Fourth Anniversary and The Getaway : Last Moment In Bangka

Setelah cerita tentang pantai Parai yang luar biasa indah..

Trus lanjut juga soal cerita di Pasir Padi..

Sekarang saatnya cerita tentang saat-saat terakhir liburan singkat kami kemarin di pulau Bangka. Ampun deh, liburannya udah berakhir sejak minggu yang lalu, tapi ceritanya baru dirampungkan sekarang 😀

Continue Reading…

Farewell Lahat… Farewell Tebing Tinggi

Tanggal 26 – 27 Mei yang baru lewat kami melakukan perjalanan ke Lahat dan Tebing Tinggi dalam rangka serah terima jabatan Manajer Ranting Tebing Tinggi juga sekaligus acara perpisahan.

Tanggal 26 pagi, kami berangkat dari rumah. Agak telat sih, harusnya berangkat subuh jam empat, eh, molor sampe hampir jam 5 pagi. Bukan karena persiapannya yang lama sih, lha wong tinggal ganti baju trus naek mobil aja kok, tapi karena Raja yang gak mau diajak berhenti mimid. Padahal udah dibilangin tar lanjut mimid lagi di mobil setelah mamanya cuci muka trus ganti baju dulu dan Raja sendiri pipis dulu biar tar di jalan gak minta pipis lagi. Dooohhh….membujuknya lama banget. Trik si papa ngebangunin si Raja dengan menirukan suara kokok ayam kali ini tidak laku sama sekali. Setelah hampir sejam di mana segala usaha kami gagal total, tiba-tiba Raja mendapat ilham, langsung melek, melepas mimidnya, bangkit, turun dari tempat tidur lalu dengan tanpa rasa bersalah ngomong, “yok…kita naek obil, mo pegi ke lahat!” hadeeehhh!!!! 😀 😀

Continue Reading…

BUSER

Kerjaan di kantor akhir-akhir ini lagi banyak euy. Beberapa bulan belakangan, project demi project menghampiri. Selesai yang satu, belum juga bisa bernapas lega, project lainnya harus udah jalan. Dan kalo ngeliat dari rencana kerja maka yang kayak gini akan berlangsung sepanjang tahun 2011 ini. Dan tentu, jelas kalo di kantor yang diurusin gak hanya project saja tapi juga kerjaan-kerjaan rutin serta kerjaan tambahan seperti nyiapin data untuk urusan pemeriksaan ini-itu. Belom lagi kedatangan BPK sudah di depan mata, daftar data yang diminta udah dengan manisnya ditempel si bos di kompie kantor saya dan belum ada satupun item dalam daftar itu yang sudah bisa saya centang tanda telah sukses dikerjakan 😀

Continue Reading…

Abang’s 2nd Trip : Swimming @ Sumaru Endo

get ready to swim with opa
get ready to swim with opa

Setelah ke Bunaken, esoknya giliran Sumaru Endo yang menjadi tempat rekreasi kami. Sumaru Endo ini adalah sebuah lokasi wisata yang terletak pas di pinggir danau Tondano tepatnya di daerah yang namanya Remboken. ‘Barang jualan’ penting dari tempat ini adalah kolam renangnya yang berisi air hangat alami karena mengalir langsung dari bukit berbelerang. Segar dan sehat.

Dari dulu hingga sekarang, tempat ini selalu menjadi favorit kami karena kami memang keluarga yang hobi renang. Biasanya ada dua lokasi yang kami pilih. Satunya di Sumaru Endo ini, dan satunya lagi di Taman Eben Haezar yang juga kolamnya berisi air alam…cuma bedanya kalo di Sumaru Endo hangat, di Taman Eben Haezar airnya dinggiiiinnnnn banget….

Kami berangkat ke Sumaru Endo-nya siang. Maksudnya biar renangnya bisa dimulai setelah agak sorean, jadi gak kepanasan soalnya it is outdoor swimming pool. Seperti biasanya, persiapannya heboh. Untuk kebutuhan 2 anak aja udah banyak banget. Belom lagi ditambah dengan life jacket dan baby float yang sudah dikembangin..dan masih ditambah lagi dengan aneka bola warna-warni yang lagi-lagi sudah disiapin sama si Opa (Opa nih memang paling semangat dengan hal-hal yang berkaitan dengan cucunya. Kemanapun si opa pergi, pasti harus beli sesuatu untuk cucu-cucunya…yang tinggal jauh darinya…).

Nyampe di sana, kami gak langsung turun ke kolam. Makan siang dulu dong… Makan ikan bakar ditemani kangkung, rica bakar, plus dabu-dabu yang semuanya khas Minahasa, ditemani teh dan kopi hangat plus suara debur air danau…dan angin segarnya itu…mmmm….sedaaappp…..nikmaaatttt….. (udah gak sempet lagi fotoin makanannya..soalnya udah keburu disantap!!) Si Fide aja yang biasanya musti perang dulu baru mau makan, malah bisa ngabisin sepiring penuh nasi sama seekor besar ikan bakar. Kalo Raja?? He he…menunya masih belum berubah, masih tetep nasi tim saring dari beras merah yang dimasak bareng kaldu ayam, wortel, tofu, dan labu siam… Makanan penutupnya dengan puree buah yang dibuat dari 2 buah pear dan tentu saja yang tak akan pernah ketinggalan… ASI!!

Puas dengan acara makan-makan yang suedaap itu, kami bersiap untuk renang. Gak lupa, si oma beli pisang goreng juga. Udah lama banget saya gak makan pisang goreng khas Manado kayak gini… Tentu aja pisangnya ditemenin sama rica alias sambal. Kalo kata orang-orang sih, Manado punya kebiasaan yang aneh juga dengan makan pisang pake sambal…padahal gak aneh kok…memang enak. Sambalnya tentu aja bukan kayak balado gitu..tapi sambal khas Manado. Suer..sumpah..it’s yummy!!!

Ok deh, it’s swimming time. And guess who was the first got down to the water??? Raja ditemenin si Opa!! Gak ada takutnya ni anak. Memang sih awalnya hanya di pinggir. Tapi gak lama. Langsung dibawa si Opa ke tengah. Raja gak mau duduk di atas baby float karena maunya bener-bener nyebur. Pengen nepuk air sampe airnya muncrat dan ia terbatuk-batuk. Pengen nendang air. Pokoknya pengen bener-bener maen air. Sudah kami duga. Raja pasti berani berada di dalam air seperti ini. Aahhh…senangnya… acara berenang sore itu berjalan lancar dan penuh tawa…penuh memori indah untuk dikenang…

opa..i don't want to use the float...
opa..i don’t want to use the float…
hoorraayyy!!!! i love it!!!
hoorraayyy!!!! i love it!!!
the people i love swam along with me
the people i love swam along with me
papa..look... i tap the water!!
papa..look… i tap the water!!

Raja hampir gak mau waktu diangkat dari air. Masih pengen maen. Padahal kan sekalipun airnya hangat tetep aja gak boleh kelamaan. Untung aja Raja mau berkompromi. Mau diangkat dan dibilas di kamar mandi cewek, he he… Yang agak kurang enak dari tempat wisata ini adalah tempat bilasnya. Kurang nyaman deh pokoknya. Airnya sih bersih. Tapi tempatnya kayaknya agak jarang dibersihkan (yang kayak gini nih yang perlu dapet perhatian khusus dari pemerintah dan pengelola). Karena sudah tau situasi, saya bener-bener prepared semuanya, termasuk dengan membawa perlak, baskom, dan washlap. Perlak Raja kami bentangkan di atas tempat duduk dari keramik yang bersih. Raja kemudian didudukkan dan dibilas serta dimandiin di situ. Saya mandiin Raja, Si suster bolak-balik ngambil air pake baskom dari  shower. Lancar semuanya….

Di perjalanan pulang, Raja tertidur dengan lelap…dan tetap tidak terbangun hingga kami tiba di rumah dan diganti bajunya dengan baju tidur. Minta mimi sambil merem aja. Tidurnya bener-bener gak terganggu sampe pagi!!! Weleh, kecapen renang rupanya ni anak..

Besoknya, semangat makan Raja yang memang sudah tinggi bertambah tinggi lagi… hingga sekarang ini…

Rupanya, yes it’s true..swimming gives a lot of good impact..

Rajamin’s First Trip : First Time To Swim :p

Raja(869)Seperti cerita saya sebelumnya, selama di Jogja, kami menginap di hotel yang lengkap dengan fasilitas swimming poolnya. Di hotel pertama kami gagal berenang. Tapi tidak di hotel kedua, di The Jayakarta…

Sebelumnya, kami sudah mempersiapkan swimming suit untuk saya dan Raja (swimming suit saya semasa gadis dulu udah gak muat lagi bo’!!!). Untuk papa memang gak kami siapin. Karena kalo untuk papa sih gampang, cukup dengan celana pendek aja…dah bisa deh nyebur!! Cuma sayang banget, waktu kami berenang, si papa gak bisa ikutan, soalnya si papa dapat giliran presentasi di hari kedua LKI sementara saya di hari pertamanya. Jadi sementara si papa presentasi di Jogja Expo Center, saya menggunakan waktu luang saya itu untuk berenang bersama Raja.

Saya memang sudah sangat rindu berenang. Ini adalah olahraga favorit saya. Jangan kaget lho, kalo saya cerita dulu saya pernah menempati posisi ketiga dalam lomba renang antar SD tingkat provinsi. Dulu saya terbiasa latihan renang untuk kompetisi. Bolak-balik sebanyak 10 kali menempuh kolam sepanjang 20 meter adalah hal yang biasa untuk saya. Saya tak pernah bercita-cita menjadi atlit renang. Namun waktu itu saya menjalani semuanya dengan baik…. Hingga akhirnya orang tua saya memutuskan agar saya berhenti agar konsentrasi belajar tidak terganggu. Saya tidak keberatan. Namun demikian, kesenangan akan olahraga ini seolah telah mendarah daging, apalagi dulu keluarga saya tiap minggu pergi berekreasi dan tempat yang selalu kami tuju adalah tempat yang ada kolam renangnya. Buat keluarga kami, rekreasi tidak mengasyikkan tanpa berlama-lama di dalam kolam.

Sayang sekali sejak saya pindah ke Palembang, saya tidak pernah lagi menyentuh kesenangan saya itu. Kecuali jika saya pulang ke Manado. Tragis rasanya, he he…. Apalagi setelah saya hamil. Tiap minggu berniat berenang. Tapi tiap minggu pula ada kegiatan yang harus kami lakukan sehingga menghalangi niat saya itu. Payahh…..

Makanya kemarin saya puas-puasin deh berenang. Pas Raja lagi bobo, saya duluan yang turun ke kolam. Lumayan, dapat sejam lebih. Dan ternyata….saya sudah tak sekuat dulu lagi. Jarak yang biasanya saya tempuh dalam 1kali helaan napas, sekarang harus 2 atau 3 kali. Sekarang pun saya lebih mudah merasa lelah, padahal jarak yang ditempuh gak nyampe deh 10 meter. Tapi yah gak apa-apalah. Namanya juga udah emak-emak yang baru saja turun mesin, wajar dong kalo gak sekuat waktu gadis dulu, he he…. Yang terpenting saya bisa merasakan kembali sensasi itu….rasa tenang ketika berada di dalam air….ketika saya memandang langit biru di atas sana saat saya mengapung telentang di atas air…. Indah sekali perasaan seperti itu…

Setelah sejam lebih membiarkan mamanya berpuas-puas memenuhi kerinduan akan air, Raja akhirnya terbangun. Saya dan suster langsung menyiapkannya untuk turun ke kolam. Pakai swim suit dulu dong. Duh, senangnya ternyata pas banget di tubuh Raja. Swim suit kami seragam lho… sama-sama warna biru…

Raja(863)

Raja(867)Awalnya Raja saya celup-celupin ke dalam kolam sedalam 1.2meter. Raja mendesah-desah ketika air yang dingin itu menyentuh tubuh mungilnya. Apalagi waktu saya celupin Raja sampai ke dadanya. Wajar sih kalo Raja agak sedikit takut, well, it was the first time he experiences the cold water…. Setelah kira-kira 5 menit, saya kemudian membawa Raja ke kolam bayi. Dalamnya cuma 0.4 meter bo’, hi hi, jadi Raja bisa berdiri di kolam. Semula Raja agak ragu. Tapi lama-kelamaan, lha, mulai deh ni anak keasyikan dengan pengalaman barunya ini, hi hi…. Mulai penasaran tuh, megang-megang air, nendang-nendang air…. Aiaahh….bahagianya…. Waktu papa liat foto Raja yang lagi asik di kolam, papa berjanji, kalo udah di Palembang dan kami sudah pindah ke rumah yang baru (soal ini bakal diceritain kemudian yah….), tiap weekend papa akan bawa Raja ke kolam renang. Supaya Raja tambah berani di air…iya dong, anak mama kan memang jagoan!!!

Raja(871)

Raja(879)

Raja(880)