Tahun Ke-Enam Kita….

Puji Tuhan, hari ini adalah ulang tahun pernikahan kami yang keenam. Gak nyangka deh, ternyata udah 6 tahun aja. Perasaan kok baru kemarin ya ngerasain deg-degannya yang mo jadi pengantin baru, eh sekarang udah anniversary yang ke-6 aja.

6 tahun bersama, rasanya udah banyak sekali hal yang dilewati. Biar kata waktu itu terasa begitu cepat berlalu sampe 6 tahun serasa cuma lewat begitu aja, tapi tetep ya ada begitu banyak momen dari setiap waktu yang begitu cepat berlari itu. Dan selama 6 tahun ini rasanya udah semua jenis perasaan dirasain. Dari yang bahagia, senang, sukacita, sampe ke susah, sedih, marah, kesel, cemburu, semua udah dirasain dan dialamin. Meski terkadang terasa berat ngelewatinnya, tapi berusaha diyakini saja bahwa semua itu akan membuat hubungan kami semakin kokoh. Dalam nama Tuhan Yesus amiinn….

Yang dilakukan

Di hari ini apa dong yang dilakukan dalam rangka eniverseri-an?

Continue Reading…

My Birthday Cakes

Di ultah ke 31 kemarin, saya dua kali tiup lilin.

Pertama pas hari H-nya di kantor dan kedua kalinya setelah udah H+1 di rumah.

Yang bikin hepi adalah karena kedua cake yang saya nikmatin di hari ulang tahun ini adalah yang jadi favorit saya dan belum juga kesampean bisa saya bikin sendiri 😀

#1 Opera Cake

Cake ini yang nyiapin adalah si Puput dan Dania. Semingguan ini di ruangan kami memang sepi karena lagi pada dinas dan diklat, pak bos juga udah sebulan ini gak ada karena nemenin istrinya berobat. Jadilah di kantor kami tinggal bertiga doang ngejagain server-server di depan mata ini 😀

Nah, kemarin itu pas ulang tahun saya, begitu balik dari rumah habis makan siang, saya dapatin ruangan kami terkunci yang tandanya si Puput dan Dania lagi gak di ruangan. Kemungkinan sih masih makan siang ato lagi sholat, pikir saya. Ruangan terkunci sementara kunci ruangan saya tinggal di dalam, jadilah saya nyari kunci cadangan di ruangan OB, eh ada tuh kuncinya, ya udah saya buka deh pintu ruangan kami. Begitu masuk, saya liat ada kotak kue di atas meja saya.

Begitu kotaknya saya buka, tampaklah senampan opera cake terhidang manis di situ. Ada lilin ulang tahun juga di situ, tapi lilinnya belom dicolokkin ke kuenya. Ngeliat itu, saya langsung mikir, ini pasti disiapin sama Puput dan Dania, tapi kok ya cara ngasih surprisenya gini yah? Ini maksudnya apa coba, apa saya musti nyolokkin sendiri lilinnya, masang lilinnya, trus tiup lilinnya sendiri, trus potong kuenya sendiri juga, dan makan sendiri juga karena mereka berdua lagi puasa???

Isshh…gak banget deh anak berdua itu…mo bikin tiup lilin kayak ginian kok ya tanggung banget??

Jadilah itu kue saya anggurin begitu aja *sok jual mahal, padahal udah ngiler 😛 *

Continue Reading…