Si Adek and Fun Thinkers

Udah lamaaa banget yah dari terakhir cerita khusus soal si adek. Kasian banget anak ini, perkembangannya termasuk jarang saya ceritain di sini. Apalagi kalo dibandingkan dengan abang dulu….haduh…langsung dah bikin rasa bersalah muncul. Huhuhuhu….. Maafin mama ya deekkk. Walo mama jarang update perkembangan adek di sini, tapi cinta dan rasa bangga mama ke adek gak pernah sedikitpun lebih kurang dari apa yang mama rasain ke abang.

Malam ini, hampir tengah malam, anak-anak udah bobo pulas. Dan saya pun tiba-tiba pengen dokumentasiin di sini salah satu kegiatan si adek di rumah, yaitu belajar dengan Fun Thinkers.

Adek ini anaknya memang termasuk rajin belajar, meski dengan pola yang agak berbeda dengan abangnya. Karena dia rajin, maka gak heran kalo pengetahuannya juga sudah banyak untuk anak seusia dia. Adek juga udah mulai bisa membaca karena udah bisa membaca gabungan dua huruf dan dia juga udah mulai bisa berhitung sampai 100. Pinter kaaann….hehe… Dan dia biasanya belajar tanpa perlu diajarin, kalopun ada diajarin paling sekedarnya aja, selebihnya dia yang mikir sendiri.

Begitu juga dengan Fun Thinkers ini. Video yang saya tampilkan di sini diambil dari bulan Januari lalu dan merupakan rekaman pertama kalinya si adek bermain dengan Fun Thinkers yang notabene adalah milik abangnya dulu. Waktu dia mo main itu, saya hanya jelasin sekilas aja bahwa untuk main Fun Thinkers, dia perlu menyamakan antara bagian kanan dan kiri. Kalo perlu dihitung ya dihitung. Kalo perlu liat bentuknya ya liat bentuknya. Udah, gitu aja penjelasannya, tapi puji Tuhan ini anak udah bisa langsung nalar trus udah langsung bisa deh mainnya…hehe…

Bersyukur banget karena meski Fun Thinkers ini usianya udah cukup lama (kan ceritanya ini barang udah ada di rumah dari sejak si abang kecil 😀 ), tapi masih terjaga dengan sangat baik, baik buku-bukunya, kepingan-kepingan angkanya, bahkan tasnya, semua masih berada dalam kondisi 100% baik sehingga sekarang bisa dimainkan oleh si adek tanpa kendala sama sekali 🙂 . Terbukti banget memang betapa perlunya menjaga ‘harta karun’ anak supaya tetap awet 🙂 .

Ya sudah, sampai di sini aja dulu cerita-cerita di tengah malam ini yaaa…. Ah, besok Sabtu udah datang lagi. Buat sebagian orang, Sabtu itu adalah hari istirahat, tapi kalo buat saya Sabtu adalah justru salah satu hari dengan tingkat kesibukan yang paling tinggi. Tapi gak apa, saya sibuk demi keluarga, jadi harus tetap semangat!

Selamat tidur, pemirsa. Mimpi indah yaaaa… Tuhan memberkati kita semua!

Sssttt…dapat salam dari bocah-bocah ganteng yang udah lelap ini… 😀

Crafting….

Sebenarnya saya ini termasuk orang yang suka bikin prakarya. Suka di sini dalam artian suka aja ya, bukan ngerasa punya bakat di bidang kerajinan tangan,  saya sekedar bisa ngikut tutorial aja dengan sedikit modifikasi tapi gak bisa bikin kreasi yang macam-macam apalagi yang unik berat.

Jaman dulu saya suka bikin aneka kerajinan tangan, mulai dari ngejahit kristik (kalo ini hobi berat nih, sampe sekarang juga masih suka walo gak bisa serajin dulu lagi); bikin berbagai pernak-pernik dari stik es; ngehias botol-botol bekas buat jadi tempat pensil; bikin bingkai foto dengan manfaatin kertas karton, lidi, dan bungkus kado bekas; bikin bunga dari kertas krep; macam-macam deh. Saya suka dan menikmati sekali proses membuat kerajinan tangan, walo hasilnya gak bagus-bagus amat, yang penting saya puas liatnya 😀

Kenapa saya bisa puas meski hasilnya gak sebagus yang ada di buku-buku, atau gak serapi punya teman-teman saya? Karena saya punya kelemahan yang lumayan mengganggu dalam hal membuat kerajinan tangan apalagi jika mau berharap hasilnya sempurna.

So sad but true, I have palmar hyperhidrosis and I may say it’s quite severe. Continue reading “Crafting….”

All About Reading (Part 2)

Ngelanjutin tulisan sebelumnya yang pembukaannya lebih panjang daripada intinya itu, sekarang saya mo share buku-buku yang pernah saya pake untuk membantu Raja belajar membaca. Seperti yang saya bilang kemarin, saya gak punya latar belakang keguruan yang bisa membantu anak saya untuk cepat mengerti, karena itu saya butuh bantuan dari buku-buku ini. Sayang aja kan kalo anaknya udah pengen bisa tapi mamanya gak bisa ngikutin dan ngajarin.

Sebenarnya ada beberapa buku yang saya beli untuk membantu Raja belajar membaca. Tapi sayang, sebagian besar gak terlalu membantu banyak. Maaf, saya gak bisa share di sini buku apa aja yang gak terlalu membantu itu, cuma paling gak saya bisa kasih gambaran buku-buku seperti apa yang menurut saya dan dari pengalaman saya dan Raja kurang membantu anak untuk bisa cepat membaca.

Continue Reading…