N&G Wedding : The Big Day

Ok, ini bukan lagi basi…

Tapi udah basiiii…banget…hehehehe…

Aslinya karena udah kelamaan, saya udah gak ada niat lagi buat cerita tentang gimana pernikahan adek saya berlangsung. Tapi tiba-tiba aja keinginan untuk nulis tentang itu muncul kembali setelah tadi malam saya ngobrol dengan mereka berdua tentang hasil USG the little KronesΒ in the belly yang sungguh mengejutkan. Gak kerasa memang waktu berlalu begitu cepat dan tidak lama lagi orang tua kami di Manado sudah akan menimang cucu baru…puji Tuhan, kiranya Tuhan berkenan agar proses kehamilan adek saya ini berjalan lancar dan si Krones kecil berkembang sempurna di dalam kandungan mamanya. Amin.

Ok, sekarang mari kita flash back ke tanggal 4 Oktober 2013.

Sebenarnya saya pengen banyak bercerita, tapi ya bok, ini peristiwa udah berlangsung lumayan lama dan saya sendiri udah gak yakin apa saya bisa menceritakan dengan detil momen-momen di hari itu. Jadi daripada salah-salah cerita dan saya kelamaan ngingetnya, mending fotonya ajaΒ deh yang dibanyakin, yang penting momen penting hari itu bisa ikut terdokumentasi di blog ini πŸ™‚

Rangkaian acara hari itu dimulai dari persiapan lah ya. Kalo gak salah inget, yang cewek-cewek di rumah kami udah mulai didandanin sekitar jam 10 gitu. O ya, rencananya pemberkatan pernikahan dilangsungkan jam 3 sore, sementara resepsinya jam 7 malam. Begitu kami selesai dandan-dandan, ya udah sambil menunggu waktu menjemput pengantin cewek, kami foto-foto deh…

NRWD (1147)-r

Ini persiapan pengantin cowoknya...
Ini persiapan pengantin cowoknya…

NRWD (1166)-r NRWD (1172)-r bro n sis

Foto ini pas banget buat musim pilpres kayak sekarang...hahahaha
Foto ini pas banget buat musim pilpres kayak sekarang…hahahaha
anak mama ganteng hari itu pake jas putih, seragaman sama kakak fide dan adek zeky. Dan oh ya, si ganteng ini sempat jadi idola lhooo di antara para brides maidnya..hihihihi
anak mama ganteng hari itu pake jas putih, seragaman sama kakak fide dan adek zeky. Dan oh ya, si ganteng ini sempat jadi idola lhooo di antara para brides maidnya..hihihihi

NRWD (1158)-r

Begitu semua udah siap, bersiaplah kami untuk berangkat menjemput pengantin cewek. Tapi sebelum berangkat, kami berdoa bersama dulu, dan si papa yang didaulat buat mimpin doanya πŸ˜€

NRWD (1188)-r

Sementara itu, di tempat pengantin wanita persiapan gak kalah hebohnya, ya malah pasti lebih hebohlah persiapannya ketimbang pengantin prianya πŸ˜€

The bride...awww...she's the most beautiful bride I've ever seen...
The bride…awww…she’s the most beautiful bride I’ve ever seen…
Ini Gina dan adek-adeknya...
Ini Gina dan adek-adeknya…
Tradisi di tempat kami, sebagai persiapan akhir orang tua mempelai perempuan akan menutup cadar sang mempelai...
Tradisi di tempat kami, sebagai persiapan akhir orang tua mempelai perempuan akan menutup cadar sang mempelai…
Waktu mempelai pria tiba, musti ketuk pintu kamar mempelai wanita sebanyak 2x3 ketukan :D
Waktu mempelai pria tiba, musti ketuk pintu kamar mempelai wanita sebanyak 2×3 ketukan πŸ˜€
horeee...ketemuan deh! :D :D
horeee…ketemuan deh! πŸ˜€ πŸ˜€
the best men :D :D
the best men πŸ˜€ πŸ˜€
ganteng-ganteng yak...dan itu, anak saya bukannya diajarin lho pake dua jari gitu :D :D
ganteng-ganteng yak…dan itu, anak saya bukannya diajarin lho pake dua jari gitu πŸ˜€ πŸ˜€

Setelah beres semua acara jemput-menjemput, ya udah deh semua rombongan cuss ke Gereja.

otewe Gereja
otewe Gereja

NRWD (2148)-r NRWD (2162)-r NRWD (2177)-r

ketika sudah diteguhkan dan sudah buka cadar. They are so adorable!
ketika sudah diteguhkan dan sudah buka cadar. They are so adorable!

NRWD (2186)-r

Selesai pemberkatan, masih ada acara foto-foto dulu sebelum kami semua keluar dari gedung Gereja untuk menuju tempat resepsi…

NRWD (2192)-r NRWD (2194)-r NRWD (2195)-r

Terus, di halaman Gereja sempat ada acara lepas balon dan burung merpati yang mana jadi sesi paling favorit buat anak-anak πŸ˜€

NRWD (2211)-r

Jalanan agak macet saat itu, jadi perjalanan dari Gereja ke tempat resepsinya lumayan terhambat, apalagi mobil kami yang isinya suami, saya, kakak, kakak ipar, dan ketiga anak kami sempat terpisah dari rombongan, jadilah kami yang paling akhir tiba di tempat resepsi. Cuaca sore itu agak mendung dan sempat hujan deras sekitar pukul 6 sore, tapi kemudian langit berubah menjadi cerah berbintang ketika waktu mendekati pukul 7 malam. Puji Tuhan….

para tamu mulai berdatangan
para tamu mulai berdatangan

Sambil menunggu acara resepsi dimulai, kami foto-foto dulu lah yaaa πŸ˜€

NRWD (3139)-r NRWD (3120)-r

Terus, gak berapa lama, acaranya dimulai deh…

MC-nya sama dengan MC waktu saya nikah dulu :D
MC-nya sama dengan MC waktu saya nikah dulu πŸ˜€
Saat prosesi keluarga masuk, ketiga bocah ini yang berjalan di depan. Kain yang mereka pakai adalah kain tenun Timor sementara topi yang mereka pakai adalah topi Tilangga khas Rote..
Saat prosesi keluarga masuk, ketiga bocah ini yang berjalan di depan. Kain yang mereka pakai adalah kain tenun Timor sementara topi yang mereka pakai adalah topi Tilangga khas Rote..

NRWD (3149)-r NRWD (3151)-r

Setelah keluarga berdiri di pelaminan, giliran pengantin pria yang masuk dikawal oleh para pagar bagus dan pagar ayu. Setelah itu pengantin pria menjemput pengantin wanita…

NRWD (3165)-r

Gak sepert pesta nikah pada umumnya, mereka berdua yang menyanyikan sendiri lagu mereka. Dan lagu pilihan mereka adalah lagu rohani, Cerahnya Hari Ini.... sumpah, they sang it beautifully. Apalagi suaranya Gina..ya eyalah yaaa..dia kan memang spesialisasinya nyanyi! :D
Gak sepert pesta nikah pada umumnya, mereka berdua yang menyanyikan sendiri lagu mereka. Dan lagu pilihan mereka adalah lagu rohani, Cerahnya Hari Ini…. sumpah, they sang it beautifully. Apalagi suaranya Gina..ya eyalah yaaa..dia kan memang spesialisasinya nyanyi! πŸ˜€

NRWD (3177)-r

Setelah pengantin di pelaminan, acaranya adalah sambutan dari keluarga dan yang mewakili adalah pak suami.
Setelah pengantin di pelaminan, acaranya adalah sambutan dari keluarga dan yang mewakili adalah pak suami.

NRWD (3188)-r

Setelah itu ya biasa ada kata-kata sambutan, ada doa, sebelum kemudian masuk ke sesi potong kue, toast, dan doa makan yang dilanjutkan dengan makan tentunya πŸ˜€ πŸ˜€

NRWD (3225)-r NRWD (3229)-r

coba tebak, ini abis ngapain...hahahaha
coba tebak, ini abis ngapain…hahahaha

NRWD (3279)-r NRWD (3258)-r

cheerful!!
cheerful!!

NRWD (3272)-r NRWD (3275)-r

suasana pas makan...
suasana pas makan…

NRWD (3280)-r NRWD (3281)-r

Terus, seperti biasa di tempat kami, sementara para tamu makan, pengantinnya berkeliling untuk menyapa para tamu…

guests

Habis makan ya selesai, tinggal salam-salaman..

NRWD (3287)-r

sampe akhir pun, tawa dan senyum tak pernah lepas dari sang pengantin :)
sampe akhir pun, tawa dan senyum tak pernah lepas dari sang pengantin πŸ™‚

NRWD (3297)-r

Setelah itu masih ada foto-foto lalu beres-beres, lalu pulang deh..hihihihi

the WO crew :D
the WO crew πŸ˜€
bos WO-nya yang adalah pasangan kekasih... :D
bos WO-nya yang adalah pasangan kekasih… πŸ˜€
pulang yuk...pulang :D
pulang yuk…pulang πŸ˜€

Puji Tuhan, semua berjalan lancar, dan lebih puji Tuhan lagi karena Nathan dan Gina sampai hari ini masih adalah pasangan yang berbahagia dan malah tambah bahagia lah yaaa mengingat di akhir November atau awal Desember nanti mereka sudah akan menimang bayi kecil πŸ™‚

Meski udah lewat lama, tapi sekali lagi saya mo ngucapin selamat berbahagia dan tetap berbahagia buat Nathan dan Gina. God bless u, dek!

NRWD (3339)-r

When Samosir Meets Krones : Menyatukan Budaya Itu Gak Gampang!

Berhubung masih dalam suasana anniversary dan pas pula beberapa waktu lalu dapat inspirasi tulisan dari miss Leony, maka hari ini saya pengen cerita ah tentang gimana persiapan pernikahan kami dulu yang menurut saya gak bisa dibilang gampang mengingat ada dua latar budaya yang musti disatukan dan dikompromikan saat itu.

Mungkin udah pada tau kan ya kalo saya dan suami tuh berasal dari tempat yang berbeda…

Sebenarnya sama-sama dari Utara sih, tapi satunya dari utara di Sumatera sementara yang satunya lagi dari utara Sulawesi :D. Memang masih di seputaran Indonesia aja, gak pake nyebrang ke negara atau benua lain, tapi ya bok, biar kata masih saudara sebangsa dan setanah air tapi bukannya mudah mengkompromikan perbedaan budaya di antara kami.

Continue Reading…

N & G Wedding : What We Wore

Baru bisa ngeblog lagiiiii…..

Fiuuuhh…it’s a very…very hectic week for us. Buanyak bener yang diurusin. Yang Raja konser musik lah, yang kami pindah-pindahan tahap ketiga lah (dan syukurnya adalah yang terakhir), yang ngurusin long weekend project buat rumah lah, yang kerjaan di kantor musti kelar di minggu ini lah, yang ini, yang itu…buanyaakkk….dan baru sekarang ini ada waktu lowong buat nulis lanjutan cerita yang kemaren itu.

Jadi ya, ngomongin soal apa yang kami pake di pesta nikah Nathan dan Gina kemarin itu, sebenarnya persiapannya mefeettt bener. Padahal kan itu rencana nikah udah sejak dari taon lalu waktu Natalan, cuma karena sepanjang tahun ini ada banyak sekali kesibukan dan ditambah pula dengan kehamilan saya ini, bikin kami menunda-nunda untuk bikin baju buat pesta mereka. Ya soalnya untuk bikin baju buat saya kan memang sebaiknya nunggu pas udah deket-deket hari H biar ukurannya pas gitu, kalo dibikinnya waktu saya hamil muda takutnya pas hari H malah itu baju udah gak muat lagi :D.

Yang nunggu-nunggu sebenarnya bukan saya aja sih, tapi si papa juga. Kebalikannya, kalo saya nunggu sampe nih perut mencapai ukuran maksimal sebelum hari H, maka si papa nunggu sampe perutnya mencapai ukuran minimal…hihihihi….jadi ceritanya suami saya mo diet dulu sodara-sodaraaaa….biar bisa pake jas ngepress tanpa ada tonjolan-tonjolan di perutnya…wkwkwkwkwk…

Continue Reading…

20-12-2012

Karena di bulan ini lumayan banyak undangan nikah yang mampir di tempat saya baik yang offline maupun yang online (sekarang kan banyak ye yang ngundangnya lewat FB ato BBM ato email πŸ˜€ ), saya jadi pengen ngebahas soal acara nikahan. Semalam juga ngebahas hal yang sama dengan mama saya sih, makanya jadinya pengen ditulis di sini πŸ˜€

Sebelumnya saya pengen bilang, kalo hal-hal yang saya tulis di sini adalah menurut pendapat pribadi.Β  Jadi kalo ada yang tersinggung ato ngerasa gimanaa gitu, ya saya minta maaf sebelumnya deh ya πŸ™‚

Dulu, waktu masih tinggal bareng orang tua, saya termasuk yang jaraaangg banget datang ke pesta nikahan orang, kecuali kalo yang punya hajatan adalah sodara dekat. Apalagi saya kan ceritanya gak ngalamin masa di mana musti bolak balik datang ke pesta nikahan temen sementara saya sendiri gak nikah-nikah. Wong gak lama setelah lulus kuliah saya udah cabut dari kampung halaman dan masih termasuk yang pertama-tama nikah di antara temen-temen saya πŸ˜›

Setelah udah kerja di sini, baru deh saya sering dapat undangan nikahan sehingga otomatis sering juga hadir di pesta nikah. Dan setiap kali hadir ke pesta nikah, saya (dan suami juga sih) selalu berada di antara dua perasaan. Ikut seneng. Sekaligus gak nyaman.

Continue Reading…