Tikus dan Lada Hitam

Lada Hitam Butir dan Lada Hitam Bubuk

Ceritanya beberapa minggu yang lalu, rumah kami kedatangan salah satu tamu yang paling saya benci, yaitu tikus. Tikus ini menyelinap masuk ke dalam garasi lewat sela-sela pintu garasi dan hampir aja tikus itu masuk ke dalam dapur yang bersebelahan langsung dengan garasi. Puji Tuhan waktu tikus itu mencoba masuk, saya lagi di dapur dan teriakan kaget saya cukup bikin si tikus balik badan dan lari lagi ke garasi.

Yang jadi masalah, tikus itu betah berdiam di garasi di belakang sepeda-sepeda yang memang masih numpuk di situ. Sebelum kejadian tikus datang itu, garasi kami memang baru selesai diperbaiki karena ada sebagian plafon yang runtuh akibat kebocoran pipa dari kamar mandi di ruang cuci di atas garasi. Garasinya sudah saya bersihkan tapi tumpukan sepeda belum sempat saya bereskan. Saat itu saya masih belum cuti jadi waktu saya untuk beres-beres di rumah sangat terbatas makanya gak sempat ngebersihin dan ngeberesin sepeda-sepeda itu.

Saya takut dan geli dengan tikus jadi gak mungkin banget saya berusaha sendiri ngusir tikus itu dari dalam garasi. Kenapa harus diusir? Ya karena saya takut dia nyelinap masuk lewat bawah pintu dapur ke dalam rumah dan lagipula saya harus sering-sering bolak balik garasi untuk ngurusin cucian di ruang cuci atau sekedar ambil sepatu, tissue, dan sebagainya di rak sepatu dan rak stok yang ada di garasi.

Asli lah, malam itu saya galau banget gara-gara tikus itu. Mana saya udah capek dan pengen segera istirahat supaya besok bisa kembali segar menghadapi kesibukan yang gak ada hentinya dari jam 3 pagi sampe malam. Semua kerjaan udah beres, anak-anak juga udah siap untuk tidur, jadi saya tinggal perlu untuk tidur aja. Duh, rasanya kesel banget. Saya pengen segera tidur, tapi gak bisa dan itu gara-gara si tikus…hikksss…

Telponan sama suami, dia ngasih saran untuk pake bubuk lada hitam karena dari yang dia baca, tikus gak suka dengan aroma tajam lada hitam. Syukurlah saya di rumah selalu sedia lada hitam karena saya lumayan sering pake bumbu itu untuk masakan. Langsunglah saya taburi lada hitam di sekitar sepeda-sepeda itu buat menjarain si tikus. Harapannya supaya paling gak si tikus gak berani mendekati pintu dapur atau naik ke atas ke ruang cuci. Syukur – syukur kalo akhirnya mau keluar dari garasi lewat sela pintu yang sama yang jadi jalan dia masuk.

Taburan bubuk lada hitam buat menjarain si tikus yang lagi mondari mandir di belakang tumpukan sepeda itu.

Setelah lada hitamnya saya taburin, saya masih nunggu di dapur sambil ngintip-ngintip berharap si tikus mau keluar. Dan tadaaaa….sepertinya memang si tikus terganggu banget sama aroma lada hitam sampe akhirnya dia nyerah dan kabur keluar dari garasi.

Puji Tuhan, malam itu saya pun akhirnya bisa tidur dengan tenang 😀

Trus, masalahnya selesai sampai di situ?

Ternyata tidak lho pemirsa karena esok malamnya si tikus kembali datang lagi. Salahnya saya memang waktu malam sebelumnya setelah si tikus pergi, saya lupa naburin lada hitam di sekitar pintu garasi supaya tikusnya gak berani deketin garasi kami lagi.

Berpikir cepat, saya pun segera menghaluskam lada hitam butir karena asumsinya lada butiran ketika dihaluskan punya aroma yang lebih tajam dibanding yang bubuk. Semua stok lada hitam butir yang saya punya pun saya haluskan dengan blender lalu dengan geram saya siramkan ke arah sepeda-sepeda di mana si tikus masih dengan nyamannya nongkrong di situ.

Puji Tuhan, beberapa menit kemudian tikusnya langsung lari keluar dari garasi. Saya yang melihat dia lari tunggang langgang, merasa sangat puas dan bahagia karena merasa menang melawan tikus. Rasanya pengen ketawa kenceng pake suara, “Huahahahahaha!”. Kali ini, begitu tikusnya pergi, saya langsung menaburkan lada hitam di sekitar pintu garasi.

Taburan lada hitam butir yang saya haluskan di dekat pintu garasi, sangat ampuh membuat tikus tidak berani mendekat lagi ke rumah kami.

Puji Tuhan, hingga hari ini si tikus gak ada balik balik lagi ke rumah kami.

Lega, tenang rasanya. Lagipula sebenarnya saya heran, apa yang dicari oleh tikus itu di rumah kami. Makanan untuk dia perasaan gak ada deh. Mungkin si tikus cuma pengen ngadem aja dalam rumah, udah bosen mungkin tinggal di got atau cuma pengen cari aman aja berhubung di sekitar rumah sekarang banyak kucingnya 😀

Yah, apapun itu, saya bersyukur masalah dengan si tikus bisa tertangani dengan cara yang cukup sederhana. Saya gak mungkin memburu dan membunuh si tikus karena saya tidak cukup berani dan bisa pingsan bila harus kontak langsung dengan tikus atau bahkan cuma dengan liat bangkainya aja. Serius lho, saya paling takut dengan bangkai hewan dan bisa pingsan cuma dengan ngeliatnya aja. Makanya, mengusir adalah satu-satunya cara paling aman buat saya dan sangat bersyukur karena yang saya perlukan cuma ngambil lada hitam aja dari rak bumbu di dapur. Puji Tuhan. Jadi buat teman-teman yang ngalamin dengan tikus, gak ada salahnya lho mencoba mengusirnya dengan lada hitam karena saya udah membuktikan kalo lada hitam cukup ampuh mengusir tikus 😘

Iklan