Finally…. We Met Up!

Minggu lalu, kami sekeluarga ke Jakarta dalam rangka nganterin si abang ikut lomba di ajang Yamaha Electone Festival Indonesia Final untuk kategori Electone Ramai-Ramai.

Rencana ini sebenarnya agak maju mundur. Awalnya kami udah sepakat bakal sekeluarga berangkat, jadilah saya udah ambil 1 suite with 2 bedrooms di Aryaduta Semanggi. Tapi kemudian seiring perkembangan, kami sempat mutusin untuk si abang hanya diantar oleh pak suami aja. Dan lalu terjadi perkembangan lain, hingga final decision-nya adalah kami semua bakal berangkat buat nganterin si abang. Final decision itu diambil hari Jumat, sehari sebelum jadwal keberangkatan.

Nah, karena udah pasti mo pergi, saya pun langsung ngabarin di grup Mamah Muda kalo saya ada rencana mo ke Jakarta, sapa tau gitu kan ada yang pengen ketemu sama saya soalnya saya sendiri pengen banget bisa ketemu sama anggota Mahmud Cabang Jakarta. Ya bok, grup itu udah terbentuk dari tahun 2012 dan rata-rata dengan semua anggotanya yang hanya berjumlah 10 orang itu, saya udah kenal sejak sebelum grup terbentuk. Itu artinya kan kami udah bertahun-tahun ya kenal, tapi sayangnya saya baru pernah ketemu dengan 1 anggota aja yaitu Mumut, itu pun ketemuannya udah dari tahun 2013 lalu…udah lama bangeeettt 😀

Continue Reading…

Iklan

Cemal-Cemil

Soal urusan dapur di rumah, bisa dibilang sekarang-sekarang ini saya nyantai banget. Sejak ada mbak Wiwik, saya gak pernah masak sendiri lagi. Ya abis gimana, begitu pagi bangun, makanan udah terhidang di atas meja. Mbak Wiwik memang kalo masak tuh subuh, paling-paling kalo perlu siang masak lagi untuk bikin sayuran ijo. Sekali masak biasanya dia bikin 3-4 jenis lauk dan 1-2 jenis sayuran plus 1-2 jenis makanan buat sarapan. Semuanya selesai sebelum jam 6 pagi saja sodara-sodara. Hebatnya lagi, jam 6 pagi itu dia gak cuma udah selesai masak aneka masakan, tapi juga udah selesai ngelap-nyapu-ngepel lantai bawah. Kerjanya memang cepat dan gesit. Puji Tuhan bisa punya ART seperti mbak Wiwik ini. Semoga nanti sehabis Lebaran, gak ada halangan buat mbak Wiwik (dan suster juga!) untuk kembali bekerja di rumah kami. Amin!

Tapi yaaa…meskipun urusan masak-memasak setiap harinya udah bisa diserahi semua ke mbak Wiwik, khusus untuk urusan bikin cemilan tetep menjadi kerjaan saya. Soalnya si mbak Wiwik gaptek kalo udah urusan per-baking-an. Ya udah, gak apa, kalo cuma untuk baking-baking-an mah gampang. Resep banyak, tinggal dieksekusi aja, apalagi saya selalu milih resep yang gampang. Justru yang bikin lama tuh adalah beberes dapur dan nyuci perkakas, kalo untuk yang ini mari kita serahkan kepada yang berwenang saja, yakni mbak Wiwik, hehe… Tapi itupun, meski ada yang bantuin buat beberes dapur sehabis saya obrak-abrik baking, kegiatan ini paling hanya saya lakukan pas weekend doang, hehe, pemalas ya. Ya abis kalo hari kerja, setelah pulang, waktu yang ada saya pake buat maen sama anak-anak dan juga buat nemenin si abang bikin PR Kumon, jadi gak kepikiran lagi buat turun ke dapur.  Gak apalah, yang penting masih ada kenangan di hati anak-anak tentang mamanya yang suka bikin cemilan, meski itu cuma saat weekend doang. Raja seneng banget kalo saya udah bilang mo bikin kue dan memang kegiatan ini salah satu yang bikin dia hepi banget menanti akhir pekan tiba. Gak cuma si Raja, suami juga seneng banget kalo saya bikin kue di rumah dan menurut dia, salah satu yang bikin dia suka adalah aroma kue yang lagi dipanggang dalam oven itu. Sama sih, saya juga suka banget nyium aroma kue yang lagi dipanggang. Gak cuma karena wangi, tapi karena ada rasa hangat setiap mencium wangi seperti itu dalam rumah 🙂

Continue Reading…

(TM) Liebster Award from Memy……..

Jadi ceritanya ya, hari ini sebenarnya saya lagi gak ada niatan mo nulis di blog, karena ya itu dia, seperti yang saya bilang di sini, ada urusan di dunia nyata yang harus saya selesaikan dulu. Dan tadinya saya sendiri berniat kalo mo nulis, yang mo ditulis pertama adalah tentang anak-anak. Eh tapi gak taunya hari Jumat lalu kalo gak salah, mem Tyka ngasih pengumuman di WA kalo dia mo ngirim award buat para anggota The Mahmud yang mana seperti biasanya kalo award-award-an gitu ada tugas yang musti kita kerjain sebagai penerima award. Nah, berhubung tugasnya gampang, jadilah saya mutusin untuk segera ngerjain biar utang pe-ernya selesai dan gak kepikiran…hehe… Kenapa sih harus kepikiran? Ya jelaslah, namanya ada temen blog ngasih penghargaan gini kan musti dihargai ya, apalagi kalo embel-embel Liebster yang mana dalam bahasa Jerman itu berarti yang tersayang, artinya orang yang ngasih award ini sayang sama kita dan itu kalo buat saya berharga sekali, gak kalah dengan penghargaan yang diberikan lewat perlombaan atau penjurian atau penilaian dan sebagainya.

Dan inilah logo Liebster Award yang sudah susah payah dibikin oleh mem Tyka dengan cinta 🙂

image-1

Nah, seperti yang saya bilang di atas, seiring dengan pemberian award ini, ada tugas yang juga musti dikerjakan. Dan tugas dari memy adalah sebagai berikut.

Continue Reading….

(TM) Cleaning Products

Kalo gak salah, janjian untuk nulis soal topik ini sudah dibahas di TM sejak bulan Oktober tahun lalu. Tapi karena susah nyari waktu yang pas buat semua anggota TM, topik ini kemudian gak jadi-jadi ditulis apalagi di-publish sampai kemudian hampir terlupakan seiring berjalannya waktu.

Sampe akhirnya, waktu kemarin saya nulis tentang perawatan wajah yang musti pindah ke lain hati itu, Yeye kembali nyinggung soal topik ini. Maka janjianlah kami untuk hari Senin ini sama-sama nulis di blog masing-masing soal produk-produk pembersih yang kami pake di rumah.

Produk pembersih yang dimaksud di sini bisa apa aja. Pembersih perkakas dapur, pembersih lantai, pembersih kamar mandi, sampe kalo perlu ke pembersih muka. Ya pokoknya semua produk yang berkaitan dengan pembersih…mulai dari wajan sampe wajah, hehe…. Di TM, ini adalah salah satu topik yang lumayan hot dan panjang kami obrolin di grup. Dasar ya ibu-ibu, ngomongin soal ini aja bisa panjaanggg bener bahasannya, apalagi karena ibu-ibu di TM tuh sepertinya pada hobi bersih-bersih, jadilah masing-masing punya cerita soal produk yang dipake demi menunjang hobi mulia itu, termasuk saya juga, punya cerita saya sendiri….

Continue Reading…

(TM) Harus Ikutan, Demi Gak Didepak!

Jadi ceritanya di The Mahmud lagi pada janjian mo publish tulisan di blog soal isi tas. Sebenarnya sih saya gak janji mau ikutan, karena tau dirilah, kondisi sekarang ini memang lebih baik buat saya untuk gak ngeblog dulu. Tapi karena saya takuutt…takuutt banget sampe didepak dari grup yang hebohnya aduhai ini karena dianggap gak solider, maka jadilah saya bela-belain ikutan.

Buat temen-temen TM, beginilah besarnya cintaku pada kalian. Harus lakukan apa lagi demi membuktikan cintaku????? Jangan bilang cinta itu perlu dibuktikan dengan bagi-bagi jaring ikan ya!! *kemudian beneran didepak dari grup*

Anyway, sebelum cerita soal isi dalam tas yang setiap hari wajib dibawa terutama kalo ke kantor, yang mana tasnya boleh ganti-ganti, tapi isi dalamnya udah default harus kayak gitu, saya pengen cerita dulu soal kabar keluarga kami.

Continue Reading…

A Very Short Business Trip To Bandung

Seminggu yang lalu, atasan nyuruh saya dinas ke Bandung. Perjalanan dinasnya cuma bentar banget, Rabu berangkat, Jumat udah balik lagi. Sebenarnya sih bisa aja baliknya pas Sabtu ato Minggu jadi masih bisa nikmatin liburan di Bandung. Tapi karena saya hanya akan pergi berdua bareng Raja, alias tanpa si papa, mending Jumat langsung balik aja, secara kan kasian juga nanti kalo hari Sabtu si papa pulang ke Palembang dan kami masih di Bandung. Lagian yang namanya berlibur kalo formasi anggota keluarga gak komplit mah rasanya gak asik lah 😀

Nah, karena cuma bentar itu dan apalagi karena ke sana dalam rangka kerjaan, makanya saya gak ngomong-ngomong di sini soal rencana itu. Sebenarnya pengen banget bisa ketemu dengan temen-temen blog yang tinggalnya di Bandung (jeng Kania, teh Dey, teh Erry, teh Iyan, teh Nchie, mama Ephraim, Indah Mumut, dan lain-lain). Tapi saya kuatir waktunya gak cukup, jadi ya udah, pikir saya kapan-kapan aja kalo nanti ke sananya dalam suasana yang lebih nyante. Jadi maaf yah, buat para teteh…semoga ada kesempatan lain buat ketemuan yaaa…

Akhirnya saya cuma ngasih kabar di grup WA MahMud yang  merujuk ke nama suami si memy Mamah Muda. Grup ini memang terdiri dari 9 orang ibu muda (walo usia udah segini mah, tapi tetep aja ngakunya masih muda 😛 ), yang mana di dalam grup ini ada satu anggota yang tinggal di Bandung, si Indah Mumut, yang orangnya memang seimut namanya :D. Saya bilang, kalo ada waktu buat ketemu, bakal saya kabarin, tapi kalo pun gak ada, yah, semoga ada kesempatan lain lagi…

Continue Reading…