Mengajari Logika Pemrograman Pada Anak

Sebagai seorang programmer, saya sebenarnya gak punya niatan untuk mengajari anak-anak saya pemrograman sejak dini. Buat saya pemrograman itu adalah tentang minat dan merupakan sesuatu yang bisa dipelajari kelak ketika mereka memang telah memiliki minat untuk itu. Itulah sebabnya mengapa saya bahkan gak berpikiran untuk mengenalkan dunia pemrograman pada anak-anak saya.

Tapi ternyata si abang yang tau persis kalo kerjaan mamanya itu adalah membuat aplikasi dan sering sekali melihat mamanya berurusan dengan bahasa pemrograman, akhirnya kemudian mulai minta agar diajarin pemrograman. Awalnya mintanya hanya sekedar aja, saya juga cuma jawab males-malesan sekedarnya, “Later, ok?”

Tapi kemudian ketika yang ‘later‘ itu gak kunjung tiba, dia pun mulai meminta dengan cara mendesak. Puncaknya pas dia lagi ikut saya ke kantor sehabis les piano. Itu dia mendesaknya bukan main deh, saya sampe gak bisa ngapa-ngapain karena dia terus-menerus minta diajarin pemrograman. Anak-anak di kantor sampe ngetawain saya yang tak berdaya dapat desakan terus dari si abang.

Sebenarnya saya tuh bukannya males ngajarin dia ya. Saya hanya bingung aja harus mulai dari mana ngajarinnya, mengingat anak ini tuh masih terlalu kecil. Saya tau memang kalo saya harus mulai dari logika pemrograman. Tapi bagaimana caranya? Gimana cara yang mudah untuk saya bisa jelasin ke dia tentang flow, procedure, loop, dan sebagainya? Ok, saya dulu memang pernah ngajar pemrograman. Tapi dulu itu kan saya ngajarin para mahasiswa yang memang udah sepantasnya bisa ngerti. Lah ini ngajarin anak SD kelas 1, darimana saya harus mulai?

Continue Reading…

Iklan

What I Do For Living: Building Applications

Setelah kemarin cerita soal weekend yang sibuk dan berhubung besok mau libur, sekarang pengen cerita soal kerjaan ah *gak ada hubungannya, tapi biarlah ya, daripada saya kelamaan nyari kata-kata pembukaan 😛 * .

Jadi pemirsa, mungkin ada yang udah tau, kalo kuliah saya dulu dan kerjaan saya sekarang berhubungan sama yang namanya Teknologi Informasi. Saya memang gak bekerja di perusahaan IT, tapi namanya udah era teknologi gini yah, bidang usaha mana sih yang gak bergantung sama IT? Gak usah di sektor usaha lah, kita-kita aja secara pribadi butuh banget kaaann sama yang namanya teknologi?

Nah, di kantor saya ini, pertama kali saya masuk ke sini, saya dikasih kerjaan sebagai programmer.  Waktu itu mungkin karena atasan ngeliat saya punya kompetensi dalam pengembangan aplikasi. Saya sih hepi-hepi aja, karena memang saya suka kok dengan dunia itu. Bahkan hingga kini, ketika kerjaan dan jabatan tak lagi hanya menyangkut soal pengembangan aplikasi tapi sudah merambah ke pengembangan dan pemeliharaan infrastruktur, tapi saya tetap tidak meninggalkan kerjaan bikin-bikin aplikasi itu. I like to do it so I will keep doing it.

Ada yang pernah bilang ke saya, agak aneh dan jarang sekali liatnya, ada cewek hobi dandan (saya udah seneng dandan sejak jaman sekolah :mrgreen: ), tapi seneng coding. Cewek yang seneng coding aja udah jarang. Apalagi yang hobi dandan, tambah hampir gak ada lagi katanya. Bahkan dulu pernah ada atasannya atasan ngomong gini ke saya, “Liat kamu pertama kali, saya gak nyangka kalo kamu programmer, karena secara tampilan kamu lebih cocok di marketing.” Hehehe….maafkan kalo penampilan saya menipu ya pak. Berarti kata orang bijak itu benar, don’t judge a book by it’s cover. Mungkin memang benar, yang seperti itu aneh dan jarang, tapi yah mo gimana lagi….saya kan memang unik….hahahaha… Namanya manusia ya, yang pasti unik satu sama lain. Saya memang sudah begini. Jadi mari terima saja apa adanya 😀

Tuh kan, jadi panjang pembukaannya. Padahal tadinya berencana mo langsung ke inti cerita yaitu soal aplikasi-aplikasi apa aja yang pernah saya bikin di sini.  Maksudnya yang saya bikin, adalah yang memang benar-benar saya kembangin sendiri dari awal sampe akhir, bukan dikembangkan bersama tim. Aslinya dari tim saya sudah banyak sekali aplikasi yang dikeluarkan, sekarang ini pun saya lagi supervise 3 aplikasi yang lagi digodok sama tim saya di sini. Tapi semua yang bakal saya taro di sini adalah yang memang benar-benar saya kembangkan sendiri….all by my self… dan semuanya adalah web-based applications, aslinya saya pernah bikin 3 aplikasi desktop buat kantor ini, tapi berhubung udah gak bisa lagi diakses, jadi gak bisa saya ceritain lagi…hihihihi…. Sebagian dari aplikasi yang saya ceritain di sini ada yang masih jalan, sebagian lagi sudah tewas oleh karena perkembangan proses bisnis atau karena udah gak dibutuhkan lagi oleh user 🙂 .

O ya, sebelum benar-benar mulai, ada beberapa catatan yang mo saya kasih tau dulu.

  • Pertama, semua data dalam screen shoot aplikasi yang saya tampilkan di sini adalah sifatnya dummy, bukan data sebenarnya. Jadi tak ada data kantor yang di-publish di sini.
  • Kedua, semua aplikasi yang saya bikin gak pake tools semacam Joomla. Tak ada alasan apa-apa, selain hanya karena sudah terbiasa bikin sendiri semua dari awal, dan lagian saya sudah punya template sendiri jadi makin ke sini makin mudah bikin interface aplikasinya 🙂
  • Ketiga, semua aplikasi ini hanya running di Unit saya saja dan tidak di Unit lainnya di perusahaan ini 🙂
  • Keempat, apa yang saya tulis di sini jangan dianggap serius banget (sifatnya informal lho yaaa), karena sungguhlah demi sesuatu dan lain hal, mengingat ini berkaitan dengan kantor, maka saya tidak bisa menceritakannya secara detil 🙂

Continue Reading…