Bela-belain

Ceritanya sejak kurang lebih 2 minggu yang lalu, mesin cuci kami yang umurnya sudah 5 tahun itu mulai menunjukkan gejala rewel dan minta perhatian lebih. Gak cukup ternyata dengan hanya sering dibersihkan luar dan dalamnya, karena dia masih minta perhatian tambahan dengan cara selalu minimal 3 kalo error setiap tengah proses mencuci. Dan tentu saja setiap kali error, maka mesinnya akan idle, menunggu dihampiri dan ditekan lagi tombol start-nya. Menyebalkan, karena saya kudu bolak-balik naik-turun laundry room cuma buat ngecek apakah mesin masih jalan atau jangan-jangan udah error lagi, selain itu saya juga jadi gak bisa lagi masukin baju kotor ke dalam mesin malam-malam trus ditinggal tidur biar besok paginya tinggal jemur. Praktisnya jadi berkurang kan. Gak asik deh.

Seperti biasa, apapun lika-liku yang terjadi di rumah mesti saya curhatin ke pak suami, meski tak berharap dia bisa berbuat banyak bila kondisinya lagi jauh, tapi bagi saya yang penting dia mau aja dengerin keluh kesah hati ini, maka itu udah cukup melegakan batin dan jiwa saya.

Tapi seperti biasa, bukan pak suami namanya kalo kemudian gak mikirin solusi buat persoalan istrinya. Ini salah satu hal yang bikin saya selalu tambah sayang sama dia. Pak suami gak pernah sekalipun mengecilkan arti curhatan atau keinginan saya, bahkan meski kesannya sangat sederhana. Termasuk untuk soal pekerjaan rumah tangga. Baik ketika status saya masih kerja ataupun ketika saya sedang undur dari pekerjaan seperti sekarang, tetep aja dia gak akan memandang sepele segala sesuatu yang bisa mengganggu pekerjaan rumah saya.

Continue Reading…

Iklan