Frame Gallery Along The Staircase: An Update!

Setahun lebih yang lalu, saya udah pernah cerita tentang frame gallery yang kami bikin di dinding samping tangga di rumah. Waktu itu sebenarnya hasilnya belum memuaskan buat saya, tapi memang karena mengingat kondisi yang mana waktu itu kami baru pindahan dan saya juga hamil besar, jadi yah udahlah, yang penting itu bingkai-bingkai yang dibawa dari rumah lama udah kegantung pada posisi yang cukup lumayan lah.

Tapi seiring waktu, saya kok makin lama makin gak puas dengan hasil kerja yang dulu itu. Kalo posisinya sih saya udah oke-lah, tapi saya kurang puas banget sama bingkai-bingkainya dan sama jumlah bingkainya juga. Warna dan modelnya gak pas serta jumlahnya juga kurang pas. Apalagi setelah beberapa waktu kemudian, bingkai yang paling bawah jatuh dan pecah karena kesenggol tukang lemari yang lagi ngerjain lemari buat kamar atas. Udah deh, itu rasanya tambah bikin saya gregetan tiap liat deretan bingkai di tangga itu.

Saya dan suami sebenarnya sejak awal udah sepakat bakal ngeganti bingkai-bingkai itu, tapi kapan tepatnya yah gak tau deh. Tergantung kondisi lah dan tergantung kapan nemu bingkai yang cocok dan klik di hati.

Bagian nyari bingkai yang klik itu yang susah.

Continue Reading…

Iklan

Parent’s Day 2015

Hari minggu kemarin tuh harusnya mother’s day kan ya, tapi karena di Indonesia kita juga punya hari ibu, maka gereja kami merayakannya sebagai hari orang tua alias Parent’s Day. Perayaannya dalam bentuk tema khotbah yang dikhususkan tentang peran orangtua kepada anak-anak juga bagaimana anak-anak (termasuk yang juga udah orangtua) menghormati orangtua. Selain itu, di lobi gereja juga disediakan photo booth untuk keluarga. Memang gereja kami ini suka banget bikin photo booth, kayaknya tiap ada perayaan, photo booth di lobi tuh gak pernah ketinggalan deh. Yang disediain gak cuma tempat fotonya aja lah ya, tapi lengkap sama fotografernya juga.

Pagi itu, sebelum ke gereja, kami sempat jalan-jalan dulu di sekitar rumah. Paling suka deh jalan-jalan di sekitaran rumah gini, karena selain sehat juga bisa ketemu dengan para tetangga jadi bisa kenal deh sama yang belum dikenal sebelumnya.

Habis jalan-jalan, sebelum masuk rumah, kita foto dulu lah yaaa….

Continue Reading…

Sunny Home Sweet Home: Children Activities Room

Akhirnya ya, setelah sekian lama, jadi juga saya nulis lagi tentang interior di rumah ini. Kalo dulu nyebutnya masih baru ya, sekarang sih berhubung rumah ini sudah hampir dua tahun kami tinggali, jadi judulnya bukan rumah baru lagi 😀

Seperti biasa, post-nya saya kunci, biar lebih aman. Setelah ini saya masih pengen nulis-nulis lagi soal interior di rumah. Ya asalkan gak malas aja sih…hehehe….

Oke, kita mulai ceritanya yaa…

Continue Reading…

Wednesday, Thursday, Friday, Saturday, Sunday….

Libur lebaran yang CUMA seminggu ini, kami sama sekali gak kemana-mana. Hanya di dalam kota dan di dalam rumah aja. Tapi kok rasanya tetep perlu ya dibikinin jurnalnya, meski ceritanya ya cuma itu-itu doang, hehe…yah, namanya juga liburan yang gak kemana-mana. Nah, kemarin kan udah nyampe di cerita hari Selasa, sekarang lanjut lagi ke hari Rabu dan seterusnya sampe di hari terakhir liburan.

Wednesday

Hari ini pe-er masih numpuukkk…. Setelah sebelumnya semua perkakas dapur dicuci, agenda hari ini adalah menata semuanya ke dalam rak-rak. Sehabis sarapan, mulailah saya dan suami ngerjain semua satu per satu. Puji Tuhan bisa beres sebelum makan siang. Puas banget rasanya ngeliat dapur udah rapi dan barang-barang udah pada tempatnya.

Continue Reading…

Saturday, Sunday, Monday, Tuesday….

Dari judulnya ketahuan banget kalo gak ada ide buat ngasih judul tulisan ini apa…hihihihi…. Ya udahlah, apapun judulnya yang penting mah isinya….walo sebenarnya isinya gak penting juga sih. Trus kenapa ditulis? Ya gak apa-apa, pengen nulis aja 😛

Saturday

Woke up that morning dengan perasaan hepiiii….yayyy…libur dimulai! Pagi-pagi bangun saya bikin sarapan trus sekalian masak buat makan siang. Soalnya hari ini rencananya suami mo ngerjain instalasi listrik tambahan di dapur dan siangnya saya musti nganterin Raja ke sekolah musik yang mana itu adalah hari pertama kelas JMC buat Raja. Suami gak bisa ikut nganterin karena ya itu, dia mo ngerjain instalasi tambahan di dapur.

Continue Reading…

Sunny Home Sweet Home: First Floor Interior (Part 1)

Bukan maksud hati sebenarnya menunda-nunda cerita tentang rumah ini, tapi karena memang proses ngatur-ngatur rumahnya yang sampe sekarang belom juga rampung. Bener-bener deh ya, yang judulnya pindahan ato nempatin rumah baru itu rasanya berabad-abad baru bisa bener-bener kelar semuanya, apalagi kalo kita punya keinginan yang setinggi langit, pengen ini dan itu, maunya begini dan begitu, tapi ternyata kemampuan gak setinggi itu hingga terbuktilah fakta bahwa gak semua yang kita pengen bisa terpenuhi, at least dalam jangka waktu segera 😀

Kalo udah gitu, yang bisa dilakukan hanyalah menghibur diri. Bahwa meski belum semua keinginan terpenuhi, tapi paling gak, yang menjadi kebutuhan dasar untuk ngerasa nyaman di rumah ini sudah tersedia 🙂

Karena belum semuanya rampung, atau bisa dibilang sebagian besarnya justru belum selesai, maka saya bakal nyeritain kemajuan soal rumah ini secara bertahap. Harapannya sih dalam waktu yang tidak terlalu lama, semuanya sudah bakal beres.

Dan oh ya, kami sudah memutuskan untuk gak sembarangan membagikan cerita soal rumah ini. Bukan karena saking kerennya apa yang kami buat di rumah ini, bukan…sama sekali bukan karena itu, tapi karena dalam cerita-cerita ini saya akan nyeritain ruangan demi ruangan secara detil, maka kami memutuskan untuk tidak mengundang orang yang tidak dikenal masuk ke dalam rumah nyata kami lewat rumah maya ini 🙂

Sebelum masuk ke cerita soal isi di dalam rumah, saya pengen cerita dulu gimana kami yang akhirnya berjodoh dengan rumah ini.

Jadi begini pemirsa, sejak sebelum tau kalo saya hamil, kami memang udah ada keinginan untuk nyari rumah di dalam kota. Alasannya karena makin ke sini jalan menuju rumah kami macetnya makin ampun-ampunan. Dari kantor menuju rumah, kami harus melalui dua persimpangan yang terkenal dengan kemacetannya yang makin gak masuk akal. Pertama simpang Patal, kemudian simpang BLK. Dari simpang BLK menuju ke rumah kami tuh sebenarnya deket banget. Kalo perjalanan lancar ya paling juga gak nyampe sepuluh menitan udah bisa tiba di depan pagar rumah. Tapiiii kalo udah kejadian macet di situ, bisa-bisa sampe tiga jam-an lho baru bisa nembus rumah. Beruntung karena ada akses lain menuju ke komplek perumahan kami dulu itu, jadi kalo udah macet di simpang BLK kami bisa masuk komplek dengan akses yang lain. Tapi ya itu, jalannya rusak minta ampun. Kalo cuaca lagi cerah sih gak masalah. Nah, kalo hujan, jalanan itu gak bisa dilalui karena…. jalannya banjir aja, kakaaakkk!!!

Tapi kalo ada yang bertanya kenapa kok dulu kami ngambil rumah di daerah yang jaraknya jauh dari kantor, maka jawabannya adalah karena memang dulu rejekinya ya di situ. Duit yang kami punya cuma cukup untuk beli rumah di pinggir kota, dan kami bersyukur banget kok bisa punya rumah sendiri di saat yang tepat dan dengan kondisi rumah yang sangat nyaman buat kami. Lagian dulu akses ke situ gak semacet sekarang. Jalanannya masih terbilang rame dan padat aja, bukannya yang bener-bener macet kayak sekarang.

Kami mulai nyari-nyari rumah di tengah kota sejak awal tahun. Tapi susah banget nemu yang cocok. Semuanya berharga mahal sekali tapi model dan kondisi rumahnya gak sesuai dengan kami.  Entahkah kekecilan, ketuaan, ato memang ya gak klik aja di hati kami.

Sampe akhirnya saya bilang ke suami untuk ngebatalin aja keinginan beli rumah baru. Rumah yang sekarang ini aja yang direnov jadi dua lantai, sambil tentu bersabar-sabar diri menghadapi jarak yang jauh dari kantor dan kondisi jalanan yang macet itu. Toh katanya pemerintah akan segera membangun subway di simpang Patal dan bakal ada jalan baru lagi yang akan dibangun yang bakal menghubungkan komplek perumahan kami itu dengan bandara. Well, gak nyelesain masalah kami juga sih sebenarnya. Karena toh bandara tetep aja jauh dari pusat kota dan ngebayangin proses pembangunan subway itu…haduuhh..kebayang macetnya bakal luar biasa sekali selama proses itu.

Dan karena setelah berkali-kali ngeliat rumah yang ditawarkan untuk dijual serta keluar masuk komplek perumahan di tengah kota dan selaluuu saja kecewa, lama kelamaan keinginan punya rumah baru itu makin pudar.

Sampai kemudian saya ketahuan hamil dan bikin suami semakin gencar mencari rumah baru di tengah kota. Sekarang masalahnya gak lagi sesederhana rasa lelah karena jarak yang jauh dan kemacetan yang musti dihadapi. Tapi semakin kompleks karena kondisi kehamilan saya dan karena si adek nanti tentunya butuh banyak perhatian dan ASI. Semakin dekat jarak dan semakin mudah akses antara rumah dan kantor, maka akan semakin baik dan mudah untuk kami menyediakan apa yang dibutuhkan oleh si adek.

Saat itulah kami mulai lebih sering mendoakan rumah baru di tengah kota. Bener-bener berharap Tuhan ngasih rumah yang sesuai dengan apa yang kami butuhkan.

Kenyataannya? Tetep aja susaaahh bener nyari yang cocok. Bener-bener ya, beli rumah itu jodoh-jodohan banget. Butuh ada rasa klik, butuh sesuatu yang bikin kita ngerasa, “yes, this is the one!”

Sampai pada satu saat, di tanggal 11 Mei. Hari itu adalah hari Sabtu, selesai dari sekolah musik Raja, suami ngajak untuk ngeliat satu rumah yang lagi diiklankan di koran. Aslinya saya gak terlalu bersemangat, karena beberapa hari sebelumnya baru kecewa lagi sehabis ngeliat satu rumah yang lagi dijual. Tapi akhirnya saya nurut-nurut aja ke suami, toh nothing to lose ini. Kalo cocok ya puji Tuhan. Kalo gak ya sudah…kita cari lagi yang lain, meski gak tau bakal berapa kali kecewa lagi.

Di perjalanan menuju ke lokasi, suami ngehubungin yang punya rumah yang ternyata langsung oke dengan kedatangan kami siang itu juga. Dan sepanjang perjalanan ke sana, saya sendiri gak terlalu bersemangat, karena mikirnya daripada kecewa, mending semangatnya ditahan aja deh.

Sampai akhirnya kami tiba di lokasi…..

Dan bahkan belum juga kami benar-benar sampai di depan rumah, saya udah narik napas…. “God…this is the one…this is the house we need. This is the home sweet home for us!”

Dari segi jarak, ini rumah udah oke banget. Letaknya di pusat kota yang dekat kemana-mana. Harganya sebenarnya lumayan jauh di atas budget kami tapi sebenarnya dilihat dari segala segi pun, rumah ini terhitung murah dibanding rumah yang sekelas dengannya bahkan dibanding rumah dengan spesifikasi yang lebih rendah dari ini. Kami bisa pastiin itu karena kami udah bolak-balik keluar masuk komplek perumahan dan udah gak kehitung banyaknya rumah untuk dijual yang kami survey.

Rumah ini adalah rumah baru, dibangun oleh pemiliknya yang memang berprofesi sebagai developer lepas. Banyak yang heran lho gimana caranya kami bisa ngedapetin rumah ini. Biasanya begitu liat, orang akan berpikir kalo kami tadinya beli tanah kosong trus baru bangun sendiri. Makanya orang suka kaget begitu tau kalo kami belinya dari orang. Ya kali’ kalo kami yang bangun sendiri belom tentu hasilnya bakal kayak gini dan belom tentu juga harga totalnya bakal ‘cuma’ jadi segitu aja, karena kami kan bukan orang yang berpengalaman dalam hal bangun membangun rumah. Beda dengan si bapak yang udah bertahun-tahun berbisnis di dunia properti, dia udah punya tempat-tempat langganan sendiri yang memungkinkannya mendapatkan barang bagus dengan harga lebih murah. Si bapak juga udah punya langganan arsitek untuk ngedesain rumah, jadi bisa dapat harga desain rumah yang lebih murah ketimbang kalo kami nyewa arsitek sendiri. Jadi kesimpulannya, meski harganya di atas budget, but for us, it’s worth it, so we must go for it!

Sejak hari itu, kami pun sibuk mengurus ini dan itu untuk pembelian rumah, termasuk untuk KPR-nya juga. Puji Tuhan semua lancar dan gak butuh waktu lama buat kami segera bisa pindah ke rumah ini 🙂

Prolognya jadi kepanjangan ya… Ya abisnya saya inget kalo belum pernah cerita tentang awal mula beli rumah ini 🙂

Sekarang kita masuk deh ke inti ceritanya, yaitu tentang  bagian dalam rumah. Untuk bagian pertama ini saya mo cerita tentang bagian di lantai bawah. Kenapa yang bagian bawah duluan? Ya karena selain memang baru lantai bawah ini yang udah bisa dibilang ‘rapi’, sehari-harinya kami juga masih pake lantai bawah sih. Tidur aja masih di kamar tidur tamu karena kamar tidur kami di atas masih kosongan. Yang kebeli baru tempat tidurnya doang, sementara wardrobe dan lain-lainnya masih belum ada, masih dalam proses bakal dikerjakan lebaran nanti karena para tukang dari vendor udah pada mudik ke Jawa :D.

Ruang main anak di lantai atas juga belum selesai. Isinya cuma rak putih dan sofa oranye yang dibawa dari rumah lama. Banyak rencana yang mo dibikin di ruang main anak ini, tapi entah kapan baru bisa terealisasi..hehehe…ya sudahlah, pelan-pelan aja 😀

Untuk tema bagian dalam rumah ini sendiri kami sih gak neko-neko. Karena rumahnya berbentuk minimalis, jadi untuk bagian dalamnya juga kami pake warna-warna minimalis seperti putih, creme, abu-abu, hitam, plus pake warna yang bikin hangat hati seperti cokelat, dan aksen cermin untuk menambah sisi modern rumah (halah), dan plus lagi musti ada aksen ungu di situ sebagai perwakilan si nyonya rumah 😀

Cerita tentang lantai bawah ini kita mulai dari bagian rumah yang paling depan yaaa…

Taman dan Teras Depan

Untuk taman, rasanya udah cukup sih tanaman yang ada di situ. Udah pas lah sama konsep rumah yang minimalis, cuma tinggal perlu perawatan yang lebih serius lagi aja biar itu tanamannya pada subur dan terlihat makin indah.

IMG_5629-r

Untuk teras juga udah pas lah. Isinya cuma meja bundar berbahan tempered glass warna putih dan dua buah stool warna hitam. Mejanya dapat dari Informa dengan harga diskon. Sementara stool-nya nemu dengan gak sengaja di Carrefour dengan harga yang super muraahhh…hihihihi…. Pikir-pikir emang baiknya di teras yang mendapat terpaan sinar matahari, percikan air hujan, serta debu dari luar gini, memang bagusnya diisi oleh  furniture yang harganya gak mahal. Biar kalo rusak pun gak terlalu sayang gitu lho 😀

IMG_5628-r

Wishlist for this part sih hampir gak ada. Cuma saya lagi mikirin soal tanaman-tanaman di rumah lama yang belom diangkut ke sini. Ntah mo ditaro di mana itu pot-pot. Kalo dipaksain di area sini keknya udah kurang cocok juga. Kurang suka aja gitu kalo liat taman yang udah terlalu penuh sama tanaman ato pot.

Ruang Tamu

Sekarang kita masuk ke bagian dalam yaaa.. Ruang pertama yang dimasuki adalah jelas si ruang tamu.

Ruang tamu kami ini ukurannya mungil, makanya untuk isinya perlu dipikirin matang-matang biar gak bikin ukurannya jadi terlihat lebih sempit.

Setelah banyak mikir, kami akhirnya mutusin dalam ruang tamu ini hanya akan terdapat satu coffee table, satu three seat sofa, dan dua rounded stool.

Untuk sofa dan stool kami pesan dari mas Ujang supaya bisa bikin yang sesuai keinginan hati dengan ukuran yang pas juga. Untuk warnanya kami putuskan three seat sofa berwarna creme dan stool berwarna ungu. Mesti dong ya ada aksen ungu yang hadir di dalam rumah ini 😀

Untuk mejanya kami lumayan juga muter-muter nyarinya. Sampe kemudian malah nemu di Informa. Puji Tuhan banget deh bisa dapet coffee table ini. Ukurannya paasss bener. Gak kegedean, gak juga kekecilan. Modelnya juga modern tapi jarang bisa ditemui. Harganya pun dapat pas lagi diskon. Super pas deh pokoknya!

Trus untuk menambah cantik, kami tambagin shaggy rugs ungu di ruangan ini serta bunga-bungaan yang tentu saja warnanya harus ungu! 😀

IMG_5630-r

IMG_5626-r

O iya, di samping sofa kami juga tambahin end table buat naro bunga dan beberapa frame foto.

IMG_5625-r

Untuk gordennya kami pilih warna abu-abu tua yang kalo kena cahaya lampu terlihat berkilau. Tadinya sempat berpikir bikin gorden warna creme, tapi kok rasanya tar jatuhnya terlihat terlalu ‘pucat’, jadi akhirnya kami mutusin bikin dengan warna abu-abu 🙂

Wishlist untuk ruangan ini?

Seenggaknya yang terpikir saat ini ada dua:

  1. Pengen naro cermin guede berpatra di atas sofa. Udah liat-liat di beberapa toko furniture. Banyak yang bagus sih, tapi duitnya belom ada euy…hihihihi…
  2. Di dinding yang menghadap sofa, pengen gantungin 4 buah frame foto warna hitam. Isi framenya adalah foto-foto penghuni rumah ini waktu masih bayi, dengan gaya retro yakni item-putih. Gimana menurut teman-teman, bakal bagus gak kalo foto-foto itu jadi pajangan di dinding ruang tamu ini?

Ruang Keluarga

Sekarang kita masuk ke bagian yang lebih dalam lagi, yaitu ruang keluarga yang sampai sekarang masih belum jadi sesuai keinginan.

Furniture di dalam ruangan ini semuanya pake yang dari rumah lama. Bedanya, kalo sofanya di ruang lama ditaro di ruang tamu, maka di rumah baru ini si sofa udah berfungsi sebagaimana mestinya, yaitu jadi sofa buat nyante-nyante nonton TV 😀

IMG_5632-r

Sebenarnya sih ruangan ini udah cukup nyaman, cuma belum terlihat pas aja, makanya masih ada beberapa hal yang perlu dilakukan di ruangan ini:

  1. Ganti kulit sofa dengan warna abu-abu. Cuma kami belum mutusin apakah abu-abu gelap ato terang. Menurut teman-teman sendiri bagusnya warna apa? Tadinya saya pengen warna creme juga tapi suami gak setuju dengan alasan yang tepat tentu saja, yaitu bakal cepat terlihat kotor apalagi karena ini kan ruang keluarga ya, tempat orang nyantai, tempat orang makan sambil nonton TV, tempat orang tiduran sambil baca buku, tempat orang bisa bebas naikin kaki ke atas sofa. Apa jadinya itu sofa kalo dikasih warna creme? Bakal lekas terlihat kusam dan kotor sana-sini lah. Nanti kalo kulit sofanya diganti, sarung bantalnya juga mo diganti. Yang gede pake warna creme, yang kecil-kecil pake warna ungu. Buat persiapan menyambut bantal-bantal kecil berwarna ungu itu, saya udah siapin shaggy rugs warna ungu juga di lantai ruangan ini…hihihihi…
  2. Ngebagusin dinding belakang rak TV. Entahkah dengan nambahin wall shelves, naro bingkai-bingkai foto, atau nambahin backdrop. Belom tau deh pilihan mana yang mo diambil. Kalo mau yang irit biaya ya paling taro aja frame foto waktu nikah di situ…hihihihi…
  3. Beli piano untuk ditaro di dinding belakang sofa. Untuk yang satu ini on progress deh….on progress minta ke Tuhan maksudnya…hihihihi….piano mahal bener harganya euy!!!

Ruang Makan

Untuk ruangan ini so far udah ngerasa cukup pas lah. Namanya juga ruang makan ya, jelaslah yang paling penting untuk ada di situ adalah meja dan kursi makan. Kami jadinya ngeganti meja dan kursi makan. Yang lama dijual dan langsung laku di hari pertama penjualan dibuka 😀

Meja makan ini kami nemu di Informa (lagi!) dengan harga yang juga lagi diskon (lagi dan lagi!) 😀

Table top-nya dari tempered glass warna hitam, sisi-sisinya berbahan cermin, dan kursinya berwarna hitam…satu komposisi lah sama rak TV dan dua buah rak di sampingnya.

IMG_5635-r

Ruang makan ini menghadap ke arah taman belakang yang serba hijau. Taman itu sendiri menghadap ke arah timur, jadi kalo pagi, area yang paling bermandikan sinar matahari ya adalah area taman dan teras belakang serta ruang makan ini. Sinar matahari yang masuk ke ruang makan ini gak cuma dari pintu kaca di depannya, tapi juga dari jendela kaca di dinding atas. Bener-bener mandi sinar matahari deh pokoknya 😀

Wishlist untuk ruangan ini so far gak ada. Tadinya saya pengen nambahin lemari di dinding kanan itu, tapi akhirnya sepakat sama suami kalo kami gak pengen nambah apa-apa lagi di situ, supaya ruangannya tetap terlihat lega dan luas 🙂

O ya untuk atas meja makannya saya taro lilin ungu, runner coklat pendek, dan alas makan warna creme.

Dapur

Ngerjain dapur ini adalah bagian yang paling butuh waktu lama untuk berpikir dan menimbang-nimbang. Karena budget-nya terbatas, jadi otomatis kami harus nyari tempat bikin kitchen set yang paling oke baik dari kualitas bahan juga dari segi harga. Selisih sejuta-dua juta rupiah saja itu berarti banget buat kami, makanya milihnya harus selektif. Dihitung-hitung, udah ada empat galeri interior yang datang ke rumah kami ini buat ngukur dapur kami. Habis mereka ngukur-ngukur dan ngeliat desain dari saya, mereka pun ngasih rincian harga. Ada tuh salah satu yang ngasih bandrol tinggi banget sampe saya mo tercekik rasanya waktu liat rincian harga dari dia. Ih, enak bener yak ngasih harga setinggi itu. Udahlah dia gak perlu ngedesain lagi, masak netapin harga gila-gilaan begitu.

Tadinya kami mo kembali pake jasa mas Jajang yang bikin kitchen set kami di rumah lama. Tapi ternyata harga dari mas Jajang pun masih agak lebih tinggi. Akhirnya kami deal dengan A** Interior, yang mana dia bisa ngasih dengan harga paling rendah tapi kualitasnya ya sama aja dengan yang lain. Senengnya, mas Ali yang punya A** Interior ini gak neko-neko banget. Contohnya waktu saya tanya tentang pintu hidrolik (pintu yang bisa nutup sendiri tanpa kebanting itu lho), dia langsung bilang kalo soal itu mah memang udah jadi syarat kitchen set bikinan dia, jadi gak perlu nambah harga lagi. Begitu juga waktu saya minta masangin rak piring untuk piring-piring basah di atas wastafel, dia juga langsung oke tanpa minta tambahan. Padahal pengalaman dulu sama mas Jajang, kalo mau pintu hidrolik ya musti ada tambahan harga. Walo gak banyak tambahannya kan tapi tetep aja, itu judulnya duit juga!

Si mas Ali malah ngasih tawaran untuk masangin rak piring di lemari bawah (tentu saja tanpa tambahan harga), tapi saya tolak karena saya lebih suka nyusun piring vertikal ke atas ketimbang pake rak gitu, karena rak hanya akan bikin ruang penyimpanan jadi lebih sempit.

Untuk warna kami tetapkan coklat di sisi-sisinya, karena pada dasarnya rumah ini sudah dibangun dengan keramik gradasi coklat untuk dinding dapur. Table top-nya granit item yang juga memang udah dari sononya. Pikir-pikir bagus juga sih pake warna coklat untuk dapur, biar kesannya hangat dan tentram.

Untuk bagian pintunya saya minta pake cermin supaya ada kesan modern di ruang dapur ini. Tadinya mau pintu atas bawah pake cermin, tapi suami dan si mas Ali ngasih saran untuk menghindari cermin di bagian bawah gitu, karena bisa berbahaya. Apalagi ini kan bukan pake tempered glass, jadi kalo kena barang trus cerminnya pecah, maka kacanya akan berhamburan. Akhirnya saya ngalah. Untuk bagian bawah, pintunya pake plywood dilapisi HPL warna putih saja.

Dan beginilah hasil akhir dapur kami.

IMG_5650-rIni tampak depannya. Bagian depannya itu adalah mini bar. Dihitung gratis oleh si mas Ali karena katanya untuk mini bar yang sederhana gini dia bisa manfaatkan sisa bahan dari bagian lainnya. Manstap dah! Di tempat lain, mini bar sederhana gitu aja dihitung lhoooo…. Bagian bawah mini bar masih ada rak-rak dan ada ruang penyimpanan yang pas sebagai tempat simpan 4 biji galon air minum 😀

IMG_5652-r

Barang-barang dapur dari rumah lama masih belom dipindah ke sini, makanya isinya masih kosongan aja. Dalam rak-rak itu semua masih kosong melompong. Blok untuk oven juga masih kosong, karena ovennya masih nangkring di rumah lama 😀

IMG_5653-r

Dispenser yang nyelip di ujung sana itu adalah salah satu contoh kasus di mana peletakan barang di rumah ini masih belum sebagaimana mestinya. Harusnya dispenser tinggi itu adanya di lantai atas, tapi karena dispenser pendek yang nantinya mo ditaro di dapur ini masih nangkring juga di rumah lama, maka untuk sementara kami pake dispenser yang tinggi itu.

IMG_5644-r

Liat kan bagian yang ada tudung sajinya itu? itu harusnya adalah tempat dispenser pendek, tapi masih kosooongg…karena dispensernya belom ada.

Trus di sampingnya ada table panel lagi, yang fungsinya bakal untuk ngeletakkin rice cooker, blender,  pemanggang roti, dan mixer.

IMG_5658-r

Di atas itu foto rak piring basah yang saya maksud yang juga dikasih gratis sama mas Alinya.

IMG_5651-r

Kalo gambar terakhir di atas ini ya bukan apa-apa. Cuma buat nunjukin aja bahwa meski sedikit (banget), ada juga kok warna ungu yang tampil di dapur kami…hehehehe….

Yang saya senangi dari dapur ini adalah ruangnya yang lega dan luas…. Aslinya sih sebenarnya dapur kami ini gak terlalu luas, tapi karena desain kitchen set memiliki ruang penyimpanan yang besar-besar (lemari atas itu tingginya 1 meter), sehingga di atas tabletop gak perlu diletakkin banyak barang lagi. Dan karena ini desain sendiri, jadi saya tau persis lah kebutuhannya bagaimana. Saya tau bagaimana pergerakan saya di dapur. Jadi di mana letak piring, gelas, panci, sendok, bumbu-bumbu, dan sebagainya saya desain sesuai dengan pergerakan saya itu. Dan yang pasti saya juga udah memperhitungkan kemungkinan penambahan jumlah barang dapur, makanya ruang penyimpanannya dibikin sebanyak dan selega mungkin 😀

Wishlist di dapur ini apa aja?

  1. Pengen ganti kulkas! Liat kan di gambar-gambar di atas, antara ukuran kulkas dan bloknya jomplang bener. Sengaja tuh kami suruh bikin blok dengan ukuran kulkas gede (yang dua pintu sebelah-sebelahan itu), karena kami ada rencana mo ganti kulkas….walo entah kapan…hihihihi….
  2. Mini bar stool-nya kakaaaakkk….. Masak ya ada mini bar tanpa bangku di situ.
  3. Pindahin barang-barang dapur dari rumah lama. Tau gak sih, selama hampir sebulan tinggal di rumah ini, kami cuma punya 5 buah piring dan 3 buah gelas saja di sini!! Untung panci-panci saya bisa juga berfungsi sebagai wadah makanan di atas meja 😀

Yah, so far gitu deh yang bisa saya ceritain di sini. Nanti kalo ada perkembangan baru lagi, saya bakal ngasih laporan di blog ini. Yang pasti seperti yang saya bilang di atas, pada dasarnya interior rumah ini belum jadi seperti yang memang kami mau, karena waktu, tenaga, dan terutama dana yang terbatas. Tapi bener deh, dengan begini aja rasanya udah nyamaann banget tinggal di rumah ini.

So, see you on the next post about our home sweet home ya frens. Kalo ada suggestion tentang gimana memperbagus rumah ini, saya bakal dengan luar biasa bahagia menerimanya 🙂

Emang Berbeda…………………………

Beberapa hari lalu, suami cerita ke saya, pernah waktu dia ke rumah lama, seorang tetangga ikut masuk ke dalam rumah lama kami itu. Katanya sih pengen liat-liat. Berhubung saat itu status rumah kami belum terjual (kalo sekarang statusnya udah SOLD! *perlu banget pake huruf besar semua :P*), maka si tetangga itu pun dipersilakan masuk oleh pak suami. Sebenarnya sih dia males-malesan juga mempersilakan masuk, soalnya si tetangga yang adalah tante-tante muda ini kami kenal sebagai orang yang kepo gitu deeehhh…

Si tante ini, setiap kali kami ngerenov rumah, mesti deh ngintip-ngintip ato bahkan terang-terangan ngamat-ngamati dari depan pagar, giliran diajak ngobrol (kan gak enak ya, ngeliat orang ngamat-ngamati rumah kita dari depan pagar kita gitu), eh malah seringnya ngasih komentar negatif. Kalo kami pulang dari mana-mana, si tante ini suka banget berdiri di depan pagarnya, trus lekat-lekat memperhatikan gitu, kami bawa turun belanjaan apa aja.

Yah, namanya juga dalam hidup sosial gini yah, pasti adaaa aja satu atau dua tetangga yang modelnya kepo to the max gini. Ya asal gak ganggu dan gak nyebar gosip yang gak-gak sih, kita cuekkan ajalah. Pada dasarnya sebenarnya si tante itu baik kok. Suka ngasih-ngasih info kayak laundry kiloan yang bagus di mana ato pasar yang enak buat belanja itu di mana (walo seringnya infonya gak akurat dan gak kepake sih…hihihihi).

Nah, suami cerita, waktu itu begitu masuk ke dalam dan ngeliat beberapa perabot yang kami tinggalkan di situ, si tante langsung nanya, “Kenapa barang-barangnya banyak yang gak dibawa???”

Eh, belom sempat suami ngejawab, si tante udah memborbardir dia dengan pertanyaan laen,

“Gak muat ya di rumah baru???’

“Rumah barunya lebih kecil ya dari ini???”

Trus setelah itu si tante langsung nyerocos tentang betapa mahalnya memang harga rumah di tengah kota, apalagi harga properti di Palembang memang sedang menggila sekarang ini, dan bahwa dengan kami ngejual rumah lama ini yang harganya cuma ‘segitu’ jelaslah cuma bisa dapat rumah kecil yang mentok sana-sini di tengah kota.

Waktu suami cerita itu, saya langsung ngebayangin gimana dia saat si tante sedang nyerocos. Saya aja yang cuma denger ceritanya udah males dengernya, apalagi dia yang dengar langsung. Apalagi kalo ngebayangin wajah sok teu plus sok cantik si tante saat lagi berapi-api ngomongin sesuatu 😀

Habis dia cerita, saya pun nanya, “Trus papa jawab apa ke si tante itu?”

Eh, suami dengan entengnya jawab, “Ya aku iya-iyain ajah.”

Dan denger dia jawab gitu, saya langsung gak santai trus malah nyerocos panjang gak mau kalah dengan si tante, “Kok di-iya-iyain aja sih??? Kenapa gak bilang kalo kita pindah ke rumah yang lebih gede dan kenapa gak bilang kalo itu barang-barang ditinggalin karena kita pengen pindah ke rumah baru dengan barang-barang baru makanya yang lama pada dijualin???” *kasian amat sih sebenarnya pak suami diserang sama dua tante-tante kayak gini…hihihihi…*

Tapi bukan pak suami namanya kalo gak bisa tetep santai meski vokal istrinya udah naik 3 oktaf.

“Aku iya-iyain aja ya karena emang si tante itu bener. Pertama, kan emang itu barang lama gak muat lagi di rumah baru kalo udah diisi sama barang baru. Kedua, kan emang harga jual rumah lama kita cuma bisa cukup buat beli rumah tipe kecil buanget dalam kota. Trus aku iyain juga karena memang gak penting nanggepin si tante. Gak penting karena komentar dia gak penting. Dan yang paling penting, gak penting karena dia tau ato gak soal rumah baru kita gak akan bikin kita dapet tambahan duit buat bayar kitchen set baru mama.”

Dan saya pun cuma bisa diam… Bukan apa-apa, tapi kenapa pulak itu persoalan kitchen set musti dibawa-bawa sih???

Ya emang sih suami tuh bener, si tante tau apa gak soal kondisi rumah baru gak akan ngaruh apa-apa ke kami. Gak akan bikin kami dapat tambahan duit buat ngisi-ngisi rumah baru. Apalagi kalo sampe bisa bikin harga interior rumah jadi gratis.

Tapi kan…tapi kan….untuk orang yang selalu kepo kayak gitu dan sukaa banget ngasih komen negatif, tau kalo kami pindah ke tempat yang lebih baik dan nyaman itu adalah PENTING! Kalo gak penting buat pak suami, seenggaknya buat saya…huhuhuhuhu…. Jadi gregetan deh, coba kalo waktu itu si tante ketemunya sama saya bukan sama pak suami.

Tapi ya sudahlah, dalam hal yang kayak gini saya dan suami emang sering berbeda.

Apa yang penting buat saya seringkali gak penting buat suami.

Tapi kok sebaliknya apa yang penting buat suami selalu penting juga buat saya yah?

Apa itu artinya dia lebih pinter milih mana yang lebih penting dibanding saya??

Ah, entahlah, yang pasti saya masih gregetan pengen ngasih tau si tante kalo rumah baru kami lebih besar dan lebih bagus dari rumah lama  *langsung ngirim telepati ke si tante buat buka blog ini*…hihihihi…

Dan begitu pak suami tau apa isi hati saya, dia pun langsung ngingetin saya tentang kasih dan kerendahan hati….

Oouucchh….

Yes, I know, I still have to learn a looootttt about kerendahan hati………………………… T____________T

Let’s Clean Up!

Setelah cerita yang sedih-sedih kemarin, kali ini pengen nulis yang hepi aja deh soal rumah baru kami 😀

Jadi kami memang sudah berencana akan menempati rumah baru dalam waktu dekat ini. Sebenarnya udah agak telat sih dari rencana awal, tapi ya mo gimana lagi, memang akhir-akhir ini ada kesibukan yang gak bisa ditinggalkan begitu saja. Rumah kami yang sekarang memang statusnya still open for sale, tapi berhubung proses pembelian rumah yang baru udah selesai dari kemarin-kemarin, jadi pengennya bisa segera menempati rumah itu. Segera di sini sebenarnya dalam arti gak terlalu terburu-buru sih, santai lah pindahannya, toh rumah yang sekarang juga statusnya masih milik kami.

Dalam rangka pindahan itu, setelah beberapa kali tertunda, akhirnya jadi juga kami mulai bersih-bersihin si rumah baru. Sebenarnya rumah ini kami beli dari orang lain, jadi kami gak bangun sendiri, tapi rumah ini baru selesai dibangun kurang lebih dua bulan yang lalu dan belum pernah ditempati sama sekali, makanya debu sisa pembangunan rumah masih nempel di mana-mana. Perlu bolak-balik disapu dan dipel deh baru bisa jalan di atas lantainya tanpa ngerasa ada debu yang nempel di telapak kaki…

Continue Reading…