Tentang Tilang dan Tentang Kategori Baru

Hari ini saya sedang bahagia sekali! ūüėÄ

Sebabnya adalah karena urusan SIM saya yang disita pak polisi saat kena tilang tanggal 5 Mei lalu, akhirnya kelar juga. Jadi ceritanya tanggal 5 Mei itu, saya baru aja dari RS. Hermina bareng salah satu staf saya, tujuannya mo ke kantor buat nge-drop staf saya itu trus lanjut lagi ke sekolahan abang karena udah deket sama waktunya pulang. Tujuan sebelumnya ke Hermina adalah buat ngejenguk istri rekan kerja yang baru aja kehilangan putranya setelah dilahirkan dan hanya bertahan sehari di dunia ini. Selain itu kami juga sempat ngejenguk rekan kerja yang lain yang juga baru melahirkan di rumah sakit yang sama.

Karena dari RS Hermina, otomatis ke kantornya musti ngelewati simpang Charitas. Dulu bangeeett….saya pernah kena tilang di tempat yang sama, hanya beda arah doang, jadi sepertinya ini memang simpang keramat buat saya dan memang kalo di Palembang, simpang ini termasuk yang paling sering makan korban kena tilang :D. ¬†Kali ini, saya gak ada ngelanggar lampu merah sih. Satu-satunya kesalahan saya cuma gara-gara roda depan udah ngelewatin¬†garis pembatas yang kata pak polisinya seharusnya adalah areal untuk motor. Bener lho, itu cuma ngelewatin dikit doang tapi tetep saya disuruh ngeluarin SIM dan STNK trus digiring ke tepi jalan, katanya saya melakukan pelanggaran menggangu ketertiban marka jalan…

Padahal itu pembatas gak ada ditulisin juga khusus untuk motor -___-“

Continue Reading…