Beralih ke Galaxy Note 5

Ini lagi-lagi saya bukannya mo ngasih review yaaa…. Cuma mo pamer cerita aja kalo saya¬†akhirnya terpaksa ganti perangkat telekomunikasi lagi.

Kata terpaksanya sengaja digarisbawahi dan ditebalkan karena memang awalnya ganti ke Galaxy Note 5 ini karena terpaksa banget. Kalo bukan karena si BB Q10 yang sempat saya bangga-banggain itu tiba-tiba berulah, maka gak akan mungkin saya harus berganti perangkat kayak gini.

Jadi ceritanya, pada suatu hari yang berselang hanya beberapa hari dari ulang tahun saya, entah kenapa tiba-tiba bagian kanan bawah dari layar si BB Q10 terlihat menggelap. Puncaknya saat kami lagi beribadah minggu di Gereja, pas lagi mo buka hp buat buka aplikasi Alkitab, saya kaget demi ngeliat layarnya yang sekarang mulai berwarna ungu dari bagian kiri atas dan dalam waktu beberapa menit saja, seluruh layarnya jadi gelap…hikksss…

Saya kesel bukan main.

Apalagi karena sadar bahwa itu kemungkinkan besar karena layarnya terkena keringat dari telapak tangan saya. Memang dengan pake BB Q10 maka interaksi dengan layar bisa diminimalisir, namun berhubung keyboard-nya hanya berfungsi untuk ngetik doang sementara masih banyak fungsi yang harus dijalankan dengan menyentuh layar (seperti untuk back, memilih menu, dan sebagainya), maka interaksi antara jari tangan dengan layar tentu masih sering terjadi. Tangan saya kan memang suka keringetan karena saya mengidap hyperhidrosis dari sejak kecil dan terkadang kadar keringatannya suka parah banget jadi besar kemungkinan layarnya rusak karena sering terkena keringat dari tangan saya ūüė¶

Sedih ya pemirsa.

Jadi saya harus pake HP yang bagaimana lagi dong?

Hari gini, susah banget nemu HP yang gak pake teknologi touch screen.

Sediiihhh…banget. Saking sedihnya, saya sampe ogah-ogahan waktu siang itu juga diajak suami ke Erafone buat beli HP¬†baru. Dan ketika saya mau diajak pun saya bilang ke pak suami pengen beli HP¬†yang gak pinter aja, alias yang cuma bisa telpon, sms, dan denger radio doang…

Suami ketawa pas denger itu, trus bilang kalo saya sebaiknya beli HP yang walopun pake teknologi touch screen tapi dilengkapi sama stylus pen.

Saya pas denger itu spontan ngomong, “Hah? Maksudnya yang macam Galaxy Note 5 gitu? Gak ah. Kemahalan!”

Suami pun jawab, “Gak apalah agak mahal. Sekali-kali ini….”

Yaelah pak suamiiiiiii…. Iyalah¬†judulnya¬†sekali-sekali. Namanya juga beli HP¬†bukan beli makan!

Continue reading “Beralih ke Galaxy Note 5”

Iklan

HP yang bikin nyaman……

Buat orang pengidap hyperhidrosis seperti saya, bisa dibilang bukan mudah mencari handphone di jaman yang udah serba touch screen seperti sekarang ini.

Sejak dulu saya gak pernah tertarik sebenarnya pake hp yang full touch screen, apalagi iPhone. Tanpa mencoba pun saya sudah bisa membayangkan bahwa saya tidak akan nyaman ngetik-ngetik di atas layar kaca. Sayang banget rasanya, harga udah mahal, trus saya gak nyaman pake. Eh, tapi kalo sekarang sih udah ada Typo (physical keyboard for iPhone) yah, cuma denger-dengernya sih masih agak ngerepotin pakenya, apalagi karena si Typo ini musti di-charge terpisah dari hpnya selain bikin ukuran hpnya juga jadi lebih panjang.

Anyway saya bukan mo bahas soal iPhone dan Typo di sini, saya mo cerita tentang saya dan handphone.

Dulu saya pake BB Torch, itu sebenarnya udah nyaman banget karena masih ada keyboardnya. Tapi trus seiring waktu berjalan, si Torch¬†tambah lama tambah lemot jadilah saya berpikir buat ganti hp. Sebenarnya persoalan lemotnya itu cuma alasan aja sih. Alasan utamanya adalah karena saya tergoda dengan kamera Sony Experia‚Ķhihihihi‚Ķ. Akhirnya waktu itu nekad beli, padahal suami udah bolak balik nanya, ‚ÄúYakin?‚ÄĚ

Iya, yakin kok…….

Continue Reading…

They’re not gone. They’re just not obvious enough…….

Ceritanya, hari Selasa yang lalu saya dan suami pergi ke Kantor Kecamatan buat ngurus e-KTP. Sebelumnya kami cuma punya KTP biasa dan sejak ulang tahun kami di Oktober dan November kemarin, the KTPs udah pada habis masa berlakunya.  Jadilah setelah itu kami mulai ngurus-ngurus lagi. Mulai dari ngurus kartu keluarga dulu, karena pas November kemaren kan kami ketambahan anggota keluarga baru dan taon kemaren juga kami baru pindah rumah. Ngurus Kartu Keluarganya sebenarnya sekaligus juga dengan KTP, tapi KK udah lama jadi, sementara KTP-nya ntah bagaimana belom ada kabar. Jangankan nerima KTP-nya, dipanggil berfoto aja belom. Untunglah kami udah dibekali dengan KTP sementara yang kemudian jadi andalan buat ngapa-ngapain termasuk buat nyoblos waktu pileg dan pilpres.

Sampe akhirnya beberapa waktu lalu kami dapat kabar kalo udah bisa datang buat berfoto.¬†Karena alasan kesibukan (ceileh…) kami baru bisa datang hari Selasa lalu. Nyampe sana sekitar jam delapan, langsung ke loket (yang baru dibuka), trus ngasih tau petugas kalo kami datang untuk berfoto buat e-KTP. Petugasnya minta kami nyerahin KK trus nyuruh nunggu karena katanya operatornya belom datang.

Setelah hampir setengah jam-an nunggu, suami nanya lagi sama petugas, operatornya udah datang ato belom. Petugasnya bilang operatornya udah datang, tapi………masih nunggu mesin nyala dulu biar bisa online katanya. Setelah itu kami masih nunggu sekitar hampir setengah jam lagi, yang mana selama proses nunggu itu bikin saya¬†membayang-bayangkan sendiri, mesin apa sih memang yang dipake buat berfoto ini sampe butuh waktu bermenit-menit untuk up???

Yah, terserahlah apapun yang jadi alasan mereka sampe prosesnya harus begitu lama, kami sih gak terlalu mempermasalahkan. Toh sudah menjadi hal yang lumrah kan kalo pelayanan publik di negara tercinta ini cenderung lambat dan bertele-tele??

Dan akhirnya, setelah proses nunggu yang lumayan itu, kami berdua dipanggil masuk ke dalam.

Mesin yang rupanya dimaksud oleh pak petugas adalah berupa satu unit PC, satu unit signature scanner, satu unit¬†iris scanner, dan….satu unit fingerprint scanner.

Begitu saya melihat perangkat-perangkat itu, saya tak lagi memikirkan soal betapa lamanya membuat e-KTP ini, juga soal menunggu operator yang sampe lewat jam 8 pagi belum datang, juga soal mesin yang katanya harus nunggu bermenit-menit untuk nyala.

Saya hanya terpaku pada fingerprint scanner.

Continue Reading…

Crafting….

Sebenarnya saya ini termasuk orang yang suka bikin prakarya. Suka di sini dalam artian suka aja ya, bukan ngerasa punya bakat di bidang kerajinan tangan,  saya sekedar bisa ngikut tutorial aja dengan sedikit modifikasi tapi gak bisa bikin kreasi yang macam-macam apalagi yang unik berat.

Jaman dulu saya suka bikin aneka kerajinan tangan, mulai dari ngejahit kristik (kalo ini hobi berat nih, sampe sekarang juga masih suka walo gak bisa serajin dulu lagi); bikin berbagai pernak-pernik dari stik es; ngehias botol-botol bekas buat jadi tempat pensil; bikin bingkai foto dengan manfaatin kertas karton, lidi, dan bungkus kado bekas; bikin bunga dari kertas krep; macam-macam deh. Saya suka dan menikmati sekali proses membuat kerajinan tangan, walo hasilnya gak bagus-bagus amat, yang penting saya puas liatnya ūüėÄ

Kenapa saya bisa puas meski hasilnya gak sebagus yang ada di buku-buku, atau gak serapi punya teman-teman saya? Karena saya punya kelemahan yang lumayan mengganggu dalam hal membuat kerajinan tangan apalagi jika mau berharap hasilnya sempurna.

So sad but true, I have palmar hyperhidrosis and I may say it’s quite severe. Continue reading “Crafting….”