Christmas 2010 : Nyampur Jadi Satu Aja!!!

Happy Valentine!!!

😀 😀

Udah terlalu telaaaaaat banget untuk ngelanjutin cerita Christmas 2010 The Series *fyi, asesoris Natal di rumah udah pada dilepas dan bahkan pohon Natalnya juga udah masuk ke dalam kardus!*. Tapi kok rasanya teuteup sangat sayang kalo gak dilanjutin yah. Walopun kenangan itu tersimpan juga dalam bentuk ratusan foto, tapi foto tanpa cerita kayaknya kurang seru aja, hehe…

Dan yay, judul yang aneh di atas pada akhirnya mewakili inti cerita yang akan saya tuliskan ini. Sebenarnya, pengen bikin tulisan satu per satu, tapi apa daya, waktu saya tak cukup untuk itu. Daripada tidak sama sekali, mending saya dokumentasikan saja semuanya sekaligus di sini, meski tak bisa menceritakannya secara detail *nyesel sih, padahal kan semakin detail semakin asyik untuk dibaca sebagai kenangan 😦*, but at least if one day I have an amnesia and I forget all the things about my Christmas 2010 memories then this post will help me to remember some little things about the memories 😀

Lanjutkan membaca “Christmas 2010 : Nyampur Jadi Satu Aja!!!” →

Abang’s 2nd Trip : Swimming @ Sumaru Endo

get ready to swim with opa
get ready to swim with opa

Setelah ke Bunaken, esoknya giliran Sumaru Endo yang menjadi tempat rekreasi kami. Sumaru Endo ini adalah sebuah lokasi wisata yang terletak pas di pinggir danau Tondano tepatnya di daerah yang namanya Remboken. ‘Barang jualan’ penting dari tempat ini adalah kolam renangnya yang berisi air hangat alami karena mengalir langsung dari bukit berbelerang. Segar dan sehat.

Dari dulu hingga sekarang, tempat ini selalu menjadi favorit kami karena kami memang keluarga yang hobi renang. Biasanya ada dua lokasi yang kami pilih. Satunya di Sumaru Endo ini, dan satunya lagi di Taman Eben Haezar yang juga kolamnya berisi air alam…cuma bedanya kalo di Sumaru Endo hangat, di Taman Eben Haezar airnya dinggiiiinnnnn banget….

Kami berangkat ke Sumaru Endo-nya siang. Maksudnya biar renangnya bisa dimulai setelah agak sorean, jadi gak kepanasan soalnya it is outdoor swimming pool. Seperti biasanya, persiapannya heboh. Untuk kebutuhan 2 anak aja udah banyak banget. Belom lagi ditambah dengan life jacket dan baby float yang sudah dikembangin..dan masih ditambah lagi dengan aneka bola warna-warni yang lagi-lagi sudah disiapin sama si Opa (Opa nih memang paling semangat dengan hal-hal yang berkaitan dengan cucunya. Kemanapun si opa pergi, pasti harus beli sesuatu untuk cucu-cucunya…yang tinggal jauh darinya…).

Nyampe di sana, kami gak langsung turun ke kolam. Makan siang dulu dong… Makan ikan bakar ditemani kangkung, rica bakar, plus dabu-dabu yang semuanya khas Minahasa, ditemani teh dan kopi hangat plus suara debur air danau…dan angin segarnya itu…mmmm….sedaaappp…..nikmaaatttt….. (udah gak sempet lagi fotoin makanannya..soalnya udah keburu disantap!!) Si Fide aja yang biasanya musti perang dulu baru mau makan, malah bisa ngabisin sepiring penuh nasi sama seekor besar ikan bakar. Kalo Raja?? He he…menunya masih belum berubah, masih tetep nasi tim saring dari beras merah yang dimasak bareng kaldu ayam, wortel, tofu, dan labu siam… Makanan penutupnya dengan puree buah yang dibuat dari 2 buah pear dan tentu saja yang tak akan pernah ketinggalan… ASI!!

Puas dengan acara makan-makan yang suedaap itu, kami bersiap untuk renang. Gak lupa, si oma beli pisang goreng juga. Udah lama banget saya gak makan pisang goreng khas Manado kayak gini… Tentu aja pisangnya ditemenin sama rica alias sambal. Kalo kata orang-orang sih, Manado punya kebiasaan yang aneh juga dengan makan pisang pake sambal…padahal gak aneh kok…memang enak. Sambalnya tentu aja bukan kayak balado gitu..tapi sambal khas Manado. Suer..sumpah..it’s yummy!!!

Ok deh, it’s swimming time. And guess who was the first got down to the water??? Raja ditemenin si Opa!! Gak ada takutnya ni anak. Memang sih awalnya hanya di pinggir. Tapi gak lama. Langsung dibawa si Opa ke tengah. Raja gak mau duduk di atas baby float karena maunya bener-bener nyebur. Pengen nepuk air sampe airnya muncrat dan ia terbatuk-batuk. Pengen nendang air. Pokoknya pengen bener-bener maen air. Sudah kami duga. Raja pasti berani berada di dalam air seperti ini. Aahhh…senangnya… acara berenang sore itu berjalan lancar dan penuh tawa…penuh memori indah untuk dikenang…

opa..i don't want to use the float...
opa..i don’t want to use the float…
hoorraayyy!!!! i love it!!!
hoorraayyy!!!! i love it!!!
the people i love swam along with me
the people i love swam along with me
papa..look... i tap the water!!
papa..look… i tap the water!!

Raja hampir gak mau waktu diangkat dari air. Masih pengen maen. Padahal kan sekalipun airnya hangat tetep aja gak boleh kelamaan. Untung aja Raja mau berkompromi. Mau diangkat dan dibilas di kamar mandi cewek, he he… Yang agak kurang enak dari tempat wisata ini adalah tempat bilasnya. Kurang nyaman deh pokoknya. Airnya sih bersih. Tapi tempatnya kayaknya agak jarang dibersihkan (yang kayak gini nih yang perlu dapet perhatian khusus dari pemerintah dan pengelola). Karena sudah tau situasi, saya bener-bener prepared semuanya, termasuk dengan membawa perlak, baskom, dan washlap. Perlak Raja kami bentangkan di atas tempat duduk dari keramik yang bersih. Raja kemudian didudukkan dan dibilas serta dimandiin di situ. Saya mandiin Raja, Si suster bolak-balik ngambil air pake baskom dari  shower. Lancar semuanya….

Di perjalanan pulang, Raja tertidur dengan lelap…dan tetap tidak terbangun hingga kami tiba di rumah dan diganti bajunya dengan baju tidur. Minta mimi sambil merem aja. Tidurnya bener-bener gak terganggu sampe pagi!!! Weleh, kecapen renang rupanya ni anak..

Besoknya, semangat makan Raja yang memang sudah tinggi bertambah tinggi lagi… hingga sekarang ini…

Rupanya, yes it’s true..swimming gives a lot of good impact..