Good Things about Thomas and Friends

Yang udah lama ngikutin cerita kami di blog ini, pasti sedikit banyak udah tau kalo anak-anak saya tuh suka pake banget sama yang namanya Thomas and Friends.

Awalnya memang dari si abang. Sejak usianya 1 tahun 7 bulan tuh dia udah suka banget sama Thomas and Friends. Waktu itu dia memang masih kecil sekali, tapi sejak pertama dia nonton salah satu seri  yang judulnya Splish, Splash, Splosh, dia seperti langsung ngerasa ada keterikatan dengan Sodor’s Tank Engine itu, makanya ketika ke Kidz Station pun dia langsung nunjuk mainan-mainan kereta Thomas dan temen-temennya. Dan sejak saat itulah kami mengoleksi Sodor’s Tank Engine dan segala asesorisnya.

Biasanya ya, anak-anak di atas usia 5 tahun yang dulunya seneng sama Thomas and Friends kemudian akan meninggalkan kesukaan itu. Banyak teman yang ngomong begitu. Anak mereka yang dulu suka banget sama Thomas, akhirnya beralih kesukaan ke superhero setelah usianya lewat 5 tahun.

Continue reading “Good Things about Thomas and Friends”

Thomas and Friends My Busy Books

Selamat hari Jumat!

Seneng banget besok udah mo weekend lagi, perasaan hati rasanya jadi bertambah semangat, hehe… Dan tambah semangat lagi karena ingat minggu ini lagi-lagi ada yang harus dikerjain di rumah. Bukan home decor sih, cuma ada beberapa hal yang mo diberesin dan ditata ulang. Rencana mo mulai tar malam dan saya udah gak sabar nungguinnya. Kalo urusannya udah tentang rumah, saya memang pasti semangat banget, even itu cuma reorganize aja 😀

Nah, menjelang akhir pekan ini, saya pengen cerita tentang salah satu koleksi dalam the kiddos’ mini library. Kali ini yang mo diceritain adalah Thomas and Friends My Busy Books.

Sudah pasti banget lah ya, sebagai penggemar super berat dari Thomas and Friends, anak-anak di rumah demen mengoleksi segala hal tentang Thomas and Friends. Ya DVD-nya, ya mainannya, dan tentu termasuk buku-bukunya.

Buku ini sudah cukup lama kami beli, yaitu pada tahun 2011. Edisi pertama buku ini keluar di 1 Januari 2011. Tak lama setelah diterbitkan, buku ini terpajang di Books & Beyond Palembang. Dan seperti yang bisa diduga, tak perlu menunggu lama, buku itu pun ikut terpajang di rak buku di rumah kami. I remember when abang got this book, the smile on his face was super awesome!

Continue Reading…

This February Is About…….

Pink

Namanya Februari, identik banget sama Valentine dan seneng rasanya liat di mana-mana ada gambar hati dan pernak-pernik berbau ‘cinta-cintaan’ berwarna pink (adakah yang sudah tau sebelumnya bahwa nama warna pink ini diambil dari nama bunga yang bernama pink? Kalau belum tau, silakan dibaca di sini). Termasuk coklat kesayangan saya juga bungkusnya berubah jadi bertema Valentine. Kami sih sebenarnya sejak dulu gak pernah ngerayain Valentine, cuma kalo udah mulai akhir Januari, hampir tiap hari saya dapat kado Valentine dari suami.

Romantis bangeeett!

Gak juga sih. Itu cuma karena dia hampir tiap pulang kantor singgah ke Alfamart ato ke Indomaret buat beliin saya Silverqueen almond. Nah berhubung seperti yang saya bilang tadi kalo coklat kesukaan saya, yang tak lain dan tak bukan adalah Silverqueen, biasanya menjelang Valentine gini bungkusnya udah bertema Valentine, maka jadilah saya seperti dapat hadiah Valentine tiap hari.

Continue Reading…

Thomas oh Thomas!

Sebenarnya saya sendiri juga heran, kok ya bisa si abang tuh sejak pertama kenal sama si Thomas di usia 1 tahun 7 bulan, sampe sekarang gak ada bosen-bosennya sama si kereta bermata bulat ini. Entahkah itu nonton filmnya, nyanyiin lagunya, ato mainin keretanya.  Apalagi sekarang-sekarang ini ya, sejak dia punya lebih banyak waktu di rumah, pokoknya tiap hari dia mestiiii ‘membangun’ pulau Sodor di ruang mainnya, trus abis itu dia bisa sampe berjam-jam main sendiri di situ.

Dulu, waktu si abang masih sekolah, biasanya main Thomas kayak gini tuh cuma dilakuin pas sabtu atau minggu aja, soalnya untuk main Thomas di Pulau Sodor gini tuh butuh waktu yang lumayan lama. Bikin rel-relnya aja udah lama kan, belom lagi waktu untuk mainnya. Kalo di hari sekolah alamat selesai maen terlalu kemalaman, tambah lagi kan kemaren-kemaren itu kami gak ada yang bantuin di rumah…capek ya bok kalo tiap malam musti beresin rel-relnya itu. Si abang sih tetep diajarin untuk beresin sendiri mainannya, tapi kalo dia sendiri yang beresin tanpa kami bantuin tar jadinya kelamaaaann.  Tambah lagi dulu-dulu itu si abang suka malas kalo bikin rel sendiri, pengennya ya kami yang bikinin relnya…ih, capek tau nak. Kalo cuma sekedar bikin rel beberapa biji dengan bentuk melingkar sih ya gak apa, tapi ini kan si abang maunya rel-rel yang panjang disertai liukan serta naikan dan turunan…isshh…capek deh!

Nah, bedanya dengan dulu itu, selain karena sekarang dia punya banyak waktu untuk bermain, dia juga udah gak pernah merengek-rengek lagi minta dibikinin railways, malah sekarang dia cenderung gak suka kalo kami turun tangan membantu membangun pulau Sodornya. “I always do it better than you”, katanya…hehehe…ya iyalaahh…kalo kami yang bikin (apalagi kalo saya) kan bikinnya sekedarnya aja, beda dengan dia yang bikinnya dengan segenap jiwa raga demi bisa main dengan puas 😀

Setiap hari, si abang membangun pulau sodor dengan model yang berbeda. Biasanya dia mulai bikinnya di pagi hari menjelang siang kemudian dibongkar kembali di malam hari. Dan memang bener kok, seperti kata si abang, apa yang dibuatnya lumayan jauh lebih bagus daripada hasil bikinan saya atau papanya… si abang juga makin pintar berkreasi mengubah yang default menjadi bentuk yang berbeda.

Contohnya yang shake-shake bridge kemarin itu. Mungkin buat yang anaknya gak menggemari Thomas agak kurang mengerti apa yang si abang buat, apa itu shake-shake bridge juga mungkin gak tau, hehe…. Memang sih jembatan bergoyang yang si abang bikin kemaren di video itu gak seperti shake-shake bridge yang sebagaimana mestinya (halah!), tapi kami cukup salut dengan ide dan akal si abang membikin jembatan yang bisa naik-turun gitu saat dilewati oleh kereta tanpa menyebabkan rel jembatannya jadi patah atau terlepas dari sambungannya.

Ini dia ada beberapa foto rel-rel yang dibikin si abang di pulau Sodornya di rumah 😀

Continue Reading…