Tentang Media Sosial

Sebenarnya udah lama pengen nulis tentang ini, tapi ketunda-tunda terus karena memang waktu buat nulis akhir-akhir ini tuh sempit banget, hingga kepengenan itu menguap begitu saja. Sampe akhirnya kemarin, saya dan suami nontonin video di facebook yang isinya tentang bule yang ngomel-ngomel sendiri tentang kehidupan di Jakarta dan sedikit banyak juga menyinggung tentang media sosial dan kebiasaan orang yang cenderung pengen eksis terus di segala media sosial.

Saya sih bukan mau ngomongin si bule. Bukan juga mengiyakan apa yang dia omongin. Kalo mo jujur malah sebenarnya rada aneh juga sama si bule itu. Terlepas dari apakah yang dia omongin itu bener ato gak, tapi ngapain juga dia ngomel-ngomel tentang smartphone dan media sosial kemudian direkam pake smartphone dan di-upload ke media sosial juga? Sama aja boong kan? Apa bedanya itu dengan orang yang upload foto lagi makan di resto? Sama aja karena pengen orang laen tau apa yang lagi dilakuin kan? Dan orang juga pada akhirnya banyak yang bisa nontonin dia karena punya smartphone dan bisa buka sosial media kan?

Ngomongin media sosial, saya sendiri termasuk salah satu penggunanya. Media yang aktif saya pake adalah blog, Instagram, dan Facebook. Selebihnya tutup buku. Bukan karena anti, tapi karena ngerasa gak perlu aja. Saya butuh blog untuk ngedokumentasiin pemikiran saya dan aktivitas keluarga saya. Saya butuh Facebook dan Instagram untuk saling kabar-kabari dengan keluarga dan teman-teman yang memang saya kenal. Meski aktif, tapi saya bukannya yang aktif-aktif banget dan hampir gak pernah upload foto di saat kejadian. Kalo mo pake istilah orang-orang, hampir semua foto yang saya upload adalah termasuk #latepost. Itu karena saya kalo foto-foto memang tujuannya untuk dokumentasi bukan untuk ditaro di media sosial. Jadi ketika misalnya lagi maen bareng anak-anak, ada gaya mereka yang lucu atau ada kepintaran baru mereka yang saya liat, tentu aja saya langsung ambil hp/kamera buat rekam atau foto. Tujuannya ya itu, untuk dokumentasi. Setelah itu kemudian pas lagi gak ngapa-ngapain trus liat-liat foto ato video mereka lalu terpikir untuk upload ya baru saya upload.

Saya sering banget denger orang bilang kalo media sosial itu penuh dengan kemunafikan dan kebohongan. Apa yang di-upload, apa yang diceritakan, itu semua belum tentu sedemikian adanya. Apa yang terlihat baik dan wah dalam foto atau status, belum tentu se-wah itu kenyataannya. Yang terlihat langsing, kinclong, dan bersih di facebook belum tentu sebagus itu.

Orang bilang media sosial itu penuh kepalsuan.

Mungkin benar.

Jika hanya dilihat dari content-nya atau dari apa yang di-upload.

Continue Reading…

See The Big Picture

Media sosial akhir-akhir ini memang rame sekali ya.

Sebelum-sebelumnya rame sama dukungan capres, kampanye, saling jelek-jelekin, black campaign, dan sebagainya.

Saat pemilu, rame dengan foto-foto habis nyoblos.

Begitu selesai nyoblos, rame sama quick count, apalagi karena hasilnya yang beda-beda dan ada stasiun yang kekeh dengan hasil surveinya yang beda sendiri.

Gak sampai di pemilu presiden, jagad media sosial pun kemudian diramaikan dengan serangan Israel terhadap Gaza. Tiba-tiba news feed penuh dengan gambar-gambar mengerikan dan hujatan serta kutukan terhadap Israel.

Saya gak mau bahas soal pilpres.

Saya juga gak mau bahas soal perang Israel dan Palestina.

Saya cuma mau bahas tentang orang-orang yang kalo saya bilang berlagak pintar dan berlagak pahlawan. Tanpa pake cek dan ricek, begitu dapat info, dapat berita, dapat gambar, langsung nge-share dan langsung ngasih kesimpulan bahkan langsung ngasih komen bernada kutukan, padahal sebenarnya dia sendiri gak tau apa-apa. Ya gimana mo tau, isi beritanya aja gak dia baca secara komplit, tapi udah langsung nge-share dan langsung menghakimi.

Continue Reading…