Between Martapura, Surprise, Durian, and Duku

Jumat sore kemarin, saya lagi di depan rumah, lagi gendong Raja sambil memeriksa kerjaan tukang sambil ngobrol sama tetangga sebelah *beginilah ibu-ibu, nggak bisa lepas dari yang namanya NGOBROL!!! 😀 😀*. Tetangga saya ini punya anak cowok juga, umurnya 3 tahun, namanya Deko. Anak ini gemes banget sama Raja, sampe-sampe, sejak kami tinggal di sini, setiap hari dia minta sama mamanya supaya dikasih adek yang kayak Raja *ho..ho..ho…maafin kami, mbak…gak bermaksud untuk mengganggu ketenangan mbak dan suami, tapi gimana lagi, Raja memang ngegemesin 😀 😀*

Lagi asyik ngobrol seputar renovasi rumah, tiba-tiba dari arah kiri, saya ngeliat ada mobil Suzuki APV biru tua yang di depannya ada logo PLN plus tulisan PT PLN (Persero) Cabang Lahat, mendekat ke arah rumah.

Sempet saya ngomong, “eh, kok ada mobil PLN di sini??” dan “eh, kok brenti di sini????”

Sebelum saya sadar siapa yang lagi duduk di jok penumpang depan.

Yupe, rite!!! Itu si papa, yang kemudian turun dan menghampiri kami…dengan sepatu dan celana penuh lumpur, dengan wajah merah terbakar matahari…dan tentu, dengan senyum yang sangat saya kenal.

Senyum penuh kemenangan! Senyum yang bisa diartikan: “GOTCHA!!!”

Tentu saja, karena sekali lagi, saya berhasil dikerjain.

Siang tadi, sekitar jam 2, saya menelepon si papa, nanyain soal kerjaannya. Jawabannya singkat dan terburu-buru, “Ini papa masih sibuk banget, ma…mungkin sore baru selesai dari sini. Udah lah ya, papa mo kerja lagi, biar cepat selesai.”

And I 100% trusted his words.

Jumat dini hari, si papa berangkat via darat ke daerah yang masih termasuk Sumatera Selatan juga, Martapura, tepatnya di daerah pelosok bernama Rasuan. Bagi yang berada di lingkungan PLN, pasti kenal dong sama Dirut yang baru saja diganti, pak Fahmi Mochtar, nah, di Rasuan inilah beliau lahir.

Tujuan si papa ke sana adalah untuk memperbaiki kondisi aliran listrik yang tegangannya masih sangat kecil di sana, sampe-sampe kalo malam tegangan listrik hanya cukup untuk melayani 1 buah lampu saja tiap rumahnya *jaman sekarang aja masih kayak gitu, gimana waktu jaman pak Fahmi kecil yak???*

Sejak awal, si papa bilang ke saya, prediksinya sore baru bisa selesai.

Makanya, waktu terakhir bertelepon itu, saya sudah pasrah. Jarak Martapura – Palembang kurang lebih 5 jam. Belom lagi jarak dari Rasuan ke Martapura. Berarti kemungkinan besar papa akan tiba di Palembang lewat tengah malam.

Udahlah, mo diapain lagi…

Tapi ternyata, sekali lagi saya kena dikerjain oleh si papa. Sore jam 5, si papa udah tiba di Palembang. Berarti, waktu kami bertelepon tadi itu, si papa positive sudah on the way home!!

Papa…papa…

Dasar!!!

Nah, trus, sudah jauh-jauh dari sana apa yang dibawa si papa?? Tangan kosong?? Ho ho ho…tentu tidak dong. Apalagi ini dari Unit. Saya saja kalo ke Unit pasti dikasih oleh-oleh sama orang Unit, apalagi si papa. Biasanya oleh-olehnya berupa hasil alam.

Dan benar, sore itu papa bawa pulang hasil alam dari daerah Komering: Duku dan durian.

3 peti duku itu...

Dukunya ada 3 peti. Semuanya buat kami??? Oh tentu tidak dong, memangnya mo berdagang duku di sini??? Buat kami cukup 1 saja, sisanya lagi titipan buat dua atasan papa di kantor. Duku-dukunya masih segeeerrr banget, soalnya bener-bener baru digugurin dari pohonnya. Si papa menyaksikan proses pengguguran itu. Rasanya?? Muantap. Manis. Seger. Kalo udah di kota mah, mana dapat lagi duku yang dijual masih seger gini??

1 peti duku, isinya banyak banget. Makanya, sore itu langsung kami bagi-bagiin ke para tukang yang jumlahnya 4 orang itu, juga dibagi-bagiin ke tetangga.

Kalo durennya, si papa hanya bawa 5 biji saja. Maklum, yang doyan makan durian di rumah hanya saya. Itupun sekarang saya musti mengerem jumlah durian untuk dimakan. Gak boleh sebanyak dulu lagi, secara saya lagi menyusui, katanya gak boleh makan durian banyak-banyak tar malah anaknya yang mabok. Bener ato gak, entahlah, yang pasti saya gak berani mengujinya 😀

Duriannya juga baru aja digugurin dari pohon dan belom sempat diberi jejak belahan. Tapi, tentu saja sebagai penikmat durian sejati, saya tahu bagaimana cara membelah durian dengan cara yang praktis dan aman tanpa perlu berurusan dengan parang 😀

Caranya???

Gini, ambil kain tebal yang bersih, paling bagus handuk bekas. Lalu ambil sandal yang alasnya flat. Kain dipake untuk nutupin durian, sandalnya buat dipakaikan ke salah satu kaki kita.

Setelah itu, tinggal injek duriannya. Gak perlu pake tenaga yang banyak, durian pun akan terbelah dengan sendirinya secara sempurna sesuai dengan ruas-ruasnya, he he…

Si papa hanya bengong ngeliat cara saya membelah durian 😀

Tapi, apapun caranya, yang penting hasilnya kan??? Dibelah pake parang pun belum tentu bisa sebagus itu hasil belahannya, he he

durian....nyam...nyam...

Maka jadilah, sore itu saya menikmati durian favorit saya. Biarpun ukurannya kecil-kecil dan rasanya tak seenak durian medan, tapi tetep rasanya nikmat, apalagi kalo inget, ini oleh-oleh dari kampung yang dibawa sama suami tercinta 😀

Makasih ya pa…

We love you so much!!

Iklan

Santi… Our New Housemaid

Pengen nulis bentar di tengah kondisi akses internet yang menakutkan parahnya.

Fiuuh….sejak ganti provider, malah koneksi internet di kantor jadi ancur-ancuran kayak gini…

Padahal providernya masih anak perusahaan juga…

Payah deeeehhhh…

Kemarin-kemarin saya malah bawa modem berisi TSel Flash dari rumah saking parahnya internet access di sini.

Anyway, saya mau cerita bentar tentang housemaid kami yang baru. Her name is Santi.

Akhirnya, setelah hampir setahun kami mencari ke sana kemari, housemaid yang sudah semakin kami butuhkan itu datang juga.

Tanpa bermaksud untuk terlalu malas dalam mengurusi rumah. Tanpa juga bermaksud untuk kepengen santai aja di rumah.

Tapiii…

Saya seorang ibu bekerja yang sudah memiliki seorang anak yang sedang dalam masa aktif-aktifnya alias gak bisa diem bahkan ketika sedang tidur sekalipun.

Saya selalu merasa bersalah setiap kali meninggalkan anak saya untuk bekerja. Lebih merasa bersalah lagi, karena anak saya sehari-harinya harus hidup terpisah dengan papanya.

Karena itu, sebisa mungkin ketika berada di rumah, waktu saya pakai sepenuhnya untuk anak saya yang memang segala aktivitasnya menyedot semua perhatian. Saya tidak mau waktu tersita untuk menyapu, ngepel, bersihin perabot, nyuci-nyetrika, ngelap kaca, bersihin kamar mandi, dan sebagainya.

Tapiiii….

Di lain sisi, saya juga ingin menciptakan lingkungan yang aman, nyaman, dan bersih di rumah.

Tidak hanya untuk anak saya.

Tapi juga untuk suami *kebayang kan, klo suami capek-capek pulang setelah seminggu, kemudian mendapati rumah yang kotor dan berantakan????*.

Dan juga tentu untuk saya, karena saya senang dengan kebersihan, kerapian, dan keindahan. Jangankan melihat rumah yang sedikit kotor saja, melihat barang yang diletakkan tidak pada tempatnya saja bisa membuat saya pusiiiiinngggg….

Saya juga seorang ibu bekerja yang hingga hari ini masih menyusui anak saya. Saya juga ingin berumur panjang supaya bisa mengurus suami dan anak saya.

Karena ituuu….saya butuh untuk sehat. Saya tidak boleh terlalu kecapekan supaya bisa selalu fit.

Saya tidak mau terlalu sibuk mengurus ini dan itu hingga melupakan mengurus diri sendiri. Termasuk soal mengurus kecantikan. Bukan karena apa-apa, tapi saya gak mau menjadi ibu-ibu dengan wajah kusam,  jerawatan, dan tak terurus.

Saya ingin tetap jadi yang tercantik di mata suami saya… Cantik dalam pengertian yang sebenarnya. Bukan hanya dia merasa saya cantik oleh karena kasih sayangnya untuk saya… Saya ingin selalu menyenangkan suami saya…

Puji Tuhan, sejauh ini semua bisa terhandle. Raja terurus dengan sangat baik dan saya bisa punya banyak waktu bersamanya sementara rumah terjaga kerapihan dan kebersihannya *thank u, sus…for always helping me :)*, dan saya juga bisa mengurus diri sendiri *puji Tuhan sampai sekarang masih banyak yang bilang, kalo setelah jadi ibu-ibu saya justru bertambah segar dan cantik 😀 😀 😀   Narcis euyyy!!!*

Tapiii….tetap saja saya merasa kalo it’s better for us to have a housemaid. Karena Raja akan semakin butuh perhatian. Supaya rumah semakin terurus….dan supaya saya tidak perlu lagi makan makanan catering dari senin-jumat.

Karena itu, kami tetap berusaha mencari. Tetap minta sama Tuhan.

Hubungi sana-sini, tetap belom dapat. Memang, beberapa kali ada yang datang nawarin tenaganya ke rumah. Tapi mereka maunya kerja part time aja…secara mereka juga gak hanya kerja di satu tempat aja. Jadi ke rumah hanya untuk beres-beres, nyetrika *kalo nyuci kami pake mesin* trus setelah itu cabut ke rumah laen di kompleks kami.

 Ah, yang kayak gini gak cocok untuk saya… Jadi setiap yang datang untuk nawarin, pasti saya tolak.

Sampai akhirnya, housemaid yang kami butuhkan itu, dengan sendirinya datang ke kami.

Waktu itu kami lagi di Medan.

Si suster tiba-tiba cerita, kalo barusan dia ditelpon sama Santi, ex-housemaid tetangga kami waktu masih ngontrak dulu. Seandainya kami butuh, dia pengen kerja di tempat kami.

Saya langsung menyambut dengan riang… hohoho… I have been waiting for this for such a long time gitu loohhh!!!

Via telpon, kami bernegosiasi soal gajinya. Juga mengatur bagaimana dia datang ke Palembang (Santi nih aslinya dari Kayu Agung dan waktu kami telpon2an, dia sedang berada di Kayu Agung, jaraknya sekitar sejam dari Palembang).

Tanggal 3 januari kemarin, Santi resmi bekerja di rumah kami.

Katanya sih sudah sejak lama dia pengen kerja sama saya. Tapi karena tetanggaan dengan majikannya dulu, dia jadi ragu. Sebelum kami pindah ke rumah baru, Santi sudah berhenti dari tetangga kami itu, jadi dia tidak tahu tentang kepindahan kami.

Taunya baru setelah dia telpon2an sama si suster. Tau kami sudah pindah, dia langsung nawarin diri…

Alleluia!!! Our Jehova Jireh cares for us… He’s our provider and His grace is sufficient for us!!! Our GOD shall supply all our needs according to His riches and glory… and His time is the best time for us.

Sejauh ini sih Santi terlihat baik dan rajin. Semua tugas bisa diselesaikannya dengan baik. Dan terlihat jujur *semoga tetap demikian adanya*. Dengan Raja pun dia cepat akrab. Sekarang, tiap sore Raja jalan-jalan keliling komplek sambil ditelitah oleh si suster dan Santi 😀

Satu kelebihan utamanya, adalah masakannya yang wuenaakkk!!! Secara dia dulu kerja di resto gitu loohhh…. Pinter dia nih dalam meracik dan menakar bumbu untuk masak. Tinggal saya bilang aja pengen yang gini dan gitu, dah langsung ngerti dia, he he….

Mudah2an betah sama kami ya Santi…

Jangan sampe bosen, kan lumayan kalo kerja di kami ada Raja yang bisa selalu menghibur hati dan mengusir kelelahan 😀 😀

Abang’s 3rd Trip : Last Day @ S’pore

Last day at Singapore, agenda kami gak banyak… Hanya muter-muter aja di mall-mall sekitar Orchard Road. Rencananya kami akan ke airport jam 3 sore, jadi kami punya cukup waktu untuk jalan-jalan.

Pagi-pagi, selesai semuanya sarapan dan mandi, kami mulai ngeberesin barang-barang. Pokoknya sebelum jalan-jalan, semua barang sudah dipak di dalam koper, jadi nanti sehabis jalan balik ke apartment tinggal untuk jemput barang2 aja sebelum ke airport.

Seperti biasanya, selama kami di S’pore, menu breakfast Raja hari itu adalah oatmeal + tepung kacang hijau + keju parut.

Makanan Raja untuk siang dan malamnya juga sudah kami siapkan: Bubur beras putih + ikan kakap rebus + buncis + zucchini + wortel. Supaya tetap anget, makanannya dimasukkan ke dalam lunch jar. Puji Tuhan, lunch jar milik kami ini terbilang bagus. Makanan yang dimasukkan ke dalamnya sejak pagi bisa tahan tetep anget sampe malamnya. Makanya, barang ini berguna banget kalo lagi jalan-jalan kayak gini. Gak perlu kuatir mikirin makanan untuk anak 🙂

Setelah semuanya beres, mulailah kami jalan-jalan.

Di Takashimaya, kami sempat membeli mainan dorong-dorong untuk Raja. Sengaja dicari di sini, karena merk yang kami cari memang tidak tersedia di Palembang. Playskool. Di Palembang adanya Fisher Price. Sebenarnya merk ini bagus juga sih. Tapi menurut kami desainnya agak kurang cocok untuk Raja, soalnya pegangannya agak pendek jadi Raja musti agak membungkuk untuk mendorongnya.

Sementara, kalo Playskool desainnya lebih ok. Kalo untuk didorong, pegangannya lebih tinggi. Jadi kayaknya lebih aman deh untuk Raja…

push it by walking...
bisa buat mobil-mobilan juga...

Selain beli mainannya Raja, kami juga beli XMas ornament *sesuai dengan rencana sebelumnya nih….* Duh, jenis, model, dan bentuknya buanyak buanget…sampe bingung milihnya 😀 😀

Jam 2 siang, kami siap balik lagi ke apartment. Nyampe sana, kami masih harus ngepack barang2 yang baru dibeli ini. Untung bisa cepet selesai semuanya. Jam 3, kami dijemput sama yang punya apartment untuk diantar ke airport. Biaya nganternya SGD 20 *in singapore, everything is all about money…well, it’s because of the high cost of living there*.

After shopping... in front of the Cairnhill Plaza apartment building

Nyampe airport…fiuuuhhhh….the flight was delayed…pake Lion sih 😀 😀

Sambil nunggu, kami foto-foto dulu, hi hi… O ya, buat yang pengen take a rest sambil dipijat, di Changi Airport disediain kursi2 pijat otomatis *kayak yang biasanya dipromosiin di mall-mall itu lho*Lumayan banyak jumlahnya… tapi ya tetep, yang ngantri juga banyak 😀 😀

Terminal 1 of Changi Airport
Mama..please... let us take walk around...
Horeee.....asiiikkkk....jalan-jalan...!!!
tertawa ngakak sambil jalan sampe diliatin sama orang-orang 😀
I want to go there.. i want to go there...!!!

Karena penerbangannya ditunda sejam, jadinya Raja makan sorenya di airport… Sssttt….ada salah satu teman yang kaget ngeliat porsi makan Raja yang buanyak itu… sapa ya???? He he…habis ya mo gimana lagi, memang udah segitu lah kebutuhan anak ini 😀

Masih pengen maen sama papa sebelum makan
sebelum makan, SELALU HARUS BERDOA dulu...ucap syukur sama Tuhan dan kemudian memohon berkat-Nya atas makanan dan minuman ini... 🙂

Gak berapa lama setelah Raja selesai makan, kami pun dipersilakan to board the aircraft…

Dengan demikian…berakhir sudahlah cerita seru kami selama di Singapore 🙂 🙂

Ada rasa sedih…karena terus terang, kami masih pengen lebih lama lagi menghabiskan waktu bersama…sedih, karena sudah terbayang, begitu tiba di Palembang lagi, maka kami akan kembali ke rutinitas itu… hidup terpisah… 😦

Tapi sudahlah, dengan begini pun rasanya sudah syukur banget 🙂

Sekali lagi, Tuhan baik banget untuk kami.. perjalanan seru ke Singapore merupakan sebuah hadiah indah yang diberi-Nya. O ya, yang senang tak hanya kami…tapi si suster juga… seneng banget dia, diajak ke Singapore.. sampe sekarang pun dia masih suka bilang, “Makasih ya bu, ngajak saya ke sana… di sana bagus banget….”

Kalo kata si suster sih, rejekinya sama Raja memang ok. Bisa liat Prambanan di jogja, bisa ke Medan, nyampe juga ke Bunaken…eh, malah sekarang bisa nginjek Singapore 😀

Sebelumnya, selama 8 tahun kerja di tempat yang lama, yang diliatnya hanya Tangerang aja 😀 Makanya, seneng banget dia sekarang diajak jalan kemana-mana…

Yah, semoga dengan begini akan membuat si suster tambah sayang dan lengket sama Raja 🙂

Si Suster and the Sexy Reindeer 🙂

Sudah malam baru kami tiba di Soekarno Hatta Jakarta…

Dan…setelah melihat segala kemegahan Singapore…. begitu ngeliat Jakarta…perasaannya…”kok gini ya?????”

😀 😀 😀

The Memories From Last Christmas

Our first XMas tree. It's small, but for us, it is the prettiest XMas tree in whole wide world 😀

A day before December and the spirit of Christmas is on the air again…

Kalo di Palembang sih paling terasanya di lingkungan Gereja…dan tentu saja, di mall dan pusat perbelanjaan lainnya. Di gereja sih so pasti, minggu ini masuk minggu Advent (Minggu Penantian) Pertama, berarti lilin-lilin Advent mulai dinyalakan. Ibadah-ibadah Natal akan mulai menghiasi buku agenda Gereja. Kepanitiaan Natal mulai dibentuk, semua yang kebagian jadi panitia tentu merasa sangat bahagia mendapat tugas mulia, mempersiapkan sebaik-baiknya acara peringatan kelahiran Sang Juruselamat… *jadi gak sabar deh, hadir di acara Natal di lingkungan gereja, udah kebayang gimana syahdunya ibadah itu*

Kalo di mall dan pusat perbelanjaan jelas terasanya karena Xmas Ornament mulai dipajang dan ditawarkan dengan embel-embel harga khusus, mulai dari pohon Natal dari yang harganya puluhan ribu sampe puluhan juta lengkap sama hiasannya, topi Santa Claus, bando Reindeer, aneka patung dan boneka Natal, hiasan mistletoe, bunga malam kudus, xmas candles, dan macem-macem deh… Dari tahun ke tahun, XMas ornament ini memang makin banyak aja jenis dan ragamnya…selalu aja bikin tergiur untuk beli ini itu…

Tapi yah, yang terasa bukan hanya di Gereja dan di mall aja, dong… di rumah kami juga. Christmas tree mulai dipersiapkan dan tentu, Christmas songs juga mulai membahana. Jadi kepikiran, tar di SPore pengen liat2 XMas ornament yang unik buat dipajang di rumah ah..supaya suasananya lebih meriah. Yah, biarpun taon ini kami berencana untuk menghabiskan Holiday Season di rumah di Medan, tapi tetep aja dong, di rumah sini the Spirit of Christmasnya musti tetep dihadirkan..

Duh, jadi teringat dengan setahun yang lalu. O iya, setaon lalu kan saya pernah menulis tentang our first Christmas in Palembang. Waktu itu nulisnya karena saya sedih gak bisa pulang ke Manado. Tapi baru nyadar kalo saya gak pernah mengupdate cerita tentang apa yang kami lakukan ketika merayakan Natal di sini untuk pertama kalinya sebagai sebuah keluarga yang baru…

Karena gak pernah diupdate di situ, saya pengen cerita di sini aja aaahhh…

Setting utamanya adalah di rumah kontrakan kami dulu… Seneng deh, sekarang status di Palembang ini bukan kotraktor lagi 😀 😀

Saya mau mulai dengan cerita pas XMas Eve-nya alias malam Natalnya alias di tanggal 24 malamnya. Malam itu, sambil nungguin si papa balik dari Lahat, saya mempersiapkan hidangan Natal. Kan rencananya pagi-pagi banget udah musti ke Gereja tuh, jadinya hidangan Natalnya saya siapin dari malam sebelumnya. Saya bikin masakan daging khas Manado yang dalam bahasa daerah saya disebut daging Garo (saya musti bolak-balik nelpon mama di Manado untuk bikin masakan ini, he he…niat banget bikinnya secara si papa doyaaaannnn banget sama masakan ini), cap cay sea food, ayam kecap (kalo ini sih favorit saya), krupuk, sama sup buah segar.

Jadi malam itu masakan dagingnya sudah disiapkan tinggal besoknya nanti dipanaskan soalnya bikin daging garo ini agak lama jadi gak mungkin keburu kalo nanti dimasak on the Christmas morning, ayamnya diungkep biar besoknya tinggal dimasak bareng saus kecapnya, sayuran dan buah sudah dipotong-potong jadi besok paginya tinggal diracik saja.

O iya, saya juga nyiapin kue kering sama kue tart juga lho, memang sih dibeli, secara saya gak sempat kalo bikin sendiri. Kue tartnya saya pesan dua yang berukuran besar. Satunya untuk tamu, satunya lagi untuk dibagi-bagi ke tetangga yang kurang mampu di sekitar kontrakan kami dulu…

Si papa surprise banget pas masuk rumah dan langsung mencium aroma daging garo… “Mama masak apa??? Enak banget wanginya!!!!” Itu katanya waktu itu… gak pake nunggu-nunggu lama, hidangan yang seharusnya disiapin untuk hari Natal itu, langsung dicicipnya dengan alesan, “Pas laper banget nih ma….” 😀 😀 Bahagia banget rasanya melihat suami saya makan dengan lahapnya, apalagi disertai dengan pujian, “rasanya muantap banget, ma…” seneeeeennnngggggg banget rasanya!!!

our first XMas table 🙂

Sehabis papa makan dan mandi pake air anget, kami bikin ibadah Malam Natal, mulai dari nyanyian pujian dan penyembahan, pembacaan Firman Tuhan, doa syafaat, dan tak ketinggalan penyalaan lilin… Biarpun hanya terdiri dari saya, si papa, Raja (yang waktu itu masih dalam perut saya), dan Lenny (ex housemaid kami) tapi kami merasa sangat damai dalam ibadah itu… itulah Natal pertama kami…dan kami sangat bersyukur untuk semuanya…

Papa nyalain XMas Candle

Esok paginya, di hari Natal, kami pergi ke Gereja. The dress code is all in red, he he… Waktu ngelewatin rumah-rumah tetangga, banyak yang nyalamin kami, sambil bilang, “wah..mau pergi Halleluya ya?” 😀 😀

Seneeeenggggg banget rasanya waktu itu….

we took pictures before going on to the Church
The dress code is Red!!

Pulang gereja, kami nyiapin kue untuk dibagikan. Kuenya dipotong-potong trus dimasukin ke dalam kotak. Jumlah dalam masing-masing kotak disesuaikan dengan besar kecilnya keluarga yang akan kami beri.

Wah, sukacita banget para tetangga itu waktu menerima bingkisan dari kami… Kami pun tak kalah sukacitanya. Natal selalu mengingatkan kita tentang pentingnya kasih karena Allah sendiri sudah memberi contoh tentang kasih yang nyata itu dengan merelakan Putra Tunggal-Nya menjadi sama seperti manusia agar kita beroleh keselamatan. Karena itu sukacita sekali rasanya ketika kami bisa berbagi kasih dengan sesama…

Siangnya, para tetangga mulai berdatangan ke rumah. Seneng deh, banyak yang datang, mulai dari anak-anak sampe orang tua. Dan tambah seneng lagi karena sop buah segar saya laku!!!! Horeee!!!!!

Sorenya, giliran teman kantor yang datang… Karena datangnya udah agak malam, jadi dilanjutin deh dengan makan malam bersama… seneng, karena baik si papa maupun temen kami makan dengan sangat lahap, berarti masakan saya yummy kan???? 😀 😀

Cerita bahagianya gak hanya berhenti sampe di Natal aja…tapi berlanjut juga ke New Year di mana adek saya si Natan untuk pertama kalinya menginjakkan kaki ke Palembang. Jadi ceritanya, berhubung ada prosesi keluarga yang sangat penting di Kupang, papa dan mama saya harus melewatkan tahun baru di Kupang bersama kakak saya di sana. Si Natan sebenarnya bisa juga ke sana, tapi gak tau kenapa, ni anak malah memilih untuk ke Palembang saja…yah, walaupun dia gak pernah ngaku, tapi saya yakin itu karena dia kangen dengan kakaknya ini xi xi xi….

Tanggal 29 Dec 08 adek saya mendarat di Palembang. Saya yang pergi menjemputnya ke bandara, karena si papa sakitnya kambuh lagi dan bener-bener gak bisa bangun dari tempat tidur (kalo inget ini…sedih banget rasanya….). Dan karena sakit si papa, tempat pertama yang adek saya kunjungi di Palembang ini selain rumah kontrakan kami, adalah…. rumah sakit!!!! Yupe, malamnya si papa bener-bener ngerasa sakit, sampe gak bisa ditahan lagi, puji Tuhan ada si Natan sehingga urusan ke rumah sakit jadi lebih mudah.

Puji Tuhan, si papa gak perlu diopname dan malah keesokan harinya kondisinya sudah jauh lebih baik. Maka, jadilah kamipun jalan-jalan. Agak bingung memang membawa adek saya ini jalan-jalan di Palembang, karena seperti yang diakui oleh orang Palembang sendiri, di sini hampir gak ada tempat yang cukup oke untuk dikunjungi.

Tapi yah, kami berusaha kreatif aja. Karena adek saya suka bola dan tentu tau banget dengan Sriwijaya FC dan Stadion Jakabaringnya, kami pun membawa adek saya ke sana. Lumayan, kami bisa have fun di situ, tuh liat aja foto-fotonya…

Pretending to be the coach and the player 😀
it was so fun!!!

the ball was in my stomach:D 😀

Nah, untuk old and new nightnya, kami lewatkan di River Side Resto. Restoran ini terletak di tepi sungai Musi di samping BKB Plaza. Dari resto ini, terlihat jelas pemandangan jembatan Ampera. Masakannya sih not so yummy, tapi pemandangan di malam harinya ok punya (thanks to PLN!!!) apalagi pas malam tahun baru.. BKB Plazanya rameeeee banget, kayaknya seluruh Palembang tumpah ruah deh di situ. Ditambah lagi dengan fireworks-nya, wuaaaahhhh…jadi meriaaaahhhhh banget rasanya…

@River side Resto in front of the Ampera Bridge

Pulang dari situ, kembali kami mengadakan ibadah sederhana di rumah. Berdoa bersama, mengucap syukur untuk semua penyertaan, perlindungan, dan kasih karunia Tuhan di sepanjang tahun 2008…

Malam itu, terasa sangat indah untuk kami… hingga saya harus merasa sedih ketika melepas adek saya kembali ke Manado keesokan harinya…

before going on to the airport

Aaaahhhhh…. semua kenangan itu rasanya baru saja terjadi. Ternyata, sudah hampir setahun yang lalu…cepet banget yah…

Natal kali ini akan sangat berbeda. Kami akan merayakannya di Medan, ini untuk pertama kalinya buat saya. Pertama kali juga untuk Raja…. entah akan seperti apa nantinya, tapi kami yakin tentu saja akan ada banyak sukacita yang kami rasakan… Keluarga kecil kami ini memang selalu saja seru, bahkan ketika kami musti melewatkan Natal sendiri di palembang saja bisa jadi seru, apalagi kalau melewatkannya dengan keluarga besar, apalagi dengan hadirnya Raja di sini… Dan tentu, di atas semuanya, segala sukacita itu datang karena Tuhan hidup di hati kami…

An Unimportant thing :)

I’ve finished my project (a web based office automation system for my office) yesterday. Well, actually it’s not really done yet, since I still have to write the manual book. I planned to write it this morning. But then, when I arrived at the office my friend showed me a blog. And suddenly, I found myself got too busy to read the blog and gave comments on it. The blog is quite interesting, it tells many things about Palembang, the city where I live now *So poor that the blog is more attractive than the city itself*. Started from the blog, I also read another blogs of its writers.. from one blog to another…

Time goes by, then I realized it was already ten o’clock and I didn’t even start my manual book!!! *SIGH*

So I opened the Microsoft Word and then started to write, beginning with the title.. then BLANK!!! I had no any idea… I wanted to figure out the flow of business process but I confused where to begin.. It was the first time ever something like this happened to me!!! Is it because of I started my day by reading something *or MANY THINGS* that is not related to my job??????

Therefore, I decided to write something here, to force my mind to think so I can be more ready to start my job.. I hope the manual book will be ready today so tomorrow I can start the user training stage.

O ya, by the way, last night my husband went home *to PALEMBANG of course*!! It makes me so happy as when I wrote the sad stories in Tonight and This Morning, I never thought that the joyful moment we used to feel when we get together will come over faster. And guess what?? Raja got so surprise when he woke up this morning with his papa by his side… oo…so sweeeeeeetttt……

Raja(1053)
I Love PAPA!!!

This Morning…

Tadi pagi, bangun langsung nengok ke kiri..

Biasanya di situ ia nemuin papanya, tapi pagi ini gak…

Langsung duduk, trus dengan tatapan bingung bertanya sama saya, “Hhhuuuuu????” *bisa diartikan begini: Papa ke mana, ma??????*

Saya menjawab, “Papa udah ke lahat lagi semalam waktu Raja lagi bobo… Again, he went to work, sayang… just for a while… i promise u”

“Hhuuuu……………..”  Sambil ngeliat lagi ke samping, dengan tatapan sedih dan bingung, ke tempat di mana ia bisa menemukan papanya di situ…

Sabar ya sayang,

Inilah namanya hidup…

Tonight…

Udah malam dan saya belum bisa bobo…

Papa baru aja balik ke Lahat… beberapa saat setelah Raja tertidur. Malam ini Raja memang tidurnya agak lebih cepat dari biasanya. Yah, gimana gak, seharian maen terus sementara tadi siang bobonya gak nyampe sejam. Kalo ada papanya, ni anak memang aktifnya bertambah 2 kali lipat…mungkin karena dipikirnya ada sparring partner yang seimbang kali ya?

Si Papa pergi…dan saya merasa sedih… belum-belum, saya sudah merindukan kebersamaan kami, saya sudah kangen dengan tugas yang saya jalankan sebagai seorang istri ketika papa berada di sini.

Selama kami bersama sejak hari rabu malam kemarin, saya merasa sangat bahagia karena bisa mengalami sebuah kondisi keluarga yang ideal di rumah ini. Sehari-hari, kalau papa tidak ada di sini, saya hanya menjalankan tugas saya sebagai seorang ibu untuk Raja. Sedangkan untuk suami saya, minim sekali…paling tugas yang saya jalankan hanyalah mengecek apakah ia sudah makan atau belum, menanyakan menu makannya sekaligus mengingatkan menu makanan yang baik untuknya, memintanya untuk beristirahat ketika kecapekan oleh karena pekerjaan, menjalankan wajib lapor 24 jam tentang Raja 😀 :D, berbagi cerita dengannya, mendengar keluh kesahnya…hanya lewat telpon….

Sedih…tapi kami tetap berusaha menjalani semuanya dengan bersyukur dan dengan pengharapan penuh bahwa kondisi ini tidak akan berlangsung selamanya…

Segalanya jauh berbeda ketika papa ada di sini….

Saya bisa menyiapkan breakfast complete with a cup of hot tea kesukaannya, menyiapkan baju yang akan dipakainya untuk ke kantor… Pulang kantor saya bisa memasak untuknya (sehari-hari kami memakai jasa katering untuk lunch dan dinner. Tapi kalo papa ada di sini, berarti saya harus masak karena makanan kateringnya gak cukup untuk kami bertiga, he he, lagian menu untuk papa mesti tinggi serat dan bahannya harus yang mudah dicerna). Saya bisa mendengarkan ceritanya secara langsung…berdiskusi, memberikan pertimbangan untuknya secara berhadapan muka… dan semua tugas lain sebagai seorang istri yang tak perlu dan tak bisa saya jabarkan satu per satu…

Karena itu sedih rasanya ketika peran itu tak bisa saya jalankan di setiap harinya…

Dan saya juga tahu pasti, yang sedih tidak hanya saya… tapi papa… juga Raja…

Masing-masing kami saling membutuhkan dan dalam keluarga kecil kami yang bahagia ini, kami selalu ingin saling memberi yang terbaik…

Puji Tuhan, setiap saat kami bersama, selalu ada banyak sukacita dan tawa (sampe-sampe si suster bilang kalo keluarga kami adalah keluarga penuh keceriaan, he he…puji Tuhan…..) karena sekali lagi, kami sangat menghargai arti kebersamaan…

Aaahhh…. malam ini saya hanya tidur berdua lagi dengan Raja. Besok pagi, kembali menjalani rutinitas seperti biasanya…

Kasihan juga Raja, pasti besok pagi ia bingung nyariin papanya..

Tapi gak apa-apa, terus berdoa sama Tuhan Yesus ya amang, supaya Tuhan segera membuat keluarga kecil kita ini berkumpul bersama… amiiinnn…

Sekarang ini si papa masih dalam perjalanan ke Lahat… Take care ya pa… God is with u all the way..

We love u so much, papa…

Papa is always been full of surprise!!!!

Selalu deh, penuh dengan kejutan…

Semalam, jam setengah Sembilan, tiba-tiba nelpon,

 “Ma… lagi apa? Raja udah bobo ya? Mama jangan dulu bobo ya… bentar lagi papa nyampe”

“Nyampe??? Nyampe ke mana, pa????”

“Ya, nyampe Palembang, ma..nyampe rumah…”

“Haaaaahhhhh?????!!!!!!”

“he he, papa besok ada kerjaan di sana, ma…”

Oalaaahhh papaaaaaaaa….

Kok ya gak bilang-bilang????? Dari tadi sms dan telpon kayak biasa aja, gak ada tanda-tanda kalo ternyata papa lagi on the way to Palembang…

Papa…papa…

Selalu aja pengen ngasih kejutan buat mama. Yakin dan percaya deh, kalo bukan karena bakal nyampe malam dan takut mama keburu ketiduran, I bet he won’t tell anything until he stands in front of the door…just like he used to do… …

Tapi…makasih ya pa, kejutan-kejutan sederhana yang papa kasih sangat berarti buat mama..

Love u so much, pa…muaaaaacccchhhh!!!!!