Akankah kembali………..?

Salah satu hal yang paling bikin galau buat para ibu bekerja yang baru lewat masa hari raya seperti ini adalah pertanyaan apakah si ART atau BS akan kembali bekerja sehabis mudik di kampung halaman.

Mereka boleh aja udah betah di rumah kita. Boleh aja nganggap kita adalah majikan terbaik buat mereka. Boleh aja ngerasa udah sayang sama kita.

Tapi tetap, rasanya butuh dukungan orang sekampung untuk membuat mereka balik.

Dan seakan-akan butuh restu dari  seisi semesta alam raya untuk membuat mereka kembali tepat waktu!

Continue Reading…

Pengumuman….

Pengumuman…pengumuman!

Mulai hari Senin depan, saya cuti dari kantor,

sampai

………

satu bulan ke depan!

Yessss!!!

Jadi ceritanya, berhubung si mbak dan si sus mo mudik, gak tanggung-tanggung, si sus langsung minta ijin mudik 3 minggu (gak apa deh minta ijin cuti lama-lama, yang penting beneran balik sini lagi ya suussss), akhirnya saya berkeputusan buat ngambil cuti besar saya yang selama 3 bulan itu dan yang sampe sekarang masih belom kepake itu.

Pengennya sih sebenarnya langsung aja ngambil 3 bulan…hihihihi…tapi gak mungkin ya bok diijinkan sama pak bos. Ini aja saya lucky banget bisa diijinin ngambil sebulan penuh, cerita dari orang-orang susah banget tuh bisa dapat ijin cuti besar langsung ngambil 1 bulan gitu. Dapat 2 minggu aja udah syukur. Makanya, kurang beruntung apa coba, di kali pertamanya saya dapat jatah cuti besar, dan langsung dikasih lampu ijo buat ngambil sebulan penuh.

Yah, saya cuma bisa bersyukur, pak bos langsung nyetujui begitu saya ngajuin cuti 1 bulan ini. Lagian juga kan kerjaan saya sebenarnya gak menuntut saya harus ada di kantor. Kalo diperlukan, gampang lah itu, tinggal ngeremote-remote doang dari rumah kan 😀

Jadi…sebulan ke depan mo ngapain aja?

Yang pasti mo ngurus anak, mo nyapu, mo ngepel, mo masak, mo nyuci, mo nyetrika, mo nge-babu lah pokoknya…hahahaha… balada tahunan nih tanpa ART :D. Rencana selanjutnya masih belom fix, liat perkembangan nanti ke depan, terutama kerjaan suami. Kalo dia bisa cuti mah asik, kita tinggal cabcus aja ke Medan 😀

Begitulah pemirsa, pengumuman super penting sore ini. Akhir kata, saya mo ngucapin selamat berhari raya buat yang nanti ngerayain Lebaran yaaa….dan buat semuanya, semoga hari-hari kita dipenuhi anugerah, berkat, dan sukacita senantiasa…. amen!

Rumah Satu Nusa, Satu Bangsa, Beda Bahasa….

Di rumah kami, sekarang penghuninya ada enam orang.

Suami, saya, Raja, Ralph, si sus, dan si mbak.

Bersyukur banget ada dua orang ini yang nganggap kami sebagai keluarga, jadi lebih memilih ngumpul bareng kami atau maen bareng anak-anak ketimbang menyendiri di kamar mereka ketika kerjaan udah beres. Bener deh, malesin banget kalo punya orang kerja di rumah yang  kerjaannya ngunci diri di kamar terus yang mana selain bikin repot kalo kita ada perlu apa-apa, juga mengurangi rasa kedekatan antara kita dan pekerja. Kalo kami sih pengennya selalu memperlakukan pekerja selayaknya bagian dari keluarga, tapi itu kan gak bisa datang dari salah satu pihak aja, gak bisa lah yang namanya hubungan itu cuma bertepuk sebelah tangan aja. Kami baru bisa jadi benar-benar keluarga kalo dari mereka juga nganggap kami sebagai keluarga mereka dan karenanya mau duduk-duduk bareng kami, nonton, ngobrol, atau makan bareng.

Continue Reading…

Good bye…and…Welcome…

Bye…Bye… Mbak Santi…

Mbak Santi at BKB Plaza

Sebelumnya, di tulisan ini saya sudah sempat menyinggung tentang berhentinya si mbak Santi dari rumah kami.

Semuanya berawal dari rencananya untuk cuti seminggu dalam rangka Idul Fitri. Rencananya cutinya diambil mulai tanggal 7 – 14 September 2010. Sebenarnya kalo soal cuti, minimal dua bulan sekali, Santi pasti minta ijin pulang ke kampungnya di daerah Kayu Agung. Alasannya pokoknya macam-macam. Ya bapaknya sakit, ya sepupunya nikah, ya adeknya sakit. Pokoknya adaaaa…aja alasannya. Yang kadang bikin kesel, adalah kebiasannya yang suka molor-molorin waktu cuti. Yang 2 hari jadi 3 hari. Yang 3 hari jadi 4 hari. Dan selalu aja tanpa pemberitahuan. Tapi yah, Puji Tuhan saya selalu dikasih kesabaran untuk menghadapi kebiasaan buruknya itu.

Sejak seminggu sebelum cuti lebaran, si Santi dah mulai ‘ribut’ tentang THR dan baju lebaran.

“Tar Santi dapet THR gak bu?”

“Ya, tar dapet biarpun Santi belum setahun kerja di sini”

“Asiiikkk…trus nanti Santi dapet baju lebaran juga gak bu?”

“Boleh, sabtu nanti kita ke mall sekalian nyari baju lebarannya, asal janji tar cutinya gak pake molor. Musti balik tepat waktu.”

“Beres, bu. Tanggal 14 nanti Santi dah di sini lagi!”

Tapi kemudian, janji tinggal janji…

Tanggal 14, ditunggu-tunggu yang bersangkutan gak juga muncul.

Tanggal 15 malam, si Santi menelepon saya dengan menggunakan nomor ponsel yang sejak ia cuti gak juga bisa saya hubungi.

Obrolan kami di telepon gak lama, cuma beberapa kalimat pendek saja.

“Bu, Santi gak bisa balik sekarang..”

“Kenapa?”

“Soalnya sepupu-sepupu Santi pada nikah. Awal oktober baru pada selesai, bu. Santi bisanya balik tanggal 5 Oktober.”

“Kalo gitu gak usah balik aja, San. Saya gak bisa terima orang yang gak tau diri di rumah ini.”

“Yaa…buu…” Di sini nada kecewa dalam suaranya terdengar jelas.

Setelah itu, saya gak berlama-lama lagi, I hung up on her.

Saya tau kenapa Santi kecewa. Karena dipikirnya selama ini sekalipun ia selalu ijin cuti (tiap cuti gajinya gak pernah dipotong, malah selalu dapat ongkos PP yang rupiahnya lebih besar daripada ongkos sebenarnya) dan selalu molor-molor, saya gak pernah marah-marah. Dipikirnya itu karena saya amat butuh dirinya di rumah ini. Selama ini dia selalu dibaikin, dikasih berbagai fasilitas, selalu berusaha dibuat nyaman, disangkanya karena saya terlalu takut kehilangan dirinya.

Tapi Santi lupa, bahwa memang demikianlah didikan yang kami dapatkan sejak kecil. Sedari dini banget kami sudah diajarkan tentang kasih. Untuk tidak membeda-bedakan, untuk selalu menganggap orang yang kita gaji di rumah sebagai bagian dari keluarga, serta mengupayakan kenyamanan dan kesejahteraan mereka.

Disangkanya, meski ia ijin cuti sampe sebulan, saya akan tetap menerimanya dengan tangan terbuka karena saya amat butuh dirinya. Sekarang ia tahu kalo ia sudah salah besar. Saya juga tidak bisa membiarkan diri saya dipermainkan. Kali ini sudah keterlaluan, dan keputusan saya sudah langsung bulat saat itu juga.

Sejak itu, setiap hari saya bangun pagi pukul 04.30 untuk beres-beres rumah, mulai dari ngelap, nyapu, ngepel. Kalo udah selesai nyuci dan jemur pakaian, si suster juga ikut bantuin saya. Di rumah, pakaian kami memang dicuci pake mesin cuci, kecuali untuk jenis pakaian yang ada kawatnya *tau kan apa itu??? hihihihi* serta beberapa jenis pakaian lagi yang kelestarian kainnya harus dijaga dan tentu saja semua pakaiannya Raja wajib dicuci pake tangan.

Jam 6, rumah mulai dari carport sampe dapur dah kinclong. Cucian dah rapi terjemur. Sarapan juga udah siap. Saya tinggal mandi, lalu siap-siap ke kantor dengan hati bahagia karena ninggalin rumah dalam keadaan bersih dan rapi 🙂

Kalo hanya kehilangan orang yang ngurus rumah, saya gak akan terlalu kehilangan, karena toh saya juga bisa mengerjakan semuanya bahkan bisa lebih bersih. Paling-paling ya saya cuma ngerasa kehilangan ‘masakannya’ saja, karena memang masakan si mbak Santi suedap 😀 . Setelah mbak Santi berhenti, tiap hari saya beli makanan untuk makan siang dan malam. Terasa agak kurang lengkap, tapi yah sudahlah, yang penting makanan yang dibeli sehat dan terjamin kebersihannya, kan?

Intinya, tanpa kehadiran mbak Santi, rumah kami tetap aman dan terkendali, karena toh sebelum kehadiran mbak Santi saya sudah terbiasa mengurus rumah sendiri.  Malah sebenarnya dengan tiap hari kerja bakti di rumah kayak gini, badan jadi terasa lebih seger dan dari pengamatan beberapa orang, berat badan saya ternyata mengalami penurunan…asiiikkkk….more weight lose to get my ideal body weight 😀 😀

Bye..Bye… Suster Kartini…

Suster Kartini at The Front of Paragon, Singapore

Setelah cerita tentang berhentinya mbak Santi, sekarang pengen cerita tentang berhentinya si suster Kartini yang sudah mengasuh Raja sejak usia Raja masih dua bulan. Kronologis ceritanya bisa juga dibaca di sini.

Beda dengan mbak Santi, untuk si suster, jujur saya merasa sangat kehilangan. Yah, buat para ibu bekerja, kehadiran seorang pengasuh anak memang amat sangat dibutuhkan. Kehadiran mereka adalah mutlak diperlukan. Apalagi si suster sudah lumayan lama mengasuh Raja, maka gak heran kalo segala seluk beluk tentang pengasuhan untuk Raja sudah sangat dikuasainya. Saat insiden kemarin itu, saya benar-benar kalut. Bingung dengan apa yang harus saya lakukan. Sempat terpikir untuk merendahkan diri saja, memohon-mohon pada si suster untuk tetap kembali, tetap memberikan tambahan ijin seminggu lagi untuknya, dan tetap menguruskan tiket pesawat Jogja-Palembang untuknya.

Tapi puji Tuhan, sekeliling saya menghalangi saya untuk melakukan perbuatan bodoh itu. Bukannya kenapa-kenapa, bukannya gak pengen berkorban demi anak, tapi kalo sudah begini, kita gak pernah tau kan apa yang sanggup dilakukannya lagi ke depan? Lagian, kalo sudah begitu, bisa-bisa keluarga si suster tambah besar kepala dan mungkin kemudian malah ‘menginjak-injak’ kami, atau kemudian malah minta supaya gajinya yang sejak awal udah 7 digit itu ditambah lagi. Ah, malah tambah repot dan gak nyaman nantinya.

Hari itu, kami pulang ke Palembang dengan hati yang masih galau. Puji Tuhan, seluruh keluarga terus kasih dukungan bahwa Tuhan pasti memberikan jalan keluar, seluruh keluarga juga baik dari pihak saya juga si papa membantu mencarikan solusi yang terbaik untuk kami.

Hari minggu siang, kami nyampe rumah. Puji Tuhan, rumah dalam keadaan bersih dan rapi karena selama kami pergi, si Asep supir kami yang setiap hari datang untuk beres-beres dan bersihin rumah, jadi lumayan, perasaan yang sudah galau gak bertambah capek gara-gara ngeliat rumah dalam kondisi kotor, paling-paling sibuknya hanya ngeberesin barang-barang dalam koper dan ngurus cucian aja.

Siang itu, keluarga begitu sibuk menghubungi kami. Semuanya menawarkan solusi.

Tapi akhirnya, puji Tuhan, ada juga solusi yang terbaik untuk saat itu.

Solusi apakah itu?

Dua namboru siapudan Raja alias dua adik bungsu si papa akan khusus datang ke Palembang untuk jagain Raja sementara kami mencari pengganti si suster *tulisan selanjutnya bakal tentang hari-hari Raja bersama kedua namborunya 😉 *

Rencananya, mereka bakal datang hari senin malam. Saya juga memutuskan untuk ijin dari kantor selama dua hari untuk hari senin dan selasa, supaya masih ada waktu sehari untuk ngajarin kedua namborunya Raja gimana ‘menangani’ Raja. Sebenarnya gak enak juga sih sama atasan, karena tahun ini saya sudah lumayan banyak ijin dan cuti. Tapi yah, saya hanya bisa berdoa aja supaya atasan bisa ngerti, karena siapa sih yang pengen dan merencanakan kondisi kayak gini? Puji Tuhan, atasan langsung ngerti, langsung ngasih permission untuk saya gak masuk selama dua hari. Thanks a lot ya pak, God bless u deh 😀

Si papa juga terpaksa ijin di hari senin itu, karena gak tega ninggalin saya sendirian untuk menghadapi kondisi gak enak kayak gini. Padahal, si papa juga lagi sibuk banget di kantor terutama menghadapi GRASSS (Gerakan Sehari Sejuta Sambungan) tanggal 27 Oktober hari ini. But well, mo gimana lagi, family will always be more important kan?

Hari senin, seharian kami di rumah aja bareng Raja. Dan gak tau kenapa, Raja seolah tau kalo kondisi rumah lagi ‘kurang enak’, hari itu Raja banyak banget manjanya. Apalagi sama papanya. Apa-apa gak diturutin langsung mewek. Mandi pengennya sambil dipeluk. Dipakein baju malah teriak-teriak, “Gak  mauuuu!!!!!”. Makan maunya dibujuk-bujuk dulu.

Walah nak…nak…

Saat itu sempat terbesit rasa khawatir, kalo Raja modelnya kayak gini, gimana namborunya bisa menghandle dia? Apalagi Raja termasuk anak yang gak bisa cepet akrab sama orang baru, musti butuh penyesuaian dulu, nah trus gimana?

Sempat kemarin itu ketika Raja lagi rewel-rewelnya, saya dengan nada putus asa ngomong ke anak saya ini, “Raja jangan rewel terus gini, bang… Kalo Raja rewelnya kebangetan kayak gini, kasian nanti bou Dewi sama Corry, bang…. Nanti siapa yang bisa handle Raja?? Raja mau mama brenti kerja aja??”

Jawaban Raja? Hanya ngeliat saya sambil sesegukan.

Tapi yah, setelah itu rewelnya masiiiiiihhhhh aja berlanjut 😀 😀

Malam sekitar jam 7, kami berangkat ke bandara untuk menjemput bou Dewi dan Corry. Selasa subuh sekitar jam 3, si papa berangkat ke Tebing Tinggi. Hari selasa itu, Raja memulai masa-masa penyesuaiannya dengan kedua bounya yang cantik itu. Dan ternyata, Tuhan memang selalu menciptakan keajaiban.

Keajaiban apa??

Ah, tunggu aja di tulisan selanjutnya 😀

Yang pasti, sekarang di rumah tak ada lagi mbak Santi. Tak ada juga suster Kartini. Mereka sudah pergi. Tapi saya yakin, mereka akan selalu mengingat kami, terutama Raja. Karena itu, saya tak pernah menyesali setiap hal baik yang kami tabur untuk mereka, karena saya yakin hal itulah yang akan selalu membuat mereka ingat, membuat mereka sadar bahwa bersyukur itu penting…

Tanpa bermaksud apa-apa menulis ini, tapi semua tetangga dan teman kantor juga ikutan geram dan memberi tanggapan yang sama ketika tau kejadian tentang mereka, “Ya ampun…bodoh banget mereka, gak bersyukur banget…”

Ya sudahlah…. Sekali lagi, saya tak akan menyesali apapun yang sudah kami beri. Saya justru bersyukur karena dengan demikian tak ada rasa bersalah saya untuk mereka yang pernah bekerja untuk kami dan pernah menjadi teman bercengkerama untuk saya di rumah…

Beberapa hari setelah insiden di minggu pagi itu, suster Kartini menghubungi saya lewat sms, menyatakan penyesalan dan rasa maafnya… Ya, apapun yang sudah dibuatnya, saya maafkan semuanya, tapi saya tak bisa menerimanya kembali… It’s enough…

Bye mbak Santi…

Bye suster Kartini…

We pray a better luck for both of you, God bless u always…

Welcome, Suster Vika…

Raja with Suster Vika at Soekarno Hatta Airport

Tuhan selalu baik. Penyertaan-Nya sempurna.

Itu saja yang bisa saya bilang, ketika dalam waktu kurang dari seminggu kemudian kami telah mendapatkan pengganti suster Kartini. Thanks to kakak ipar saya di Jakarta yang diijinkan Tuhan membuka jalan untuk kami mendapatkan pengasuh untuk Raja.

Namanya suster Vika. Kalo dulu kami mendapatkan suster Kartini dari yayasan Puspa Rini di Purworejo, sekarang suster Vika kami peroleh melalui yayasan Filbert di Pemalang. Kalo dulu suster Kartini pengalamannya sudah 9 tahun, suster Vika baru 4 tahun saja, tapi tak apa, yang penting susternya mau cepat belajar saja. Secara umum, memang kalo dibandingin suster Kartini lebih pengalaman menangani anak, tapi sebaliknya inisiatif dari suster Vika lebih tinggi. So, so far so good lah…

Suster Vika secara resmi mulai mengasuh Raja terhitung tanggal 21 Oktober 2010, ketika kami berada di Jakarta, hehe, kami memang balik lagi ke Jakarta seminggu setelah kepulangan dari Jogja *bolak-balik melulu…capek juga…makanya, meng-update blog jadi jarang-jarang gini 😀 😀*. Jadi dari Pemalang, tanggal 19 Oktober 2010 suster Vika naik travel ke Jakarta ke rumah kakak ipar saya. Besoknya, si suster tiba di Jakarta lalu istirahat dulu. Tanggal 21 kami tiba di Jakarta, dan si suster langsung menangani Raja.

Sekali lagi, keajaiban terjadi, karena beberapa menit bertemu dengan suster barunya, Raja langsung akrab dan langsung bisa menjalin kerjasama yang baik 😀

Untuk sekarang ini, kami hanya bisa bersyukur untuk setiap penyertaan Tuhan yang dibuktikan-Nya. Kami percaya, suster Vika adalah salah satu jawaban yang Tuhan beri.

Sejauh ini, saya memang belum bisa banyak ngomong tentang pengasuh baru Raja, kami hanya bisa berharap semoga ‘baiknya’ akan terus baik, gak hanya di awal-awal saja. Ah, gak usah khawatir, apapun yang dari Tuhan, memang selalu baik kan??