Diproteksi: Ternyata… Bisa Sampai Segitunya

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:

Indah di Waktu Tuhan

Saya lupa tepatnya sejak kapan kami mulai ingin punya anak kedua. Tapi yang pasti, kami mulai sering mendoakan tentang ini setelah Raja lewat usia tiga tahun. Pertimbangannya kalo saya hamil saat Raja berumur tiga tahun lebih, itu artinya beda usia Raja dan adeknya bakal empat tahun. Termasuk pas untuk kami, karena kami menghindari punya anak dengan selisih usia tiga tahun (ngerti kan, lumayan lhooo biayanya nanti kalo si abang mo masuk kuliah dan si adek mo masuk SMA…hehe…). Kalo selisihnya di bawah tiga tahun, rasanya kok terlalu deketan. Nah, kalo selisih empat tahun kan lumayan tuh, gak terlalu jauh, gak bikin tabrakan saat mo daftar sekolah, tapi juga gak terlalu dekat.

Namun seiring waktu, hal-hal terjadi dan bikin keinginan untuk punya anak makin lama makin terlupakan. Bukan terlupakan sih sebenarnya, tapi keinginan untuk itu perlahan tapi pasti mulai mengecil dan mengecil. Sebulan atau dua bulan lalu saya malah sempet ngomong ke suami, keknya soal anak kedua bakal ditunda untuk jangka waktu yang tak bisa ditentukan.

Nunggu punya ART yang oke dulu.

Ato nunggu suami pindah tugas ke sini dulu deh.

Lanjutkan membaca “Indah di Waktu Tuhan”

Rumah Tangga Dua Dapur….

Keknya hampir seluruh pembaca blog ini tau kalo saya dan suami ngejalani rumah tangga dengan kondisi jauh-jauhan. Istilah kerennya  long distance marriage…kalo saya sih nyebutnya rumah tangga dua dapur bukan dapur bersih dan dapur kotor.

Yang bikin kami harus seperti ini, apa lagi kalo bukan karena kerjaan. Dan kami udah ngerti betul dengan konsekuensi ini sejak masih pacaran dulu.

Karena itu kalo ada yang tanya, kok kami mau-mau aja terus bertahan dengan kondisi kayak gini? Kenapa gak pada nyari kerjaan yang bisa bikin kami ngumpul aja?

Jawabannya ya, karena sejak awal kami memang udah siap atau paling gak telah ngerasa siap.

Continue Reading…