Renovasi Taman Depan

Sepulang dari mudik ke Medan dilanjut ke Sibolga dan terakhir ke Manado, begitu tiba di rumah di Palembang kami langsung menghubungi tukang buat ngerjain renovasi taman depan. Rencana ini sebenarnya bukan dadakan karena udah dari akhir bulan November kami memutuskan untuk ngerenovasi taman depan rumah yang kondisinya udah sama sekali gak nyaman buat kami. Ya gimana bisa nyaman kalo hampir seluruh tanah di taman itu udah jadi sarang semut merah yang sekali gigit bisa bikin bisul 😦 .

Awalnya sarang semut itu hanya berada di salah satu sudut, kemudian mungkin karena anggota pasukannya makin berkembang, mereka pun nambah sarang baru di sudut yang lain. Begitu terus mereka berkembang hingga di mana pun kita berpijak di taman itu bisa dipastikan kaki kita bakal digigit oleh mereka. Udah gitu karena taman depan itu penuh dengan rumput gajah, jadi otomatis dalam periode tertentu, paling lama dua minggu sekali, rumputnya perlu dibersihin dari rumput liar. Nah kebayang dong yaaa gimana kerjaan bersihin rumput itu jadi kerjaan yang horor banget buat saya dengan adanya semut-semut merah di seluruh taman. Udah pake pelindung tangan dan kaki pun, tetep aja saya selalu berakhir dengan bisul di tangan atau kaki gara-gara gigitan semut 😦 . Sebel banget, udahlah menyita waktu, mesti pula hasil akhir kerjaannya bikin saya gak nyaman. Belum lagi, selalu ada rasa khawatir tiap anak-anak main di depan rumah. Jangankan di taman, sekedar memakai sepatu di teras depan pun bisa beresiko mereka digigit semut karena salah satu sarang terbaru mereka berada tepat di tanah di pinggir lantai teras.

Continue Reading…

Iklan