Tiga Puluh Tujuh

Hari ini, saya genap berusia tiga puluh tujuh tahun.

Puji Tuhan…

Benar-benar luar biasa dan bersyukur banget rasanya diijinkan Tuhan bisa kembali merasakan sukacita ulang tahun dan menginjak usia yang baru ini.

Continue Reading…

Kabut Asap, Libur Sekolah, dan Mutasi

Hai…hai…. pemirsaaa!

Hari ini, kami seharian mendekam aja di dalam rumah. Jarang-jarang banget kayak gini, karena biasanya sehari-hari meskipun lagi libur sekolah seperti sekarang, tapi anak-anak tetep sibuk les sementara mamanya tentu sibuk anter jemput mereka๐Ÿ˜….

Kenapa hari ini kami diam aja dalam rumah?

Bukan karena gak ada jadwal les, tapi karena memang semua les untuk hari ini dibatalkan gara-gara….. kabut asap!

Palembang memang udah selama 3 bulan terakhir ini diserang oleh ‘negara api’, sehari-hari liat kota diselubungi kabut asap rasanya udah jadi pemandangan biasa. Tapiiii… hari ini kondisinya tuh parah banget, bener-bener parah, bahkan bisa dibilang adalah yang paling parah dibanding sebelum-sebelumnya! Biasanya ya, separah-parahnya kabut asap ini tapi jarak pandang masih bisalah ada 100 meter (itupun udah pendek banget ya), tapi pagi ini bener-benerlah, jarak pandang udah berada di bawah 50 meter. Sekali lagi, parah banget!

Continue Reading…

Karena Tuhan Selalu Baik….

Tahun ini Palembang kembali berstatus darurat kabut asap. Asli, beneran gak nyangka kalo lagi-lagi kami harus ngalamin kondisi udara kotor begini setelah selama 3 tahun berturut-turut dari sejak tahun 2016 kota ini bebas dari musim kabut asap.

Sedih banget rasanya…..

Kalau tahun-tahun kemarin kebakaran hutan dan lahan bisa dicegah, kenapa tahun ini gak bisa, sampai harus jadi seperti ini? ๐Ÿ˜ฅ.

Sekarang udara jadi sangat kotor dan berbau asap, langit selalu kelabu, pandangan mata terhalang kabut, matahari enggan bersinar, dan teras rumah selalu kotor dengan abu sisa bakaran. Semua kondisi ini bikin alam jadi terkesan sedang bersedih dan gakย  bersemangat ๐Ÿ˜ฅ.

Continue Reading…