Mengajari Logika Pemrograman Pada Anak

Sebagai seorang programmer, saya sebenarnya gak punya niatan untuk mengajari anak-anak saya pemrograman sejak dini. Buat saya pemrograman itu adalah tentang minat dan merupakan sesuatu yang bisa dipelajari kelak ketika mereka memang telah memiliki minat untuk itu. Itulah sebabnya mengapa saya bahkan gak berpikiran untuk mengenalkan dunia pemrograman pada anak-anak saya.

Tapi ternyata si abang yang tau persis kalo kerjaan mamanya itu adalah membuat aplikasi dan sering sekali melihat mamanya berurusan dengan bahasa pemrograman, akhirnya kemudian mulai minta agar diajarin pemrograman. Awalnya mintanya hanya sekedar aja, saya juga cuma jawab males-malesan sekedarnya, “Later, ok?”

Tapi kemudian ketika yang ‘later‘ itu gak kunjung tiba, dia pun mulai meminta dengan cara mendesak. Puncaknya pas dia lagi ikut saya ke kantor sehabis les piano. Itu dia mendesaknya bukan main deh, saya sampe gak bisa ngapa-ngapain karena dia terus-menerus minta diajarin pemrograman. Anak-anak di kantor sampe ngetawain saya yang tak berdaya dapat desakan terus dari si abang.

Sebenarnya saya tuh bukannya males ngajarin dia ya. Saya hanya bingung aja harus mulai dari mana ngajarinnya, mengingat anak ini tuh masih terlalu kecil. Saya tau memang kalo saya harus mulai dari logika pemrograman. Tapi bagaimana caranya? Gimana cara yang mudah untuk saya bisa jelasin ke dia tentang flow, procedure, loop, dan sebagainya? Ok, saya dulu memang pernah ngajar pemrograman. Tapi dulu itu kan saya ngajarin para mahasiswa yang memang udah sepantasnya bisa ngerti. Lah ini ngajarin anak SD kelas 1, darimana saya harus mulai?

Continue Reading…

Iklan