My Boys….My Joy…

Mereka, kadang begitu merepotkan dan bikin saya lelah….

Saya harus bangun tiap hari jam 3 demi supaya mereka bisa makan makanan rumah yang sehat dan agar rumah tempat kami tinggal senantiasa terurus, bersih, dan rapi.

Setiap pagi saya hampir tak bisa memprediksi waktu kapan bisa selesai dengan urusan rumah dan mulai siap-siap berangkat ke kantor karena si yang paling kecil jadwal bangunnya suka-suka dia. Kadang jam 2 pagi dia bangun, minta nyusu. Kadang pas jam 3 saya baru mo ngeluarin bahan masakan dari kulkas, terdengarlah suara dari atas, “Mamma….nenen…bobo…”, terpaksa masak-masak ditunda dulu, saya kembali ke tempat tidur buat boboin dia. Kadang juga dia bisa bangun pada jam paling pas yaitu jam 5, jam di mana saya sudah selesai dengan urusan rumah dan sudah selesai mandi sehingga yang perlu saya lakukan adalah menyiapkan abang ke sekolah dan adek ke kantor. Tapi terkadang dia juga bisa begitu nyenyak tidur, hingga setelah jam lewat pukul 8 pun dia tetap tak terbangun meski udah bolak-balik saya bangunin.

Tak hanya jadwal bangun, dia juga punya segudang hal lainnya untuk mengacaukan rencana yang udah saya susun. Udah bagus-bagus bisa masuk mobil jam setengah 8 untuk ke kantor, dia dan saya udah rapi, pintu-pintu rumah udah dikunci, semua udah oke, tapi sesaat setelah pintu mobil ditutup, dia dengan wajah tak berdosa menatap saya dengan kedua mata menggemaskannya sambil bilang, “Mammaaa…pupup!”, dan kami pun harus bongkar muat lagi. Aaarrggghhhh!!!!

Continue Reading…

Mending Menghindar Kalo Ketemu yang Kayak Gini…….

Tadi di jalan, saya dan suami ngobrolin soal teman-teman saya yang notabene sama-sama berstatus udah ibu-ibu.

Sebenarnya awalnya kami obrolin soal semangka. Saya cerita ke suami kalo beberapa hari yang lalu sempat ngobrol dengan seorang teman tentang semangka yang diberi suntikan pemanis dan pewarna buatan.

Nah, dari soal semangka itu, entah gimana kami malah obrolin soal teman-teman saya yang udah ibu-ibu.

Sebagai mahkluk sosial, saya tentu senang jika punya teman. Dan berhubung sekarang saya udah punya anak, jadi saya juga senang jika bisa berteman dengan yang udah punya anak juga.

Namun pada kenyataannya, seseneng-senengnya saya punya temen yang udah punya anak, ternyata tak semua bisa dijadikan teman yang benar-benar teman (mo pake istilah sahabat, tapi kok kayaknya kalo sahabat itu sifatnya terlalu dekat, sementara yang saya maksud di sini lebih ke teman ngobrol), meskipun berada dalam satu lingkungan sosial. Entahkah di sekolah, kantor, gereja, tempat les, sekomplek, sealumni, dan sebagainya.

Pada akhirnya memang harus pilih-pilih. Maksudnya pilih-pilih di sini bukan pilih-pilih yang sampe gak mau kenal gitu, tapi pilih-pilih orang yang memang bisa dijadikan teman ngobrol. Siapapun bisa jadi kenalan saya, tapi kalo untuk dijadikan teman ngobrol apalagi sampe yang intens dan bikin lupa waktu, kayaknya butuh proses seleksi biar gak terjebak sendiri dalam obrolan yang tidak saya inginkan.

Dan ini ada beberapa tipe ibu-ibu yang akan bikin saya mending nunggu sendirian entah mo ngapain dalam mobil daripada nunggu sambil ngobrol dengan mereka.

Continue Reading…

Pasca SC Ke-2….

Hari ini tampak produktif, bisa nge-post 2 tulisan. Padahal sih aslinya tulisan yang sebelumnya itu bukan untuk tulisan di blog ini, itu surat pribadi saya untuk anak-anak, tapi namanya juga ini blog kenangan, jadi ya saya dokumentasiin di sini saja. Nah, sore menjelang pulang ini, mumpung lagi lowong saya pengen cerita tentang gimana saya pasca melahirkan yang kedua ini. Sebenarnya udah dari lama sih pengen diceritain, tapi belom sempat-sempat aja.

Kehamilan yang kedua kemarin itu memang rasanya lumayan jauh berbeda dari kehamilan pertama. Kalo yang pertama lancar-lancar aja dan baru bermasalah di proses melahirkan, sementara yang kedua ini sempat ada masalah di awal-awal, tapi pas proses melahirkannya lancar banget…ya soalnya udah langsung ditetapin pake SC sih…hihihihi…

Oh ya, dengan kelahiran si adek, itu artinya sudah 2 kali saya menjalani persalinan secara sectio cesare.

Jujur aja ya, dulu saya selalu serem kalo ngebayangin melahirkan dengan cara buka jendela gini. Ya abis, banyak banget cerita-cerita miringnya, dan yang paling banyak dibilang orang adalah bahwa melahirkan dengan cara SC itu merugikan sekali karena proses pemulihannya lama, anak cenderung gampang sakit, dan yang terutama rugi sekali karena gak bisa merasakan nikmat yang sesungguhnya dengan menjadi ibu.

Puji Tuhan, dua kali menjalani SC, apa yang saya alami jauh bertolak belakang dengan apa yang saya dengar itu.

Continue Reading…