Frame Gallery Along The Staircase: An Update!

Setahun lebih yang lalu, saya udah pernah cerita tentang frame gallery yang kami bikin di dinding samping tangga di rumah. Waktu itu sebenarnya hasilnya belum memuaskan buat saya, tapi memang karena mengingat kondisi yang mana waktu itu kami baru pindahan dan saya juga hamil besar, jadi yah udahlah, yang penting itu bingkai-bingkai yang dibawa dari rumah lama udah kegantung pada posisi yang cukup lumayan lah.

Tapi seiring waktu, saya kok makin lama makin gak puas dengan hasil kerja yang dulu itu. Kalo posisinya sih saya udah oke-lah, tapi saya kurang puas banget sama bingkai-bingkainya dan sama jumlah bingkainya juga. Warna dan modelnya gak pas serta jumlahnya juga kurang pas. Apalagi setelah beberapa waktu kemudian, bingkai yang paling bawah jatuh dan pecah karena kesenggol tukang lemari yang lagi ngerjain lemari buat kamar atas. Udah deh, itu rasanya tambah bikin saya gregetan tiap liat deretan bingkai di tangga itu.

Saya dan suami sebenarnya sejak awal udah sepakat bakal ngeganti bingkai-bingkai itu, tapi kapan tepatnya yah gak tau deh. Tergantung kondisi lah dan tergantung kapan nemu bingkai yang cocok dan klik di hati.

Bagian nyari bingkai yang klik itu yang susah.

Continue Reading…

Iklan

Parent’s Day 2015

Hari minggu kemarin tuh harusnya mother’s day kan ya, tapi karena di Indonesia kita juga punya hari ibu, maka gereja kami merayakannya sebagai hari orang tua alias Parent’s Day. Perayaannya dalam bentuk tema khotbah yang dikhususkan tentang peran orangtua kepada anak-anak juga bagaimana anak-anak (termasuk yang juga udah orangtua) menghormati orangtua. Selain itu, di lobi gereja juga disediakan photo booth untuk keluarga. Memang gereja kami ini suka banget bikin photo booth, kayaknya tiap ada perayaan, photo booth di lobi tuh gak pernah ketinggalan deh. Yang disediain gak cuma tempat fotonya aja lah ya, tapi lengkap sama fotografernya juga.

Pagi itu, sebelum ke gereja, kami sempat jalan-jalan dulu di sekitar rumah. Paling suka deh jalan-jalan di sekitaran rumah gini, karena selain sehat juga bisa ketemu dengan para tetangga jadi bisa kenal deh sama yang belum dikenal sebelumnya.

Habis jalan-jalan, sebelum masuk rumah, kita foto dulu lah yaaa….

Continue Reading…

Sunny Home Sweet Home: Children Activities Room

Akhirnya ya, setelah sekian lama, jadi juga saya nulis lagi tentang interior di rumah ini. Kalo dulu nyebutnya masih baru ya, sekarang sih berhubung rumah ini sudah hampir dua tahun kami tinggali, jadi judulnya bukan rumah baru lagi 😀

Seperti biasa, post-nya saya kunci, biar lebih aman. Setelah ini saya masih pengen nulis-nulis lagi soal interior di rumah. Ya asalkan gak malas aja sih…hehehe….

Oke, kita mulai ceritanya yaa…

Continue Reading…

Wednesday, Thursday, Friday, Saturday, Sunday….

Libur lebaran yang CUMA seminggu ini, kami sama sekali gak kemana-mana. Hanya di dalam kota dan di dalam rumah aja. Tapi kok rasanya tetep perlu ya dibikinin jurnalnya, meski ceritanya ya cuma itu-itu doang, hehe…yah, namanya juga liburan yang gak kemana-mana. Nah, kemarin kan udah nyampe di cerita hari Selasa, sekarang lanjut lagi ke hari Rabu dan seterusnya sampe di hari terakhir liburan.

Wednesday

Hari ini pe-er masih numpuukkk…. Setelah sebelumnya semua perkakas dapur dicuci, agenda hari ini adalah menata semuanya ke dalam rak-rak. Sehabis sarapan, mulailah saya dan suami ngerjain semua satu per satu. Puji Tuhan bisa beres sebelum makan siang. Puas banget rasanya ngeliat dapur udah rapi dan barang-barang udah pada tempatnya.

Continue Reading…

Saturday, Sunday, Monday, Tuesday….

Dari judulnya ketahuan banget kalo gak ada ide buat ngasih judul tulisan ini apa…hihihihi…. Ya udahlah, apapun judulnya yang penting mah isinya….walo sebenarnya isinya gak penting juga sih. Trus kenapa ditulis? Ya gak apa-apa, pengen nulis aja 😛

Saturday

Woke up that morning dengan perasaan hepiiii….yayyy…libur dimulai! Pagi-pagi bangun saya bikin sarapan trus sekalian masak buat makan siang. Soalnya hari ini rencananya suami mo ngerjain instalasi listrik tambahan di dapur dan siangnya saya musti nganterin Raja ke sekolah musik yang mana itu adalah hari pertama kelas JMC buat Raja. Suami gak bisa ikut nganterin karena ya itu, dia mo ngerjain instalasi tambahan di dapur.

Continue Reading…

Emang Berbeda…………………………

Beberapa hari lalu, suami cerita ke saya, pernah waktu dia ke rumah lama, seorang tetangga ikut masuk ke dalam rumah lama kami itu. Katanya sih pengen liat-liat. Berhubung saat itu status rumah kami belum terjual (kalo sekarang statusnya udah SOLD! *perlu banget pake huruf besar semua :P*), maka si tetangga itu pun dipersilakan masuk oleh pak suami. Sebenarnya sih dia males-malesan juga mempersilakan masuk, soalnya si tetangga yang adalah tante-tante muda ini kami kenal sebagai orang yang kepo gitu deeehhh…

Si tante ini, setiap kali kami ngerenov rumah, mesti deh ngintip-ngintip ato bahkan terang-terangan ngamat-ngamati dari depan pagar, giliran diajak ngobrol (kan gak enak ya, ngeliat orang ngamat-ngamati rumah kita dari depan pagar kita gitu), eh malah seringnya ngasih komentar negatif. Kalo kami pulang dari mana-mana, si tante ini suka banget berdiri di depan pagarnya, trus lekat-lekat memperhatikan gitu, kami bawa turun belanjaan apa aja.

Yah, namanya juga dalam hidup sosial gini yah, pasti adaaa aja satu atau dua tetangga yang modelnya kepo to the max gini. Ya asal gak ganggu dan gak nyebar gosip yang gak-gak sih, kita cuekkan ajalah. Pada dasarnya sebenarnya si tante itu baik kok. Suka ngasih-ngasih info kayak laundry kiloan yang bagus di mana ato pasar yang enak buat belanja itu di mana (walo seringnya infonya gak akurat dan gak kepake sih…hihihihi).

Nah, suami cerita, waktu itu begitu masuk ke dalam dan ngeliat beberapa perabot yang kami tinggalkan di situ, si tante langsung nanya, “Kenapa barang-barangnya banyak yang gak dibawa???”

Eh, belom sempat suami ngejawab, si tante udah memborbardir dia dengan pertanyaan laen,

“Gak muat ya di rumah baru???’

“Rumah barunya lebih kecil ya dari ini???”

Trus setelah itu si tante langsung nyerocos tentang betapa mahalnya memang harga rumah di tengah kota, apalagi harga properti di Palembang memang sedang menggila sekarang ini, dan bahwa dengan kami ngejual rumah lama ini yang harganya cuma ‘segitu’ jelaslah cuma bisa dapat rumah kecil yang mentok sana-sini di tengah kota.

Waktu suami cerita itu, saya langsung ngebayangin gimana dia saat si tante sedang nyerocos. Saya aja yang cuma denger ceritanya udah males dengernya, apalagi dia yang dengar langsung. Apalagi kalo ngebayangin wajah sok teu plus sok cantik si tante saat lagi berapi-api ngomongin sesuatu 😀

Habis dia cerita, saya pun nanya, “Trus papa jawab apa ke si tante itu?”

Eh, suami dengan entengnya jawab, “Ya aku iya-iyain ajah.”

Dan denger dia jawab gitu, saya langsung gak santai trus malah nyerocos panjang gak mau kalah dengan si tante, “Kok di-iya-iyain aja sih??? Kenapa gak bilang kalo kita pindah ke rumah yang lebih gede dan kenapa gak bilang kalo itu barang-barang ditinggalin karena kita pengen pindah ke rumah baru dengan barang-barang baru makanya yang lama pada dijualin???” *kasian amat sih sebenarnya pak suami diserang sama dua tante-tante kayak gini…hihihihi…*

Tapi bukan pak suami namanya kalo gak bisa tetep santai meski vokal istrinya udah naik 3 oktaf.

“Aku iya-iyain aja ya karena emang si tante itu bener. Pertama, kan emang itu barang lama gak muat lagi di rumah baru kalo udah diisi sama barang baru. Kedua, kan emang harga jual rumah lama kita cuma bisa cukup buat beli rumah tipe kecil buanget dalam kota. Trus aku iyain juga karena memang gak penting nanggepin si tante. Gak penting karena komentar dia gak penting. Dan yang paling penting, gak penting karena dia tau ato gak soal rumah baru kita gak akan bikin kita dapet tambahan duit buat bayar kitchen set baru mama.”

Dan saya pun cuma bisa diam… Bukan apa-apa, tapi kenapa pulak itu persoalan kitchen set musti dibawa-bawa sih???

Ya emang sih suami tuh bener, si tante tau apa gak soal kondisi rumah baru gak akan ngaruh apa-apa ke kami. Gak akan bikin kami dapat tambahan duit buat ngisi-ngisi rumah baru. Apalagi kalo sampe bisa bikin harga interior rumah jadi gratis.

Tapi kan…tapi kan….untuk orang yang selalu kepo kayak gitu dan sukaa banget ngasih komen negatif, tau kalo kami pindah ke tempat yang lebih baik dan nyaman itu adalah PENTING! Kalo gak penting buat pak suami, seenggaknya buat saya…huhuhuhuhu…. Jadi gregetan deh, coba kalo waktu itu si tante ketemunya sama saya bukan sama pak suami.

Tapi ya sudahlah, dalam hal yang kayak gini saya dan suami emang sering berbeda.

Apa yang penting buat saya seringkali gak penting buat suami.

Tapi kok sebaliknya apa yang penting buat suami selalu penting juga buat saya yah?

Apa itu artinya dia lebih pinter milih mana yang lebih penting dibanding saya??

Ah, entahlah, yang pasti saya masih gregetan pengen ngasih tau si tante kalo rumah baru kami lebih besar dan lebih bagus dari rumah lama  *langsung ngirim telepati ke si tante buat buka blog ini*…hihihihi…

Dan begitu pak suami tau apa isi hati saya, dia pun langsung ngingetin saya tentang kasih dan kerendahan hati….

Oouucchh….

Yes, I know, I still have to learn a looootttt about kerendahan hati………………………… T____________T

Let’s Clean Up!

Setelah cerita yang sedih-sedih kemarin, kali ini pengen nulis yang hepi aja deh soal rumah baru kami 😀

Jadi kami memang sudah berencana akan menempati rumah baru dalam waktu dekat ini. Sebenarnya udah agak telat sih dari rencana awal, tapi ya mo gimana lagi, memang akhir-akhir ini ada kesibukan yang gak bisa ditinggalkan begitu saja. Rumah kami yang sekarang memang statusnya still open for sale, tapi berhubung proses pembelian rumah yang baru udah selesai dari kemarin-kemarin, jadi pengennya bisa segera menempati rumah itu. Segera di sini sebenarnya dalam arti gak terlalu terburu-buru sih, santai lah pindahannya, toh rumah yang sekarang juga statusnya masih milik kami.

Dalam rangka pindahan itu, setelah beberapa kali tertunda, akhirnya jadi juga kami mulai bersih-bersihin si rumah baru. Sebenarnya rumah ini kami beli dari orang lain, jadi kami gak bangun sendiri, tapi rumah ini baru selesai dibangun kurang lebih dua bulan yang lalu dan belum pernah ditempati sama sekali, makanya debu sisa pembangunan rumah masih nempel di mana-mana. Perlu bolak-balik disapu dan dipel deh baru bisa jalan di atas lantainya tanpa ngerasa ada debu yang nempel di telapak kaki…

Continue Reading…