9 Years Ago………..

Kalo sudah masuk bulan Februari gini, biasanya saya jadi suka teringat masa-masa yang lalu, tepatnya waktu lagi tes-tes buat kerjaan 9 tahun yang lalu. Eyampun…udah lama banget aja ya bok *tiba-tiba sadar usia udah makin tua*. Apalagi kalo lagi nyetir sendirian, saya paling demen muterin lagu-lagu lama sambil bernostalgia tentang masa yang sudah lewat, terutama cerita di tahun 2006 dulu.

Sebenarnya waktu itu tes-tesnya udah dimulai sejak kalo gak salah pertengahan 2005, tapi prosesnya baru kelar di awal 2006.

Yang paling saya kenang saat itu adalah gimana males-malesannya saya ikut tes. Sebelumnya saya kan memang gak pernah terpikir kalo abis wisuda bakal ngelamar kerja di perusahaan negara alias BUMN kayak gini. Pikirannya abis kuliah ya mo kuliah lagi. Waktu itu yang saya pengenin memang adalah jadi dosen, karena sejujurnya saya menikmati ngajar (waktu jaman kuliah suka jadi asisten dosen, trus abis selesai skripsi juga sempat ngajar jadi dosen lepas di kampus). Tapi orang tua mendorong supaya masuk ke BUMN dan pas waktu saya selesai skripsi itu, ada dua lowongan yang saya ikuti. Satunya tes di Manado aja. Satunya lagi di Jakarta. Dan karena tesnya gak cuma sekali aja kan, tapi bertahap-tahap gitu, jadilah saya bolak-balik Manado-Jakarta (waktu Desember 2005 sempet ding jalan-jalan ke Kupang dan Rote, yang mana waktu itu liburannya harus buru-buru dihentikan karena ada panggilan tes lagi).

Lebih dari 9 tahun yang lalu, ketika sedang bermain-main di Pantai Termanu ini, saya masih belum nyangka sama sekali kalo di tahun berikutnya hidup saya akan berubah total……..

Sebenarnya waktu itu saya bingung sendiri.

Ini apa sebenarnya yang sedang saya jalani?

Continue Reading…

Tiba-tiba Kangen….

Sejak semalam hingga kini, Palembang diguyur hujan. Udara jadi terasa dingin. Apalagi di ruangan saya ini. Dingiinn banget rasanya *makanya saya sampe bolak-balik ke toilet 😛 *

Dan tadi siang waktu nganterin si abang pulang ke rumah dari sekolahan, hujan tiba-tiba turun deras sekali dari yang tadinya cuma mendung dan sesekali gerimis.

Saya bukan yang penyuka banget hujan. Malah cenderung sebenarnya saya gak suka lihat langit yang mendung.

Tapi tadi, saat berbelok ke arah rumah dan saya melihat anak-anak sekolahan sedang berlari pulang menerobos hujan sambil tertawa riang, tiba-tiba saja suasana hujan siang tadi membuat saya rindu.

Rindu pada masa-masa yang sudah lewat jauh di belakang saya.

Saya kangen pada masa pulang sekolah lalu kehujanan. Nyampe rumah dalam kondisi basah semua dari ujung kepala hingga ujung kaki.

Tak ada yang istimewa memang, tak ada adegan di mana saya berlari-lari pulang di bawah naungan daun pisang bersama teman cowok. Apalagi tak ada adegan saya berteduh dengan si dia waktu hujan rintik-rintik di bawah atap gereja tua. Errrr….kurang jadul apa lagi coba ini? Usia emang gak bisa boong.

Continue Reading…

Goodbye Missus Goldie

Sebenarnya sudah sejak tahun lalu ada keinginan untuk mengganti mobil saya, si Missus Goldie ini. Waktu itu karena saya sudah ketahuan hamil, jadi  mulai kepikiran kalo si Missus Goldie ini ukurannya udah gak pas lagi untuk saya bawa anak 2. Apalagi peralatan bayi tuh kan banyak. Ada stroller, ada car seat, dan belum lagi pengasuhnya. Kalo ada si papa sih ya enak, tinggal pake si Sir Terry, tapi waktu itu kan si papa masih tugas di Lahat jadi otomatis untuk keseharian saya harus nyetir sendiri. Gak bisa tukeran mobil, karena Sir Terry ini manual, sementara saya kan tipe pengendara classy (hueeekkk) yang cuma bisa bawa matic aja. Jadi waktu itu pilihannya ya si Missus Goldie dijual dan diganti dengan family car matic. Missus Goldie pun saya pasarkan, dengan berat hati….iya, berat banget, karena dari hati yang terdalam, saya sayang bener sama Missus Goldie ini.

Tapi ternyata, gak lama setelah saya ketahuan hamil, suami malah dipindahtugaskan ke sini yang mana itu berarti untuk keseharian dengan dua anak kelak bisa pake si Sir Terry dengan disupirin si papa. Rencana menjual Missus Goldie pun saya batalkan.

Bulan-bulan selanjutnya pun kami gak mikirin lagi soal jual menjual kendaraan. Hidup disibukkan dengan kehamilan, pindah rumah, persiapan melahirkan, euforia punya bayi baru, dan sebagainya.

Sampai sekitar 2-3 bulan lalu, suami kembali mengangkat wacana tentang mengganti mobil. Tapi beda dengan sebelumnya, suami bermaksud menjual Sir Terry dan Missus Goldie sekaligus dan menggantinya dengan 1 mobil keluarga saja tapi yang matic.

Pertimbangannya karena 3 hal.

Continue Reading…

What Did You Do In The 90’s?

Mari kita lanjutkan edisi nostalgia kita 😀

Kalo kemarin kan ngomongin tahun 80-an, sekarang yuk mari kita ngomongin era tahun 90-an.

Tahun 90-an ini bisa dibilang persiapan menuju ke era milenia (2000). Banyak hal yang berubah di era ini terutama mulai terjadi di pertengahan 1990-an. Dan ini dia beberapa catatan kenangan saya tentang tahun 90-an.

Lanjutkan membaca “What Did You Do In The 90’s?”

What Did You Do In The 80’s?

Hari ini saya sedang bahagia soalnya sejak semalam udah ngumpul sama suami, dan karena saya lagi bahagia jadinya hari ini saya pengen ajak temen-temen bernostalgia *gak ada hubungannya sih sebenarnya, cuma kan suka-suka yang nulis dong :P*.

Tadinya saya pengen langsung nostalgia ke tahun 80an dan 90an sekaligus di tulisan ini, tapi ternyata setelah didaftarin yang perlu dikenang di tahun 80an aja udah buanyak buanget, keknya kalo digabung dengan tahun 90an jadinya too much deh 😀

Tahun 1980-an itu masa yang berarti banget buat saya dan suami. Ya iyalah, di tahun 1980 suami saya lahir di Medan kemudian dua tahun berikutnya seorang gadis cantik manis dan baik hati yang kelak menjadi istrinya lahir di Manado :P. Masa kecil kami dilalui di tahun 1980-an ini. Makanya, rasanya berartiii banget dan kenangan yang tersimpan pun lumayan banyak :). Tapi karena di tahun 1980-an kami masih kanak-kanak, maka maafkan kalo kenangan kami juga masih lebih banyak di seputar dunia anak yaaa 😀

Daripada preambule-nya jadi kepanjangan, yuk mari kita mulai aja nostalgianya yaaa 🙂

Continue Reading…

Bendi dan Kenangan Masa SMA

Gara-gara baca tulisan mbak Prih tentang Dinamika Kereta Kuda, saya jadi ikut-ikutan bernostalgia soal kereta kuda ini.

Di Manado, kereta kuda yang untuk menarik penumpang disebut Bendi. Kalo gak salah, di Jawa Timur juga sebutannya sama ya? Maaf kalo salah, saya memang suka salah mengingat, hehe… Bendi di Manado ya berupa kereta kuda biasa dengan dua roda dan ditarik oleh seekor kuda.

Dulu, jaman saya kecil, bendi masih bisa bersaing dengan angkutan kota yang udah pake mesin dan bensin. Di tengah kota Manado dan di sekitar rumah kami masih berkeliaran bendi-bendi ini, menawarkan jasa untuk mengantarkan penumpang dalam jarak dekat. Kalo lagi naik bendi ini dulu, saya suka berimajinasi sebagai seorang putri dari jaman Inggris kuno yang sedang mengendarai phaeton (kereta kuda mewah dengan empat roda). Imajinasi dulu itu rasanya sangat menyenangkan deh. Bikin saya lupa sama aroma di dalam bendi yang biasanya tidak enak gara-gara kotoran kudanya, hehehe….

Continue Reading…

Homework… Homework… Homework…

Alih-alih mo nulis soal sekolahnya Raja, saya malah dapat pekerjaan rumah dari mbak Dey. Kaget juga dapat pe-er ini, yang mana saya disuruh bikin tulisan kenangan masa SD. Nah, gara-gara dapat pe-er ini, saya jadi keinget, dulu udah agak lama saya pernah dikasih pe-er sama mbak Susi untuk bikin tulisan 10 hal tentang saya, trus saya juga dapat pe-er yang sama dari mbak Ai.

Haduh, langsung berasa bersalah banget karena pe-er sebelumnya itu belom juga saya kerjakan hingga sekarang.

Nah, mumpung inget, sekalian aja saya rapel kedua pe-er itu di sini ya 😀

Continue Reading…

When I Was Just A Highschool Girl….

Jam balik saya ke kantor setelah menghabiskan waktu makan siang di rumah selalu bertepatan dengan jam bubaran sekolah SMA Xaverius I Palembang yang lokasinya terletak di jalur yang saya lalui untuk ke kantor.

Pemandangan anak SMA yang berhamburan pulang dari sekolah menjadi sesuatu yang saya lihat setiap hari…

Ada rasa bahagia setiap melihat mereka…

Ada yang terlihat masih sangat polos. Ada pula yang gayanya bak artis sinetron.

Ada yang keliatan banget kutu buku-nya, tas sekolah terlihat penuh, sementara buku-buku tebal masih didekapnya di dada, gak ketinggalan tentu kaca mata tebal itu… Tapi ada juga yang kayaknya datang ke sekolah hanya sekedar hadir aja, tasnya terlihat ringan dan kosong, gayanya modis dan mantap, dan keliatannya lebih peduli pada jerawat sebiji daripada nilai raport yang merah… Ada juga yang kayaknya biasa-biasa aja…

Ada yang jalan kaki. Ada yang naek becak. Ada yang pake motor. Dan ada juga yang tanpa ragu memamerkan mobil mewah…yang tentu saja punya orang tuanya. Tapi buat anak SMA kayak mereka, gak peduli punya orang tua atau punya sendiri, yang penting bisa gaya2an bawa tebengan mewah ke sekolah 😀 😀

Ada yang kayaknya masih malu-malu. Tapi ada juga yang tanpa ragu jalan bareng pacarnya sambil bergandengan tangan..

Ada anak cowok yang keliatan masih pedekate sama temen ceweknya. Sambil jalan mereka ketawa-ketawa dengan aura malu-malu masih keliatan jelas..

Dasar…

Anak SMA..

Setiap melihat mereka, saya selalu teringat dengan masa SMA saya dulu. Lingkungannya gak begitu jauh beda, didominasi oleh warga keturunan chiness. Jalanan di sekeliling sekolah teduh oleh pepohonan. Hanya saja sekolah saya dulu bangunannya sudah lebih modern.

Dulu, waktu SMA…saya tidak termasuk kutu buku. Tapi bukan berarti gak peduli juga sama sekolah. Yah…seimbanglah…

Saya bukan termasuk very popular girl…tapi juga gak kuper…Yah…sedanglah…

I’m not the prettiest one…tapi syukur ada beberapa juga yang naksir sama saya…xixixi…

Masa SMA…

Lumayan special buat saya…

Di masa ini, untuk pertama kalinya saya kenal yang namanya pacaran. Waktu itu sama anak yang beda sekolahan. Cinta monyet. Orang tua saya marah waktu tau. Dan kami pun bubar *it was so difficult to say ‘yes’ to him…but it was so easy to say ‘good bye’ to him 😀 😀 maklum, cinta monyet 😀 😀*

Putus dari dia, kelas 3 SMA saya pacaran lagi. Kali ini sama anak temen mama yang sudah kuliah… Waktu itu saya nerima dia karena ada temen2 yang bilang kalo saya sebenarnya seneng banget sama ‘si pertama’, makanya gak pernah pacaran lagi…

Oh NO!!! Gengsi dunks!!! *anak SMA banget deh kalo kayak gini 😀 😀*

Karena pada dasarnya gak seneng, saya gak lama sama dia… Kami berakhir diiringi tangisan dan pertanyaan kenapa dari dia… Wakksss….rasanya waktu itu saya jahat banget…. Tapi yah, I just couldn’t lie my self 🙂

O yah, dulu waktu SMA saya juga punya gank. Banyak hal seru kami lakukan bersama: nginep bareng, nongkrong di café, nonton di 21, bikin pe-er dan project bareng, ngerjain guru, dan tentu….bolos bareng!!! *I hope my children will never do the last two things 😀 😀*

Well…where are you gals???? It’s such a long time I lost contact with all of u…

Masa SMA beserta petualangan serunya kemudian berakhir…

Saya masuk kuliah, bekerja di sini, menikah, dan kemudian punya anak…

Masa SMA itu sudah lama berlalu….sudah berakhir sejak 9 tahun yang lalu…

Dan, sekarang, jika saya punya kesempatan untuk bertemu lagi dengan saya yang dulu..di masa 9 – 12 tahun yang lalu..

Ada beberapa hal yang ingin saya katakan terhadap saya yang dulu itu..

Pertama, saya tak pernah menyesali apapun yang pernah ‘kamu’ alami dan lakukan di masa-masa itu… sekalipun ‘kamu’ dulu pernah berpikir bahwa ‘kamu’ sudah berbuat kesalahan yang tak dapat diperbaiki…dan akan ‘kamu’ sesali seumur hidupmu. Hello…!! Saya sampai sekarang belum tiba di seumur hidupmu *thanks GOD for it!!*, tapi bahkan sekarangpun tidak pernah saya sesali setiap detik yang dulu pernah ‘kamu’ alami! Dulu ‘kamu’ boleh merasa bahwa ‘kamu’ banyak melakukan kesalahan besar, tapi sebenarnya TIDAK. Di masa depan, ‘kamu’ justru sering menganggap lucu apa yang ‘kamu’ anggap kesalahan itu.

Kedua, pada akhirnya semua kekhawatiran yang ‘kamu’ miliki tidak pernah terwujud.

Masa depan untuk ‘kamu’ tidaklah suram, dan ‘kamu’ tidak berakhir menjadi jobless person yang seumur hidup bergantung pada orang tua.

‘Kamu’ tidak pernah melakukan hal yang aneh-aneh yang menjebloskan dirimu dalam kehancuran seperti yang selalu ‘kamu’ takutkan.

‘Kamu’ tidak memiliki mertua cerewet dan saudara ipar menyebalkan, sesuatu yang selalu menjadi momok bagimu tentang sebuah pernikahan.

‘Kamu’ tidak menjadi perawan tua seperti yang kamu takutkan setelah menyakiti hati para cowok itu.

‘Kamu’ tidak menikah dengan pria gendut tua dan jelek tapi berpunya atau dengan si ganteng yang tidak punya apa-apa seperti yang selalu ‘kamu’ bayangkan. ‘Kamu’ juga tidak memiliki pendamping hidup yang tidak bertanggung jawab, cuek, dan kasar.

‘Kamu’ bisa punya anak!!! 😀 😀

‘Kamu’ tidak berakhir menjadi ibu-ibu gendut dan tak terurus setelah melahirkan 😀

Ketiga, pada akhirnya apa yang ‘kamu’ dapatkan melebihi apa yang selama ini ‘kamu’ bayangkan.

‘Kamu’ tidak hanya bisa berhasil selesai kuliah, ‘kamu’ bahkan bisa lulus sebagai cumlauder, dan ‘kamu’ bisa menyandang predikat the best graduated student.

‘Kamu’ bisa membanggakan orang tua. Dan bahkan, ‘kamu’ bisa bangga melihat mereka yang masih tetap produktif setelah menyekolahkan ketiga anaknya sampai berhasil.

‘Kamu’ punya target di usia 30 harus sudah menikah, kenyataannya ‘kamu’ menikah di usia 25.

‘Kamu’ memiliki pendamping hidup yang mewakili semua kesempurnaan yang pernah ‘kamu’ impikan..

‘Kamu’ selalu membayangkan punya anak yang lucu dan pintar, pada akhirnya ‘kamu’ mendapatkan anak yang cerdas, tampan, ceria, lucu, dan memikat siapa saja.

‘Kamu’ selalu berpikir, kalau nanti sudah bekerja, bisa gak yah ‘kamu’ punya rumah dan mobil sendiri??? Sekarang, yah benar… ‘kamu’ sudah punya semua itu..dalam kurun waktu yang tidak terlalu lama setelah ‘kamu’ bekerja.

Sekarang ‘kamu’ bisa menikmati kepuasan memakai stiletto dan outfit keren dengan dandanan cantik untuk ke kantor * kalo ini sih narcis judulnya 😀 😀*

‘Kamu’ menjalani hidup yang indah…lebih membahagiakan dan bersemangat daripada apa yang pernah ‘kamu’ bayangkan…

Dan yang paling penting, ‘kamu’ tetap berjalan dalam genggaman tangan Tuhan-mu…

Itulah yang ingin saya bilang…untuk menjawab harapan, ketakutan, dan kekhawatiran yang pernah ‘kamu’ miliki…

…………………………..

Masa SMA, masa yang indah, karena di masa itu, saya banyak menaruh harapan dan impian tentang masa depan…

Masa SMA, masa yang complicated, karena masa depan masih belum terlihat jelas sementara saya sendiri belum pasti ingin menjadi apa kelak…

Masa SMA…

Masa yang selalu menarik untuk saya kenang… Bukan untuk berbalik ke masa itu… Tapi untuk belajar banyak hal dari masa itu…