From Japan To Aceh

Bukaaannn…

Ini bukan mo nulis soal perjalanan kami ke Jepang ataupun ke Aceh. Kami belum pernah ke Jepang (hikkss…hikkksss…kapaaannn bisa ke sana??? ­čśą :lol:). Kalo ke Aceh, baru si papa aja yang udah pernah, kalo buat saya sendiri, NAD adalah 1┬ádari dua┬ápropinsi di pulau┬áSumatera ini yang belom pernah saya kunjungi (satunya lagi Sumatera Barat, saya baru pernah sampai di perbatasan antara┬áSumbar dan┬áJambi).

Jadi kalo bukan mo nulis tentang perjalanan trus mo nulis apa dong?

Hehehe…

Jadi sebenarnya saya mau cerita tentang dua tempat makan di kota Palembang ini, resto yang satu menyediakan masakan khas Jepang, sementara yang satunya lagi menyediakan makanan khas Aceh. Antara kedua resto ini tak ada hubungan sama sekali, kecuali kenyataan bahwa mereka sama-sama menjual makanan, saya hanya malas menjadikan ini sebagai dua post yang terpisah makanya disatuin di sini :D.

Sebenarnya saya kurang begitu percaya diri untuk mereview restoran terutama masakannya, karena sebenarnya saya tidak piawai dalam membedakan antara yang enak dan yang tidak. Buat saya, asal jenis makanan itu adalah yang bisa saya makan (which means di luar daftar berikut : yang pedes banget (orang Manado gak bisa makan pedes?? Yess, I do!!), bebek, lele, kodok, aneka jenis burung, RW (buat orang Manado yang baca ini,┬ákita memang orang kawanua mar kita nyanda akan pernah mo sontong tu RW┬á­čśŤ ), serta aneka jenis hewan yang bukan tergolong hewan ternak) trus asal makanannya gak terasa hambar, maka itu berarti udah enak di lidah saya. Yang kayak gini beda banget sama suami. Lidahnya pinter betul ngerasain mana yang┬áenak banget, cukup enak,┬ádan mana yang cuma sekedar bisa dimakan :D.┬á┬áMakanya ya, saya lumayan ngerasa tersanjung kalo hasil masakan saya dapat sertifikat enak banget dari si suami, karena itu berarti memang beneran enak :D.

Tapi walopun kurang pe-de perihal review makanan gini, terpaksa tetep ditulis berhubung hanya inilah ide cerita yang muncul di kepala di hari ini ­čśÇ

Continue Reading…