Our Birthdays: 30

Hari Minggu tanggal 28 Oktober saya berulang tahun yang ke-30.

Akhirnyaaaa…. nyampe juga saya di kepala tiga ini. Dulu ya, jaman masih ABG, selalu ngebayangin kalo usia 30 tuh berarti udah dewasa banget dan pastinya perempuan yang usianya udah di atas tiga puluh gak bisa lagi disebut muda.

Itu pikiran saya dulu.

Sekarang, setelah saya sendiri berada di usia kepala tiga, ternyata masih berasa layak tuh disebut sebagai perempuan muda πŸ˜› *ini sayanya yang berasa ya, kalo kesan orang lain ke saya ya saya gak tau dehΒ πŸ˜€ *.

Kulit masih tetep kenceng. Soal enerjik, masih bisa dibilang enerjik lah, malah tenaga rasanya nambah dibanding waktu masih gadis dulu, mungkin karena tuntutan untuk ngurus keluarga dan kerjaan sementara dulu yang dipikirin cuma diri sendiri aja. Penampilan juga masih tetep tuh diperhatikan, istilahnya masih gak kalah modis lah kalo dibandingkan dengan yang lebih muda πŸ˜›

Continue Reading…

Our Birthdays: HLN

Akhirnya, ada juga kesempatan untuk pelan-pelan ngerekap cerita keluarga kami yang udah tertinggal sejak akhir Oktober lalu.

Kita mulai dari perayaan Hari Listrik Nasional tanggal 27 Oktober lalu. HLN ini termasuk penting buat kami. Bukan cuma karena kami kerja di perusahaan yang nyediain listrik bagi negeri ini *walo dengan segala kekurangannya*, tapi juga karena perusahaan ini adalah salah satu instrumen yang dipakai Tuhan untuk mempertemukan saya dan suami, hehe…

HLN kemarin jatuh di hari Sabtu. Hari sebelumnya, hari Jumat adalah hari libur. Jadi lumayanlah ya libur akhir pekan bisa bertambah satu hari dan kami memutuskan untuk ‘liburan’ ke Lahat πŸ˜€

Continue Reading…

Suami Posesif :P

Tadinya hari ini gak ada rencana nulis di sini.

Eh, emangnya buat nulis di sini aja butuh direncanain ya?

Ya sebenarnya sih gak juga, saya sering nulis spontan aja di sini…sering juga direncanain memang. Sudah hampir dua minggu saya gak nulis karena kejar tayang di kantor dan tadinya berencana nulis kalo semuanya udah selesai dan beres…

Eh…gak taunya tadi dapat email notifikasi dari WordPress, ada tulisan baru dari Bundit yang judulnya nyerempet ke bunga warna ungu yang cantik. Karena judulnya ada ungu-unguan, saya penasaran lalu lanjut baca di email, di ujung tulisannya BunditΒ nanya, ada yang tau gak itu bunga ungu apaan? Saya tambah penasaran. Biasanya kalo bunga ungu, saya tau nama-namanya. Saya buka lah blognya Bundit. Dan tadaaa…bener kaaannn…saya tau itu bunga apa namanya! Itu bunga Sri Pagi alias Morning Glory yang juga ada di sepanjang jalan masuk komplek kami πŸ˜€

Morning glory….

Nah, gara-gara baca blog Bundit itu, saya jadi semangat nge-blog dan jadi kepengen nulis di sini.

Pengen cerita soal ulang tahun saya, ulang tahun suami, sama ulang bulan Raja kok ya tar jadinya kepanjangan. Foto-fotonya pun belom saya edit. Tar malah jadinya gak selesai-selesai nulisnya kalo dipaksain sekarang. Jadi sudahlah, cerita soal itu disimpan sampe nanti saya punya cukup banyak waktu untuk nulis.

Trus jadi pengen cerita apa?

Akhirnya teringatlah saya pada kejadian di hari minggu kemarin.

Continue Reading…

Normal Again

 

Hari pertama masuk kantor lagi…

Puji Tuhan Yesus, diklat Executive Education IV yang saya ikuti kemarin akhirnya selesai juga per Sabtu lalu. Belum tuntas sih sebenarnya, karena dalam sebulan ke depan saya berada dalam masa OJT di tempat tugas dan nanti musti bikin tulisan tentang program yang saya jalanin selama masa OJT itu trus kemudian dipresentasikan dan dinilai.

Tapi walo belum tuntas, setidaknya saya bisa lega dan bersyukur bahwa masa-masa belajar dalam kelas sudah berakhir dan saya bisa kembali ngantor. Yang paling bikin lega adalah karena dengan berakhirnya masa belajar di kelas, itu artinya saya gak perlu minta ijin lagi sama Raja untuk gak nemenin dia ke sekolah musik. Bener deh, hari Sabtu tuh beratnya luar biasa. Sejak bangun aja Raja udah protes liat saya siap-siap kerja lagi, “Kan ini Sabtu….Raja libur, mamma juga harusnya libur!”. Pernah malah dia gak mau pulang lagi sehabis nganterin saya ke tempat Diklat. Kasian liatnya. Tapi mo gimana lagi. Masih untung suami ada di sini, jadi saya bisa tenanglah, karena yakin bahwa segimanapun cranky-nya Raja, tapi dia berada di tangan yang tepat πŸ˜€

Selain target nyelesaikan program untuk menuntaskan proses diklat EE IV ini, dalam sebulan ini saya juga punya target yang berbeda. Ada yang harus mendesak banget untuk saya rampungkan. Saya sungguh berharap tim saya bisa dan mau merampungkan ini. Kalau Tuhan berkenan, maka jika kami berhasil, hal ini akan menjadi nilai tambah luar biasa buat kami. Semoga lancar deh semuanya dan kiranya Tuhan memberkati semua usaha kami πŸ™‚

Soal diklat EE IV kemarin, puji Tuhan berguna banget buat kerjaan sehari-hari. Wawasannya dapat dan saya juga dapat banyak hal untuk self motivation. Ditambah lagi kemarin di Gereja dapat Firman Tuhan yang luar biasa yang ngajarin saya untuk berani menghadapi rasa takut dan ragu saya sendiri, karena toh saya punya Tuhan. Asal sama Tuhan, asal yang dilakukan berkenan buat Tuhan dan buat kemuliaan-Nya, maka apalagi yang perlu saya takuti? Mungkin saya bisa saja gagal, tapi dalam segala perkara, Tuhan akan mampukan saya untuk bangkit dan bangkit lagi πŸ™‚

Ya udah, sekian dulu curhatan pagi ini.

Dalam dua bulan ke depan banyak yang musti saya kerjain. Moga semua tercapai sesuai target. Semangat! πŸ˜€

di hari terakhir diklat kemarin πŸ™‚

 

 

 

 

My Hero…

Lagi nunggu instrukturnya datang lagi. Instruktur hari ini dan kemarin memang sama, dan beliau memang udah ngasih tau kalo sesi pelajaran dari beliau akan mulai jam 9 pagi. Jam segini saya udah di ruangan, daripada bengong, yuk mari nulis di sini aja sambil jalan-jalan juga ke blog beberapa teman.

Pagi ini saya lagi hepi, soalnya suami sejak semalam udah nyampe di rumah. Hari ini dia ada kerjaan di sini, jadi kami bisa ngumpul lebih lama di minggu ini. Dan berhubung dia lagi di sini, saya jadi pengen nulis tentang dia.

Sejak dulu tokoh pahlawan favorit saya adalah Zorro. Saya udah sukaaa banget sama Zorro sejak jaman saya masih kicik. Belum ngerti sih sebenarnya soal cinta-cintaan, tapi jelas udah tau dong soal cowok ganteng…wkwkwk…

Continue Reading…

Lunch Date : Not Tasty But It Was Blissful

Tadi siang, saya pergi makan siang keluar. Sebenarnya saya bawa bekal dari rumah, cuma atmosfir hari ini menggoda saya untuk makan di luar aja. Iseng-iseng saya ngajak seseorang yang istimewa untuk nemenin saya makan siang di luar, eh, ternyata dia mau. Janjian lah kami tar mo jalan dari kantor jam 12. Ih, senengnya!

Etapi sekitar jam 12 kurang, dia ngasih tau saya kalo dia gak bisa jalan jam 12, bisanya jam setengah satuan, selain karena dia masih ada kerjaan, dia juga masih harus nunggu mobilnya yang lagi dicuci untuk dibawa ke kantor lagi sama supirnya.

Tadinya saya udah mo ngambek aja trus pengen ngebatalin janji makan siangnya waktu tau dia bisanya jam setengah satu malah kemungkinan bisa berangkatnya jam 1 kurang dikit. Lha, kalo dari kantor aja udah jam segitu, tar pasti makannya jadi keburu-buru karena dia kan masih ada kerjaan lagi. Tapi dia ngeyakinin saya kalo dia gak keburu-buru kok, walo perginya hampir jam 1 tapi bisalah makan siang dengan tenang.

Continue Reading…

Yang Konyol dan Yang horor

Yang Konyol

Hari selasa pagi, kami berangkat terburu-buru dari rumah. Jam udah menunjukkan pukul 7 pagi lebih 5 menit. Kalo pagi di atas jam 7, matahari udah bersinar terang, jadi kalo cuaca lagi cerah biasanya saya pake sunglasses. Di mobil, saya punya 3 buah sunglasses, 1-nya coklat, 2-nya lagi ungu, tapi cuma satu alias yang terlama yang paling sering saya pake, karena selain warnanya ungu dan enak dipake, itu juga pemberian suami, dua lainnya saya beli sendiri dan somehow kurang sreg di hati :D.

Karena udah telat, jadi semuanya serba buru-buru. Buru-buru kunci pintu dan pagar, buru-buru naek ke mobil. Setelah semua udah masuk ke dalam mobil, dan menempati posisi sebagaimana mestinya (saya di belakang setir, Raja dan tantenya di jok belakang), saya pakelahΒ sunglasses kesayangan saya, lalu pindahin persenelin ke D, trus nginjek gas.

Continue Reading…