The 56th Month : Yamaha Student Music Party

Tanggal 13 Oktober yang lalu, sekolah musik Raja ngadain konser kenaikan tingkat dengan judul Yamaha Student Music Party.

Sebenarnya bisa dibilang konser ini udah agak telat sih, karena kenaikan tingkat udah berlangsung sejak bulan Juli kemarin dan kelas di tingkat yang baru (Junior Music Course) udah mulai sejak Agustus.

Karena ini adalah konser untuk kelas Music Wonderland, yang mana untuk kelas itu anak-anak baru masuk dalam tahap perkenalan musik dan belum bener-bener diajarin main alat musik, maka konser khusus untuk kelas ini cuma diisi dengan nyanyi 3 lagu saja.

Tanggal 10, anak-anak latihan di sekolah musik, trus tanggal 12 anak-anak gladi resik di tempat konser diadain yaitu di Sintesa Peninsula Hotel.

Sebenarnya pas di weekend kemarin itu, kami lagi sibuk-sibuknya ngurusin soal pindahan. Sejak hari Jumat malam suami dibantu si Asep ngangkutin barang-barang yang masih tersisa di rumah lama, trus hari Sabtunya kami hampir seharian di luar buat belanja beberapa barang buat di rumah (kalo ini sih sibuk yang bikin asik..hihihihi). Puji Tuhan semua lancar-lancar aja, jadi Raja tetep bisa ngikutin jadwal latihan dan gladi resik yang ditetapin sama gurunya.

Continue Reading…

Iklan

Saturday, Sunday, Monday, Tuesday….

Dari judulnya ketahuan banget kalo gak ada ide buat ngasih judul tulisan ini apa…hihihihi…. Ya udahlah, apapun judulnya yang penting mah isinya….walo sebenarnya isinya gak penting juga sih. Trus kenapa ditulis? Ya gak apa-apa, pengen nulis aja 😛

Saturday

Woke up that morning dengan perasaan hepiiii….yayyy…libur dimulai! Pagi-pagi bangun saya bikin sarapan trus sekalian masak buat makan siang. Soalnya hari ini rencananya suami mo ngerjain instalasi listrik tambahan di dapur dan siangnya saya musti nganterin Raja ke sekolah musik yang mana itu adalah hari pertama kelas JMC buat Raja. Suami gak bisa ikut nganterin karena ya itu, dia mo ngerjain instalasi tambahan di dapur.

Continue Reading…

Emang Berbeda…………………………

Beberapa hari lalu, suami cerita ke saya, pernah waktu dia ke rumah lama, seorang tetangga ikut masuk ke dalam rumah lama kami itu. Katanya sih pengen liat-liat. Berhubung saat itu status rumah kami belum terjual (kalo sekarang statusnya udah SOLD! *perlu banget pake huruf besar semua :P*), maka si tetangga itu pun dipersilakan masuk oleh pak suami. Sebenarnya sih dia males-malesan juga mempersilakan masuk, soalnya si tetangga yang adalah tante-tante muda ini kami kenal sebagai orang yang kepo gitu deeehhh…

Si tante ini, setiap kali kami ngerenov rumah, mesti deh ngintip-ngintip ato bahkan terang-terangan ngamat-ngamati dari depan pagar, giliran diajak ngobrol (kan gak enak ya, ngeliat orang ngamat-ngamati rumah kita dari depan pagar kita gitu), eh malah seringnya ngasih komentar negatif. Kalo kami pulang dari mana-mana, si tante ini suka banget berdiri di depan pagarnya, trus lekat-lekat memperhatikan gitu, kami bawa turun belanjaan apa aja.

Yah, namanya juga dalam hidup sosial gini yah, pasti adaaa aja satu atau dua tetangga yang modelnya kepo to the max gini. Ya asal gak ganggu dan gak nyebar gosip yang gak-gak sih, kita cuekkan ajalah. Pada dasarnya sebenarnya si tante itu baik kok. Suka ngasih-ngasih info kayak laundry kiloan yang bagus di mana ato pasar yang enak buat belanja itu di mana (walo seringnya infonya gak akurat dan gak kepake sih…hihihihi).

Nah, suami cerita, waktu itu begitu masuk ke dalam dan ngeliat beberapa perabot yang kami tinggalkan di situ, si tante langsung nanya, “Kenapa barang-barangnya banyak yang gak dibawa???”

Eh, belom sempat suami ngejawab, si tante udah memborbardir dia dengan pertanyaan laen,

“Gak muat ya di rumah baru???’

“Rumah barunya lebih kecil ya dari ini???”

Trus setelah itu si tante langsung nyerocos tentang betapa mahalnya memang harga rumah di tengah kota, apalagi harga properti di Palembang memang sedang menggila sekarang ini, dan bahwa dengan kami ngejual rumah lama ini yang harganya cuma ‘segitu’ jelaslah cuma bisa dapat rumah kecil yang mentok sana-sini di tengah kota.

Waktu suami cerita itu, saya langsung ngebayangin gimana dia saat si tante sedang nyerocos. Saya aja yang cuma denger ceritanya udah males dengernya, apalagi dia yang dengar langsung. Apalagi kalo ngebayangin wajah sok teu plus sok cantik si tante saat lagi berapi-api ngomongin sesuatu 😀

Habis dia cerita, saya pun nanya, “Trus papa jawab apa ke si tante itu?”

Eh, suami dengan entengnya jawab, “Ya aku iya-iyain ajah.”

Dan denger dia jawab gitu, saya langsung gak santai trus malah nyerocos panjang gak mau kalah dengan si tante, “Kok di-iya-iyain aja sih??? Kenapa gak bilang kalo kita pindah ke rumah yang lebih gede dan kenapa gak bilang kalo itu barang-barang ditinggalin karena kita pengen pindah ke rumah baru dengan barang-barang baru makanya yang lama pada dijualin???” *kasian amat sih sebenarnya pak suami diserang sama dua tante-tante kayak gini…hihihihi…*

Tapi bukan pak suami namanya kalo gak bisa tetep santai meski vokal istrinya udah naik 3 oktaf.

“Aku iya-iyain aja ya karena emang si tante itu bener. Pertama, kan emang itu barang lama gak muat lagi di rumah baru kalo udah diisi sama barang baru. Kedua, kan emang harga jual rumah lama kita cuma bisa cukup buat beli rumah tipe kecil buanget dalam kota. Trus aku iyain juga karena memang gak penting nanggepin si tante. Gak penting karena komentar dia gak penting. Dan yang paling penting, gak penting karena dia tau ato gak soal rumah baru kita gak akan bikin kita dapet tambahan duit buat bayar kitchen set baru mama.”

Dan saya pun cuma bisa diam… Bukan apa-apa, tapi kenapa pulak itu persoalan kitchen set musti dibawa-bawa sih???

Ya emang sih suami tuh bener, si tante tau apa gak soal kondisi rumah baru gak akan ngaruh apa-apa ke kami. Gak akan bikin kami dapat tambahan duit buat ngisi-ngisi rumah baru. Apalagi kalo sampe bisa bikin harga interior rumah jadi gratis.

Tapi kan…tapi kan….untuk orang yang selalu kepo kayak gitu dan sukaa banget ngasih komen negatif, tau kalo kami pindah ke tempat yang lebih baik dan nyaman itu adalah PENTING! Kalo gak penting buat pak suami, seenggaknya buat saya…huhuhuhuhu…. Jadi gregetan deh, coba kalo waktu itu si tante ketemunya sama saya bukan sama pak suami.

Tapi ya sudahlah, dalam hal yang kayak gini saya dan suami emang sering berbeda.

Apa yang penting buat saya seringkali gak penting buat suami.

Tapi kok sebaliknya apa yang penting buat suami selalu penting juga buat saya yah?

Apa itu artinya dia lebih pinter milih mana yang lebih penting dibanding saya??

Ah, entahlah, yang pasti saya masih gregetan pengen ngasih tau si tante kalo rumah baru kami lebih besar dan lebih bagus dari rumah lama  *langsung ngirim telepati ke si tante buat buka blog ini*…hihihihi…

Dan begitu pak suami tau apa isi hati saya, dia pun langsung ngingetin saya tentang kasih dan kerendahan hati….

Oouucchh….

Yes, I know, I still have to learn a looootttt about kerendahan hati………………………… T____________T