toilet training for ur children!!