Diproteksi: The 33rd and The 57th : A Quick Update

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:

Iklan

My Birthday Cakes

Di ultah ke 31 kemarin, saya dua kali tiup lilin.

Pertama pas hari H-nya di kantor dan kedua kalinya setelah udah H+1 di rumah.

Yang bikin hepi adalah karena kedua cake yang saya nikmatin di hari ulang tahun ini adalah yang jadi favorit saya dan belum juga kesampean bisa saya bikin sendiri ๐Ÿ˜€

#1 Opera Cake

Cake ini yang nyiapin adalah si Puput dan Dania. Semingguan ini di ruangan kami memang sepi karena lagi pada dinas dan diklat, pak bos juga udah sebulan ini gak ada karena nemenin istrinya berobat. Jadilah di kantor kami tinggal bertiga doang ngejagain server-server di depan mata ini ๐Ÿ˜€

Nah, kemarin itu pas ulang tahun saya, begitu balik dari rumah habis makan siang, saya dapatin ruangan kami terkunci yang tandanya si Puput dan Dania lagi gak di ruangan. Kemungkinan sih masih makan siang ato lagi sholat, pikir saya. Ruangan terkunci sementara kunci ruangan saya tinggal di dalam, jadilah saya nyari kunci cadangan di ruangan OB, eh ada tuh kuncinya, ya udah saya buka deh pintu ruangan kami. Begitu masuk, saya liat ada kotak kue di atas meja saya.

Begitu kotaknya saya buka, tampaklah senampan opera cake terhidang manis di situ. Ada lilin ulang tahun juga di situ, tapi lilinnya belom dicolokkin ke kuenya. Ngeliat itu, saya langsung mikir, ini pasti disiapin sama Puput dan Dania, tapi kok ya cara ngasih surprisenya gini yah? Ini maksudnya apa coba, apa saya musti nyolokkin sendiri lilinnya, masang lilinnya, trus tiup lilinnya sendiri, trus potong kuenya sendiri juga, dan makan sendiri juga karena mereka berdua lagi puasa???

Isshh…gak banget deh anak berdua itu…mo bikin tiup lilin kayak ginian kok ya tanggung banget??

Jadilah itu kue saya anggurin begitu aja *sok jual mahal, padahal udah ngiler ๐Ÿ˜› *

Continue Reading…

Counting Down to the Due Date

Gak kerasa, si adek dalam hitungan satu-dua minggu lagi bakal lahir. Kami sebenarnya udah netapin tanggal untuk SC, tapi masih menunggu hasil pemeriksaan dokter minggu ini lagi, daann…yang terpenting masih nunggu jawaban OK dari Tuhan ๐Ÿ™‚

Si Adek so far sehat dan baik. Posisinya sekarang gak sungsang lagi, tapi udah siap nempatin posisi di jalan lahir, alias kepalanya udah di bawah aja gitu, tanpa mamanya musti nungging-nungging, hehe… Gerakannya masih super duper aktif dan berat badannya (plus mamanya juga) terus dan terus bertambah :D.

Makin ke sini, si Adek juga makin pinter berinteraksi alias makin mudah gitu membuat dia nendang-nendang buat nanggapin stimulasi dari kami. Apalagi kalo abangnya yang ngajak dia ngobrol atau nyanyiin lagu buat dia, mesti deh gerakannya jadi tambah aktif, pun meski si adek lagi dalam kondisi tenang, tapi kalo udah denger abangnya manggil, dia pasti ngasih respon dengan tendangan atau gerakan yang kerasa bener. Yah, semoga ini jadi awal keakraban abang dan adek yaaa… Si abang sih udah janji tar kalo adek lahir dia bersedia untuk banyak ngalah dan dia juga udah janji untuk selalu nyayangin adeknya. Semoga memang benar nanti kayak gitu ya mang ๐Ÿ™‚

Kabar mamanya juga baik. Since the first time, I always consider this second pregnancy as a joyful time in my life…walaupuunn…sejak awal sebenarnya kehamilan ini bukannya mudah buat saya. Flek di awal, dan several complaints saya rasakan di hari-hari menjelang big day ini. Kehamilan itu memang menyenangkan, membawa sukacita yang luar biasa besar, tapi memang bukan berarti bisa 100% terbebas dari hal-hal ‘mengganggu’ yang mau gak mau musti dihadapi.

IMG-20131023-06564 Continue Reading…

N & G Wedding : The Flight

Sejak awal tau tentang kehadiran si adek, salah satu hal yang kami pikirkan adalah tentang kemungkinan kehadiran saya di nikahan Nathan dan Gina yang waktu itu memang udah diset di bulan Oktober. Apalagi waktu awal-awal hamil saya sempat musti bedrest selama 2 minggu which was one of the hardest moment in my life ๐Ÿ˜ฆ

Puji Tuhan, si adek makin lama makin kuat….ya kurang kuat apalagi coba kalo satu aja tendangannya sekarang bisa bikin mamanya sesak napas atau mual seketika :D. Di usia 33 minggu which was a day before the flight to Manado, beratnya sudah mencapai 2.6kilo. Lumayan besar untuk bayi dalam kandungan di usia segitu. Ditambah lagi air ketuban dalam perut ini terbilang banyak, hingga jadilah perut saya gedenya udah kayak orang yang tinggal nunggu hari aja buat melahirkan. Mana bentuk perut ini lonjong bener ke depan, bikin orang suka gemes liatnya…ya well, orang-orang yang suka gemes itu gak tau aja tenaga yang musti saya keluarin di setiap satu langkah yang musti saya buat…ngos-ngosan aja, kakaaaakkk! ๐Ÿ˜€

Continue Reading…

Hampir Genap Sebulan….

……….

Gak ngeblog!

Dan saya kaget sendiri begitu tadi login ke sini trus nyadar kalo terakhir kali saya masuk ke sini tuh udah hampir sebulan yang lalu!

Wewww….bener-bener gak kerasa…urusan kantor yang begitu banyak bikin saya gak sempat sama sekali untuk buka blog ini, apalagi untuk buka feedly dan baca blog temen-temen… Etapi pernah ding, di suatu hari saya buka blog orang…karena dipicu oleh rasa yang amat sangat penasaran. Dan blog yang beruntung saat itu adalah blog yang katanya dikelolalisasi oleh…si itu tuuuhh…yang kontroversi hatinya adalah konspirasi kemakmuran…wkwkwkwkwk…

Anyway, sebulan ini selama gak ngeblog, kabar kami puji Tuhan luar biasa baik… Thanks yaaa buat semua yang udah nanyain kabar kami ๐Ÿ™‚

Continue Reading…

18 Weeks and Still A Secret

Sejak minggu kemarin si Adek udah berusia 18 minggu dalam perut saya…

Besarrrr banget harapan kami kalo di USG hari Jumat kemarin si Adek udah rela menunjukkan keasliannya, cewek ato cowok!

Tapi ternyataaahhh…sampe di 18 minggu pun si Adek masih pengen main rahasia-rahasiaan dengan kami.

Duh nak, padahal kami udah penasaran berat lho!

Sebenarnya sih buat kami mau cewek ato cowok, rasanya udah sama aja, karena toh anak pertama udah cowok juga.

Saya pribadi gak mau munafik, jujur saya bilang, sedari awal berumah tangga saya memang sudah berdoa untuk keturunan laki-laki karena beberapa alasan. Karena keluarga suami butuh penerus marga. Karena saya rindu suami ada sparing partnernya di rumah. Dan karena saya sendiri sering terpesona dengan anak laki-laki, hehe…

Continue Reading…

Anak Manado

Sejak masih kecil dulu, udah berkali-kali saya dengerin mama saya cerita tentang gimana beliau waktu hamil saya, si kakak, dan si adek. Dari cerita mama, saya udah ngerti kalo yang namanya hamil itu, walo penyuplai dan pabrik pengolahnya sama, tapi tetep aja, bawaan hamilnyaย  cenderung beda-beda. Pun hasilnya nanti, pasti tiap anak punya sifat bawaan yang gak sama satu dengan yang laen.

Gara-gara cerita mama yang udah berkali-kali saya denger itu, makanya sejak dulu saya udah siap-siap aja kalo pengalaman hamil kedua jadi berbeda dengan yang pertama.

Dan ternyata kenyataannya memang terbukti demikian.

Hamil kedua ini bisa dibilang berbeda jauh dengan hamil pertama dulu.

Continue reading “Anak Manado”

Tonight’s Good News

Tengah malam terbangun, tiba-tiba pengen nulis tentang cerita bahagia di sini.

Tadi sore menjelang malam, saya ke dokter kandungan lagi. Perginya sendiri, cuma dianterin sama si Asep, saya belum berani nyetir sendiri soalnya. Suami sendiri sejak hari Senin udah di Lahat.

Jadi Raja sama siapa?

Puji Tuhan, sejak Sabtu kemarin, kakaknya mama dari Manado datang ke sini sambil bawa ART baru yang aslinya dari Ternate, Maluku. Jadi waktu saya ke dokter, ya Raja tinggal di rumah bareng mereka ๐Ÿ™‚

Sejujurnya, setelah tau tentang kehamilan ini, setiap mo ngunjungin dokter, saya deg-degan dengan hasil pemeriksaannya. Bukan cuma karena flek-flek yang saya alamin, tapi juga karena sampai di usia kehamilan 6 minggu, yang termonitor baru kantungnya aja, janinnya sendiri gak keliatan. Terakhir sebelum keluar rumah sakit, waktu di USG, si dedek cuma terlihat keciiill dan samar banget, kantung kehamilannya terlihat seperti kantung kosong…detak jantungnya pun belum bisa termonitor. Dokter pun bilang ke saya untuk siap dengan apapun yang terjadi, walau tentu usaha untuk mempertahankan kandungan akan terus dilakukan.

Jujur, sebenarnya saya sedih. Tapi suami dan keluarga besar terus nguatin dan ngeyakinin saya, bahwa Tuhan Yesus yang sudah buka rahim saya tahun ini, maka Tuhan juga yang akan membuat saya melahirkan anak kedua kami ini dengan selamat nantinya. Dan itulah yang selalu saya ucapkan dalam doa-doa saya. Saya yakin, Tuhan memelihara kandungan saya. Oleh karena itu, saya juga gak ragu untuk ngabarin berita tentang kehamilan saya di sini.

Dan tadi itu, betapa leganya ketika si dedek akhirnya terlihat dengan sangat jelas di layar monitor USG. Detak jantungnya juga udah jelas banget. Puji Tuhaann…banget. Sampe terharu saya liatnya. Akhirnya ya dek, dedek mau juga nongol, hehe..

Setelah pemeriksaan, saya langsung ngabarin suami dan keluarga besar yang memang udah nungguin kabarnya. Teman-teman di TM juga saya kabarin, karena selama ini mereka juga jadi tempat curhatan saya, hehe…

Bahagiaaaa….dan legaaa banget rasanya. Rasanya gak pengen brenti ngomong, terima kasih Tuhan, terima kasih Tuhan…. ๐Ÿ™‚

Itulah, sedikit cerita bahagia dari kami tengah malam ini. Saya udah ngantuk banget, pengen bobo lagi. Oh iya, saya mohon maaf kalo jarang blogwalking, karena beberapa hal, saya hanya jalan-jalan ke blog teman pake hp (terutama sih karena kalo pake hp saya bisa buka-buka blog dalam posisi tiduran). Dan tau sendiri gak nyamannya blogwalking pake hp. Komennya kadang susah, kakaaakkk….hehe… Maaf ya teman-teman. Seringnya saya baca, tapi gak ngasih komentar, kalo memungkinkan ya saya komen, kalo gak, terpaksa komentar ditunda dulu. Balas komentar teman-teman pun saya via hp, jadi maaf kalo kemarin ada yang sempat terlewat, hehe….

Ya sudah, udah lewat tengah malam nih. Saya udah pengen bobo banget. Apalagi uterogeston 200mg yang saya konsumsi bener-bener bikin ngantuk, ini aja pandangan saya udah dobel-dobel, hehe… Met malam teman-teman… May God bless us through the night ๐Ÿ™‚

PS;
Dari tadi mo upload foto susah banget, jadi keknya foto-foto USG si dedek ditunda diupload di sini sampe saya bisa ngeblog dengan baik dan benar…hihihhi…

Posted with WordPress for BlackBerry.