Episode Baru, Pemeran Sama

Jadi ceritanya pemirsa, setelah kurang lebih 4 bulan pulang kampung dengan status tak bisa kembali lagi, si sus dan si mbak akhirnya memutuskan untuk kembali lagi ke peraduan eh maksudnya ke rumah kami.

Cihuy banget dong yaaaa…..secara selama 4 bulan ini saya memang kesulitan banget nyari orang buat bantu-bantu di rumah apalagi buat jagain si adek selama saya kerja. Sumpah, nyari orang yang cocok tuh susah banget. Beberapa kali ketemu orang, begitu liat mukanya aja saya udah gak sreg.

4 bulan kami memang berada dalam masa yang lumayan sulit dan berat, yang meski puji Tuhan bisa-bisa aja sih terjalani dengan baik, tapi tetep lah ya dalam hati ini berharap agar kondisi bisa seperti dulu lagi. Soalnya kasian aja liat si adek kalo terus-terusan harus ikut mamanya kerja gitu.

Continue Reading…

Akankah kembali………..?

Salah satu hal yang paling bikin galau buat para ibu bekerja yang baru lewat masa hari raya seperti ini adalah pertanyaan apakah si ART atau BS akan kembali bekerja sehabis mudik di kampung halaman.

Mereka boleh aja udah betah di rumah kita. Boleh aja nganggap kita adalah majikan terbaik buat mereka. Boleh aja ngerasa udah sayang sama kita.

Tapi tetap, rasanya butuh dukungan orang sekampung untuk membuat mereka balik.

Dan seakan-akan butuh restu dari  seisi semesta alam raya untuk membuat mereka kembali tepat waktu!

Continue Reading…

It’s Just Another Chapter In Life

Babak baru kehidupan kembali menjelang nih…

Bukaann…kali ini bukan tentang tinggal di rumah baru. I’ll tell you about the new house, in details, later (walo mungkin ceritanya bakal dikonci pake paswot 😛 ).

Ini tentang ART.

Iyap, sejak Sabtu kemarin kami resmi ART-less 😀

Sedih? Not at all.

Pusing? Ribet? Kelabakan? Sama sekali gak juga.

Mungkin karena saking seringnya gak punya ART di rumah, jadi begitu ngadepin kondisi yang kayak gini lagi, kami ya nyantai aja.

Gak ada ART, ya udah, mari kita singsingkan lengan baju untuk kerjain semuanya sendiri *buat pak suami, siap-siap yaaa tiap minggu nyikat kamar mandi 5 biji…hihihihi*.

Bangun lebih pagi, tidur lebih malam, sudahlah gak usah dikeluhkan, mari dijalani dengan hati senang ajah.

Lagian rumah udah berjarak 10 menit dari kantor ini. Soal masalah jarak dan waktu gak lagi dipermasalahkan dalam urusan bolak-balik rumah-kantor.

Suami juga udah di sini, dan lucky me karena punya suami yang gak perlu diminta apalagi disuruh-suruh buat nyapu-ngepel rumah (walo musti diwanti-wanti, jangan sampe yaaa ada sapu ato pel yang pecah telor patah di rumah baru ini..hihihi) dan buat ngurus anak.

Kami berdua mah tipe suami-istri yang gak pernah ngomong soal ini urusan istri atau itu urusan suami. Kerjain apa yang bisa dikerjain pokoknya, saling kerjasama, saling ngingetin, saling bantu, biar urusan keluarga lancar dan kami berdua tetep harmonis tanpa ada rasa kurang puas antara satu sama lainnya.

Jadi yah, kondisi gak ada ART ini buat kami cuma babak baru kehidupan yang harus dijalani dengan sukacita aja. In the end, everything will be just fine, dan kami yakin, this is just a new chapter in the book of our life that will end up happier than before… Sure it will…. 🙂

Indah di Waktu Tuhan

Saya lupa tepatnya sejak kapan kami mulai ingin punya anak kedua. Tapi yang pasti, kami mulai sering mendoakan tentang ini setelah Raja lewat usia tiga tahun. Pertimbangannya kalo saya hamil saat Raja berumur tiga tahun lebih, itu artinya beda usia Raja dan adeknya bakal empat tahun. Termasuk pas untuk kami, karena kami menghindari punya anak dengan selisih usia tiga tahun (ngerti kan, lumayan lhooo biayanya nanti kalo si abang mo masuk kuliah dan si adek mo masuk SMA…hehe…). Kalo selisihnya di bawah tiga tahun, rasanya kok terlalu deketan. Nah, kalo selisih empat tahun kan lumayan tuh, gak terlalu jauh, gak bikin tabrakan saat mo daftar sekolah, tapi juga gak terlalu dekat.

Namun seiring waktu, hal-hal terjadi dan bikin keinginan untuk punya anak makin lama makin terlupakan. Bukan terlupakan sih sebenarnya, tapi keinginan untuk itu perlahan tapi pasti mulai mengecil dan mengecil. Sebulan atau dua bulan lalu saya malah sempet ngomong ke suami, keknya soal anak kedua bakal ditunda untuk jangka waktu yang tak bisa ditentukan.

Nunggu punya ART yang oke dulu.

Ato nunggu suami pindah tugas ke sini dulu deh.

Lanjutkan membaca “Indah di Waktu Tuhan”

This Wednesday…

Hai….hai…..

Beberapa hari gak nengok blog, kangeeennn rasanya 😀

I’ve been busy lately. Ya sama kerjaan di kantor juga sama kerjaan di rumah. Di kantor ada yang harus segera saya selesaikan, target dari saya pribadi sih selambat-lambatnya Jumat dah bisa ngumpulin user buat testing, moga sore ini dah bisa selesai semuanya. Kerjaan di rumah juga seperti biasanya selalu adaaaa aja yang perlu dikerjain. Mulai dari ngurusin Raja, trus urusan cuci piring, masak, nyuci pakaian dan ngegosok (walo pake jasa laundry kiloan, tapi kan gak semua pakaian bisa saya serahin ke situ), beberes rumah, nyapu rumah, ngepel rumah, ngurusin tanaman (eh, kapan-kapan saya cerita deh soal tanaman di rumah saya, pada subur-subur lhoooo :D), aahh…pokoknya kalo udah di rumah buanyak deh yang dikerjain :D.

Tapi tenang aja, saya masih punya waktu buat nyantai kok. Buktinya di sela sibuk sama kerjaan kantor dan rumah, saya masih adaaa aja waktu buat nonton drama Korea…hihihihi…. Ini kalo sampe dibaca sama teh Erry, bisa-bisa dia loncat-loncat kegirangan ato malah ngeluarin seringai iblis…wkwkwkwk….

Lanjutkan membaca “This Wednesday…”

Tough October….

Bulan Oktober adalah bulan kelahiran saya. Di bulan ini, saya akan genap berusia 30 tahun.

Yang saya syukuri adalah bahwa pada bulan di mana saya akan berulang tahun yang ke-30, saya menghadapi beberapa masalah, yang mungkin kecil di mata orang tapi bagi saya justru membuat saya semakin dewasa dan kuat.

Saya bener-bener bersyukur atas semua yang terjadi, meskipun saya sempat lumayan depressed sampe berat badan saya turun 2kg hanya dalam waktu seminggu saja… *Ini mah bener-bener disyukuri, gak pake usaha apa-apa, cukup banyak pikiran doang dan aktifitas fisik yang segudang, udah bikin berat badan saya turun mayan drastis…seneng dong yah, hehehehe… Sebenarnya walo bersyukur tapi gak seneng juga sih, saya mah mending berat badan tetep aja kayak kemarin-kemarin daripada ngadapin masalah kayak gini, terutama sama 2 ART terakhir itu….  *

Continue Reading…

Cerita ART : Legaaaaaaa……

Pagi ini, maidless again.

Dan saya ngerasa bukan main leganya.

Kemarin sempat akhirnya nambah 1 ART lagi di rumah. Tapi bukannya lebih baik, malah kondisi rumah tambah buruk….sampe saya sendiri ngerasa malas untuk nyeritain detilnya…. Yang pasti, Asep yang udah sembuh dari sakit kemarin dan mulai aktif lagi jemput Raja dari sekolah aja sampe ngadu ke saya soal kelakuan mereka ke Raja 😦

Continue Reading…

Cerita ART : Sabarrrrrrrrrrrrrrrrrrr………………..

Kejadian 1.

Pagi-pagi, saya beli udang dari tukang jualan udang yang pas lewat di depan rumah. Udangnya udang sungai berukuran besar yang so pasti sedap rasanya buat digoreng ato buat ditekwan. Karena pagi itu saya juga mo ke pasar tradisional buat belanja mingguan, maka saya titip ke Lina buat bersihin udangnya trus direndam sama lemon cui dan garam, biar tar setelah balik dari pasar udangnya udah siap buat diolah.

Continue Reading….