Cemal-Cemil

Soal urusan dapur di rumah, bisa dibilang sekarang-sekarang ini saya nyantai banget. Sejak ada mbak Wiwik, saya gak pernah masak sendiri lagi. Ya abis gimana, begitu pagi bangun, makanan udah terhidang di atas meja. Mbak Wiwik memang kalo masak tuh subuh, paling-paling kalo perlu siang masak lagi untuk bikin sayuran ijo. Sekali masak biasanya dia bikin 3-4 jenis lauk dan 1-2 jenis sayuran plus 1-2 jenis makanan buat sarapan. Semuanya selesai sebelum jam 6 pagi saja sodara-sodara. Hebatnya lagi, jam 6 pagi itu dia gak cuma udah selesai masak aneka masakan, tapi juga udah selesai ngelap-nyapu-ngepel lantai bawah. Kerjanya memang cepat dan gesit. Puji Tuhan bisa punya ART seperti mbak Wiwik ini. Semoga nanti sehabis Lebaran, gak ada halangan buat mbak Wiwik (dan suster juga!) untuk kembali bekerja di rumah kami. Amin!

Tapi yaaa…meskipun urusan masak-memasak setiap harinya udah bisa diserahi semua ke mbak Wiwik, khusus untuk urusan bikin cemilan tetep menjadi kerjaan saya. Soalnya si mbak Wiwik gaptek kalo udah urusan per-baking-an. Ya udah, gak apa, kalo cuma untuk baking-baking-an mah gampang. Resep banyak, tinggal dieksekusi aja, apalagi saya selalu milih resep yang gampang. Justru yang bikin lama tuh adalah beberes dapur dan nyuci perkakas, kalo untuk yang ini mari kita serahkan kepada yang berwenang saja, yakni mbak Wiwik, hehe… Tapi itupun, meski ada yang bantuin buat beberes dapur sehabis saya obrak-abrik baking, kegiatan ini paling hanya saya lakukan pas weekend doang, hehe, pemalas ya. Ya abis kalo hari kerja, setelah pulang, waktu yang ada saya pake buat maen sama anak-anak dan juga buat nemenin si abang bikin PR Kumon, jadi gak kepikiran lagi buat turun ke dapur.  Gak apalah, yang penting masih ada kenangan di hati anak-anak tentang mamanya yang suka bikin cemilan, meski itu cuma saat weekend doang. Raja seneng banget kalo saya udah bilang mo bikin kue dan memang kegiatan ini salah satu yang bikin dia hepi banget menanti akhir pekan tiba. Gak cuma si Raja, suami juga seneng banget kalo saya bikin kue di rumah dan menurut dia, salah satu yang bikin dia suka adalah aroma kue yang lagi dipanggang dalam oven itu. Sama sih, saya juga suka banget nyium aroma kue yang lagi dipanggang. Gak cuma karena wangi, tapi karena ada rasa hangat setiap mencium wangi seperti itu dalam rumah 🙂

Continue Reading…

Definitely Different….

Tadi pagi, pas masuk kamar mandi, mata saya menangkap sesuatu yang bikin saya geli sendiri……….

wpid-dsc_0061-e

Saya dan suami memang sangat berbeda dalam banyak hal.

Lihatlah shower puff kami di atas itu…

Yang ungu adalah punya saya, yang putih punya suami saya. Dibeli bersamaan, pada hari dan jam yang sama, usianya sama yaitu hampir mendekati dua minggu, pakainya pun seringnya bersamaan (eh??).

Tapi kenapa punya saya masih kecil imut-imut sementara punya suami sudah merenggang begitu?

Ah dasar…papaa…papaa… Pantesan setiap kali sudah waktunya beli puff yang baru, punya saya biasanya masih terlihat bagus bentuknya dan masih bisa dipakai, sementara punya dia sudah rusak sana-sini. Lah, belum dua minggu dipake aja bentuknya sudah sedemikian berbeda…. Ckk..ckk..ckk… entah gimana sampe puff-nya bisa gampang sekali merenggang dan rusak. Perasaan dia makenya biasa aja sih, cuma mungkin terlalu banyak tenaga yang dia salurkan waktu lagi menggosok badannya dengan puff itu. Mungkin kurang lebih tenaga yang dipake adalah sama dengan saat dia memakai sapu atau pel di rumah, hingga dengan gampangnya gagang-gagang sapu dan pel itu patah. Papaa…papaaa…

Wednesday, Thursday, Friday, Saturday, Sunday….

Libur lebaran yang CUMA seminggu ini, kami sama sekali gak kemana-mana. Hanya di dalam kota dan di dalam rumah aja. Tapi kok rasanya tetep perlu ya dibikinin jurnalnya, meski ceritanya ya cuma itu-itu doang, hehe…yah, namanya juga liburan yang gak kemana-mana. Nah, kemarin kan udah nyampe di cerita hari Selasa, sekarang lanjut lagi ke hari Rabu dan seterusnya sampe di hari terakhir liburan.

Wednesday

Hari ini pe-er masih numpuukkk…. Setelah sebelumnya semua perkakas dapur dicuci, agenda hari ini adalah menata semuanya ke dalam rak-rak. Sehabis sarapan, mulailah saya dan suami ngerjain semua satu per satu. Puji Tuhan bisa beres sebelum makan siang. Puas banget rasanya ngeliat dapur udah rapi dan barang-barang udah pada tempatnya.

Continue Reading…

Terpengaruh Suasana

Kemarin sore, eh hampir malam ding, dengan bangganya suami pulang ke rumah sambil bawa kantong plastik yang isinya…..kue lebaran!

Trus masih dengan perasaan bangga dia cerita kalo kemarin dia ngedapetin staf-stafnya yang ibu-ibu pada ngumpul di satu ruangan. Ngeliat mereka pada ngumpul gitu, dia pun penasaran trus nanya lagi pada ngapain di situ. Mereka dengan malu-malu ngaku kalo lagi ngumpul buat pesen kue kering ke mbak-mbak pembuat kue yang lagi ada di situ juga. Eh, tau kalo mereka ngumpul karena persoalan kue kering, suami malah ikutan nimbrung, malah nanya ke mbak-mbak itu masih ada kue apalagi…trus malah abis itu ikutan mesen sekilo nastar, setengah kilo kacang, sama setengah kilo kue sagu kacang ijo 😀 😀

Continue Reading…

What A Day

Hari ini, seperti biasa bangun subuh trus langsung masak. Masaknya sederhana banget aja sih, cuma bikin gurami goreng tepung, sup sayur yang isinya wortel sama labu siam, oatmeal buat Raja, trus ngedadar telur.

Sengaja bikin masakan yang gampang-gampang. Secara malam sebelumnya baru tidur larut karena musti ngebersihin rumah yang kotor setelah dipasangin gorden. FYI, kami sempat selama seminggu tinggal di rumah ini tanpa sehelai gorden pun menutupi jendela-jendela rumah ini. Setelah itu kain vitrage dipasang, dan kami pun lanjut hidup 3 minggu dengan jendela yang gede-gede ini hanya ditutupi oleh selembar kain tipis. Dan akhirnyaaaa…. baru semalam kami berhenti ngerasa kayak hidup dalam akuarium setelah gorden-gorden berwarna abu-abu dipasang di hampir seluruh jendela rumah 😀

Lanjut ke cerita soal hari ini. Karena masaknya sederhana, jam lima lebih semua udah beres. Eh kok tiba-tiba saya pengen sarapan pake mie goreng dan telor ceplok. Jadilah saya bikin healthy mie yang warna ijo trus ngeceplok telor. Selesai semua, lanjut bersihin dapur, trus saya sarapan…sendiri, karena suami dan Raja masih tidur lelap. Kasian pak suami, sampe tengah malam tuh dia nyapu ngepel rumah 😀

Jam 7 lebih, kami berangkat, pertama ke sekolah Raja dulu. Eh, ternyata ketemu sama jeng Mifta yang juga lagi nganterin si ganteng Qutbi. Sayang, berhubung kami udah harus buru-buru ke kantor (udah telat, bok!) dan jeng Mifta juga musti segera nganterin Qutbi ke dalam, kami hampir gak sempat ngobrol deh. Ya udah, semoga lain kali bisa ketemu lagi ya jeenggg…

Nyampe kantor, saya dan suami sama-sama sibuk dengan kerjaan kami. Mendekati jam Raja pulang sekolah, suami ngabarin kalo dia lagi rapat, jadi sepertinya saya aja yang jemput Raja. Saya pun bilang oke. Eh kok ya sekitar 10 menit sebelum saya cabut ke sekolah Raja pak big boss manggil ke ruangan. Langsunglah ngabarin suami soal itu. Puji Tuhan suami jadinya bisa permisi bentar dari rapatnya, trus cepet-cepet cabut ke sekolahan Raja. Ok deh, soal jemput Raja dari sekolah aman terkendali.

Jam 12 pas jam istirahat saya pulang ke rumah. Suami gak ikut pulang karena kerjaannya buanyak bener. Di rumah saya juga cuma bentar, karena habis istirahat siang ini saya musti presentasi ke manajer bidang saya tentang sistem yang tim saya kembangin. Selesai Raja dan saya makan, langsung aja buru-buru balik kantor. Nasi udah habis siang itu, langsung kepikiran tar sore musti cepet-cepet balik rumah supaya Raja gak kelamaan kelaperan karena nunggu nasinya mateng.

Nyampe kantor, saya langsung siap-siap buat presentasi. Semua beres, saya dan tim ngadep ke manajer bidang. Puji Tuhan lancar, sistemnya oleh si bapak di-acc, tinggal Kamis lusa nanti kami presentasi lagi di depan big boss dan manajer bidang yang laen. Jam empat lebih rapat selesai, saya balik ke ruangan, masih musti ngerjain beberapa hal dulu. Jam lima kurang, setelah janjian sama suami, baru saya turun untuk pulang.

Elahdalah pas turun itu saya baru tau, kalo selagi saya rapat tadi, suami rupanya hampir disabet pake celurit sama pelanggan yang kena operasi P2TL gara-gara penyambungan listrik secara liar. Tadi katanya sampe hadap-hadapan muka dengan muka sama itu orang gendeng. Suami saya ini orangnya memang super beraninya. Udahlah ada celurit di depan mata, dia gak mundur satu langkah pun. Hadeh papaaaa!!!

Puji Tuhan, Tuhan masih jagain suami saya. Itu orang akhirnya gak berani juga ngangkat celuritnya, dan malah setelah itu bisa diajak ngomong baik-baik sama suami. Puji Tuhaann banget. Saya dengernya sambil gemetaran, trus abis itu ngelus-ngelus punggung suami. Duh Tuhan terima kasih, kalo bukan karena Tuhan, hari ini bisa saja jadi hari terburuk di hidup kami…..

Nyampe rumah, Raja lagi nonton. Saya langsung masak nasi di rice cooker trus abis itu nyuci piring yang gak sempat kecuci siang tadi.

Eh, selagi saya masih nyuci piring, orang-orang dari Aya Interior tempat kami mesen kitchen set datang. Janjinya memang mo masang sore ini…..cihuy sekaligus deg-degan rasanya. Seperti ini selalu rasanya tiap ada barang baru yang mo dipasang di rumah ini 😀

Dan jadilah, sampe malam ini masih nyaksiin tim dari Aya yang sibuk masang kitchen set kami dan plus juga ngawasin tim yang lain yang lagi masang tempat tidur di kamar ART (padahal ARTnya lagi gak ada, tapi tetep aja di kamar itu kami siapin dua tempat tidur sekaligus…ya kan beriman ya bok, bahwa Tuhan pasti akan siapkan apa yang jadi kebutuhan kami).

Fiuuhhhh…hari ini rasanya capeeekk banget. Mana kebayang abis ini bakal bersih-bersih rumah lagi. Gak mungkin tidur dalam kondisi rumah kayak gini. Gak enak dan gak nyaman aja rasanya, pengennya tidur di dalam rumah yang bersih dan rapi. Well, sepertinya malam ini saya dan suami musti lembur lagi ngurusin rumah. But that’s oke, because we’re happy doing that 🙂

Nitey-nite, friends…… 🙂

Posted with WordPress for BlackBerry.

Let’s Clean Up!

Setelah cerita yang sedih-sedih kemarin, kali ini pengen nulis yang hepi aja deh soal rumah baru kami 😀

Jadi kami memang sudah berencana akan menempati rumah baru dalam waktu dekat ini. Sebenarnya udah agak telat sih dari rencana awal, tapi ya mo gimana lagi, memang akhir-akhir ini ada kesibukan yang gak bisa ditinggalkan begitu saja. Rumah kami yang sekarang memang statusnya still open for sale, tapi berhubung proses pembelian rumah yang baru udah selesai dari kemarin-kemarin, jadi pengennya bisa segera menempati rumah itu. Segera di sini sebenarnya dalam arti gak terlalu terburu-buru sih, santai lah pindahannya, toh rumah yang sekarang juga statusnya masih milik kami.

Dalam rangka pindahan itu, setelah beberapa kali tertunda, akhirnya jadi juga kami mulai bersih-bersihin si rumah baru. Sebenarnya rumah ini kami beli dari orang lain, jadi kami gak bangun sendiri, tapi rumah ini baru selesai dibangun kurang lebih dua bulan yang lalu dan belum pernah ditempati sama sekali, makanya debu sisa pembangunan rumah masih nempel di mana-mana. Perlu bolak-balik disapu dan dipel deh baru bisa jalan di atas lantainya tanpa ngerasa ada debu yang nempel di telapak kaki…

Continue Reading…